Saran

Anatomi, Evolusi, dan Peranan Struktur Homolog

Anatomi, Evolusi, dan Peranan Struktur Homolog


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa tangan manusia dan kaki monyet terlihat serupa, maka Anda sudah tahu sesuatu tentang struktur homolog. Orang yang mempelajari anatomi mendefinisikan struktur ini sebagai bagian tubuh dari satu spesies yang sangat mirip dengan yang lain. Tetapi Anda tidak perlu menjadi seorang ilmuwan untuk memahami bahwa mengenali struktur homolog dapat bermanfaat tidak hanya untuk perbandingan, tetapi untuk mengklasifikasikan dan mengatur berbagai jenis kehidupan hewan di planet ini.

Para ilmuwan mengatakan kesamaan ini adalah bukti bahwa kehidupan di bumi memiliki nenek moyang kuno yang sama, tempat banyak atau semua spesies lainnya berevolusi dari waktu ke waktu. Bukti nenek moyang yang sama ini dapat dilihat dalam struktur dan perkembangan struktur homolog ini, bahkan jika fungsinya berbeda.

Contoh Organisme

Semakin dekat organisme yang terkait, semakin mirip struktur homolognya. Banyak mamalia, misalnya, memiliki struktur anggota tubuh yang serupa. Sirip ikan paus, sayap kelelawar, dan kaki kucing semuanya sangat mirip dengan lengan manusia, dengan tulang "lengan" atas yang besar (humerus pada manusia) dan bagian bawah terbuat dari dua tulang, tulang yang lebih besar di satu sisi (jari-jari pada manusia) dan tulang yang lebih kecil di sisi lain (ulna). Spesies ini juga memiliki koleksi tulang yang lebih kecil di daerah "pergelangan tangan" (disebut tulang karpal pada manusia) yang mengarah ke "jari" atau falang.

Meskipun struktur tulang mungkin sangat mirip, fungsinya sangat bervariasi. Anggota tubuh yang homolog dapat digunakan untuk terbang, berenang, berjalan, atau semua yang dilakukan manusia dengan lengan mereka. Fungsi-fungsi ini berkembang melalui seleksi alam selama jutaan tahun.

Homologi

Ketika ahli botani Swedia, Carolus Linnaeus, merumuskan sistem taksonomi untuk menamai dan mengkategorikan organisme pada tahun 1700-an, bagaimana spesies tampak adalah faktor penentu kelompok di mana spesies ditempatkan. Seiring waktu berlalu dan teknologi maju, struktur homolog menjadi lebih penting dalam menentukan penempatan akhir pada pohon kehidupan filogenetik.

Sistem taksonomi Linnaeus menempatkan spesies ke dalam kategori luas. Kategori utama dari umum ke spesifik adalah kerajaan, filum, kelas, urutan, keluarga, genus, dan spesies. Ketika teknologi berkembang, memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari kehidupan pada tingkat genetik, kategori-kategori ini telah diperbarui untuk memasukkan domain, kategori terluas dalam hierarki taksonomi. Organisme dikelompokkan berdasarkan perbedaan dalam struktur RNA ribosom.

Kemajuan Ilmiah

Perubahan teknologi ini telah mengubah cara para ilmuwan mengkategorikan spesies. Sebagai contoh, paus dulunya diklasifikasikan sebagai ikan karena mereka hidup di air dan memiliki sirip. Setelah diketahui bahwa sirip itu mengandung struktur homolog pada kaki dan lengan manusia, mereka dipindahkan ke bagian pohon yang lebih dekat hubungannya dengan manusia. Penelitian genetik lebih lanjut telah menunjukkan bahwa paus mungkin terkait erat dengan kuda nil.

Kelelawar pada awalnya dianggap terkait erat dengan burung dan serangga. Segala sesuatu dengan sayap dimasukkan ke cabang pohon filogenetik yang sama. Setelah penelitian lebih lanjut dan penemuan struktur homolog, menjadi jelas bahwa tidak semua sayap adalah sama. Meskipun mereka memiliki fungsi yang sama - untuk membuat organisme dapat terbang melalui udara - mereka secara struktural sangat berbeda. Sementara sayap kelelawar menyerupai lengan manusia dalam struktur, sayap burung sangat berbeda, seperti sayap serangga. Para ilmuwan menyadari bahwa kelelawar lebih dekat hubungannya dengan manusia daripada burung atau serangga dan memindahkannya ke cabang yang sesuai pada pohon kehidupan filogenetik.

Sementara bukti struktur homolog telah lama diketahui, baru-baru ini telah diterima secara luas sebagai bukti evolusi. Tidak sampai paruh kedua abad ke-20, ketika menjadi mungkin untuk menganalisis dan membandingkan DNA, para peneliti dapat menegaskan kembali keterkaitan evolusi spesies dengan struktur homolog.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos