Menarik

Kiat untuk Menangani Siswa yang Sulit

Kiat untuk Menangani Siswa yang Sulit


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Berurusan dengan gangguan dan kelakuan buruk yang terus-menerus dapat membuat tuntutan mengajar yang sudah kuat semakin menantang. Bahkan guru yang paling efektif sering kesulitan untuk memilih teknik disiplin yang menyelesaikan pekerjaan.

Tujuannya adalah untuk menghabiskan lebih sedikit waktu menegur siswa yang sulit dan lebih banyak waktu untuk memotivasi dan mendorong kelas Anda, tetapi ini tidak mungkin jika Anda tidak memiliki rencana untuk menetapkan harapan dan menindaklanjuti. Ketika sistem manajemen perilaku Anda tampaknya tidak memotongnya, ingatlah tips ini.

Tentukan Harapan

Nyatakan dengan jelas harapan Anda untuk semua siswa dan jelaskan tentang perilaku baik apa yang diperlukan. Siswa Anda harus memahami konsekuensi perilaku yang tidak memenuhi harapan dan tahu bahwa mereka akan bertanggung jawab ketika mereka tidak mengikuti aturan.

Mintalah siswa Anda membantu Anda menulis aturan untuk perilaku dan menandatangani perjanjian di awal tahun untuk membuat mereka merasa lebih bertanggung jawab untuk menegakkan standar tinggi. Tuliskan ini dan perlihatkan di kelas. Beberapa aturan berlaku secara universal di hampir semua sekolah. Ingatlah untuk memasukkan harapan tentang bersikap sopan kepada orang lain, menghormati guru dan properti sekolah, dan menunggu instruksi sebelum bertindak dalam daftar Anda.

Benarkan Harapan

Sama pentingnya dengan menetapkan harapan yang jelas adalah menjelaskan Mengapa harapan sudah ada. Tidak, Anda tidak harus menjustifikasi pilihan Anda kepada siswa tetapi bagian dari pekerjaan Anda sebagai guru adalah untuk membantu anak-anak memahami mengapa peraturan ada di dalam dan di luar kelas. "Karena aku bilang begitu," dan, "Lakukan saja," bukan penjelasan yang akan membantu mereka memahami.

Ajari siswa bahwa ekspektasi perilaku tidak ada hanya karena Anda menginginkannya. Aturan perilaku dirancang untuk menjaganya agar tetap aman dan membuat sekolah lebih produktif dengan menaatinya menghilangkan kebutuhan akan disiplin dan memungkinkan hubungan yang sehat antara guru dan siswa mereka. Lakukan percakapan konstruktif dengan seluruh kelas Anda tentang mengapa perilaku yang baik bermanfaat bagi semua orang.

Menegakkan Harapan

Setelah Anda meletakkan harapan, model perilaku yang Anda cari. Berikan beberapa contoh bagaimana bertindak dalam skenario yang berbeda sehingga siswa jelas tentang apa yang diharapkan. Hanya setelah Anda melakukan ini, Anda dapat mulai menegakkan aturan.

Ingat: Aturan perilaku tidak boleh tentang apa kamu suka. Jangan pernah memberi tahu seorang siswa bahwa Anda "suka" atau "tidak suka" apa yang mereka lakukan - ini menyiratkan bahwa perilaku yang baik hanya dimaksudkan untuk menyenangkan Anda dan membatalkan tujuan aturan sepenuhnya.

Ketika berhadapan dengan siswa yang menantang harapan, jelaskan mengapa perilaku mereka berbahaya bagi diri mereka sendiri dan orang lain, kemudian bekerja bersama mereka untuk memperbaikinya. Jangan pernah mempermalukan atau mencemooh siswa di depan umum yang membuat pilihan buruk. Alih-alih, ajari mereka tentang bagaimana pilihan mereka memengaruhi kelas dan bersabarlah ketika mereka belajar. Cobalah rencana manajemen perilaku untuk pelanggar aturan rutin untuk melacak kemajuan dan meminta perhatian pada masalah.

Puji Perilaku Baik

Manajemen perilaku harus melibatkan memuji perilaku yang baik sebanyak - jika tidak lebih - itu melibatkan siswa yang menegur yang keluar dari jalur. Dorongan ini sangat penting untuk memotivasi siswa. Jika kesuksesan tidak dihargai, ada sedikit alasan untuk berupaya mencapai itu.

Selalu perhatikan dan angkat siswa yang memberikan contoh yang baik untuk sisa kelas, bahkan jika mereka hanya melakukan apa yang diharapkan dari mereka. Menetapkan budaya kelas yang merayakan perilaku yang baik dan memiliki sistem untuk mengetahui bagaimana siswa akan diakui ketika mereka bertemu atau melampaui harapan. Siswa-siswa Anda ingin menjadi bagian dari lingkaran pemenang dan Anda akan mendapati diri Anda kurang disiplin ketika kelas melihat bahwa kerja keras tidak luput dari perhatian.

Tetap tenang

Frustrasi dan amarah adalah respons alami terhadap stresor seperti kelakuan buruk, tetapi tugas Anda sebagai guru adalah tetap tenang dan terkendali, selama kejadian-kejadian ini lebih dari sebelumnya. Siswa Anda mengandalkan Anda untuk membimbing mereka dan menjadi panutan bahkan ketika mereka sedang berakting. Ambil napas dalam-dalam dan lepaskan diri Anda (atau siswa) dari situasi apa pun di mana Anda takut bahwa emosi Anda akan mendapatkan yang terbaik dari Anda.

Ingatlah bahwa semua anak berasal dari latar belakang yang sangat berbeda dan membawa barang-barang yang sangat berbeda, sehingga beberapa mungkin memerlukan banyak koreksi sebelum mereka mengerti. Cara utama untuk menunjukkan kepada siswa bagaimana Anda ingin mereka berperilaku adalah dengan memodelkan perilaku dan reaksi yang sesuai pada saat kerentanan.

Komunikasi Keluarga adalah Kunci

Libatkan keluarga. Ada sejumlah alasan bagi anak untuk berperilaku tidak pantas di sekolah yang Anda tidak akan pernah sadari tanpa bantuan. Dengan mengomunikasikan keprihatinan Anda kepada orang tua, Anda mungkin menemukan bahwa sesuatu yang sepenuhnya di luar kendali Anda memengaruhi siswa. Selalu beri tahu keluarga tentang perilaku anak mereka dan bersandarlah pada mereka untuk mendapatkan dukungan. Selalu sorot perilaku positif dan peningkatan juga.

Pilih kata-kata Anda dengan hati-hati dan jangan pernah menghakimi. Jadilah objektif tentang apa yang Anda perhatikan dan berikan contoh. Orang tua mungkin merasa defensif ketika Anda memulai pembicaraan ini - mendekati pembicaraan dengan hati-hati sehingga kesepakatan dapat dicapai tentang bagaimana untuk melanjutkan. Seorang siswa mungkin memerlukan akomodasi atau modifikasi untuk dapat memenuhi harapan dan keluarga adalah sumber daya terbesar Anda untuk memahami kebutuhan ini.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos