Menarik

Kutipan 'Romeo and Juliet' Kunci

Kutipan 'Romeo and Juliet' Kunci


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Romeo dan Juliet," salah satu tragedi Shakespeare yang ikonik, adalah lakon tentang kekasih yang bernasib sial dan keromantisan mereka yang terkutuk sejak awal. Ini adalah salah satu drama paling terkenal dari Renaisans Inggris, yang secara konsisten diajarkan dan dipentaskan di sekolah menengah dan perguruan tinggi hingga hari ini.

Ketika keluarga mereka berseteru dengan kematian, Romeo dan Juliet - dua kekasih muda - terjebak di antara dunia yang berbeda. Drama yang tak terlupakan diisi dengan perkelahian, pernikahan rahasia, dan kematian sebelum waktunya - bersama dengan beberapa baris Shakespeare yang paling terkenal.

Cinta dan Gairah

Romansa Romeo dan Juliet mungkin yang paling terkenal di semua literatur. Para kekasih muda, terlepas dari keberatan keluarga mereka, akan melakukan apa saja untuk bersama, bahkan jika mereka harus bertemu (dan menikah) secara rahasia. Selama pertemuan pribadi mereka, para karakter memberikan suara untuk beberapa pidato Shakespeare yang paling romantis.

"'Kesedihan apa yang memperpanjang waktu Romeo?'
"Tidak memiliki itu, yang, jika, membuat mereka pendek."
'Jatuh cinta?'
'Di luar-'
'Dari cinta?'
'Karena kebaikannya, di mana aku jatuh cinta.' "
(Benvolio dan Romeo; Babak 1, Adegan 1)
"Satu yang lebih adil daripada cintaku? Matahari yang melihat segalanya
Ne'er melihat kecocokannya sejak pertama kali dunia dimulai. "
(Romeo; Babak 1, Adegan 2)
"Apakah hatiku cinta sampai sekarang? Tinggalkan itu, lihat,
Karena aku tidak pernah melihat kecantikan sejati sampai malam ini. "
(Romeo; Babak 1, Adegan 5)
"Karunia saya tidak terbatas seperti laut,
Cintaku sedalam. Semakin banyak aku memberi kepadamu,
Semakin banyak yang saya miliki, karena keduanya tidak terbatas. "
(Juliet; Babak 2, Adegan 2)
"Selamat malam, selamat malam. Perpisahan adalah kesedihan yang sangat manis
Bahwa aku akan mengucapkan 'Selamat malam' sampai besok. "
(Juliet; Babak 2, Adegan 2)
"Lihat bagaimana dia menyandarkan pipinya ke tangannya.
O, bahwa aku adalah sarung tangan di tangan itu,
Supaya aku menyentuh pipi itu! "
(Romeo; Babak 2, Adegan 2)
"Kesenangan yang penuh kekerasan ini memiliki akhir yang kejam
Dan dalam kemenangan mereka mati, seperti api dan bubuk,
Yang, saat mereka mencium, mengkonsumsinya. "
(Friar Lawrence; Babak 2, Adegan 3)

Keluarga dan Loyalitas

Kekasih muda Shakespeare datang dari dua keluarga - the Montagues dan the Capulets - yang merupakan musuh bebuyutan satu sama lain. Klan telah mempertahankan "dendam kuno" mereka selama bertahun-tahun. Karena itu, Romeo dan Juliet saling mengkhianati nama keluarga mereka karena cinta satu sama lain. Kisah mereka menunjukkan apa yang terjadi ketika ikatan suci ini putus.

"Apa, tertarik, dan bicara tentang perdamaian? Aku benci kata itu
Karena saya benci neraka, semua Montagues, dan kamu. "
(Tybalt; Babak 1, Adegan 1)
"O Romeo, Romeo, mengapa kamu Romeo?
Tolak ayahmu dan tolak namamu,
Atau, jika kamu tidak mau, bersumpahlah aku,
Dan aku tidak akan lagi menjadi seorang Capulet. "
(Juliet; Babak 2, Adegan 2)
"Apa arti sebuah nama? Itu yang kita sebut mawar
Dengan kata lain akan berbau manis. "
(Juliet; Babak 2, Adegan 2)
"Wabah kedua rumahmu!"
(Mercutio; Babak 3, Adegan 1)

Takdir

Sejak awal drama, Shakespeare mengumumkan "Romeo and Juliet" sebagai kisah takdir dan nasib. Kekasih muda itu "bernasib sial" dan akan mengalami nasib buruk, dan romansa mereka hanya bisa berakhir dengan tragedi. Drama itu dibuka dengan keniscayaan yang mengingatkan kita pada tragedi Yunani, ketika kekuatan-kekuatan yang bergerak perlahan-lahan menghancurkan anak-anak muda tak berdosa yang mencoba menentang mereka.

"Dua rumah tangga, keduanya sama bermartabat
(Di Verona adil, di mana kita meletakkan adegan kami),
Dari istirahat dendam kuno untuk pemberontakan baru,
Di mana darah sipil membuat tangan sipil menjadi najis.
Dari balik keturunan fatal dari kedua musuh ini
Sepasang kekasih yang bernasib sial merenggut nyawanya;
Yang menggulingkan piteous misadventured
Apakah dengan kematian mereka mengubur perselisihan orang tua mereka. "
(Paduan Suara; Prolog)
"Nasib hitam hari ini lebih banyak tergantung pada hari.
Ini tetapi mulai celakalah yang orang lain harus akhiri. "
(Romeo; Babak 3, Adegan 1)
"O, aku bodoh Fortune!"
(Romeo; Babak 3, Adegan 1)



Komentar:

  1. Kamuro

    Bravo, saya pikir ini adalah pemikiran yang luar biasa.

  2. Wattson

    Bagus sekali, kalimat yang luar biasa ini hampir benar



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos