Menarik

Kereta Api dalam Revolusi Industri

Kereta Api dalam Revolusi Industri


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jika mesin uap adalah ikon dari revolusi industri, inkarnasi yang paling terkenal adalah lokomotif uap. Persatuan kereta uap dan besi menghasilkan jalur kereta api, suatu bentuk transportasi baru yang booming di akhir abad ke-19, yang memengaruhi kehidupan industri dan sosial.

Pengembangan Kereta Api

Pada 1767 Richard Reynolds menciptakan satu set rel untuk memindahkan batubara di Coalbrookdale; ini awalnya kayu tetapi menjadi rel besi. Pada tahun 1801, Undang-Undang Parlemen yang pertama disahkan untuk menciptakan 'kereta api', meskipun pada titik ini adalah sebuah kereta kuda yang ditarik di atas rel. Pengembangan kereta api kecil dan tersebar terus, tetapi pada saat yang sama, mesin uap berevolusi. Pada 1801 Trevithic menemukan lokomotif penggerak uap yang beroperasi di jalan, dan 1813 William Hedly membangun Puffing Billy untuk digunakan di pertambangan, diikuti setahun kemudian oleh mesin George Stephenson.

Pada tahun 1821, Stephenson membangun kereta Stockton ke Darlington menggunakan rel besi dan tenaga uap dengan tujuan memecahkan monopoli lokal pemilik kanal. Rencana awal adalah kuda menyediakan energi, tetapi Stephenson mendorong untuk uap. Pentingnya hal ini telah dilebih-lebihkan, karena masih tetap "secepat" kanal (mis. Lambat). Pertama kali sebuah kereta api menggunakan lokomotif uap sejati yang berjalan di atas rel adalah kereta Liverpool ke Manchester pada tahun 1830. Ini mungkin merupakan landmark sejati dalam kereta api dan mencerminkan rute dari Terusan Bridgewater Canal. Memang, pemilik kanal menentang kereta api untuk melindungi investasinya. Kereta api Liverpool ke Manchester menyediakan cetak biru manajemen untuk pengembangan selanjutnya, menciptakan staf permanen dan mengenali potensi perjalanan penumpang. Memang, sampai tahun 1850-an kereta api dibuat lebih dari penumpang daripada barang.

Pada tahun 1830-an perusahaan kanal, ditantang oleh kereta api baru, memotong harga dan sebagian besar mempertahankan bisnis mereka. Karena kereta api jarang terhubung, mereka biasanya digunakan untuk angkutan lokal dan penumpang. Namun, para industrialis segera menyadari bahwa perkeretaapian dapat menghasilkan keuntungan yang jelas, dan pada tahun 1835-37, dan 1844-48 terjadi booming dalam penciptaan perkeretaapian sehingga 'kereta api mania' dikatakan telah menyapu negara tersebut. Dalam periode selanjutnya ini, ada 10.000 tindakan menciptakan kereta api. Tentu saja, mania ini mendorong terciptanya garis-garis yang tidak memungkinkan dan bersaing satu sama lain. Pemerintah sebagian besar mengadopsi sikap laissez-faire tetapi melakukan intervensi untuk mencoba dan menghentikan kecelakaan dan kompetisi berbahaya. Mereka juga mengesahkan undang-undang pada tahun 1844 yang memerintahkan perjalanan kelas tiga dengan setidaknya satu kereta api sehari, dan Gauge Act tahun 1846 untuk memastikan kereta berjalan di rel yang sama.

Kereta Api dan Pembangunan Ekonomi

Kereta api memiliki dampak besar pada pertanian, karena barang yang mudah busuk seperti produk susu sekarang bisa dipindahkan jauh sebelum tidak bisa dimakan. Standar hidup meningkat sebagai hasilnya. Perusahaan-perusahaan baru dibentuk untuk menjalankan perkeretaapian dan mengambil keuntungan dari kemungkinan-kemungkinan tersebut, dan seorang pengusaha besar baru diciptakan. Pada puncak booming kereta api, sejumlah besar output industri Inggris disalurkan ke dalam konstruksi, meningkatkan industri, dan ketika booming Inggris mereda bahan-bahan ini diekspor untuk membangun kereta api di luar negeri.

Dampak Sosial Kereta Api

Agar jadwal kereta dijadwalkan, waktu standar diperkenalkan di seluruh Inggris, menjadikannya tempat yang lebih seragam. Pinggiran kota mulai terbentuk ketika pekerja kerah putih pindah dari kota-kota bagian dalam, dan beberapa distrik kelas pekerja dihancurkan untuk membangun kereta api baru. Peluang untuk melakukan perjalanan meluas karena kelas pekerja sekarang dapat melakukan perjalanan lebih jauh dan lebih bebas, meskipun beberapa konservatif khawatir ini akan menyebabkan pemberontakan. Komunikasi sangat dipercepat, dan regionalisasi mulai rusak.

Pentingnya Kereta Api

Efek kereta api dalam Revolusi Industri sering kali dilebih-lebihkan. Mereka tidak menyebabkan industrialisasi dan tidak berdampak pada perubahan lokasi industri karena mereka hanya berkembang setelah 1830 dan pada awalnya lambat untuk berkembang. Apa yang mereka lakukan adalah membiarkan revolusi berlanjut, memberikan rangsangan lebih lanjut, dan membantu mengubah mobilitas dan pola makan penduduk.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos