Menarik

Pengantar Perang Psikologis

Pengantar Perang Psikologis


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Peperangan psikologis adalah penggunaan taktik propaganda, ancaman, dan teknik non-tempur yang direncanakan secara taktis selama perang, ancaman perang, atau periode kerusuhan geopolitik untuk menyesatkan, mengintimidasi, melemahkan moral, atau memengaruhi pemikiran atau perilaku musuh.

Sementara semua negara menerapkannya, Badan Intelijen Pusat AS (CIA) mencantumkan tujuan taktis perang psikologis (PSYWAR) atau operasi psikologis (PSYOP) sebagai:

  • Membantu mengatasi kemauan musuh untuk bertarung
  • Mempertahankan moral dan memenangkan aliansi kelompok ramah di negara-negara yang diduduki oleh musuh
  • Mempengaruhi moral dan sikap orang-orang di negara-negara yang bersahabat dan netral terhadap Amerika Serikat

Untuk mencapai tujuannya, para perencana kampanye perang psikologis pertama-tama berupaya untuk mendapatkan pengetahuan total tentang keyakinan, suka, tidak suka, kekuatan, kelemahan, dan kerentanan populasi sasaran. Menurut CIA, mengetahui apa yang memotivasi target adalah kunci keberhasilan PSYOP.

Perang Pikiran

Sebagai upaya yang tidak mematikan untuk menangkap "hati dan pikiran," perang psikologis biasanya menggunakan propaganda untuk mempengaruhi nilai-nilai, kepercayaan, emosi, alasan, motif, atau perilaku targetnya. Sasaran kampanye propaganda tersebut dapat mencakup pemerintah, organisasi politik, kelompok advokasi, personel militer, dan individu sipil.

Sederhananya bentuk informasi "senjata" yang cerdik, propaganda PSYOP dapat disebarluaskan dengan salah satu atau semua cara berikut:

  • Komunikasi verbal tatap muka
  • Media audiovisual, seperti televisi dan film
  • Media khusus audio termasuk siaran radio gelombang pendek seperti Radio Free Europe / Radio Liberty atau Radio Havana
  • Media murni visual, seperti selebaran, koran, buku, majalah, atau poster

Lebih penting daripada bagaimana senjata-senjata propaganda ini disampaikan adalah pesan yang mereka bawa dan seberapa baik mereka mempengaruhi atau membujuk audiens target.

Tiga Nuansa Propaganda

Dalam bukunya tahun 1949, Psychological Warfare Against Nazi Germany, mantan OSS (sekarang CIA) Daniel Lerner merinci kampanye Skyewar WWII militer AS. Lerner memisahkan propaganda perang psikologis menjadi tiga kategori:

  • Propaganda putih: Informasi ini benar dan hanya bias sedang. Sumber informasinya dikutip.
  • Propaganda abu-abu: Informasi ini sebagian besar benar dan tidak mengandung informasi yang dapat dibantah. Namun, tidak ada sumber yang dikutip.
  • Propaganda hitam: Secara harfiah "berita palsu," informasi tersebut palsu atau menipu dan dikaitkan dengan sumber yang tidak bertanggung jawab atas pembuatannya.

Sementara kampanye propaganda abu-abu dan hitam sering memiliki dampak paling cepat, mereka juga membawa risiko terbesar. Cepat atau lambat, populasi target mengidentifikasi informasi itu salah, sehingga mendiskreditkan sumbernya. Seperti yang ditulis Lerner, "Kredibilitas adalah kondisi persuasi. Sebelum Anda dapat membuat pria melakukan apa yang Anda katakan, Anda harus membuatnya percaya apa yang Anda katakan."

PSYOP dalam Battle

Di medan perang yang sebenarnya, perang psikologis digunakan untuk memperoleh pengakuan, informasi, penyerahan, atau pembelotan dengan menghancurkan moral pejuang musuh.

Beberapa taktik khas medan perang PSYOP meliputi:

  • Pembagian pamflet atau selebaran mendorong musuh untuk menyerah dan memberikan instruksi tentang cara menyerah dengan aman
  • “Kejutan dan kekaguman” visual dari serangan besar-besaran yang menggunakan banyak pasukan atau senjata berteknologi canggih
  • Kurang tidur melalui proyeksi terus-menerus dari musik yang keras dan mengganggu atau suara-suara terhadap pasukan musuh
  • Ancaman, apakah nyata atau imajiner, dari penggunaan senjata kimia atau biologi
  • Stasiun radio dibuat untuk menyiarkan propaganda
  • Penggunaan snipers, jebakan, dan alat peledak improvisasi (IED) secara acak
  • Peristiwa “Bendera Palsu”: serangan atau operasi yang dirancang untuk meyakinkan musuh bahwa mereka dilakukan oleh negara atau kelompok lain

Dalam semua kasus, tujuan perang psikologis medan perang adalah untuk menghancurkan moral musuh yang membuat mereka menyerah atau cacat.

Perang Psikologis Dini

Walaupun mungkin terdengar seperti penemuan modern, perang psikologis sama tuanya dengan perang itu sendiri. Ketika para prajurit, Legiun Romawi yang perkasa secara ritmis memukul pedang mereka ke perisai mereka, mereka menggunakan taktik kejutan dan kekaguman yang dirancang untuk menimbulkan teror pada lawan mereka.

Di 525 SM. Pertempuran Peluseium, pasukan Persia menahan kucing sebagai sandera untuk mendapatkan keuntungan psikologis atas orang Mesir, yang karena kepercayaan agamanya, menolak untuk menyakiti kucing.

Untuk membuat jumlah pasukannya tampak lebih besar dari yang sebenarnya, pemimpin abad ke-13 M. Kekaisaran Mongolia Jenghis Khan memerintahkan setiap prajurit untuk membawa tiga obor menyala di malam hari. Khan Perkasa juga mendesain panah berlekuk saat mereka terbang di udara, menakuti musuh-musuhnya. Dan mungkin dalam taktik kejutan dan kekaguman yang paling ekstrem, pasukan Mongol akan melambungkan kepala manusia ke dinding desa musuh untuk menakuti penduduk.

Selama Revolusi Amerika, pasukan Inggris mengenakan seragam berwarna cerah dalam upaya untuk mengintimidasi pasukan yang berpakaian lebih polos dari Tentara Kontinental George Washington. Namun, ini terbukti sebagai kesalahan fatal karena seragam merah cerah membuat sasaran empuk bagi penembak jitu penembak jitu Amerika dari Washington.

Perang Psikologis Modern

Taktik perang psikologis modern pertama kali digunakan selama Perang Dunia I. Kemajuan teknologi dalam media elektronik dan cetak memudahkan pemerintah untuk mendistribusikan propaganda melalui surat kabar sirkulasi massal. Di medan perang, kemajuan dalam penerbangan memungkinkan untuk menjatuhkan selebaran di belakang garis musuh dan putaran artileri khusus yang tidak mematikan dirancang untuk memberikan propaganda. Kartu pos dijatuhkan di atas parit Jerman oleh para pilot Inggris yang membawa catatan-catatan yang konon ditulis tangan oleh para tahanan Jerman yang memuji perlakuan manusiawi mereka oleh para penculik Inggris mereka.

Selama Perang Dunia II, kekuatan Axis dan Sekutu secara teratur menggunakan PSYOPS. Naiknya Adolf Hitler ke kekuasaan di Jerman sebagian besar didorong oleh propaganda yang dirancang untuk mendiskreditkan lawan-lawan politiknya. Pidato-pidatonya yang berapi-api membangkitkan kebanggaan nasional sambil meyakinkan orang-orang untuk menyalahkan orang lain atas masalah ekonomi yang ditimbulkan Jerman sendiri.

Penggunaan siaran radio PSYOP mencapai puncaknya pada Perang Dunia II. "Tokyo Rose" yang terkenal di Jepang menyiarkan musik dengan informasi palsu tentang kemenangan militer Jepang untuk mencegah pasukan sekutu. Jerman menggunakan taktik yang sama melalui siaran radio "Axis Sally."

Namun, dalam PSYOP yang mungkin paling berdampak pada Perang Dunia II, komandan Amerika mengatur "kebocoran" perintah palsu yang membuat komando tinggi Jerman percaya bahwa invasi D-Day sekutu akan diluncurkan di pantai Calais, bukan Normandia, Prancis.

Perang Dingin berakhir ketika Presiden AS Ronald Reagan secara terbuka merilis rencana terperinci untuk sistem rudal anti balistik Strategis (SDI) “Star Wars” yang sangat canggih yang mampu menghancurkan rudal nuklir Soviet sebelum mereka memasuki atmosfer. Apakah ada sistem "Star Wars" Reagan yang benar-benar dapat dibangun atau tidak, presiden Soviet Mikhail Gorbachev percaya mereka bisa melakukannya. Dihadapkan dengan kesadaran bahwa biaya untuk melawan kemajuan AS dalam sistem senjata nuklir dapat membuat pemerintahnya bangkrut, Gorbachev setuju untuk membuka kembali negosiasi era détente yang menghasilkan perjanjian kontrol senjata nuklir yang langgeng.

Baru-baru ini, Amerika Serikat menanggapi serangan teror 11 September 2001 dengan meluncurkan Perang Irak dengan kampanye "kejutan dan kekaguman" besar-besaran yang dimaksudkan untuk mematahkan kemauan tentara Irak untuk melawan dan untuk melindungi pemimpin diktatorial negara itu Saddam Hussein. Invasi A.S. dimulai pada 19 Maret 2003, dengan dua hari pemboman tanpa henti di ibukota Irak, Baghdad. Pada tanggal 5 April, AS dan pasukan Koalisi sekutu, yang hanya menghadapi tentangan dari pasukan Irak, mengambil alih Baghdad. Pada 14 April, kurang dari sebulan setelah invasi kejutan dan kekaguman dimulai, AS menyatakan kemenangan dalam Perang Irak.

Dalam Perang Melawan Teror hari ini, organisasi teroris Jihad ISIS menggunakan situs web media sosial dan sumber daring lainnya untuk melakukan kampanye psikologis yang dirancang untuk merekrut pengikut dan pejuang dari seluruh dunia.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos