Menarik

Kids Who Kill: The Alex dan Derek King Case

Kids Who Kill: The Alex dan Derek King Case


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Anak-anak yang melakukan pembunuhan anak, pembunuhan salah satu atau kedua orang tua, biasanya diganggu dengan kekacauan mental dan emosional atau hidup dalam ketakutan untuk hidup mereka. Apakah faktor mitigasi seperti itu benar atau tidak dalam kasus mereka, kehidupan saudara-saudara Alex, 12, dan Derek King, 13, berubah secara tidak dapat dibatalkan pada 26 November 2001 ketika mereka memukul ayah mereka sampai mati dengan tongkat baseball dan kemudian menyalakan rumah itu di atas. api untuk menutupi bukti pembunuhan.

Tersangka Pembunuh Termuda di Florida

Pada 11 Desember, dewan juri mendakwa kedua bocah lelaki itu atas pembunuhan tingkat pertama. Para Raja adalah anak-anak bungsu di negara bagian Florida yang diadili atas kejahatan tersebut. Seandainya mereka dinyatakan bersalah, mereka akan menghadapi hukuman seumur hidup.

Setelah beberapa lama, persidangan yang berbelit-belit - termasuk persidangan terpisah yang melibatkan teman keluarga / penganiaya anak yang dituduh sebagai aksesori - anak-anak lelaki itu dihukum atas pembunuhan tingkat tiga dan pembakaran. Derek dijatuhi hukuman delapan tahun dan Alex dijatuhi hukuman tujuh tahun untuk dilayani di fasilitas tahanan remaja yang terpisah.

Adegan Kejahatan

Pada tanggal 26 November 2001, petugas pemadam kebakaran dari Escambia County, Florida, berlari melalui jalan-jalan yang tenang di Cantonment, sebuah komunitas kecil yang terletak sekitar 10 mil di utara Pensacola, sebagai tanggapan terhadap panggilan kebakaran rumah. Rumah-rumah di Muscogee Road sudah tua dan berbingkai kayu, membuat mereka sangat mudah terbakar.

Petugas pemadam kebakaran mengetahui bahwa salah satu penghuni rumah, Terry King, ada di dalam. Mereka menerobos pintu yang mati dan pergi menyiram api dan mencari yang selamat. Mereka menemukan Terry King, 40 tahun, duduk di sofa tetapi dia sudah mati.

Awalnya, diyakini bahwa Raja menyerah untuk mengisap inhalasi dan mati dalam api. Namun, setelah pemeriksaan singkat, menjadi jelas bahwa ia kemungkinan meninggal karena trauma benda tumpul. Raja telah berulang kali dihantam di kepala. Tengkoraknya retak terbuka dan setengah dari wajahnya telah dihancurkan.

Investigasi Awal

Menjelang pagi, tim penyelidik pembunuhan sudah berada di lokasi. Tetangga memberi tahu Detektif John Sanderson, yang ditugaskan untuk menangani kasus ini, bahwa Raja memiliki dua putra muda, Alex dan Derek. Alex telah tinggal di rumah bersama Terry sejak mereka pindah selama musim panas sebelumnya, tetapi Derek hanya ada di sana selama beberapa minggu. Keduanya hilang.

Sejak awal penyelidikan, nama Rick Chavis terus muncul. Sanderson ingin mewawancarainya untuk mencari tahu apa hubungannya dengan keluarga Raja. Melalui orang-orang yang mengenal Terry, Sanderson mendapat beberapa bendera merah yang memperingatkannya tentang kemungkinan hubungan Chavis yang berusia 40 tahun dengan putra-putra Raja.

Pada 27 November, sehari setelah Terry meninggal, pencarian kedua putra Raja berakhir ketika, sebagai "teman keluarga," Chavis membawa anak-anak lelaki itu ke kantor polisi. Saudara-saudara diwawancarai secara terpisah tetapi kisah mereka tentang keadaan sekitar malam ketika Terry King dibunuh adalah sama: Mereka mengaku membunuh ayah mereka.

Sejarah Keluarga Bermasalah

Terry dan Kelly Marino (sebelumnya Janet French) bertemu pada tahun 1985. Pasangan ini hidup bersama selama delapan tahun dan memiliki dua anak laki-laki, Alex dan Derek. Kelly kemudian hamil oleh pria lain dan memiliki anak laki-laki kembar.

Pada tahun 1994, Kelly, yang memiliki riwayat kecanduan narkoba dan merasa kewalahan oleh peran sebagai ibu, meninggalkan Terry dan keempat anaknya. Terry tidak mampu merawat anak-anak secara finansial. Si kembar diadopsi pada tahun 1995, sementara Derek dan Alex berpisah. Derek pindah dengan kepala sekolah menengah Pace Frank Lay dan keluarganya.

Selama beberapa tahun ke depan, Derek menjadi semakin mengganggu dan terlibat dalam obat-obatan, terutama menghirup cairan yang lebih ringan. Dia juga mengembangkan daya tarik dengan api. Khawatir Derek berbahaya bagi anak-anak mereka, keluarga Lays akhirnya mengatur agar dia dikembalikan ke ayahnya di Cantonment pada September 2001.

Sementara itu, Alex dikirim untuk tinggal bersama keluarga angkat. Namun, situasi itu tidak berhasil dan dia dikembalikan ke perawatan ayahnya. Menurut nenek dari pihak ayah mereka, Alex tampak senang tinggal bersama ayahnya, tetapi ketika Derek kembali, segalanya berubah.

Tanda-tanda Meningkatnya Kerusuhan di Rumah

Ibu anak laki-laki menggambarkan Terry sebagai orang yang keras, tetapi sangat lembut, pengasih, dan berbakti kepada anak laki-laki. Dalam persidangan, juri mengetahui bahwa sementara Terry tidak pernah secara fisik melecehkan anak-anaknya, anak-anak lelaki itu mungkin merasa terancam oleh apa yang disebut sebagai "pandangan surut" ayah mereka yang menekan.

Derek tidak suka tinggal di daerah pedesaan dan membenci hidup dengan aturan ayahnya. Terry juga mengambil Derek dari Ritalin, obat yang telah diminumnya selama bertahun-tahun untuk perawatan ADHD. Sementara langkah itu tampaknya memiliki efek positif secara keseluruhan, ada saat-saat ketika dia menunjukkan kebencian yang mendalam pada ayahnya.

Musik adalah pemicu lain yang memicu Derek bersikap kasar dan agresif serta berpihak padanya. Dalam upaya untuk preemptive, Terry menghapus stereo dan televisi dari rumah-tetapi tindakannya hanya memperburuk keadaan, memicu frustrasi dan kemarahan Derek yang membara. Pada 16 November, 10 hari sebelum Terry dibunuh, Derek dan Alex melarikan diri dari rumah.

Teman Keluarga / Penganiaya Anak Rick Chavis

Rick Chavis dan Terry King telah berteman selama beberapa tahun. Chavis sudah mengenal Alex dan Derek dan kadang-kadang menjemput mereka dari sekolah. Anak-anak senang nongkrong di rumah Chavis karena dia membiarkan mereka menonton televisi dan bermain video game. Namun, pada awal November, Terry memutuskan bahwa Alex dan Derek perlu menjauh dari Chavis. Dia merasa bahwa dia dan anak-anak lelaki itu sudah terlalu dekat.

Polisi mengambil pesan yang direkam di telepon Chavis dari Alex yang meminta Chavis memberi tahu ayah mereka bahwa mereka tidak akan pernah pulang setelah mereka melarikan diri. Ketika ditanyai, Chavis mengatakan kepada penyelidik bahwa dia pikir Terry terlalu ketat dan secara mental melecehkan anak-anak itu dengan menatap mereka untuk waktu yang lama.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa jika anak-anak itu ada hubungannya dengan pembunuhan ayah mereka - yang dia pikir mereka lakukan - dia akan bersaksi di pengadilan bahwa mereka sedang dilecehkan. Dia juga mengungkapkan bahwa dia tahu Alex tidak menyukai ayahnya dan berharap seseorang akan membunuhnya, dan ingat bahwa Derek telah berkomentar bahwa dia berharap ayahnya juga mati.

Akun Kontradiktif Muncul

James Walker, Sr., kakek tiri bocah-bocah lelaki itu, muncul di rumah Raja pada dini hari tepat setelah api dipadamkan. Walker memberi tahu Detektif Sanderson bahwa Chavis memanggilnya untuk memberitahunya tentang kebakaran itu, dan mengatakan Terry sudah mati dan bahwa anak-anak lelaki itu telah melarikan diri lagi. Chavis juga mengatakan kepada Walker bahwa petugas pemadam kebakaran mengizinkannya masuk ke dalam rumah Terry dan bahwa dia telah melihat tubuh yang terbakar parah dan tidak dapat dikenali.

Pertama kali Chavis diwawancarai oleh Sanderson, detektif itu bertanya apakah dia ada di dalam rumah tak lama setelah kebakaran. Chavis mengatakan bahwa dia telah mencoba masuk, tetapi petugas pemadam kebakaran tidak mengizinkannya (kontradiksi langsung dengan apa yang dia katakan kepada Walker). Ketika Sanderson bertanya kepada Chavis apakah dia tahu di mana anak-anak itu, dia berkata dia belum melihat mereka sejak dia menurunkan Alex di rumah Raja sehari sebelum Terry dibunuh.

Setelah wawancara, simpatisan meminta izin untuk melihat-lihat rumah Chavis. Mereka memperhatikan gambar Alex di atas tempat tidur Chavis. Pencarian rumah Raja menemukan jurnal di loteng milik Alex. Di dalamnya ada catatan yang ditulis tentang cintanya "selamanya" untuk Chavis. Dia menulis, "Sebelum saya bertemu Rick, saya lurus (sic) tapi sekarang saya gay." Ini mengirimkan lebih banyak bendera merah ke tim investigasi yang mulai menggali lebih dalam ke latar belakang Chavis.

Ternyata catatan kriminal Chavis termasuk tuduhan 1984 atas penyerangan mesum dan berapi-api terhadap dua bocah laki-laki berusia 13 tahun yang tidak diikutinya kontes. Dia dijatuhi hukuman enam bulan penjara dan lima tahun masa percobaan. Pada tahun 1986, masa percobaannya dicabut dan dia dikirim ke penjara setelah dinyatakan bersalah atas pencurian dan pencurian kecil-kecilan. Dia dibebaskan setelah tiga tahun.

Pengakuan Anak Laki-Laki

Ketika Chavis menurunkan anak-anak lelaki itu di kantor polisi, mereka mengaku membunuh ayah mereka. Alex mengatakan itu adalah idenya untuk membunuh ayah mereka dan Derek yang menindaklanjutinya. Menurut Derek, dia menunggu sampai ayahnya tertidur, dan kemudian mengambil tongkat baseball aluminium dan menampar Terry 10 kali di kepala dan wajahnya. Dia ingat bahwa satu-satunya suara yang dibuat Terry adalah suara berdeguk, derak kematian. Anak-anak itu kemudian membakar rumah itu dalam upaya untuk menyembunyikan kejahatan itu.

Anak-anak lelaki mengatakan bahwa alasan mereka memutuskan untuk membunuh ayah mereka adalah karena mereka tidak ingin menghadapi hukuman karena melarikan diri. Mereka memang mengakui bahwa sementara ayah mereka tidak pernah memukul mereka, dia kadang-kadang akan mendorong mereka. Hal yang paling mereka takuti adalah saat-saat yang menurut dugaan Terry membuat mereka duduk di kamar sementara dia menatap mereka. Anak-anak itu memberi tahu simpatisan bahwa mereka menemukan tindakannya melecehkan secara mental.

Kedua anak laki-laki itu didakwa dengan tuduhan pembunuhan terbuka dan ditempatkan di pusat penahanan remaja. Juri agung mendakwa mereka anak laki-laki atas pembunuhan tingkat pertama. Karena hukum di Florida mengizinkan mereka dijatuhi hukuman sebagai orang dewasa, mereka segera dikirim ke penjara daerah orang dewasa untuk menunggu persidangan mereka. Sementara itu, Rick Chavis ditahan di penjara yang sama dengan uang jaminan $ 50,000.

Chavis Ditangkap

Chavis telah dipanggil untuk memberikan kesaksian selama sidang juri tertutup tentang persidangan anak-anak lelaki itu. Chavis dituduh menyembunyikan Alex dan Derek setelah mereka membunuh ayah mereka. Segera setelah kesaksian grand jurynya, dia ditangkap dan didakwa sebagai aksesori setelah melakukan pembunuhan.

Diyakini bahwa ketika Chavis berada di penjara, dia mencoba berkomunikasi dengan anak-anak itu dengan menggaruk pesan di semen di area rekreasi. Dia dihentikan oleh seorang penjaga sebelum selesai. Kalimat itu berbunyi, "Alex tidak percaya ..." Sebuah pesan yang mirip dengan Alex dan Derek - mengingatkan mereka tentang yang tidak percaya dan meyakinkan mereka bahwa jika tidak ada yang berubah dalam kesaksian mereka semuanya akan berhasil-juga ditemukan di dinding sebuah memegang ruang di gedung pengadilan tempat Chavis ditahan.

Kemudian, beberapa minggu kemudian, sebuah catatan panjang ditemukan di tempat sampah Alex memperingatkannya untuk tidak mengubah ceritanya dan mengatakan kepadanya bahwa para penyelidik sedang bermain permainan pikiran. Dia menyatakan cintanya pada Alex dan berkata dia akan menunggunya selamanya. Chavis membantah bertanggung jawab atas pesan-pesan itu.

Pada April 2002, para putra Raja mengubah kisah mereka. Mereka bersaksi di grand jury tertutup yang memproses klaim terhadap Chavis. Segera setelah kesaksian mereka, Rick Chavis didakwa atas pembunuhan tingkat pertama terhadap Terry King, pembakaran, dan baterai seksual cabul dan mesum dari seorang anak berusia 12 atau lebih dan karena merusak bukti. Chavis mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

Pengadilan Rick Chavis

Pengadilan Chavis atas pembunuhan Terry King dijadwalkan sebelum pengadilan anak laki-laki. Diputuskan bahwa putusan untuk Chavis akan disegel sampai setelah putusan dalam kasus anak laki-laki tercapai. Hanya hakim dan pengacara yang akan tahu apakah Chavis dinyatakan tidak bersalah atau bersalah.

Kedua putra Raja bersaksi di persidangan Chavis. Alex mengungkapkan bahwa Chavis ingin anak-anak itu tinggal bersamanya dan mengatakan satu-satunya cara yang akan terjadi adalah jika Terry sudah mati. Dia bersaksi bahwa Chavis memberi tahu anak-anak bahwa dia akan berada di rumah mereka pada tengah malam dan membiarkan pintu belakang terbuka. Ketika Chavis muncul, dia menyuruh anak-anak untuk pergi ke mobilnya, masuk ke bagasi, dan menunggunya, yang menurut Alex dilakukan. Chavis masuk ke dalam rumah. Ketika dia kembali, dia mengantar Alex dan Derek ke rumahnya sendiri dan mengaku bahwa dia telah membunuh Terry dan membakar rumah itu.

Derek lebih mengelak selama kesaksiannya, mengatakan bahwa dia tidak bisa mengingat beberapa peristiwa. Baik dia dan saudaranya mengatakan alasan mereka membunuh ayah mereka adalah untuk melindungi Chavis.

Frank dan Nancy Lay bersaksi bahwa ketika mereka membuat keputusan untuk berhenti mengasuh Derek dan mengembalikannya kepada ayahnya, dia memohon kepada mereka untuk tidak pergi. Dia mengatakan Alex membenci ayah mereka dan ingin melihatnya mati. Nancy bersaksi bahwa sebelum Derek pindah ke rumah ayahnya, dia mengatakan kepadanya bahwa rencana untuk membunuh Terry sudah dalam pengerjaan.

Butuh juri lima jam untuk mencapai vonis mereka. Itu tetap disegel.

Pengadilan Raja Bersaudara

Banyak saksi di persidangan Chavis bersaksi di persidangan King, termasuk Lays. Ketika Alex bersaksi dalam pembelaannya sendiri, dia menjawab pertanyaan dengan cara yang sama seperti yang dia miliki selama persidangan Chavis, namun, dia memasukkan lebih banyak pernyataan mendalam tentang hubungan seksualnya dengan Chavis dan mengatakan bahwa dia ingin bersamanya karena dia mencintainya. Dia juga bersaksi bahwa Chavis, bukan Derek, yang mengayunkan kelelawar yang memberikan pukulan fatal.

Alex menjelaskan bagaimana dia dan Derek terus melatih cerita bahwa mereka akan memberi tahu polisi untuk melindungi Chavis. Ketika ditanya mengapa dia mengubah ceritanya, Alex mengakui dia tidak ingin masuk penjara seumur hidup.

Setelah berunding selama dua setengah hari, juri mencapai vonis. Mereka menemukan Alex dan Derek King bersalah atas pembunuhan tingkat dua tanpa senjata dan bersalah atas pembakaran. Anak-anak itu menjalani hukuman 22 tahun seumur hidup atas pembunuhan itu dan hukuman 30 tahun penjara atas pembakaran. Hakim kemudian membaca putusan Chavis. Dia telah dibebaskan dari tuduhan pembunuhan dan pembakaran.

Hakim Melempar Keyakinan Anak Laki-Laki

Fakta bahwa jaksa menuduh Chavis dan putra-putra Raja dengan pembunuhan Terry King terbukti bermasalah untuk pengadilan. Jaksa menghadirkan bukti yang bertentangan dalam persidangan. Akibatnya, hakim memerintahkan agar pengacara dan jaksa penuntut mengadakan mediasi untuk membereskan perbedaan tersebut. Hakim mengingatkan bahwa jika mereka tidak dapat mencapai kesepakatan, putusan akan dikeluarkan dan anak laki-laki akan diadili ulang.

Untuk menambah lebih banyak drama dalam kasus ini, komedian Rosie O'Donnell, yang seperti banyak orang di seluruh negeri telah mengikuti kasus ini selama berbulan-bulan, menyewa dua pengacara tangguh untuk anak laki-laki. Namun, karena kasus ini sedang dimediasi, keterlibatan dari penasihat baru tampaknya tidak mungkin.

Hukuman

Pada 14 November 2002, hampir setahun sejak tanggal pembunuhan, sebuah kesepakatan yang dimediasi tercapai. Alex dan Derek mengaku bersalah atas pembunuhan dan pembakaran tingkat tiga. Hakim memvonis Derek delapan tahun dan Alex tujuh tahun penjara, ditambah pujian atas waktu yang dijalani.

Chavis dinyatakan tidak bersalah melakukan pelecehan seksual terhadap Alex, tetapi bersalah karena dipenjara yang salah, yang mana dia menerima hukuman lima tahun. Dia kemudian dinyatakan bersalah merusak bukti dan sebagai aksesori setelah fakta pembunuhan, yang mana dia menerima total 35 tahun. Kalimatnya berjalan bersamaan. Dia kemungkinan akan dibebaskan pada tahun 2028.

Setelah menjalani hukuman mereka, Alex dan Derek King, sekarang dewasa, masing-masing dibebaskan pada 2008 dan 2009.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos