Menarik

Derrick Todd Lee, Pembunuh Seri Baton Rouge

Derrick Todd Lee, Pembunuh Seri Baton Rouge


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Derrick Todd Lee, yang dikenal sebagai Pembunuh Berantai Baton Rouge, berkeliaran di komunitas Louisiana selatan selama bertahun-tahun sebelum penangkapannya dan akhirnya dihukum dalam dua dari tujuh kasus pemerkosaan dan pembunuhan wanita yang dikaitkan dengan DNA. Dia dicurigai dalam serangkaian kebrutalan dari tahun 1992 hingga 2003. Lee meninggal karena sebab alamiah sebelum dia bisa dieksekusi.

Masa kecil

Lee lahir pada 5 November 1968, di St. Francisville, Louisiana, dari Samuel Ruth dan Florence Lee. Ayahnya meninggalkan Florence segera setelah Derrick lahir. Bagi dia dan anak-anak, mengeluarkan Ruth dari gambar itu bagus. Dia menderita penyakit mental dan berakhir di rumah sakit jiwa setelah didakwa dengan percobaan pembunuhan terhadap mantan istrinya.

Florence kemudian menikah dengan Coleman Barrow, seorang pria yang bertanggung jawab yang membesarkan Derrick dan saudara-saudaranya seolah-olah mereka adalah anak-anaknya sendiri. Bersama-sama mereka mengajar anak-anak mereka pentingnya pendidikan dan Alkitab.

Lee tumbuh seperti banyak anak di kota-kota kecil di sekitar Louisiana selatan. Tetangga dan teman bermainnya kebanyakan berasal dari keluarga besarnya. Minatnya di sekolah terbatas pada bermain di band sekolah. Lee berjuang secara akademis, sering dikalahkan oleh adik perempuannya, yang setahun lebih muda darinya tetapi lebih cepat di sekolah. IQ-nya, dihitung dari di bawah 70 hingga 75, membuatnya sulit baginya untuk mempertahankan nilainya.

Ketika Lee berusia 11 tahun, dia ketahuan mengintip ke jendela-jendela gadis di lingkungannya, yang terus dia lakukan sebagai orang dewasa. Dia juga suka menyiksa anjing dan kucing.

Remaja

Pada usia 13, Lee ditangkap karena pencurian sederhana. Dia dikenal oleh polisi setempat karena voyeurismenya, tetapi baru pada usia 16 tahun, kemarahannya membuatnya menjadi masalah besar. Dia menarik pisau pada seorang anak laki-laki selama perkelahian dan didakwa dengan percobaan pembunuhan tingkat dua, lembar rap Lee mulai terisi.

Pada 17 Lee ditangkap karena menjadi Peeping Tom, tetapi meskipun dia putus sekolah dengan banyak keluhan dan penangkapan, dia menghindari tinggal di tahanan remaja.

Pernikahan

Pada 1988 Lee bertemu dan menikahi Jacqueline Denise Sims. Mereka memiliki dua anak, seorang anak laki-laki dinamai ayahnya, Derrick Todd Lee, Jr, dan pada tahun 1992 seorang gadis, Dorris Lee. Segera setelah pernikahan mereka, Lee mengaku bersalah atas masuknya tempat tinggal yang tidak sah.

Selama beberapa tahun berikutnya, ia masuk dan keluar dari dua dunia: Dalam satu ia adalah seorang ayah yang bertanggung jawab yang bekerja keras di pekerjaan konstruksi dan membawa keluarganya pada acara akhir pekan. Di sisi lain, ia menjelajahi bar-bar lokal yang mengenakan pakaian necis, minum-minum, dan merencanakan hubungan di luar nikah dengan wanita.

Jacqueline tahu tentang perselingkuhannya, tetapi dia mengabdi pada Lee. Dia menjadi terbiasa dengan penangkapannya. Masa-masa yang dihabiskannya di penjara hampir melegakan dibandingkan dengan atmosfer yang tidak stabil yang ia ciptakan ketika ia berada di rumah.

Pada tahun 1996 ayah Jacqueline terbunuh dalam ledakan tanaman, dan dia dianugerahi seperempat juta dolar. Dengan dorongan finansial, Lee sekarang bisa berpakaian lebih baik, membeli mobil, dan membelanjakan lebih banyak uang untuk pacarnya, Casandra Green, tetapi ia menghancurkan uang secepat itu masuk. Pada 1999 Lee kembali hidup dari upah yang diperolehnya, meskipun sekarang dia punya mulut lain untuk diberi makan. Casandra melahirkan putra mereka, yang mereka beri nama Dedrick Lee, pada bulan Juli tahun itu.

Collette Walker

Pada Juni 1999, Collette Walker, 36, dari St. Francisville, mengajukan tuduhan menguntit terhadap Lee setelah dia berebut masuk ke apartemennya dan mencoba meyakinkannya bahwa mereka harus berkencan. Dia tidak mengenalnya, dan ketika dia mengeluarkannya dari apartemennya, dia meninggalkan nomor teleponnya dan menyarankan agar dia memanggilnya.

Beberapa hari kemudian, seorang teman yang tinggal di dekat Collette bertanya kepadanya tentang Lee, yang dilihatnya bersembunyi di sekitar apartemennya. Pada kesempatan lain, Collette menangkapnya mengintip ke jendelanya dan memanggil polisi.

Bahkan dengan sejarahnya sebagai Peeping Tom dan berbagai penangkapan lainnya, Lee tidak melakukan banyak waktu dengan tuduhan menguntit dan melanggar hukum masuk. Dalam tawar-menawar pembelaan, Lee mengaku bersalah dan menerima masa percobaan. Terhadap arah pengadilan ia kembali mencari Collette, tetapi ia dengan bijak telah pindah.

Peluang Hilang

Hidup menjadi stres bagi Lee. Uang itu hilang dan keuangannya ketat. Dia banyak berdebat dengan Casandra dan pada Februari 2000, pertempuran meningkat menjadi kekerasan. Dia memulai proses untuk mendapatkan perintah perlindungan yang melarang Lee mendekatinya. Tiga hari kemudian dia menyusulnya di sebuah tempat parkir dan menyerangnya dengan kejam.

Casandra mengajukan tuntutan, dan masa percobaannya dicabut. Dia menghabiskan tahun berikutnya di penjara sampai dibebaskan pada Februari 2001. Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah dan diharuskan memakai peralatan pemantauan.

Pada Mei dia dinyatakan bersalah melanggar ketentuan pembebasan bersyaratnya dengan menghapus peralatan. Alih-alih dicabut masa percobaannya, ia malah ditampar secara hukum dan tidak kembali ke penjara. Sekali lagi kesempatan untuk menyingkirkan Lee dari masyarakat hilang.

Sisi Ketiga Lee

Ketika Lee melakukan pemerkosaan pertama atau terakhir dan pembunuhan seorang wanita yang tidak curiga tidak diketahui. Yang diketahui adalah bahwa pada tanggal 2 April 1993, ia diduga menyerang dua remaja yang sedang naik mobil. Dilengkapi dengan alat panen enam kaki, ia dituduh meretas pasangan itu, berhenti dan melarikan diri hanya ketika mobil lain mendekat.

Pasangan itu selamat dan enam tahun kemudian, gadis itu, Michelle Chapman, memilih Lee dari barisan sebagai penyerangnya, tetapi undang-undang pembatasan biaya potensial telah berakhir ...

Kegiatan brutal Lee berlangsung 10 tahun setelah serangan itu, dengan bukti DNA akhirnya menghubungkannya dengan para korban yang menderita karena kekejamannya.

Korban

Selain Chapman, korban yang diduga Lee termasuk:

  • Randi Merrier, 28, 18 April 1998
  • Gina Wilson Green, 41, 24 September 2001
  • Geralyn DeSoto, 21, 14 Januari 2002
  • Charlotte Murray Pace, 21, 31 Mei 2002
  • Diane Alexander, 9 Juli 2002 (selamat)
  • Pamela Kinamore, 44, 12 Juli 2002
  • Dene Colomb, 23, 21 November 2002
  • Carrie Lynn Yoder, 3 Maret 2003

Kemungkinan Korban

Connie Warner dari Zachary, Louisiana, dipukul sampai mati dengan palu pada 23 Agustus 1992. Tubuhnya ditemukan 2 September di dekat Danau Capital di Baton Rouge, Louisiana. Tidak ada bukti yang mengaitkan Lee dengan pembunuhannya.

Eugenie Boisfontaine, yang tinggal di dekat Universitas Negeri Louisiana di Baton Rouge, dibunuh pada 13 Juni 1997. Tubuhnya ditemukan sembilan bulan kemudian di bawah ban di sepanjang tepi Bayou Manchac. Tidak ada bukti yang mengaitkan Lee dengan pembunuhan itu.

Terlalu Banyak Pembunuh Berantai

Investigasi terhadap kasus-kasus pembunuhan wanita di Baton Rouge yang tidak terpecahkan tidak berhasil. Ada banyak alasan mengapa Lee, meskipun cacat mental, berhasil menghindari penangkapan:

  • Lee tetap bergerak. Dalam 10 tahun diduga bahwa ia melakukan pemerkosaan dan pembunuhan, ia terus-menerus berganti pekerjaan, bergerak di antara kota-kota Louisiana selatan, dan masuk dan keluar dari penjara. Tidak sampai ia fokus pada daerah di sekitar LSU dan meninggalkan tubuh dua korban pada peluncuran kapal di Whiskey Bay bahwa penyidik ​​bergerak dari memecahkan pembunuhan ke mencari pembunuh berantai.
  • Komunikasi antar detektif dari berbagai kota jarang terjadi.
  • Dari 1991 hingga 2001 ada 53 pembunuhan wanita yang tidak terpecahkan di Baton Rouge. Mereka berasal dari latar belakang dan etnis yang berbeda dan penyebab kematian bervariasi. Kota itu dalam keadaan siaga tinggi dan pemerintah berada di kursi panas.
  • Pada bulan Agustus 2002, Satuan Tugas Multi-lembaga wilayah Baton Rouge dibentuk dan komunikasi antara para detektif paroki (kabupaten) diperluas. Tetapi alih-alih menangkap seorang pembunuh berantai, gugus tugas akhirnya memiliki lebih banyak pembunuhan untuk diselesaikan.

Selama dua tahun berikutnya, 18 lebih banyak perempuan ditemukan tewas, dan satu-satunya bukti mengarahkan polisi ke arah yang salah. Apa yang tidak diketahui penyidik ​​pada saat itu atau tidak memberi tahu publik adalah bahwa dua, mungkin tiga pembunuh berantai bertanggung jawab atas banyak pembunuhan.

Pembuatan profil

Ketika datang untuk melacak dan menangkap Lee, profil pembunuh berantai tradisional tidak berfungsi:

  • Dia berkulit hitam dan kebanyakan pembunuh berantai adalah laki-laki kulit putih.
  • Sebagian besar pembunuh berantai memilih korban dari ras mereka sendiri. Lee membunuh perempuan kulit hitam dan putih.
  • Kebanyakan pembunuh berantai menggunakan metode membunuh sebagai tanda tangan, sehingga mereka menerima pujian atas pembunuhan itu. Lee menggunakan metode yang berbeda.

Tapi Lee melakukan satu hal yang sesuai dengan profil seorang pembunuh berantai: Dia menyimpan pernak-pernik dari korbannya.

Pada tahun 2002, sketsa gabungan dari pembunuh berantai yang dicurigai dirilis ke publik. Gambar itu adalah seorang laki-laki kulit putih dengan hidung panjang, wajah panjang, dan rambut panjang. Setelah gambar dirilis, gugus tugas menjadi dibanjiri dengan panggilan telepon, dan penyelidikan macet menindaklanjuti tips.

Cari Narrows

Kemudian pada tanggal 23 Mei 2003, Satuan Tugas Multi-Badan merilis sketsa tentang seorang pria yang ingin ditanyai tentang serangan terhadap seorang wanita di Paroki St. Martin. Dia digambarkan sebagai laki-laki hitam berpotongan bersih dan berkulit terang dengan rambut cokelat pendek dan mata cokelat, mungkin berusia akhir 20-an atau awal 30-an. Akhirnya, investigasi berada di jalurnya.

Sekitar waktu sketsa baru itu dirilis, DNA sedang dikumpulkan di paroki-paroki di mana pembunuhan terhadap perempuan yang belum terpecahkan terjadi. Pada saat itu Lee tinggal di Paroki Feliciana Barat dan diminta memberi usap untuk tes DNA. Tidak hanya penyelidik sejarah kriminalnya yang menarik, tetapi juga penampilannya mirip dengan sketsa baru.

Para penyelidik terburu-buru pada DNA Lee, dan mereka mendapat jawabannya dalam beberapa minggu. DNA yang cocok dengan Lee diambil dari Yoder, Green, Pace, Kinamore, dan Colomb.

Lee dan keluarganya melarikan diri Louisiana pada hari ia memberikan DNA-nya. Dia ditangkap di Atlanta, Georgia, dan kembali ke Louisiana sehari setelah surat penangkapannya dikeluarkan.

Keyakinan

Pada Agustus 2004 ia dinyatakan bersalah atas pembunuhan DeSoto tingkat kedua dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Pada Oktober 2004 Lee dinyatakan bersalah atas pemerkosaan dan pembunuhan Pace dan dijatuhi hukuman mati dengan suntikan mematikan. Pada tahun 2008, Mahkamah Agung Louisiana menguatkan putusan bersalah dan hukuman mati. Lee tetap dipidana mati di Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian Louisiana di Angola, Louisiana.

Pada 16 Januari 2016, Lee, 47, dipindahkan ke Rumah Sakit Lane Memorial di Zachary, Louisiana, untuk perawatan darurat dan meninggal karena penyakit jantung pada 21 Januari.



Komentar:

  1. Gojinn

    penyangga muncul

  2. Nehn

    Menurut saya, Anda salah. Menulis kepada saya di PM, kami akan menanganinya.

  3. Hugh

    Terima kasih atas bantuan Anda dalam masalah ini, sekarang saya tidak akan membuat kesalahan seperti itu.



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos