Menarik

Masalah Kelinci Feral Masif Australia

Masalah Kelinci Feral Masif Australia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kelinci adalah spesies invasif yang telah menyebabkan kerusakan ekologis yang sangat besar di benua Australia selama lebih dari 150 tahun. Mereka berkembang biak dengan kecepatan yang tidak terkendali, mengkonsumsi lahan pertanian seperti belalang, dan berkontribusi signifikan terhadap erosi tanah. Meskipun beberapa metode pemberantasan kelinci pemerintah telah berhasil mengendalikan penyebarannya, populasi kelinci secara keseluruhan di Australia masih jauh melampaui kemampuan berkelanjutan.

Sejarah Kelinci di Australia

Pada 1859, seorang pria bernama Thomas Austin, pemilik tanah di Winchelsea, Victoria mengimpor 24 kelinci liar dari Inggris dan melepaskannya ke alam liar untuk berburu olahraga. Dalam beberapa tahun, 24 kelinci itu berlipat ganda menjadi jutaan.

Pada 1920-an, kurang dari 70 tahun sejak diperkenalkan, populasi kelinci di Australia membengkak menjadi sekitar 10 miliar, bereproduksi pada tingkat 18 hingga 30 per kelinci betina tunggal per tahun. Kelinci mulai bermigrasi ke seluruh Australia dengan kecepatan 80 mil per tahun. Setelah menghancurkan dua juta hektar tanah bunga Victoria, mereka melintasi seluruh negara bagian New South Wales, Australia Selatan, dan Queensland. Pada 1890, kelinci ditemukan di Australia Barat.

Australia adalah lokasi yang ideal untuk kelinci produktif. Musim dinginnya ringan, sehingga mereka bisa berkembang biak hampir sepanjang tahun. Ada banyak tanah dengan pengembangan industri terbatas. Vegetasi rendah alami memberi mereka tempat berteduh dan makanan, dan isolasi geografis selama bertahun-tahun telah meninggalkan benua tanpa predator alami untuk spesies invasif baru ini.

Saat ini, kelinci menghuni sekitar 2,5 juta mil persegi Australia dengan perkiraan populasi lebih dari 200 juta.

Kelinci Australia Feral sebagai Masalah Ekologis

Terlepas dari ukurannya, sebagian besar Australia kering dan tidak sepenuhnya cocok untuk pertanian. Tanah subur apa yang dimiliki benua sekarang terancam oleh kelinci. Penggembalaan berlebihan oleh kelinci telah mengurangi tutupan vegetatif, memungkinkan angin mengikis tanah bagian atas. Erosi tanah mempengaruhi revegetasi dan penyerapan air. Tanah dengan top top yang terbatas juga dapat menyebabkan limpasan pertanian dan peningkatan salinitas. Industri ternak di Australia telah banyak dipengaruhi oleh kelinci. Saat hasil makanan berkurang, begitu pula populasi sapi dan domba. Sebagai kompensasi, banyak petani memperluas jangkauan ternak dan pola makan mereka, bertani di lahan yang lebih luas dan dengan demikian berkontribusi lebih lanjut terhadap masalah tersebut. Industri pertanian di Australia telah kehilangan miliaran dolar dari efek langsung dan tidak langsung dari serangan kelinci.

Pengenalan kelinci juga membuat tegang satwa liar asli Australia. Kelinci dipersalahkan atas penghancuran tanaman eremophila dan berbagai spesies pohon. Karena kelinci akan memakan bibit, banyak pohon yang tidak pernah bisa berkembang biak, yang menyebabkan kepunahan lokal. Selain itu, karena persaingan langsung untuk makanan dan habitat, populasi banyak hewan asli seperti bilby yang lebih besar dan bandicoot kaki babi telah menurun secara dramatis.

Tindakan Kontrol Kelinci Liar

Untuk sebagian besar abad ke-19, metode yang paling umum untuk mengendalikan kelinci liar adalah menjebak dan menembak. Tetapi antara tahun 1901 dan 1907, pemerintah Australia melakukan pendekatan nasional dengan membangun tiga pagar tahan kelinci untuk melindungi tanah pastoral Australia Barat. Pagar pertama membentang 1.138 mil secara vertikal di seluruh sisi barat benua, mulai dari titik dekat Cape Keravdren di utara dan berakhir di Pelabuhan Kelaparan di selatan. Ini dianggap sebagai pagar berdiri terpanjang di dunia. Pagar kedua dibangun kira-kira sejajar dengan yang pertama, 55 - 100 mil lebih jauh ke barat, bercabang dari aslinya ke pantai selatan, membentang 724 mil. Pagar terakhir memanjang 160 mil secara horizontal dari yang kedua ke pantai barat negara itu. Terlepas dari besarnya proyek ini, pagar itu dianggap tidak berhasil, karena banyak kelinci melintas ke sisi yang dilindungi selama masa konstruksi. Selain itu, banyak yang menggali jalan mereka melalui pagar juga.

Pemerintah Australia juga bereksperimen dengan metode biologis untuk mengendalikan populasi kelinci liar. Pada tahun 1950, nyamuk dan kutu yang membawa virus myxoma dilepaskan ke alam liar. Virus ini, ditemukan di Amerika Selatan, hanya menyerang kelinci. Rilis ini sangat sukses, karena diperkirakan 90-99 persen populasi kelinci di Australia musnah. Sayangnya, karena nyamuk dan kutu biasanya tidak menghuni daerah gersang, banyak kelinci yang tinggal di pedalaman benua tidak terpengaruh. Sebagian kecil dari populasi juga mengembangkan kekebalan genetik alami terhadap virus dan mereka terus bereproduksi. Saat ini, hanya sekitar 40 persen kelinci yang masih rentan terhadap penyakit ini.

Untuk memerangi berkurangnya efektivitas myxoma, lalat yang membawa penyakit hemoragik kelinci (RHD), dirilis di Australia pada tahun 1995. Tidak seperti myxoma, RHD mampu menyusup ke daerah kering. Penyakit ini membantu mengurangi populasi kelinci hingga 90 persen di zona kering. Namun, seperti myxomatosis, RHD masih dibatasi oleh geografi. Karena inangnya adalah lalat, penyakit ini memiliki dampak yang sangat kecil pada daerah yang lebih dingin, curah hujan yang lebih tinggi di pesisir Australia tempat lalat lebih jarang ditemukan. Selain itu, kelinci juga mulai mengembangkan resistensi terhadap penyakit ini.

Saat ini, banyak petani masih menggunakan cara konvensional untuk membasmi kelinci dari tanah mereka. Meskipun populasi kelinci adalah sebagian kecil dari pada awal 1920-an, populasi kelinci terus membebani sistem eko ​​dan pertanian negara itu. Mereka telah tinggal di Australia selama lebih dari 150 tahun dan sampai virus sempurna dapat ditemukan, mereka mungkin akan ada di sana selama beberapa ratus lebih.

Referensi

  • Pemerintah Australia: Departemen Keberlanjutan, Lingkungan, Air, Populasi dan Komunitas (2011, 27 Mei). Hewan Liar di Australia. Diperoleh dari: //www.environment.gov.au/biodiversity/invasive-species/feral-animals-australia
  • ABC Science (2009, 09 April). Pertempuran Australia dengan kelinci. Diperoleh dari: //www.abc.net.au/science/articles/2009/04/08/2538860.htm
  • Broomhall, F.H. Pagar Terpanjang di Dunia. Carlisle, Australia Barat: Hesperian Press, 1991


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos