Menarik

Proses Pembentukan Situs dalam Arkeologi

Proses Pembentukan Situs dalam Arkeologi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Proses Pembentukan Situs mengacu pada peristiwa yang menciptakan dan mempengaruhi situs arkeologi sebelum, selama, dan setelah pendudukannya oleh manusia. Untuk mendapatkan pemahaman terbaik tentang situs arkeologi, para peneliti mengumpulkan bukti peristiwa alam dan budaya yang terjadi di sana. Metafora yang baik untuk situs arkeologi adalah palimpsest, manuskrip abad pertengahan yang telah ditulis, dihapus dan ditulis berulang-ulang, berulang-ulang, dan lagi.

Situs arkeologi adalah sisa-sisa perilaku manusia, alat-alat batu, fondasi rumah, dan tumpukan sampah, tertinggal setelah penghuninya pergi. Namun, setiap situs dibuat dalam lingkungan tertentu; tepi danau, lereng gunung, gua, dataran berumput. Setiap situs digunakan dan dimodifikasi oleh penghuninya. Kebakaran, rumah, jalan, kuburan dibangun; ladang pertanian dipupuk dan dibajak; pesta diadakan. Setiap situs akhirnya ditinggalkan; sebagai akibat dari perubahan iklim, banjir, penyakit. Pada saat arkeolog tiba, situs-situs itu telah terbengkalai selama bertahun-tahun atau ribuan tahun, terpapar oleh cuaca, penggalian hewan, dan peminjaman manusia atas bahan-bahan yang tertinggal. Proses pembentukan situs mencakup semua itu dan sedikit lebih banyak.

Transformasi Alam

Seperti yang Anda bayangkan, sifat dan intensitas peristiwa yang terjadi di suatu situs sangat bervariasi. Arkeolog Michael B. Schiffer adalah yang pertama mengartikulasikan konsep ini dengan jelas pada 1980-an, dan ia secara luas membagi formasi situs ke dalam dua kategori utama di tempat kerja, transformasi alam dan budaya. Transformasi alami sedang berlangsung, dan dapat ditugaskan ke salah satu dari beberapa kategori luas; budaya bisa berakhir, ditinggalkan atau dikubur, tetapi tak terbatas atau dekat dengannya dalam ragamnya.

Perubahan pada situs yang disebabkan oleh alam (Schiffer disingkat sebagai N-Transforms) tergantung pada usia situs, iklim lokal (dulu dan sekarang), lokasi dan pengaturan, dan jenis dan kompleksitas pekerjaan. Pada pekerjaan pemburu-pengumpul prasejarah, alam adalah elemen utama yang menyulitkan: pengumpul-pemburu bergerak kurang memodifikasi lingkungan lokal mereka daripada penduduk desa atau penduduk kota.

Jenis Transformasi Alami

Pemandangan Titik Lengkungan di Reservasi Ozette di Utara Cape Alava. John Fowler

Pedogenesis, atau modifikasi tanah mineral untuk memasukkan unsur organik, adalah proses alami yang berkelanjutan. Tanah secara konstan membentuk dan mereformasi sedimen alami yang terekspos, pada endapan buatan manusia, atau pada tanah yang terbentuk sebelumnya. Pedogenesis menyebabkan perubahan warna, tekstur, komposisi, dan struktur: dalam beberapa kasus, itu menciptakan tanah yang sangat subur seperti terra preta, dan tanah gelap perkotaan Romawi dan abad pertengahan.

Bioturbasi, gangguan oleh kehidupan tanaman, hewan dan serangga, sangat sulit untuk dijelaskan, seperti yang ditunjukkan oleh sejumlah studi eksperimental, yang paling diingat dengan studi Barbara Bocek tentang kantong telepon saku. Dia menemukan bahwa penjual akan kantong dapat mengisi kembali artefak dalam lubang 1x2 meter ditimbun oleh pasir bersih dalam waktu tujuh tahun.

Pemakaman situs, penguburan sebuah situs oleh sejumlah kekuatan alam, dapat memiliki efek positif pada pelestarian situs. Hanya segelintir kasus yang terpelihara dengan baik seperti situs Romawi Pompeii: desa Makah Ozette di negara bagian Washington di AS dimakamkan oleh semburan lumpur sekitar 1500 M; situs Maya Joya de Ceren di El Salvador dengan deposit abu sekitar tahun 595 Masehi. Lebih umum, aliran sumber air berenergi tinggi atau rendah, danau, sungai, aliran, mencuci, mengganggu dan / atau mengubur situs arkeologi.

Modifikasi kimia juga merupakan faktor dalam pelestarian situs. Ini termasuk sementasi endapan oleh karbonat dari air tanah, atau presipitasi besi / pembubaran atau penghancuran diagenetik tulang dan bahan organik; dan pembuatan bahan sekunder seperti fosfat, karbonat, sulfat, dan nitrat.

Antropogenik atau Transformasi Budaya

"Pompeii" Amerika Utara, Joya de Ceren, dimakamkan dalam letusan gunung berapi pada bulan Agustus 595 Masehi. Ed Nellis

Transformasi budaya (C-Transforms) jauh lebih rumit daripada transformasi alami karena mereka terdiri dari berbagai kegiatan yang berpotensi tak terbatas. Orang-orang membangun (dinding, plaza, kiln), menggali (parit, sumur, privies), membakar, membajak dan menanami ladang, dan, yang paling buruk (dari sudut pandang arkeologis) membersihkan setelah mereka sendiri.

Investigasi Formasi Situs

Untuk menangani semua aktivitas alam dan budaya di masa lalu yang telah mengaburkan situs ini, para arkeolog mengandalkan kelompok alat penelitian yang terus berkembang: yang utama adalah geoarchaeology.

Geoarchaeology adalah ilmu yang bersekutu dengan geografi fisik dan arkeologi: itu berkaitan dengan memahami pengaturan fisik situs, termasuk posisinya dalam lanskap, jenis batuan dasar dan endapan Kuarter, dan jenis tanah dan sedimen di dalam dan di luar situs Teknik geoarkeologi sering dilakukan dengan bantuan foto satelit dan foto udara, peta (topografi, geologi, survei tanah, historis), serta rangkaian teknik geofisika seperti magnetometri.

Metode Bidang Geoarkeologi

Di lapangan, ahli geoarkeologi melakukan deskripsi sistematis penampang dan profil, untuk merekonstruksi peristiwa stratigrafi, variasi vertikal dan lateral, di dalam dan di luar konteks peninggalan arkeologi. Kadang-kadang, unit-unit bidang geoarkeologis ditempatkan di luar lokasi, di lokasi-lokasi di mana bukti-bukti lithostratigraphic dan pedologis dapat dikumpulkan.

Ahli geoarkeologi mempelajari lingkungan sekitar, deskripsi dan korelasi stratigrafi unit alam dan budaya, serta pengambilan sampel di lapangan untuk analisis dan penanggalan mikromorfologi kemudian. Beberapa studi mengumpulkan blok tanah utuh, sampel vertikal dan horizontal dari investigasi mereka, untuk dibawa kembali ke laboratorium tempat pemrosesan yang lebih terkontrol dapat dilakukan daripada di lapangan.

Analisis ukuran butir dan teknik mikromorfologi tanah yang lebih baru, termasuk analisis bagian tipis dari sedimen yang tidak terganggu, dilakukan dengan menggunakan mikroskop petrologi, pemindaian mikroskop elektron, analisis x-ray seperti difraksi mikro dan sinar-x, dan spektrometri Fourier Transform infrared (FTIR) . Analisis kimia massal (bahan organik, fosfat, elemen jejak) dan fisik (kepadatan, kerentanan magnetik) digunakan untuk menggabungkan atau menentukan proses individu.

Studi Proses Pembentukan

Restudy situs Mesolitik di Sudan digali pada tahun 1940-an dilakukan dengan menggunakan teknik modern. Para arkeolog tahun 1940-an berkomentar bahwa kegersangan telah mempengaruhi situs dengan sangat buruk sehingga tidak ada bukti perapian atau bangunan atau bahkan lubang bangunan. Studi baru menerapkan teknik mikromorfologi dan mereka mampu membedakan bukti dari semua jenis fitur di situs (Salvatori dan rekan).

Bangkai kapal karam dalam air (didefinisikan sebagai karam kapal lebih dari 60 meter) proses pembentukan situs telah menunjukkan bahwa deposit karam kapal adalah fungsi dari judul, kecepatan, waktu, dan kedalaman air dan dapat diprediksi dan diukur menggunakan seperangkat dasar persamaan (Gereja).

Studi proses pembentukan pada abad ke-2 SM situs Sardinia Pauli Stincus mengungkapkan bukti metode pertanian, termasuk penggunaan sodbuster dan pertanian tebang-bakar (Nicosia dkk).

Lingkungan mikro dari tempat tinggal danau Neolitikum di Yunani utara dipelajari, mengungkapkan respons yang sebelumnya tidak dikenal untuk naik turunnya permukaan danau, dengan penduduk membangun di atas panggung di atas panggung atau langsung di tanah sesuai kebutuhan (Karkanas dan rekannya).

Sumber

  • Aubry, Thierry, dkk. "Pemaksaan Palaeoenvironmental Selama Transisi Palaeolitik Tengah-Atas di Portugal Tengah-Barat." Penelitian Kuarter 75.1 (2011): 66-79. Mencetak.
  • Bertran, Pascal, et al. "Arkeologi Eksperimental dalam Konteks Periglacial Pertengahan Lintang: Wawasan tentang Pembentukan Situs dan Proses Taphonomis." Jurnal Ilmu Arkeologi 57 (2015): 283-301. Mencetak.
  • Bocek, Barbara. "The Jasper Ridge." Purbakala Amerika 57.2 (1992): 261-69. Cetak. Eksperimen Ekskavasi: Tingkat Pencampuran Artefak dengan Tikus
  • Church, Robert A. "Pembentukan Lokasi Awal Kapal Karam Dalam Air: Persamaan Distribusi Situs." Jurnal Arkeologi Maritim 9.1 (2014): 27-40. Mencetak.
  • Ismail-Meyer, Kristin, Philippe Rentzel, dan Philipp Wiemann. "Pemukiman Lakeshore Neolitik di Swiss: Wawasan Baru tentang Proses Pembentukan Situs dari Mikromorfologi." Geoarkeologi 28.4 (2013): 317-39. Mencetak.
  • Linstädter, J., et al. "Chronostratigraphy, Proses Pembentukan Situs dan Catatan Pollen dari Ifri N'etsedda, Ne Morocco." Internasional Kuarter 410, Bagian A (2016): 6-29. Mencetak.
  • Nicosia, Cristiano, dkk. "Sejarah Penggunaan Tanah dan Proses Pembentukan Situs di Situs Punisia Pauli Stincus di West Central Sardinia." Geoarkeologi 28.4 (2013): 373-93. Mencetak.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos