Menarik

Anne dari Brittany

Anne dari Brittany


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Dikenal sebagai: wanita terkaya di Eropa pada masanya; Ratu Prancis dua kali, menikah dengan dua raja berturut-turut.
  • Pendudukan: Duchess of Burgundy yang berdaulat
  • Tanggal: 22 Januari 1477 - 9 Januari 1514
  • Juga dikenal sebagai: Anne de Bretagne, Anna Vreizh

Latar Belakang

  • Ibu: Margaret dari Foix, putri Ratu Eleanor dari Navarre dan Gaston IV, Pangeran Foix
  • Ayah: Francis II, Adipati Brittany, yang berperang dengan Raja Louis dan Charles VIII dari Prancis untuk menjaga Brittany tetap independen, dan yang melindungi Henry Tudor yang telah melarikan diri dari Inggris dan kemudian menjadi Raja Henry VII dari Inggris.
  • Anggota keluarga Dreux-Montfort, menelusuri kembali ke Hugh Capet, raja Prancis.
  • Saudara kandung: Seorang adik perempuan, Isabelle, meninggal pada tahun 1490

Anne dari Brittany Biography

Sebagai ahli waris bagi adipati kaya Brittany, Anne dicari sebagai hadiah pernikahan oleh banyak keluarga kerajaan Eropa.

Pada 1483, ayah Anne mengatur agar dia menikah dengan Pangeran Wales, Edward, putra Edward IV dari Inggris. Pada tahun yang sama, Edward IV meninggal dan Edward V sebentar menjadi raja sampai pamannya, Richard III, naik takhta dan pangeran muda serta saudaranya menghilang dan dianggap telah dibunuh.

Kemungkinan suami lain adalah Louis dari Orleans, tetapi dia sudah menikah dan harus membatalkan pernikahan untuk menikahi Anne.

Pada 1486, ibu Anne meninggal. Ayahnya, tanpa pewaris laki-laki, mengatur bahwa Anne akan mewarisi gelar dan tanahnya.

Pada 1488, ayah Anne dipaksa untuk menandatangani perjanjian dengan Perancis yang menyatakan bahwa Anne maupun saudara perempuannya Isabelle tidak dapat menikah tanpa izin raja Prancis. Dalam sebulan, ayah Anne meninggal karena kecelakaan, dan Anne, yang baru berusia lebih dari sepuluh tahun, menjadi ahli warisnya.

Opsi Pernikahan

Alain d'Albret, bernama Alain the Great (1440 hingga 1552), mencoba mengatur pernikahan dengan Anne, berharap aliansi dengan Brittany akan menambah kekuatannya melawan otoritas kerajaan Prancis. Anne menolak lamarannya.

Pada 1490, Anne setuju untuk menikahi Kaisar Romawi Suci Maximilian, yang telah menjadi sekutu ayahnya dalam upayanya untuk menjaga Brittany independen dari kontrol Perancis. Kontrak tersebut menetapkan bahwa ia akan mempertahankan gelar kedaulatannya sebagai Duchess of Brittany selama pernikahannya. Maximilian telah menikah dengan Mary, Duchess of Burgundy, sebelum dia wafat pada tahun 1482, meninggalkan seorang putra, Philip, ahli warisnya, dan seorang putri yang dijodohkan Margaret dengan Charles, putra Louis XI dari Perancis.

Anne menikah secara bergantian dengan Maximilianus pada tahun 1490. Tidak ada upacara kedua, secara langsung, yang pernah diadakan.

Charles, putra Louis, menjadi raja Prancis sebagai Charles VIII. Adiknya, Anne, telah melayani sebagai bupati sebelum usianya. Ketika ia mencapai mayoritasnya dan memerintah tanpa kabupaten, ia mengirim pasukan ke Brittany untuk mencegah Maximilian menyelesaikan pernikahannya dengan Anne dari Brittany. Maximilian sudah bertarung di Spanyol dan Eropa Tengah, dan Prancis dapat dengan cepat menaklukkan Brittany.

Ratu Perancis

Charles mengatur bahwa Anne akan menikah dengannya, dan dia setuju, berharap pengaturan mereka akan memungkinkan Brittany merdeka secara signifikan. Mereka menikah pada 6 Desember 1491, dan Anne dinobatkan menjadi Ratu Prancis pada 8 Februari 1492. Untuk menjadi Ratu, ia harus menyerahkan gelarnya sebagai Duchess of Brittany. Setelah pernikahan itu, Charles membatalkan pernikahan Anne dengan Maximilian.

Kontrak pernikahan antara Anne dan Charles menentukan bahwa siapa pun yang hidup lebih lama dari yang lain akan mewarisi Brittany. Disebutkan pula bahwa jika Charles dan Anne tidak memiliki ahli waris laki-laki, dan Charles meninggal terlebih dahulu, Anne akan menikahi pengganti Charles.

Putra mereka, Charles, lahir pada Oktober 1492; dia meninggal pada 1495 karena campak. Putranya yang lain meninggal segera setelah lahir dan ada dua kehamilan lainnya yang berakhir dengan kelahiran mati.

Pada bulan April 1498, Charles meninggal. Dengan ketentuan kontrak pernikahan mereka, dia diharuskan menikahi Louis XII, pengganti Charles - pria yang sama, seperti Louis of Orleans, telah dianggap sebagai suami bagi Anne sebelumnya, tetapi ditolak karena dia sudah menikah.

Anne setuju untuk memenuhi persyaratan kontrak pernikahan dan menikahi Louis, asalkan dia mendapatkan pembatalan dari Paus dalam waktu satu tahun. Mengklaim bahwa ia tidak dapat menyelesaikan pernikahannya dengan istrinya, Jeanne dari Perancis, seorang putri Louis IX, meskipun ia dikenal memiliki kehidupan seksual yang membanggakan, Louis memperoleh pembatalan dari Paus Alexander VI, yang putranya, Caesar Borgia, diberi gelar Prancis sebagai imbalan atas persetujuan.

Ketika pembatalan itu sedang dalam proses, Anne kembali ke Brittany, di mana dia memerintah lagi sebagai Duchess.

Ketika pembatalan itu dikabulkan, Anne kembali ke Prancis untuk menikahi Louis pada 8 Januari 1499. Dia mengenakan gaun putih untuk pernikahan, awal dari kebiasaan Barat pengantin wanita yang mengenakan pakaian putih untuk pernikahan mereka. Dia mampu menegosiasikan kontrak pernikahan yang memungkinkannya untuk terus memerintah di Brittany, daripada menyerahkan gelar untuk gelar Ratu Prancis.

Anak-anak

Anne melahirkan sembilan bulan setelah pernikahan. Anak itu, seorang anak perempuan, bernama Claude, yang menjadi pewaris Anne dengan gelar Duchess of Brittany. Sebagai seorang anak perempuan, Claude tidak dapat mewarisi mahkota Prancis karena Perancis mengikuti Hukum Salik, tetapi Brittany tidak.

Setahun setelah kelahiran Claude, Anne melahirkan putri kedua, Renée, pada 25 Oktober 1510.

Anne mengatur tahun itu untuk putrinya, Claude, untuk menikah dengan Charles dari Luksemburg, tetapi Louis menolaknya. Louis ingin menikahi Claude dengan sepupunya, Francis, Adipati Angoulême; Francis adalah pewaris mahkota Prancis setelah kematian Louis jika Louis tidak memiliki anak laki-laki. Anne terus menentang pernikahan ini, tidak menyukai ibu Francis, Louise dari Savoy, dan melihat bahwa jika putrinya menikah dengan Raja Prancis, Brittany kemungkinan akan kehilangan otonominya.

Anne adalah pelindung seni. Permadani Unicorn di Museum Seni Metropolitan (New York) mungkin telah dibuat dengan perlindungannya. Dia juga menugaskan monumen pemakaman di Nantes di Brittany untuk ayahnya.

Anne meninggal karena batu ginjal pada 9 Januari 1514, baru berusia 36 tahun. Sementara penguburannya berada di katedral Saint-Denis, tempat keluarga kerajaan Prancis dimakamkan, hatinya, sebagaimana ditentukan dalam surat wasiatnya, dimasukkan ke dalam kotak emas dan dikirim ke Nantes di Brittany. Selama Revolusi Perancis, relikui ini harus dilebur bersama dengan banyak peninggalan lainnya tetapi diselamatkan dan dilindungi, dan akhirnya kembali ke Nantes.

Putri Anne

Segera setelah kematian Anne, Louis melanjutkan pernikahan Claude dengan Francis, yang akan menggantikannya. Louis menikah lagi, mengambil sebagai istrinya saudara perempuan Henry VIII, Mary Tudor. Louis meninggal tahun berikutnya tanpa mendapatkan pewaris laki-laki yang diharapkan, dan Francis, suami Claude, menjadi Raja Prancis, dan menjadikan pewarisnya Duke of Brittany serta King of France, mengakhiri harapan otonomi Anne bagi Brittany.

Wanita-wanita yang menunggu Claude termasuk Mary Boleyn, yang adalah simpanan suami Claude, Francis, dan Anne Boleyn, yang kemudian menikah dengan Henry VIII dari Inggris. Salah satu dari nyonya-nyonya yang sedang menunggu adalah Diane de Poitiers, nyonya lama Henry II, salah satu dari tujuh anak Francis dan Claude. Claude meninggal pada usia 24 tahun 1524.

Renée dari Perancis, putri bungsu Anne dan Louis, menikahi Ercole II d'Este, Adipati Ferrara, putra Lucrezia Borgia dan suami ketiganya, Alfonso d'Este, saudara laki-laki Isabella d'Este. Ercole II dengan demikian adalah cucu dari Paus Alexander VI, Paus yang sama yang mengabulkan pembatalan pernikahan pertama ayahnya, yang mengizinkan pernikahannya dengan Anne. Renée menjadi terkait dengan Reformasi Protestan dan Calvin dan menjadi sasaran persidangan bidat. Dia kembali untuk tinggal di Prancis setelah suaminya meninggal pada 1559.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos