Menarik

Perang 1812: Pengepungan Fort Erie

Perang 1812: Pengepungan Fort Erie


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pengepungan Fort Erie dilakukan dari 4 Agustus hingga 21 September 1814, selama Perang 1812.

Tentara & Komandan

Inggris

  • Letnan Jenderal Gordon Drummond
  • sekitar 3.000 orang

Amerika Serikat

  • Mayor Jenderal Jacob Brown
  • Brigadir Jenderal Edmund Gaines
  • sekitar 2.500 pria

Latar Belakang

Dengan dimulainya Perang 1812, Angkatan Darat AS memulai operasi di sepanjang perbatasan Niagara dengan Kanada. Upaya awal untuk melakukan invasi gagal ketika Mayor Jenderal Isaac Brock dan Roger H. Sheaffe mengembalikan Mayor Jenderal Stephen van Rensselaer pada Pertempuran Queenston Heights pada 13 Oktober 1812. Mei berikutnya, pasukan Amerika berhasil menyerang Fort George dan memperoleh berpijak di tepi barat Sungai Niagara. Tidak dapat memanfaatkan kemenangan ini, dan mengalami kemunduran di Stoney Creek dan Beaver Dams, mereka meninggalkan benteng dan mundur pada bulan Desember. Perubahan komando pada tahun 1814 membuat Mayor Jenderal Jacob Brown melakukan pengawasan terhadap perbatasan Niagara.

Dibantu oleh Brigadir Jenderal Winfield Scott, yang tanpa henti mengebor tentara Amerika selama beberapa bulan sebelumnya, Brown melintasi Niagara pada 3 Juli dan dengan cepat merebut Fort Erie dari Mayor Thomas Buck. Berbelok ke utara, Scott mengalahkan Inggris dua hari kemudian Pertempuran Chippawa. Mendorong ke depan, kedua belah pihak bentrok lagi pada 25 Juli di Pertempuran Lundy's Lane. Kebuntuan berdarah, pertempuran melihat Brown dan Scott terluka. Akibatnya, komando tentara diserahkan kepada Brigadir Jenderal Eleazer Ripley. Kalah jumlah, Ripley mundur ke selatan ke Fort Erie dan awalnya ingin mundur melintasi sungai. Memerintahkan Ripley untuk memegang jabatan itu, Brown yang terluka mengirim Brigadir Jenderal Edmund P. Gaines untuk mengambil komando.

Persiapan

Dengan asumsi posisi defensif di Fort Erie, pasukan Amerika bekerja untuk meningkatkan bentengnya. Karena benteng itu terlalu kecil untuk memegang komando Gaines, sebuah tembok tanah diperpanjang ke selatan dari benteng ke Snake Hill di mana baterai artileri ditempatkan. Di sebelah utara, sebuah tembok dibangun dari benteng timur laut ke pantai Danau Erie. Baris baru ini ditambatkan oleh penempatan senjata yang dijuluki Baterai Douglass untuk komandannya Letnan David Douglass. Untuk membuat pekerjaan tanah lebih sulit untuk dilanggar, abatis dipasang di depan mereka. Perbaikan, seperti pembangunan blockhouse, terus berlanjut sepanjang pengepungan.

Persiapan

Bergerak ke selatan, Letnan Jenderal Gordon Drummond mencapai sekitar Fort Erie pada awal Agustus. Memiliki sekitar 3.000 orang, ia mengirim pasukan penggerebekan ke seberang sungai pada 3 Agustus dengan tujuan menangkap atau menghancurkan persediaan Amerika. Upaya ini diblokir dan ditolak oleh detasemen Resimen Senapan AS ke-1 yang dipimpin oleh Mayor Lodowick Morgan. Pindah ke kemah, Drummond mulai membangun emperan artileri untuk membombardir benteng. Pada 12 Agustus, para pelaut Inggris melakukan serangan kapal kecil yang mengejutkan dan menangkap sekunar Amerika, USS Ohio dan USS Somers, yang terakhir menjadi veteran Pertempuran Danau Erie. Keesokan harinya, Drummond memulai pembomannya di Benteng Erie. Meskipun ia memiliki beberapa senjata berat, baterainya terletak terlalu jauh dari dinding benteng dan api mereka terbukti tidak efektif.

Serangan Drummond

Meskipun senjatanya gagal menembus dinding Benteng Erie, Drummond bergerak maju dengan merencanakan serangan pada malam 15/16 Agustus. Ini menyerukan Letnan Kolonel Victor Fischer untuk menyerang Snake Hill dengan 1.300 orang dan Kolonel Hercules Scott untuk menyerang Baterai Douglass dengan sekitar 700. Setelah kolom ini bergerak maju dan menarik para pembela ke ujung utara dan selatan pertahanan, Letnan Kolonel William Drummond akan maju 360 orang melawan pusat Amerika dengan tujuan mengambil bagian asli benteng. Meskipun Drummond senior berharap untuk mendapatkan kejutan, Gaines dengan cepat diberitahu tentang serangan yang akan datang ketika Amerika bisa melihat pasukannya bersiap dan bergerak pada siang hari.

Bergerak melawan Snake Hill malam itu, orang-orang Fischer terlihat oleh seorang piket Amerika yang membunyikan tanda siaga. Melangkah maju, pasukannya berulang kali menyerang daerah di sekitar Bukit Ular. Setiap kali mereka dibuang kembali oleh pasukan Ripley dan baterai yang diperintahkan oleh Kapten Nathaniel Towson. Serangan Scott di utara menemui nasib serupa. Meskipun bersembunyi di jurang hampir sepanjang hari, orang-orangnya terlihat ketika mereka mendekati dan datang di bawah tembakan artileri dan senapan yang berat. Hanya di pusat itulah Inggris memiliki tingkat keberhasilan. Mendekati dengan sembunyi-sembunyi, pasukan William Drummond menguasai para pembela di benteng timur laut benteng. Pertempuran sengit meletus yang hanya berakhir ketika sebuah majalah di benteng meledak menewaskan banyak penyerang.

Jalan buntu

Setelah diusir dengan darah dan kehilangan hampir sepertiga dari komandonya dalam serangan itu, Drummond melanjutkan pengepungan benteng. Seiring berjalannya Agustus, pasukannya diperkuat oleh Resimen Kaki ke-6 dan ke-82 yang telah melihat dinas bersama Duke of Wellington selama Perang Napoleon. Pada tanggal 29, sebuah tembakan keberuntungan mengenai dan melukai Gaines. Berangkat dari benteng, perintah bergeser ke Ripley yang kurang tegas. Khawatir tentang Ripley memegang jabatan itu, Brown kembali ke benteng meskipun belum sepenuhnya pulih dari cedera. Mengambil sikap agresif, Brown mengirim pasukan untuk menyerang Baterai No. 2 di garis Inggris pada 4 September. Menyerang pasukan Drummond, pertempuran berlangsung sekitar enam jam hingga hujan berhenti.

Tiga belas hari kemudian, Brown sekali lagi menyortir dari benteng ketika Inggris telah membangun baterai (No. 3) yang membahayakan pertahanan Amerika. Menangkap baterai itu dan Baterai No. 2, orang Amerika akhirnya terpaksa menarik diri oleh cadangan Drummond. Sementara baterai tidak dihancurkan, beberapa senjata Inggris dibubuhi. Meskipun sebagian besar berhasil, serangan Amerika terbukti tidak perlu karena Drummond telah memutuskan untuk menghentikan pengepungan. Menginformasikan atasannya, Letnan Jenderal Sir George Prevost, tentang niatnya, ia membenarkan tindakannya dengan mengutip kurangnya orang dan peralatan serta cuaca yang buruk. Pada malam 21 September, Inggris berangkat dan bergerak ke utara untuk membangun garis pertahanan di belakang Sungai Chippawa.

Akibat

Pengepungan Fort Erie melihat Drummond menahan 283 orang tewas, 508 orang terluka, 748 orang ditangkap, dan 12 orang hilang sementara pasukan Amerika mengeluarkan 213 orang, 565 orang terluka, 240 orang ditangkap, dan 57 orang hilang. Lebih lanjut memperkuat perintahnya, Brown merenungkan tindakan ofensif terhadap posisi baru Inggris. Ini segera terhalang dengan peluncuran kapal 112-gun dari garis HMS St. Lawrence yang memberikan dominasi angkatan laut di Danau Ontario ke Inggris. Karena akan sulit untuk memindahkan persediaan ke front Niagara tanpa kendali danau, Brown membubarkan pasukannya ke posisi defensif.

Pada 5 November, Mayor Jenderal George Izard, yang memimpin di Fort Erie, memerintahkan benteng itu dihancurkan dan menarik pasukannya ke tempat-tempat musim dingin di New York.

Sumber yang Dipilih


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos