Menarik

Near v. Minnesota: Kasus Mahkamah Agung, Argumen, Dampak

Near v. Minnesota: Kasus Mahkamah Agung, Argumen, Dampak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Near v. Minnesota adalah kasus terobosan yang memastikan bahwa larangan terhadap pengekangan sebelumnya diterapkan pada negara bagian maupun pemerintah federal. Mahkamah Agung menggunakan Amandemen Keempat Belas untuk memasukkan Amandemen Kebebasan Pers Pertama ke negara bagian.

Fakta Singkat: Near v. Minnesota

  • Kasus Berdebat: 30 Januari 1930
  • Keputusan yang dikeluarkan: 1 Juni 1931
  • Pemohon: Jay Near, penerbit The Saturday Press
  • Responden: James E. Markham, Asisten Jaksa Agung untuk Negara Bagian Minnesota
  • Pertanyaan Kunci: Apakah perintah Minnesota terhadap surat kabar dan publikasi lain melanggar kebebasan pers di bawah Amandemen Pertama?
  • Mayoritas: Hakim Hughes, Holmes, Brandeis, Stone, Roberts
  • Dissenting: Van Deventer, McReynolds, Sutherland, Butler
  • Berkuasa: Hukum gag adalah tidak konstitusional di wajahnya. Pemerintah tidak boleh menyensor publikasi dengan menggunakan pengekangan sebelumnya bahkan dalam kasus di mana penerbitan materi tertentu mungkin mendarat publikasi di pengadilan.

Fakta dari Kasus

Pada tahun 1925, legislator Minnesota mengesahkan undang-undang yang dikenal publik sebagai UU Gag Minnesota. Seperti namanya, itu memungkinkan hakim untuk mengeluarkan perintah pembungkaman, mencegah publikasi apa pun dari mencetak konten yang dapat dianggap sebagai "gangguan publik." memfitnah Hukum gag adalah bentuk pengekangan sebelumnya, yang terjadi ketika entitas pemerintah secara proaktif mencegah seseorang dari menerbitkan atau mendistribusikan informasi. Di bawah hukum Minnesota, penerbit menanggung beban untuk membuktikan bahwa materi itu benar dan diterbitkan dengan "motif yang baik dan untuk tujuan yang dapat dibenarkan." Jika publikasi menolak untuk mematuhi perintah sementara atau permanen, penerbit dapat menghadapi denda hingga $ 1.000 atau penjara di penjara county hingga 12 bulan.

Undang-undang itu diuji enam tahun setelah diberlakukan. Pada 24 September 1927, The Saturday Press, sebuah surat kabar Minneapolis, mulai mencetak artikel yang menyarankan para pejabat lokal bekerja dengan gangster yang dikenal karena bajakan, judi, dan pemerasan.

Pada 22 November 1927, kertas itu disajikan dengan perintah pengadilan sementara. Penerbit, Jay Near, keberatan dengan perintah pengadilan dengan alasan konstitusional, tetapi baik Pengadilan Distrik Minnesota dan Mahkamah Agung Minnesota menolak keberatannya.

Surat kabar dan Uni Kebebasan Sipil Amerika bersatu untuk tujuan Dekat selama persidangan, khawatir keberhasilan Gag Law Minnesota akan mendorong negara-negara lain untuk mengesahkan undang-undang serupa yang memungkinkan pengekangan sebelumnya. Pada akhirnya, juri menemukan bahwa The Saturday Press telah terlibat dalam "bisnis memproduksi, menerbitkan, dan mengedarkan koran yang berbahaya, memalukan, dan memfitnah secara teratur dan kebiasaan." Near mengajukan banding ke Mahkamah Agung Minnesota.

Pengadilan menemukan mendukung negara. Dalam keputusannya, Ketua Mahkamah Agung Minnesota Samuel B. Wilson, mencatat bahwa negara harus memiliki rasa hormat ketika memberlakukan undang-undang untuk kepentingan melindungi masyarakat. Hakim Wilson menambahkan bahwa perintah permanen itu tidak mencegah surat kabar itu "mengoperasikan koran yang selaras dengan kesejahteraan masyarakat."

Near mengajukan banding ke putusan Mahkamah Agung. Mahkamah Agung mengevaluasi kasus ini dalam hal apakah Gag Law Minnesota itu konstitusional atau tidak. Pengadilan tidak memutuskan validitas temuan juri.

Masalah Konstitusional

Apakah hukum Minnesota, yang memungkinkan pengekangan sebelumnya terhadap konten yang “cabul, cabul, bernafsu, jahat, memalukan, atau memfitnah”, melanggar Amandemen Pertama dan Keempat Belas Konstitusi AS?

Argumen

Weymouth Kirkland membantah kasus Near and The Saturday Press. Dia berpendapat bahwa kebebasan Amandemen Pertama pers harus berlaku untuk negara. Bab 285 dari Hukum 1925, Gag's Minnesota Law, tidak konstitusional karena kebebasan pers yang dibatasi. Perintah sementara dan permanen memberi kekuatan signifikan bagi para hakim Minnesota, Kirkland berpendapat. Mereka dapat memblokir publikasi apa pun yang mereka anggap tidak "selaras" dengan kesejahteraan masyarakat. Intinya, Gag Law Minnesota membungkam The Saturday Press, katanya pada pengadilan.

Negara Bagian Minnesota berpendapat bahwa kebebasan dan kebebasan pers tidak mutlak. "Liberty" yang dilindungi berdasarkan Amandemen Keempat Belas tidak mengizinkan publikasi untuk mencetak apa pun tanpa syarat. Minnesota telah memberlakukan hukum yang bertujuan melindungi publik dari konten yang cabul dan tidak jujur. Itu tidak melakukan apa pun untuk meringkas kebebasan pers untuk menerbitkan akun jurnalistik yang benar.

Pendapat Mayoritas

Hakim Charles E. Hughes menyampaikan pendapat 5-4. Mayoritas menyatakan Gag Law Minnesota tidak konstitusional. Pengadilan menggunakan Klausul Proses Proses Amandemen Keempat Belas untuk menerapkan Kebebasan Pers Amandemen Pertama untuk negara bagian. Maksud dari kebebasan ini, tulis Hakim Hughes, adalah untuk mencegah sensor dalam bentuk pengekangan sebelumnya.

"Kebebasan berbicara, dan pers, adalah ... bukan hak mutlak, dan Negara dapat menghukum penyalahgunaannya," tulis Hakim Hughes. Namun, hukuman itu tidak bisa datang sebelum publikasi konten, Hakim Hughes menjelaskan. Di bawah undang-undang pencemaran nama baik Minnesota, negara memberi siapa pun yang dirugikan oleh publikasi materi cara untuk mengatasi frustrasi mereka di pengadilan.

Hakim Hughes membiarkan pintu terbuka untuk beberapa bentuk pengekangan sebelumnya di masa depan. Mayoritas setuju bahwa pemerintah dapat membenarkan pengekangan sebelumnya dalam beberapa keadaan sempit. Misalnya, pemerintah mungkin dapat mengajukan kasus pengekangan sebelumnya selama masa perang jika publikasi mengancam untuk mengungkapkan rahasia militer.

Namun, Hakim Hughes menulis:

“Fakta bahwa, selama kira-kira seratus lima puluh tahun, hampir tidak ada upaya untuk memaksakan pengekangan terhadap publikasi terkait dengan penyimpangan pejabat publik adalah signifikan dari keyakinan mendalam bahwa pengekangan tersebut akan melanggar hak konstitusional. . "

Pendapat yang Membenci

Hakim Pierce Butler tidak setuju, bergabung dengan Hakim Willis Van Devanter, Clark McReynolds, dan George Sutherland. Hakim Butler berpendapat bahwa Pengadilan telah melangkah lebih jauh dalam memaksakan perlindungan Amandemen Pertama pada negara-negara melalui Amandemen Keempat Belas. Hakim Butler juga berpendapat bahwa menjatuhkan Gag Law Minnesota akan memungkinkan makalah berbahaya dan memalukan seperti The Saturday Press menjadi makmur. The Saturday Press secara teratur menerbitkan artikel memfitnah “mengenai pejabat publik utama, surat kabar terkemuka kota, banyak orang pribadi, dan ras Yahudi.” Penerbitan konten ini, Hakim Butler berpendapat, adalah penyalahgunaan pers bebas dan Hukum Gag Minnesota. menawarkan obat yang logis dan terbatas.

Dampak

Near v. Minnesota adalah putusan pertama di mana Mahkamah Agung membahas legalitas pengekangan sebelumnya berdasarkan Amandemen Pertama. Putusan itu meletakkan dasar bagi kasus-kasus masa depan yang berhubungan dengan penyensoran media, dan Near v. Minnesota terus disebut sebagai kasus mendasar yang membela kebebasan pers. Di New York Times Co. v. Amerika Serikat, pendapat per curiam Mahkamah Agung mengandalkan Near v. Minnesota untuk menciptakan "anggapan berat" terhadap pengekangan sebelumnya.

Sumber

  • Murphy, Paul L. "Dekat v. Minnesota dalam Konteks Perkembangan Historis."Ulasan Hukum Minnesota, vol. 66, 1981, hlm. 95-160., //Scholarship.law.umn.edu/mlr/2059.
  • Dekat v. Minnesota, 283 AS 697 (1931).
  • "Dekat pada 85: Melihat Kembali pada Keputusan Landmark."Komite Reporter untuk Kebebasan Pers, //www.rcfp.org/journals/news-media-and-law-winter-2016/near-85-look-back-landmark/.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos