Menarik

Apa itu Transendentalisme?

Apa itu Transendentalisme?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Istilah transendentalisme terkadang sulit dipahami orang. Mungkin Anda pertama kali belajar tentang Transendentalisme, Ralph Waldo Emerson dan Henry David Thoreau di kelas bahasa Inggris sekolah menengah, tetapi tidak dapat menemukan apa ide sentral yang menyatukan semua penulis, penyair, dan filsuf. Jika Anda berada di halaman ini karena Anda mengalami kesulitan, ketahuilah bahwa Anda tidak sendirian. Inilah yang saya pelajari tentang subjek ini.

Transendentalisme dalam Konteks

Transendentalis dapat dipahami dalam satu hal dengan konteks mereka - yaitu, dengan apa yang mereka lawan, apa yang mereka lihat sebagai situasi saat ini, dan oleh karena itu mereka berusaha untuk berbeda dari apa.

Salah satu cara untuk memandang kaum Transcendentalis adalah dengan melihat mereka sebagai generasi orang-orang yang berpendidikan baik yang hidup pada dekade sebelum Perang Sipil Amerika dan divisi nasional yang keduanya cerminkan dan bantu ciptakan. Orang-orang ini, kebanyakan dari orang-orang Inggris Baru, kebanyakan di sekitar Boston, sedang berusaha untuk membuat tubuh sastra Amerika yang unik. Sudah puluhan tahun sejak Amerika memenangkan kemerdekaan dari Inggris. Sekarang, orang-orang ini percaya, sudah saatnya kemerdekaan sastra. Maka mereka sengaja membuat karya sastra, esai, novel, filsafat, puisi, dan tulisan lain yang jelas berbeda dari apa pun dari Inggris, Prancis, Jerman, atau negara Eropa lainnya.

Cara lain untuk memandang kaum Transcendentalis adalah dengan melihat mereka sebagai generasi orang yang berjuang untuk mendefinisikan spiritualitas dan agama (kata-kata kita, belum tentu milik mereka) dengan cara yang memperhitungkan pemahaman baru yang tersedia pada zaman mereka.

Kritik Alkitab yang baru di Jerman dan di tempat lain telah melihat tulisan suci Kristen dan Yahudi melalui analisis sastra dan telah mengajukan beberapa pertanyaan tentang asumsi lama agama.

Pencerahan telah sampai pada kesimpulan rasional baru tentang dunia alami, sebagian besar didasarkan pada eksperimen dan pemikiran logis. Pendulum itu berayun, dan cara berpikir yang lebih romantis - kurang rasional, lebih intuitif, lebih banyak berhubungan dengan indera - mulai populer. Kesimpulan-kesimpulan rasional baru itu telah menimbulkan pertanyaan-pertanyaan penting tetapi tidak lagi cukup.

Filsuf Jerman Kant mengajukan pertanyaan dan wawasan ke dalam pemikiran religius dan filosofis tentang akal dan agama, dan bagaimana seseorang dapat berakar etika dalam pengalaman dan alasan manusia daripada perintah ilahi.

Generasi baru ini melihat pemberontakan generasi sebelumnya pada awal abad ke-19 Unitarian dan Universalis melawan Trinitarianisme tradisional dan melawan predestinasiarianisme Calvinis. Generasi baru ini memutuskan bahwa revolusi belum berjalan cukup jauh, dan telah tinggal terlalu banyak dalam mode rasional. "Mayat dingin" adalah apa yang disebut Emerson sebagai generasi sebelumnya dari agama rasional.

Rasa lapar rohani pada zaman itu yang juga memunculkan agama Kristen evangelis baru memunculkan, di pusat-pusat pendidikan di New England dan sekitar Boston, ke perspektif yang intuitif, berdasarkan pengalaman, hasrat, hasrat, lebih dari sekadar rasional. Tuhan memberi manusia karunia intuisi, karunia wawasan, karunia inspirasi. Mengapa menyia-nyiakan hadiah seperti itu?

Ditambah dengan semua ini, tulisan suci budaya non-Barat ditemukan di Barat, diterjemahkan, dan diterbitkan sehingga lebih banyak tersedia. Emerson yang berpendidikan Harvard dan yang lainnya mulai membaca kitab suci Hindu dan Buddha dan memeriksa asumsi agama mereka sendiri terhadap kitab suci ini. Dalam perspektif mereka, Tuhan yang pengasih tidak akan menyesatkan umat manusia; pasti ada kebenaran dalam tulisan suci ini. Kebenaran, jika itu sesuai dengan intuisi kebenaran seseorang, pastilah benar.

Kelahiran dan Evolusi Transendentalisme

Maka lahirlah Transendentalisme. Dalam kata-kata Ralph Waldo Emerson, "Kita akan berjalan dengan kaki kita sendiri; kita akan bekerja dengan tangan kita sendiri; kita akan berbicara dengan pikiran kita sendiri ... Bangsa manusia akan untuk pertama kalinya ada, karena masing-masing percaya dirinya terinspirasi oleh Jiwa Ilahi yang juga menginspirasi semua manusia. "

Ya, pria, tetapi wanita juga.

Sebagian besar kaum Transendentalis juga terlibat dalam gerakan reformasi sosial, terutama anti perbudakan dan hak-hak perempuan. (Abolitionism adalah kata yang digunakan untuk cabang yang lebih radikal dari reformisme anti-perbudakan; feminisme adalah sebuah kata yang diciptakan dengan sengaja di Prancis beberapa dekade kemudian dan, setahu saya, tidak ditemukan pada zaman Transcendentalists.) Mengapa reformasi sosial , dan mengapa masalah ini khususnya?

The Transcendentalists, meskipun beberapa Euro-chauvinisme yang tersisa dalam berpikir bahwa orang-orang dengan latar belakang Inggris dan Jerman lebih cocok untuk kebebasan daripada yang lain (lihat beberapa tulisan Theodore Parker, misalnya, untuk sentimen ini), juga percaya bahwa pada tingkat manusia Jiwa, semua orang memiliki akses ke ilham ilahi dan mencari serta mencintai kebebasan dan pengetahuan serta kebenaran.

Dengan demikian, lembaga-lembaga masyarakat yang mendorong perbedaan besar dalam kemampuan untuk dididik, untuk mengarahkan diri sendiri, adalah lembaga yang harus direformasi. Perempuan dan budak keturunan Afrika adalah manusia yang pantas mendapatkan lebih banyak kemampuan untuk menjadi terdidik, untuk memenuhi potensi manusia mereka (dalam ungkapan abad ke-20), untuk menjadi manusia sepenuhnya.

Laki-laki seperti Theodore Parker dan Thomas Wentworth Higginson, yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Transcendentalists, juga bekerja untuk kebebasan mereka yang diperbudak dan untuk hak-hak perempuan yang diperluas.

Dan, banyak wanita adalah Transcendentalists yang aktif. Margaret Fuller (filsuf dan penulis) dan Elizabeth Palmer Peabody (aktivis dan pemilik toko buku berpengaruh) berada di pusat gerakan Transendentalis. Yang lainnya, termasuk novelis Louisa May Alcott dan penyair Emily Dickinson, dipengaruhi oleh gerakan itu.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos