Menarik

Pertempuran Gaugamela Selama Perang Alexander the Great

Pertempuran Gaugamela Selama Perang Alexander the Great


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertempuran Gaugamela terjadi pada 1 Oktober 331 SM, selama Perang Alexander Agung (335-323 SM).

Tentara dan Komandan

Orang Makedonia

  • Alexander yang Agung
  • Perkiraan. 47.000 pria

Orang Persia

  • Darius III
  • Perkiraan. 53.000-100.000 pria

Latar Belakang

Setelah mengalahkan orang-orang Persia di Issus pada tahun 333 SM, Alexander the Great bergerak untuk mengamankan cengkeramannya di Suriah, pantai Mediterania, dan Mesir. Setelah menyelesaikan upaya ini, ia kembali melihat ke timur dengan tujuan untuk menjatuhkan Kekaisaran Persia Darius III. Berbaris ke Suriah, Alexander menyeberangi Sungai Eufrat dan Tigris tanpa perlawanan pada 331. Karena putus asa untuk menghentikan kemajuan Makedonia, Darius menjelajahi kerajaannya untuk sumber daya dan manusia. Mengumpulkan mereka di dekat Arbela, dia memilih dataran luas untuk medan perang - karena dia merasa itu akan memudahkan penggunaan kereta dan gajahnya, serta memungkinkan jumlah yang lebih besar untuk ditanggung.

Rencana Alexander

Maju ke dalam jarak empat mil dari posisi Persia, Alexander membuat kemah dan bertemu dengan para komandannya. Dalam perundingan, Parmenion menyarankan agar tentara melancarkan serangan malam ke Persia ketika tuan rumah Darius kalah jumlah. Ini diberhentikan oleh Alexander sebagai rencana seorang jenderal biasa. Dia malah menguraikan serangan untuk hari berikutnya. Keputusannya terbukti benar, karena Darius mengantisipasi serangan malam hari dan membuat anak buahnya terjaga sepanjang malam untuk mengantisipasi. Pindah keesokan paginya, Alexander tiba di lapangan dan mengerahkan pasukan infantrinya menjadi dua phalanx, satu di depan yang lain.

Menata panggung

Di kanan phalanx depan adalah kavaleri Alexander Companion, bersama dengan infanteri ringan tambahan. Ke kiri, Parmenion memimpin kavaleri tambahan dan infanteri ringan. Pendukung garis depan adalah unit kavaleri dan infanteri ringan, yang digemakan kembali pada sudut 45 derajat. Dalam pertarungan yang akan datang, Parmenion akan memimpin kiri dalam aksi penahanan sementara Alexander memimpin kanan dalam melakukan pukulan kemenangan. Di seberang lapangan, Darius mengerahkan sebagian besar pasukannya dalam barisan panjang, dengan pasukan kavaleri di garis depan.

Di tengah, dia mengelilingi dirinya dengan kavaleri terbaiknya bersama dengan Dewa terkenal. Setelah memilih tanah untuk memfasilitasi penggunaan kereta sabitnya, ia memerintahkan unit-unit ini ditempatkan di depan pasukan. Perintah sayap kiri diberikan kepada Bessus, sementara kanan ditugaskan ke Mazaeus. Karena ukuran pasukan Persia, Alexander mengantisipasi bahwa Darius akan dapat mengapit pasukannya ketika mereka maju. Untuk mengatasi ini, dikeluarkan perintah bahwa garis Macedonia kedua harus melawan unit-unit yang mengapit ketika situasinya ditentukan.

Pertempuran Gaugamela

Dengan pasukannya di tempat, Alexander memerintahkan gerak maju di garis Persia dengan pasukannya bergerak miring ke kanan ketika mereka bergerak maju. Ketika orang-orang Makedonia mendekati musuh, ia mulai memperluas haknya dengan tujuan menarik kavaleri Persia ke arah itu dan menciptakan celah di antara mereka dan pusat Darius. Dengan musuh yang dijatuhkan, Darius menyerang dengan keretanya. Ini melaju maju tetapi dikalahkan oleh lembing Makedonia, pemanah, dan taktik infanteri baru yang dirancang untuk mengurangi dampaknya. Gajah Persia juga tidak banyak berpengaruh, karena hewan-hewan besar itu bergerak untuk menghindari tombak musuh.

Ketika barisan depan menggunakan infanteri Persia, Alexander memusatkan perhatiannya ke kanan. Di sini, ia mulai menarik orang-orang dari barisan belakangnya untuk melanjutkan pertarungan di sisi, sementara ia melepaskan para Sahabatnya dan mengumpulkan unit-unit lain untuk menyerang posisi Darius. Maju dengan pasukannya dan membentuk irisan, Alexander miring ke kiri ke sisi pusat Darius. Didukung oleh peltast (infantri ringan dengan sling dan busur) yang menjaga kavaleri Persia di teluk, kavaleri Alexander berkuda di garis Persia sebagai celah terbuka antara pasukan Darius dan Bessus.

Menyerang melalui celah, orang-orang Makedonia menghancurkan penjaga kerajaan Darius dan formasi yang berdekatan. Dengan pasukan di daerah segera mundur, Darius melarikan diri dari ladang dan diikuti oleh sebagian besar pasukannya. Terpotong di sebelah kiri Persia, Bessus mulai menarik diri dengan anak buahnya. Dengan Darius melarikan diri di depannya, Alexander dicegah untuk mengejar karena pesan putus asa untuk bantuan dari Parmenion. Di bawah tekanan berat dari Mazaeus, hak Parmenion menjadi terpisah dari sisa pasukan Makedonia. Memanfaatkan celah ini, unit kavaleri Persia melewati garis Macedonia.

Untungnya bagi Parmenion, pasukan ini memilih untuk terus menjarah kamp Makedonia daripada menyerang bagian belakangnya. Sementara Alexander berputar kembali untuk membantu kaum kiri Makedonia, Parmenion membalikkan keadaan dan berhasil mengusir kembali orang-orang Mazaeus yang melarikan diri dari ladang. Dia juga bisa mengarahkan pasukan untuk membersihkan kavaleri Persia dari belakang.

Buntut dari Gaugamela

Seperti kebanyakan pertempuran dari periode ini, korban untuk Gaugamela tidak diketahui dengan pasti - meskipun sumber menunjukkan bahwa kerugian Makedonia mungkin sekitar 4.000, sementara kerugian Persia mungkin setinggi 47.000. Setelah pertempuran, Alexander mengejar Darius sementara Parmenion mengumpulkan kekayaan kereta bagasi Persia. Darius berhasil melarikan diri ke Ecbatana dan Alexander berbelok ke selatan, menangkap Babel, Susa, dan ibu kota Persia dari Persepolis. Dalam setahun, Persia menyalakan Darius. Konspirator yang dipimpin oleh Bessus membunuhnya. Dengan kematian Darius, Alexander menganggap dirinya penguasa sah Kerajaan Persia dan mulai berkampanye untuk menghilangkan ancaman yang ditimbulkan oleh Bessus.

Sumber

Porter, Barry. "Pertempuran Gaugamela: Alexander Versus Darius." HistoryNet, 2019.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos