Menarik

Banned Books: History and Quotes

Banned Books: History and Quotes


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Buku-buku dilarang karena sejumlah alasan. Apakah konten kontroversial yang dikandungnya telah dianggap "ofensif" dengan alasan politik, agama, seksual, atau lainnya, mereka dikeluarkan dari perpustakaan, toko buku, dan ruang kelas dalam upaya menjaga masyarakat agar tidak dirugikan oleh gagasan, informasi, atau bahasa. yang tidak sesuai dengan norma sosial. Di Amerika, mereka yang memperjuangkan Undang-Undang Dasar dan Undang-Undang Hak Asasi Manusia mempertimbangkan buku yang melarang bentuk sensor, dengan alasan bahwa sifatnya secara langsung bertentangan dengan hak Amandemen Pertama untuk kebebasan berbicara.

Sejarah Buku Terlarang

Di masa lalu, buku-buku terlarang dibakar secara rutin. Penulis mereka sering tidak dapat mempublikasikan karya mereka, dan skenario terburuk, dikucilkan dari masyarakat, dipenjara, diasingkan - dan bahkan diancam dengan kematian. Demikian juga, selama periode sejarah tertentu dan bahkan hari ini di tempat-tempat rezim politik atau agama ekstremis, memiliki buku-buku terlarang atau bahan tertulis lainnya dapat dianggap sebagai tindakan pengkhianatan atau bidat, yang dapat dihukum dengan hukuman mati, penyiksaan, penjara, dan bentuk retribusi lainnya. .

Mungkin kasus paling terkenal dari sensor yang disponsori negara baru-baru ini dalam bentuknya yang paling ekstrem adalah fatwa 1989 yang dikeluarkan oleh Ayatollah Ruhollah Khomeini Iran yang menyerukan kematian penulis Salman Rushdie dalam menanggapi novelnya, "The Satanic Verses," yang dianggap suatu kekejian terhadap Islam. Sementara perintah kematian terhadap Rushdie telah dicabut, pada Juli 1991, Hitoshi Igarashi, 44 tahun, seorang asisten profesor budaya perbandingan di Universitas Tsukuba yang menerjemahkan buku itu ke dalam bahasa Jepang, dibunuh. Awal tahun itu, penerjemah lain, Ettore Capriolo, 61, ditikam di apartemennya di Milan. (Capriolo selamat dari serangan itu.)

Tapi pelarangan buku - dan pembakaran - bukanlah hal baru. Di Cina, dinasti Qin (221-206 SM) diantar dengan pembakaran buku besar-besaran di mana sebagian besar salinan asli karya klasik Confucious dihancurkan. Ketika dinasti Han (206 SM-220 M) mengambil alih kekuasaan, Confucious kembali mendukung. Karya-karyanya kemudian diciptakan kembali oleh para cendekiawan yang telah menghafalnya secara keseluruhan - yang mungkin menjadi alasan begitu banyak versi saat ini ada.

Pembakaran Buku Nazi

Pembakaran buku paling terkenal di abad ke-20 terjadi pada 1930-an ketika partai Nazi, yang dipimpin oleh Adolf Hitler, berkuasa di Jerman. Pada 10 Mei 1933, mahasiswa membakar lebih dari 25.000 buku di Lapangan Opera Berlin yang tidak selaras dengan cita-cita Nazi. Mahasiswa dari universitas di seluruh Jerman mengikuti. Perpustakaan umum dan universitas digeledah. Buku-buku yang diambil digunakan untuk menyalakan api unggun besar yang sering disertai dengan musik marshal dan "sumpah api" mengecam siapa pun yang pikiran, gaya hidup, atau kepercayaannya dianggap "tidak Jerman." Itu adalah awal dari periode yang disponsori negara ekstrim. sensor dan kontrol budaya.

Tujuan Nazi adalah untuk memurnikan sastra Jerman dengan menghilangkannya dari pengaruh asing atau apa pun yang menentang kepercayaan mereka pada superioritas ras Jerman. Tulisan-tulisan intelektual, terutama yang berasal dari Yahudi, menjadi sasaran.

Seorang penulis Amerika yang karyanya mengalami nasib yang sama adalah Helen Keller, seorang aktivis HAM tuli / buta dan yang juga seorang sosialis yang taat. Tulisannya, sebagaimana dicontohkan oleh publikasi tahun 1913, "Out of the Dark: Esai, Surat, dan Pidato tentang Visi Fisik dan Sosial," memperjuangkan kaum difabel dan menganjurkan pasifisme, kondisi yang lebih baik untuk pekerja industri, dan hak suara untuk wanita. Kumpulan esai Keller berjudul "How I Became a Socialist" (Wie ich Sozialistin wurdeadalah salah satu karya yang dibakar Nazi.

Kutipan tentang Sensor

"Anda dapat membakar buku-buku saya dan buku-buku para pemikir terbaik di Eropa, tetapi gagasan-gagasan yang terkandung di dalam buku-buku itu telah melewati jutaan saluran dan akan terus berlanjut."-Helen Keller dari "Surat Terbuka untuk Pelajar Jerman" -nya
“Karena semua buku dilarang ketika suatu negara berubah menjadi teror. Perancah di sudut, daftar hal-hal yang mungkin tidak Anda baca. Semua hal ini selalu berjalan seiring. ”―Philippa Gregory dari “The Queen's Fool”
"Aku benci kalau orang Amerika diajarkan untuk takut pada beberapa buku dan beberapa ide seolah-olah itu penyakit."UrtKurt Vonnegut
“Tugas sastra yang penting adalah membebaskan manusia, bukan menyensornya, dan itulah sebabnya Puritanisme adalah kekuatan yang paling merusak dan jahat yang pernah menindas orang dan lektur mereka: itu menciptakan kemunafikan, penyimpangan, ketakutan, kemandulan.”―Anaïs Nin dari “The Diary of Anaïs Nin: Volume 4”
“Jika bangsa ini harus bijaksana dan kuat, jika kita ingin mencapai takdir kita, maka kita membutuhkan lebih banyak ide baru untuk orang yang lebih bijak membaca lebih banyak buku bagus di lebih banyak perpustakaan umum. Perpustakaan-perpustakaan ini harus terbuka untuk semua kecuali sensor. Kita harus mengetahui semua fakta dan mendengar semua alternatif dan mendengarkan semua kritik. Mari kita sambut buku kontroversial dan penulis kontroversial. Karena Bill of Rights adalah penjaga keamanan kita dan juga kebebasan kita. "Res Presiden John F. Kennedy
“Apa itu kebebasan berekspresi? Tanpa kebebasan untuk menyinggung, itu tidak ada lagi. ”AlSalman Rushdie

Buku Definitif tentang Pembakaran Buku

Novel dystopian karya Ray Bradbury tahun 1953 "Fahrenheit 451" menawarkan pandangan yang mengerikan pada masyarakat Amerika di mana buku-buku dilarang dan semua yang ditemukan dibakar. (Judul mengacu pada suhu di mana kertas menyala.) Ironisnya, "Fahrenheit 451" telah menemukan dirinya di beberapa daftar buku terlarang.

"Sebuah buku adalah pistol yang dimuat di rumah sebelah ... Siapa yang tahu siapa yang mungkin menjadi sasaran orang yang banyak membaca?"-Dari "Fahrenheit 451" oleh Ray Bradbury

Buku Melarang Pendulum Mengayunkan Kedua Cara

Buku-buku yang memiliki sejarah telah dilarang, bahkan yang sekarang dikembalikan ke kanon membaca terhormat, masih dianggap buku-buku yang dilarang dari perspektif sejarah. Dengan mendiskusikan intrik di balik pelarangan buku-buku semacam itu dalam konteks waktu dan tempat di mana buku-buku itu dilarang, kami memperoleh wawasan tentang aturan dan adat istiadat masyarakat yang bertanggung jawab atas penyensoran.

Banyak buku yang dianggap "jinak" menurut standar saat ini - termasuk Aldous Huxley "Brave New World" dan "Ulysses" karya Jame's Joyce - pernah menjadi karya sastra hangat yang diperdebatkan. Di sisi lain, buku-buku klasik seperti "The Adventures of Huckleberry Finn" karya Mark Twain baru-baru ini mendapat kecaman karena sudut pandang budaya dan / atau bahasa yang diterima pada saat publikasi tetapi lebih lama dianggap benar secara sosial atau politik.

Bahkan karya-karya Dr. Seuss (vokalis anti-fasis) dan penulis anak-anak terkenal Maurice Sendak, bersama dengan "The Wonderful Wizard of Oz" karya L. Frank Baum, pernah dilarang atau ditantang pada suatu waktu. Saat ini, di beberapa komunitas konservatif, ada dorongan untuk melarang J.K. Serial Harry Potter Rowling, yang menurut para penentangnya bersalah karena mempromosikan "nilai-nilai dan kekerasan anti-Kristen."

Menjaga agar Buku Banned Alive tetap hidup

Diluncurkan pada tahun 1982, Banned Books Week, acara akhir September tahunan yang disponsori oleh American Library Association dan Amnesty International, berfokus pada buku-buku yang saat ini sedang ditantang serta buku-buku yang telah dilarang di masa lalu dan menyoroti perjuangan para penulis yang karyanya berada di luar norma masyarakat. Menurut organisasinya, perayaan membaca kontroversial selama seminggu ini "menekankan pentingnya memastikan ketersediaan sudut pandang yang tidak ortodoks atau tidak populer bagi semua orang yang ingin membacanya."

Ketika masyarakat berevolusi, demikian pula persepsi tentang bacaan apa yang dianggap layak dibaca. Tentu saja, hanya karena sebuah buku telah dilarang atau ditantang di beberapa bagian Amerika Serikat tidak berarti pelarangan tersebut dilakukan secara nasional. Sementara Amnesty International mengutip hanya beberapa penulis dari Cina, Eritrea, Iran, Myanmar, dan Arab Saudi yang telah dianiaya karena tulisan mereka, bagi mereka yang mempertimbangkan membaca hak asasi manusia, penting untuk tetap mengikuti insiden pelarangan buku yang terjadi di sekitar dunia.

Sumber

  • "Helen Keller Menulis Surat kepada Siswa Nazi Sebelum Mereka Membakar Bukunya: 'Sejarah Tidak Mengejar Anda Jika Anda Pikir Anda Dapat Membunuh Gagasan'". OpenSource. 16 Mei 2007
  • Weisman, Steven R. "Penerjemah Bahasa Jepang Rushdie Book Found Slain." The New York Times. 13 Juli 1991


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos