Menarik

Tinjauan Teori Pelabelan

Tinjauan Teori Pelabelan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Teori pelabelan menyatakan bahwa orang-orang datang untuk mengidentifikasi dan berperilaku dengan cara yang mencerminkan bagaimana orang lain melabeli mereka. Teori ini paling sering dikaitkan dengan sosiologi kejahatan karena pelabelan seseorang yang menyimpang secara tidak sah dapat menyebabkan perilaku yang buruk. Menggambarkan seseorang sebagai penjahat, misalnya, dapat menyebabkan orang lain memperlakukan orang itu lebih negatif, dan, pada gilirannya, individu tersebut bertindak.

The Origin of the Labeling Theory

Gagasan pelabelan teori berkembang dalam sosiologi Amerika selama 1960-an, sebagian besar berkat sosiolog Howard Becker. Namun, gagasan intinya dapat ditelusuri kembali ke karya pendiri sosiolog Prancis Emile Durkheim. Teori sosiolog Amerika George Herbert Mead membingkai konstruksi sosial diri sebagai proses yang melibatkan interaksi dengan orang lain juga memengaruhi perkembangannya. Sarjana Frank Tannenbaum, Edwin Lemert, Albert Memmi, Erving Goffman, dan David Matza juga berperan dalam pengembangan dan penelitian teori pelabelan.

Pelabelan dan Penyimpangan

Teori pelabelan adalah salah satu pendekatan terpenting untuk memahami perilaku menyimpang dan kriminal. Ini dimulai dengan asumsi bahwa tidak ada tindakan yang secara intrinsik kriminal. Definisi kriminalitas ditetapkan oleh mereka yang berkuasa melalui perumusan undang-undang dan interpretasi undang-undang tersebut oleh polisi, pengadilan, dan lembaga pemasyarakatan. Oleh karena itu penyimpangan bukanlah seperangkat karakteristik individu atau kelompok tetapi proses interaksi antara penyimpangan dan non-penyimpangan dan konteks di mana kriminalitas ditafsirkan.

Polisi, hakim, dan pendidik adalah individu-individu yang ditugaskan untuk menegakkan standar normal dan memberi label perilaku tertentu sebagai sesuatu yang menyimpang. Dengan menerapkan label pada orang-orang dan menciptakan kategori penyimpangan, para pejabat ini memperkuat struktur kekuasaan masyarakat. Seringkali, orang kaya mendefinisikan penyimpangan untuk orang miskin, pria untuk wanita, orang tua untuk orang yang lebih muda, dan kelompok ras atau etnis mayoritas untuk minoritas. Dengan kata lain, kelompok dominan masyarakat membuat dan menerapkan label menyimpang ke kelompok bawahan.

Banyak anak, misalnya, memecahkan jendela, mencuri buah dari pohon orang lain, memanjat ke halaman tetangga, atau bolos sekolah. Di lingkungan yang makmur, orang tua, guru, dan polisi menganggap perilaku ini sebagai perilaku remaja yang khas. Tetapi di daerah miskin, perilaku serupa mungkin dipandang sebagai tanda kenakalan remaja. Ini menunjukkan bahwa kelas memainkan peran penting dalam pelabelan. Ras juga merupakan faktor.

Ketimpangan dan Stigma

Penelitian menunjukkan bahwa sekolah mendisiplinkan anak-anak kulit hitam lebih sering dan lebih keras daripada anak-anak kulit putih meskipun kurangnya bukti yang menunjukkan bahwa mantan berkelakuan buruk lebih sering daripada yang kedua. Demikian pula, polisi membunuh orang kulit hitam pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada orang kulit putih, bahkan ketika orang Afrika-Amerika tidak bersenjata dan tidak melakukan kejahatan. Perbedaan ini menunjukkan bahwa stereotip rasial mengakibatkan kesalahan label orang kulit berwarna sebagai menyimpang.

Setelah seseorang diidentifikasi sebagai menyimpang, sangat sulit untuk menghapus label itu. Individu menjadi stigmatisasi sebagai penjahat dan cenderung dianggap tidak dapat dipercaya oleh orang lain. Misalnya, terpidana mungkin kesulitan mendapatkan pekerjaan setelah mereka dibebaskan dari penjara karena latar belakang kriminal mereka. Ini membuat mereka lebih cenderung menginternalisasi label yang menyimpang dan sekali lagi terlibat dalam pelanggaran. Bahkan jika orang-orang yang dicap tidak melakukan kejahatan lagi, mereka harus selamanya hidup dengan konsekuensi dianggap secara resmi orang yang berbuat salah.

Kritik Teori Pelabelan

Para kritikus teori pelabelan berpendapat bahwa itu mengabaikan faktor-faktor, seperti perbedaan dalam sosialisasi, sikap, dan peluang, yang mengarah pada tindakan menyimpang. Mereka juga menyatakan bahwa tidak sepenuhnya pasti apakah pelabelan meningkatkan penyimpangan. Mantan kontra mungkin berakhir kembali di penjara karena mereka telah membentuk koneksi ke pelanggar lainnya; ikatan ini meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan terkena peluang tambahan untuk melakukan kejahatan. Kemungkinan besar, pemberian label dan peningkatan kontak dengan populasi kriminal berkontribusi terhadap residivisme.

Bacaan lebih lanjut

  • Kejahatan dan Komunitas oleh Frank Tannenbaum (1938)
  • Orang luar oleh Howard Becker (1963)
  • Penjajah dan yang dijajah oleh Albert Memmi (1965)
  • Penyimpangan Manusia, Masalah Sosial dan Kontrol Sosial (edisi kedua)oleh Edwin Lemert (1972)
  • Belajar untuk Buruh: Bagaimana Anak-Anak Kelas Kerja Mendapatkan Pekerjaan Kelas Kerja oleh Paul Willis (1977)
  • Dihukum: Pemolisian Lives of Black dan Latino Boys oleh Victor Rios (2011)
  • Tanpa Kelas: Perempuan, Ras dan Identitas Wanitaoleh Julie Bettie (2014)


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos