Menarik

Bagaimana Gladiator Berkelahi Berakhir?

Bagaimana Gladiator Berkelahi Berakhir?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perkelahian antara gladiator di Roma kuno sangat brutal. Itu tidak seperti pertandingan sepak bola (Amerika atau lainnya) di mana akan diasumsikan bahwa kedua belah pihak akan pulang hanya dengan beberapa memar. Kematian adalah kejadian yang cukup umum di permainan gladiator, tetapi itu tidak berarti itu tidak bisa dihindari. Satu gladiator mungkin tengkurap di pasir yang menyerap darah di arena, dengan gladiator lain memegang pedang (atau senjata apa pun yang ditugaskan padanya) di tenggorokannya. Alih-alih hanya menceburkan senjata dan menyerahkan lawannya sampai mati, gladiator yang menang akan mencari sinyal untuk memberitahunya apa yang harus dilakukan.

Editor Bertanggung jawab atas Pertarungan Gladiator

Gladiator yang menang akan mendapatkan sinyalnya - bukan dari kerumunan seperti yang diilustrasikan dalam lukisan abad ke-19 yang terkenal oleh Jean-Léon Gérôme (1824-1904) - tetapi dari wasit permainan, editor (atau editor muneris), yang mungkin juga seorang senator, kaisar atau politico lainnya. Dia adalah orang yang membuat keputusan akhir tentang nasib para gladiator di arena. Namun, karena permainan dimaksudkan untuk mendapatkan perhatian publik, editor harus memperhatikan keinginan penonton. Banyak dari hadirin menghadiri acara brutal seperti itu untuk tujuan menyaksikan keberanian seorang gladiator dalam menghadapi kematian.

Ngomong-ngomong, gladiator tidak pernah mengatakan "Morituri te salutant " ("Mereka yang akan mati memberi hormat kepadamu"). Itu pernah dikatakan kepada Kaisar Claudius (10 SM-54 M) pada kesempatan pertempuran laut yang dilakukan, bukan pertempuran gladiator.

Cara untuk Mengakhiri Pertarungan Antara Gladiator

Kontes gladiator berbahaya dan berpotensi fatal, tetapi tidak seserius yang Hollywood yakini: gladiator disewa dari sekolah pelatihan mereka (ludus) dan gladiator yang baik mahal untuk diganti, sehingga sebagian besar pertempuran tidak berakhir dengan kematian. Hanya ada dua cara agar pertempuran gladiator dapat berakhir - salah satu gladiator menang atau itu seri - tetapi itu adalah editor yang memiliki keputusan akhir tentang apakah yang kalah meninggal di lapangan atau melanjutkan untuk bertarung di hari lain.

Editor memiliki tiga cara untuk membuat keputusan.

  1. Dia mungkin telah menetapkan aturan (lex) sebelum pertandingan. Jika sponsor pertarungan menginginkan pertarungan sampai mati, mereka harus rela memberikan kompensasi Lanista (Pelatih) yang telah menyewakan gladiator mati.
  2. Dia bisa menerima penyerahan salah satu gladiator. Setelah kehilangan atau membuang senjata, gladiator yang kalah akan jatuh berlutut dan mengangkat jari telunjuknya (iklan digitatum).  
  3. Dia bisa mendengarkan audiensi. Ketika seorang gladiator turun, tangisan Habet, Hoc habet! (Dia sudah memilikinya!), Dan teriakan Mitte! (Biarkan dia pergi!) Atau Lugula! (Bunuh dia!) Bisa didengar.

Sebuah game yang berakhir dengan kematian dikenal sebagai a remisi sinus (tanpa pemberhentian).

Thumbs Up, Thumbs Down, Thumbs Sideways

Tetapi editor tidak perlu mendengarkan salah satu dari mereka. Pada akhirnya selalu editor yang memutuskan apakah gladiator akan mati hari itu. Secara tradisional, editor akan mengkomunikasikan keputusannya dengan memutar ibu jari ke atas, ke bawah, atau ke samping (pollice verso) - Mode yang sedikit berubah seperti halnya aturan arena gladiator sepanjang kekaisaran Romawi. Masalahnya adalah: kebingungan tentang apa yang dimaksud dengan arah ibu jari apa yang merupakan salah satu perdebatan yang telah lama terjadi di antara para sarjana klasik dan filologi modern.

Thumbs Up, Thumbs Down, Thumbs Sideways for Rome
Frasa LatinBerarti
Sinyal dari Editor
Pollices premere atau presso pollice"Ibu jari yang ditekan." Ibu jari dan jari-jari terjepit bersama, yang berarti "rahmat" bagi seorang gladiator yang jatuh.
Pollex infestus"Ibu jari yang bermusuhan." Kepala pemberi sinyal condong ke bahu kanan, lengan mereka direntangkan dari telinga, dan tangan mereka diulurkan dengan ibu jari yang bermusuhan. Para ahli menyarankan jempol menunjuk ke atas, tetapi ada beberapa perdebatan; itu berarti kematian bagi yang kalah.
Pollicem vertere atau pollicem convertere"Untuk memutar ibu jari." Si pemberi isyarat mengarahkan ibu jarinya ke tenggorokan atau payudaranya sendiri: para sarjana berdebat tentang apakah itu menunjuk ke atas atau ke bawah, dengan sebagian besar mengangkat "naik." Kematian bagi yang kalah.
Sinyal dari CrowdPenonton dapat menggunakan yang biasanya digunakan oleh editor, atau salah satunya.
Digitis mediusJari tengah cemoohan yang membentang untuk gladiator yang kalah.
Mappae Saputangan atau serbet, melambai untuk meminta belas kasihan.

Ini rumit. Tapi jangan takut, para pendidik, ikon budaya di kelas sekolah dasar Anda jempol, jempol ke bawah, dan jempol ke samping sangat jelas bagi siswa Anda, terlepas dari apa yang dilakukan orang Romawi. Gelombang mappae akan menjadi respons yang dapat diterima.

Ketika seorang Gladiator Meninggal

Kehormatan sangat penting bagi permainan gladiator dan penonton berharap yang kalah akan berani bahkan dalam kematian. Cara terhormat untuk mati adalah bagi gladiator yang kalah untuk meraih paha pemenang yang kemudian akan memegang kepala atau helm pecundang dan melemparkan pedang ke lehernya.

Pertandingan gladiator, seperti banyak hal lain dalam kehidupan Romawi, terhubung dengan agama Romawi. Komponen gladiator dari permainan Romawi (luditampaknya telah dimulai pada awal Perang Punisia sebagai bagian dari perayaan pemakaman seorang mantan konsul. Untuk memastikan si pecundang tidak berpura-pura mati, seorang pelayan yang berpakaian seperti Merkurius, dewa Romawi yang memimpin yang baru mati ke alam baka, akan menyentuh gladiator yang tampaknya sudah mati dengan tongkat besi panasnya. Petugas lain, berpakaian seperti Charon, dewa Romawi lain yang terkait dengan Dunia Bawah, akan memukulnya dengan palu.

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut

  • Briggs, Thomas H. "Jempol ke Bawah-Jempol ke Atas." Outlook Klasik 16.4 (1939): 33-34.
  • Carter, M. J. "Gladiatorial Combat: The Rules of Engagement." Jurnal Klasik 102.2 (2006): 97-114.
  • Corbeill, Anthony. "Thumbs in Rome Ancient: 'Pollex' sebagai Indeks." Memoar Akademi Amerika di Roma 42 (1997): 1-21.
  • Posting, Edwin. "Pollice Verso." The American Journal of Philology 13.2 (1892): 213-25.
  • Reid, Heather L. "Apakah Gladiator Romawi seorang Atlet?" Jurnal Filsafat Olahraga 33.1 (2006): 37-49.



Komentar:

  1. Faing

    Semudah itu

  2. Garberend

    and you can periphrase it?

  3. Moketaveto

    Terima kasih, posting itu sangat membantu.



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos