Menarik

Triangle Shirtwaist Factory Fire

Triangle Shirtwaist Factory Fire


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apa Api Pabrik Triangle Shirtwaist?

Pada 25 Maret 1911, kebakaran terjadi di pabrik Triangle Shirtwaist Company di New York City. 500 pekerja (yang sebagian besar adalah wanita muda) yang terletak di lantai delapan, kesembilan, dan kesepuluh dari bangunan Asch melakukan segala yang mereka bisa untuk melarikan diri, tetapi kondisi yang buruk, pintu-pintu yang terkunci, dan jalan keluar api yang salah menyebabkan 146 orang tewas dalam kebakaran. .

Sejumlah besar kematian di Triangle Shirtwaist Factory Fire mengungkapkan kondisi berbahaya di pabrik-pabrik bertingkat tinggi dan mendorong terciptanya bangunan baru, kebakaran, dan kode keselamatan di seluruh Amerika Serikat.

Perusahaan Triangle Shirtwaist

Triangle Shirtwaist Company dimiliki oleh Max Blanck dan Isaac Harris. Kedua lelaki itu beremigrasi dari Rusia sebagai laki-laki muda, bertemu di Amerika Serikat, dan pada 1900 ada toko kecil di Woodster Street, mereka menamakan Triangle Triangle Company.

Tumbuh dengan cepat, mereka memindahkan bisnis mereka ke lantai sembilan Gedung Asch sepuluh lantai yang baru (sekarang dikenal sebagai Gedung Brown Universitas New York) di sudut Washington Place dan Greene Street di New York City. Mereka kemudian berkembang ke lantai delapan dan kemudian lantai sepuluh.

Pada 1911, Triangle Waist Company adalah salah satu pembuat blus terbesar di New York City. Mereka berspesialisasi dalam membuat baju kemeja, blus wanita sangat populer yang memiliki pinggang ketat dan lengan bengkak.

Triangle Shirtwaist Company telah menjadikan Blanck dan Harris kaya, terutama karena mereka mengeksploitasi pekerja mereka.

Kondisi Kerja yang Buruk

Sekitar 500 orang, sebagian besar wanita imigran, bekerja di pabrik Triangle Shirtwaist Company di Asch Building. Mereka bekerja berjam-jam, enam hari seminggu, di tempat-tempat sempit dan dibayar dengan upah rendah. Banyak pekerja masih muda, beberapa hanya berusia 13 atau 14.

Pada tahun 1909, pekerja pabrik pembuat kemeja dari seluruh kota melakukan pemogokan karena kenaikan upah, minggu kerja yang lebih pendek, dan pengakuan akan serikat pekerja. Meskipun banyak dari perusahaan pembuat baju kemeja lain akhirnya menyetujui tuntutan para pemogok, pemilik Perusahaan Triangle Shirtwaist tidak pernah melakukannya.

Kondisi di pabrik Triangle Shirtwaist Company tetap buruk.

Api Mulai

Pada hari Sabtu, 25 Maret 1911, kebakaran dimulai di lantai delapan. Pekerjaan telah berakhir pada pukul 4:30 malam. hari itu dan sebagian besar pekerja sedang mengumpulkan barang-barang dan gaji mereka ketika seorang pemotong melihat ada api kecil di tempat sampahnya.

Tidak ada yang yakin apa yang sebenarnya menyalakan api, tetapi marshal api kemudian mengira puntung rokok mungkin telah dilemparkan ke tempat sampah. Hampir semua yang ada di ruangan itu mudah terbakar: ratusan pon sisa kapas, pola kertas tisu, dan meja kayu.

Beberapa pekerja melemparkan ember air ke atas api, tetapi dengan cepat tumbuh di luar kendali. Pekerja kemudian mencoba menggunakan selang api yang tersedia di setiap lantai, untuk satu upaya terakhir untuk memadamkan api; Namun, ketika mereka menyalakan katup air, tidak ada air yang keluar.

Seorang wanita di lantai delapan mencoba memanggil lantai sembilan dan sepuluh untuk memperingatkan mereka. Hanya lantai kesepuluh yang menerima pesan itu; orang-orang di lantai sembilan tidak tahu tentang api sampai tiba di atas mereka.

Putus asa mencoba melarikan diri

Semua orang bergegas melarikan diri dari api. Beberapa berlari ke empat lift. Dibangun untuk mengangkut masing-masing maksimal 15 orang, mereka dengan cepat dipenuhi oleh 30 orang. Tidak ada waktu untuk banyak perjalanan ke bawah dan kembali sebelum api mencapai poros lift juga.

Yang lain lari ke pintu darurat. Meskipun sekitar 20 berhasil mencapai dasar, sekitar 25 lainnya meninggal ketika api keluar dan melengkung.

Banyak orang di lantai sepuluh, termasuk Blanck dan Harris, berhasil naik ke atap dan kemudian dibantu ke gedung-gedung terdekat. Banyak di lantai delapan dan sembilan macet. Lift tidak lagi tersedia, pintu darurat telah runtuh, dan pintu-pintu ke lorong terkunci (kebijakan perusahaan). Banyak pekerja menuju ke jendela.

Pada pukul 4:45, petugas pemadam kebakaran disiagakan api. Mereka bergegas ke tempat kejadian, mengangkat tangga, tetapi hanya sampai ke lantai enam. Yang ada di tepian jendela mulai melompat.

146 Mati

Api padam dalam waktu setengah jam, tetapi itu tidak cukup cepat. Dari 500 karyawan, 146 tewas. Mayat-mayat itu dibawa ke dermaga tertutup di Twenty-Sixth Street, dekat Sungai East. Ribuan orang mengantri untuk mengidentifikasi mayat orang yang dicintai. Setelah satu minggu, semua kecuali tujuh diidentifikasi.

Banyak orang mencari seseorang untuk disalahkan. Pemilik Triangle Shirtwaist Company, Blanck dan Harris, diadili karena pembunuhan, tetapi dinyatakan tidak bersalah.

Kebakaran dan sejumlah besar kematian mengungkapkan kondisi berbahaya dan bahaya kebakaran yang ada di mana-mana di pabrik-pabrik bertingkat tinggi ini. Tak lama setelah kebakaran Triangle, New York City mengeluarkan sejumlah besar kode kebakaran, keselamatan, dan bangunan dan menciptakan hukuman berat bagi yang tidak patuh. Kota-kota lain mengikuti contoh New York.



Komentar:

  1. Murdoch

    It is the very valuable piece

  2. Narn

    Banyak terima kasih atas dukungannya bagaimana saya bisa berterima kasih?



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos