Menarik

Pembunuhan Presiden John F. Kennedy

Pembunuhan Presiden John F. Kennedy


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 22 November 1963, pemuda dan idealisme Amerika pada 1960-an tersendat ketika Presiden mudanya, John F. Kennedy, dibunuh oleh Lee Harvey Oswald ketika mengendarai iring-iringan mobil melalui Dealey Plaza di Dallas, Texas. Dua hari kemudian, Oswald ditembak dan dibunuh oleh Jack Ruby selama pemindahan tahanan.

Setelah meneliti semua bukti yang tersedia tentang pembunuhan Kennedy, Komisi Warren secara resmi memutuskan pada tahun 1964 bahwa Oswald bertindak sendiri; suatu hal yang masih sangat diperdebatkan oleh para ahli teori konspirasi di seluruh dunia.

Paket Tur Texas

John F. Kennedy terpilih menjadi presiden pada tahun 1960. Seorang anggota keluarga politik terkenal dari Massachusetts, veteran angkatan laut Perang Dunia II Kennedy dan istrinya yang masih muda, Jacqueline ("Jackie"), memikat hati mereka ke dalam hati Amerika.

Pasangan itu dan anak-anak mereka yang cantik, Caroline yang berusia tiga tahun dan bayi John Jr., dengan cepat menjadi favorit setiap outlet media di seluruh Amerika Serikat.

Meskipun tiga tahun agak bergolak di kantor, pada 1963 Kennedy masih populer dan berpikir untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua. Meskipun dia belum secara resmi mengumumkan keputusannya untuk mencalonkan diri lagi, Kennedy merencanakan tur yang menyerupai awal dari kampanye lain.

Karena Kennedy dan para penasihatnya sadar bahwa Texas adalah negara bagian di mana kemenangan akan memberikan suara pemilihan yang penting, rencana dibuat untuk Kennedy dan Jackie untuk mengunjungi negara bagian yang jatuh, dengan pemberhentian yang direncanakan untuk San Antonio, Houston, Fort Worth, Dallas, dan Austin.

Itu akan menjadi perampokan besar pertama Jackie kembali ke kehidupan publik setelah kehilangan anak lelakinya, Patrick, pada bulan Agustus.

Tiba di Texas

Kennedy meninggalkan Washington, D.C. pada 21 November 1963. Perhentian pertama mereka hari itu adalah di San Antonio, di mana mereka bertemu dengan komite penyambutan yang dipimpin oleh Wakil Presiden dan Presiden Lyndon B. Johnson.

Setelah menghadiri penahbisan pusat medis kedirgantaraan baru di Pangkalan Angkatan Udara Brooks, Presiden dan istrinya melanjutkan ke Houston di mana ia menyampaikan alamat ke organisasi Amerika Latin dan menghadiri makan malam untuk Anggota Kongres Albert Thomas. Malam itu, mereka tinggal di Fort Worth.

Hari Nasib di Dallas Dimulai

Pagi berikutnya, setelah berpidato di Kamar Dagang Fort Worth, Presiden Kennedy dan Ibu Negara Jackie Kennedy naik pesawat untuk penerbangan singkat ke Dallas.

Kedatangan mereka di Fort Worth bukan tanpa insiden; beberapa rombongan Dinas Rahasia Kennedy terlihat minum di dua tempat selama dia tinggal di sana. Tidak ada tindakan segera yang diambil terhadap pelanggar tetapi masalah akan muncul kemudian dalam investigasi Komisi Warren tentang tetap Kennedy di Texas.

The Kennedys tiba di Dallas sebelum tengah hari pada 22 November dengan sekitar 30 anggota Secret Service menemani mereka. Pesawat mendarat di Love Field, yang nantinya akan berfungsi sebagai tempat upacara sumpah Johnson.

Mereka bertemu di sana oleh limusin Lincoln Continental 1961 yang dapat dikonversi yang akan membawa mereka menempuh rute parade sepuluh mil di dalam kota Dallas, berakhir di Trade Mart, tempat Kennedy dijadwalkan menyampaikan pidato makan siang.

Mobil itu dikendarai oleh agen Secret Service William Greer. Gubernur Texas John Connally dan istrinya juga menemani mobil Kennedy.

Pembunuhan

Ribuan orang berbaris di rute pawai berharap untuk melirik Presiden Kennedy dan istrinya yang cantik. Tepat sebelum jam 12:30, iring-iringan kepresidenan berbelok ke kanan dari Main Street ke Houston Street dan memasuki Dealey Plaza.

Limusin presiden kemudian belok kiri ke Elm Street. Setelah melewati Texas School Book Depository, yang terletak di sudut Houston dan Elm, tembakan tiba-tiba terdengar.

Satu tembakan mengenai tenggorokan Presiden Kennedy dan dia mengulurkan tangan dengan kedua tangan ke arah cedera. Kemudian tembakan lain menghantam kepala Presiden Kennedy, meniup bagian dari tengkoraknya.

Jackie Kennedy melompat dari tempat duduknya dan mulai berebut untuk bagian belakang mobil. Gubernur Connally juga dipukul di bagian belakang dan dada (dia akan selamat dari luka-lukanya).

Ketika adegan pembunuhan sedang berlangsung, agen Secret Service Clint Hill melompat dari mobil mengikuti limusin kepresidenan dan berlari ke mobil Kennedy. Dia kemudian melompat ke belakang Lincoln Continental dalam upaya untuk melindungi Kennedy dari calon pembunuh. Dia datang terlambat.

Hill, bagaimanapun, dapat membantu Jackie Kennedy. Hill mendorong Jackie kembali ke kursinya dan tetap tinggal bersamanya sepanjang hari.

Jackie kemudian memeluk kepala Kennedy di pangkuannya sampai ke rumah sakit.

Presiden Sudah Mati

Ketika pengemudi limusin menyadari apa yang telah terjadi, ia segera meninggalkan rute pawai dan melaju menuju Rumah Sakit Parkland Memorial. Mereka tiba di rumah sakit dalam waktu lima menit setelah penembakan.

Kennedy ditempatkan di atas tandu dan didorong ke ruang trauma 1. Diyakini bahwa Kennedy masih hidup ketika ia tiba di rumah sakit, tetapi nyaris tidak. Connally dibawa ke ruang trauma 2.

Dokter berusaha keras untuk menyelamatkan Kennedy, tetapi dengan cepat ditentukan bahwa lukanya terlalu parah. Pastor Oscar L. Huber, imam Katolik, mengadakan upacara terakhir dan kemudian kepala ahli saraf Dr. William Kemp Clark menyatakan Kennedy meninggal pada pukul 1 malam.

Pengumuman dilakukan pada pukul 1:30 siang. bahwa Presiden Kennedy telah meninggal karena lukanya. Seluruh bangsa terhenti. Umat ​​paroki berbondong-bondong ke gereja tempat mereka berdoa dan anak-anak sekolah dipulangkan untuk berkabung bersama keluarga mereka.

Bahkan 50 tahun kemudian, hampir setiap orang Amerika yang hidup pada hari itu dapat mengingat di mana mereka berada ketika mereka mendengar pengumuman bahwa Kennedy sudah mati.

Mayat Presiden diangkut ke Love Field melalui mobil jenazah Cadillac 1964 yang disediakan oleh rumah duka O'Neill di Dallas. Rumah pemakaman juga memasok peti mati yang digunakan untuk mengangkut mayat Kennedy.

Ketika peti mati tiba di bandara, Presiden dimuat Angkatan Udara Satu untuk transportasi kembali ke Washington, D.C.

Johnson Bersumpah Sumpah

Pada 02:30, tepat sebelum Angkatan Udara Satu berangkat ke Washington, Wakil Presiden Lyndon B. Johnson mengambil sumpah jabatan di ruang konferensi pesawat. Jackie Kennedy, masih mengenakan gaun merah mudanya yang berlumuran darah, berdiri di sisinya ketika Hakim Pengadilan A.S. Sarah Hughes memberikan sumpah. Selama upacara ini, Johnson secara resmi menjadi Presiden Amerika Serikat ke-36.

Pelantikan ini akan menjadi sejarah karena berbagai alasan, termasuk fakta bahwa ini adalah pertama kalinya sumpah jabatan dikelola oleh seorang wanita dan satu-satunya saat itu terjadi di pesawat terbang. Itu juga penting untuk fakta bahwa tidak ada Alkitab yang tersedia untuk digunakan Johnson selama bersumpah, jadi alih-alih misal Katolik Roma digunakan. (Kennedy terus melanjutkan misal Angkatan Udara Satu.)

Lee Harvey Oswald

Meskipun polisi Dallas menutup Penyimpanan Buku Sekolah Texas dalam beberapa menit setelah penembakan, seorang tersangka tidak segera ditemukan. Sekitar 45 menit kemudian, pada pukul 1:15 malam, sebuah laporan diterima bahwa seorang petugas patroli Dallas, J.D. Tippit, telah ditembak.

Polisi curiga bahwa penembak itu mungkin sama dalam kedua insiden dan dengan cepat mendekati tersangka yang dilaporkan mengungsi di Teater Texas. Pada pukul 1:50 malam, polisi mengepung Lee Harvey Oswald; Oswald menodongkan senjata ke mereka, tetapi polisi berhasil menangkapnya.

Oswald adalah mantan Marinir yang diidentifikasi memiliki hubungan dengan Rusia dan Kuba yang komunis. Pada satu titik, Oswald melakukan perjalanan ke Rusia dengan harapan dapat membangun dirinya di sana; Namun, pemerintah Rusia percaya dia tidak stabil dan mengirimnya kembali.

Oswald kemudian berusaha untuk pergi ke Kuba tetapi gagal mendapatkan visa melalui pemerintah Meksiko. Pada Oktober 1963, dia kembali ke Dallas dan mendapatkan pekerjaan di Texas School Book Depository melalui seorang teman istrinya, Marina.

Dengan pekerjaannya di penyimpanan buku, Oswald memiliki akses ke jendela lantai paling timur keenam di mana ia diyakini telah menciptakan sarang penembak jitu. Setelah menembak Kennedy, dia menyembunyikan senapan buatan Italia yang diidentifikasi sebagai senjata pembunuh dalam tumpukan kotak di mana kemudian ditemukan oleh polisi.

Oswald kemudian terlihat di ruang makan siang lantai dua tempat penyimpanan kira-kira satu setengah menit setelah penembakan. Pada saat polisi menutup bangunan tak lama setelah pembunuhan, Oswald sudah keluar dari gedung.

Oswald ditangkap di teater, ditangkap, dan didakwa atas pembunuhan Presiden John F. Kennedy dan petugas patroli J.D. Tippit.

Jack Ruby

Pada hari Minggu pagi, 24 November 1963 (hanya dua hari setelah pembunuhan JFK), Oswald sedang dalam proses dipindahkan dari Markas Besar Kepolisian Dallas ke penjara county. Pada pukul 11:21 pagi, ketika Oswald dipimpin melalui ruang bawah tanah markas polisi untuk dipindahkan, pemilik klub malam Dallas Jack Ruby menembak dan membunuh Oswald di depan kamera-kamera berita televisi langsung.

Alasan awal Ruby untuk menembak Oswald adalah karena dia bingung atas kematian Kennedy dan dia ingin menyelamatkan Jackie Kennedy kesulitan untuk bertahan dalam persidangan Oswald.

Ruby dihukum karena membunuh Oswald pada Maret 1964 dan dijatuhi hukuman mati; Namun, ia meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 1967 sebelum percobaan ulang yang akan datang dapat terjadi.

Kedatangan Kennedy di Washington D.C.

Setelah Angkatan Udara Satu mendarat di Pangkalan Angkatan Udara Andrews di luar Washington D.C. pada malam 22 November 1963, jasad Kennedy dibawa dengan mobil ke Rumah Sakit Angkatan Laut Bethesda untuk diautopsi. Autopsi menemukan dua luka di kepala dan satu di leher. Pada tahun 1978, temuan yang dipublikasikan dari Komite Pilih Dewan Kongres untuk Pembunuhan mengungkapkan bahwa otak JFK telah hilang di beberapa titik selama otopsi.

Setelah otopsi selesai, mayat Kennedy, masih di Rumah Sakit Bethesda, disiapkan untuk dimakamkan oleh rumah duka setempat, yang juga menggantikan peti mati asli yang telah rusak selama pemindahan.

Jenazah Kennedy kemudian dipindahkan ke Ruang Timur Gedung Putih, di mana ia tinggal sampai hari berikutnya. Atas permintaan Jackie, jenazah Kennedy ditemani oleh dua pastor Katolik selama masa ini. Seorang penjaga kehormatan juga ditempatkan bersama mendiang Presiden.

Pada hari Minggu sore, 24 November 1963, peti jenazah Kennedy yang digantung diangkut ke dalam caisson, atau kereta senjata, untuk dipindahkan ke rotunda Capitol. Caisson ditarik oleh enam kuda abu-abu dan sebelumnya digunakan untuk membawa mayat Presiden Franklin D. Roosevelt.

Itu diikuti oleh kuda hitam tanpa penunggang dengan sepatu bot terbalik yang ditempatkan di sanggurdi untuk melambangkan Presiden yang jatuh.

Pemakaman

Demokrat pertama yang berbohong di Capitol, tubuh Kennedy tetap di sana selama 21 jam. Hampir 250.000 pelayat datang untuk memberikan penghormatan terakhir; beberapa menunggu hingga sepuluh jam dalam antrean untuk melakukannya, meskipun suhu udara dingin di Washington pada bulan November itu.

Tampilan seharusnya berakhir pada jam 9 malam; namun, sebuah keputusan dibuat untuk membiarkan Capitol terbuka semalaman untuk mengakomodasi kerumunan orang yang tiba di Capitol.

Pada hari Senin, 25 November, peti mati Kennedy dibawa dari Capitol ke Katedral St. Matthew's, tempat para pejabat tinggi dari lebih 100 negara menghadiri pemakaman kenegaraan Kennedy. Jutaan orang Amerika menghentikan rutinitas harian mereka untuk menonton pemakaman di televisi.

Setelah kebaktian berakhir, peti mati memulai prosesi terakhirnya dari gereja ke Pemakaman Arlington. Black Jack, kuda tanpa penunggang kuda dengan sepatu bot berpelitur membelok ke belakang dengan sanggurdi, mengikuti caisson. Kuda itu melambangkan seorang prajurit yang gugur dalam pertempuran atau seorang pemimpin yang tidak akan lagi memimpin rakyatnya.

Jackie membawa dua anak kecilnya bersamanya dan ketika mereka keluar dari gereja, John Jr yang berusia tiga tahun berhenti sejenak dan mengangkat tangannya ke dahinya dengan hormat yang kekanak-kanakan. Itu adalah salah satu gambar yang paling menyayat hati saat itu.

Jenazah Kennedy kemudian dimakamkan di Pemakaman Arlington, setelah itu Jackie dan saudara-saudara Presiden, Robert dan Edward, menyalakan api abadi.

Komisi Warren

Dengan Lee Harvey Oswald meninggal, masih ada banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang alasan dan keadaan sekitar pembunuhan John F. Kennedy. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Presiden Lyndon Johnson mengeluarkan Perintah Eksekutif No. 11130, yang membentuk komisi investigasi yang secara resmi disebut "Komisi Presiden tentang Pembunuhan Presiden Kennedy."

Komisi ini dipimpin oleh Ketua Mahkamah Agung, Earl Warren; sebagai hasilnya, itu biasanya disebut sebagai Komisi Warren.

Selama sisa tahun 1963 dan sebagian besar tahun 1964, Komisi Warren secara intensif meneliti semua yang telah ditemukan tentang pembunuhan JFK dan pembunuhan Oswald.

Mereka dengan hati-hati memeriksa setiap aspek dari kasus ini, mengunjungi Dallas untuk memeriksa tempat kejadian, meminta penyelidikan lebih lanjut jika fakta-fakta tampak tidak pasti, dan menuangkan transkrip ribuan wawancara secara harfiah. Plus, Komisi melakukan serangkaian audiensi di mana mereka mendengar kesaksian sendiri.

Setelah hampir satu tahun investigasi, Komisi memberi tahu Presiden Johnson tentang temuan mereka pada 24 September 1964. Komisi mengeluarkan temuan ini dalam laporan yang mencapai 888 halaman.

Komisi Warren menemukan:

  • Lee Harvey Oswald adalah satu-satunya pembunuh dan konspirator dalam kematian Presiden John F. Kennedy.
  • Peluru tunggal menyebabkan luka tidak fatal bagi Kennedy dan Connelly. Peluru kedua menyebabkan luka fatal di kepala Kennedy.
  • Jack Ruby bertindak sendirian dalam pembunuhannya terhadap Oswald dan tidak berkonspirasi dengan siapa pun untuk melakukan tindakan ini.

Laporan akhir sangat kontroversial dan telah dipertanyakan oleh teori konspirasi selama bertahun-tahun. Itu secara singkat ditinjau kembali oleh Komite Pemilihan DPR tentang Pembunuhan pada tahun 1976, yang akhirnya menguatkan temuan utama Komisi Warren.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos