Menarik

Biografi Helen Keller, Juru Bicara dan Aktivis tuna rungu dan Blind

Biografi Helen Keller, Juru Bicara dan Aktivis tuna rungu dan Blind


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Helen Adams Keller (27 Juni 1880-1 Juni 1968) adalah seorang teladan dan penasihat bagi komunitas tunanetra dan tuna rungu. Buta dan tuli karena penyakit yang hampir fatal pada usia 19 bulan, Helen Keller membuat terobosan dramatis pada usia 6 tahun ketika dia belajar berkomunikasi dengan bantuan gurunya, Annie Sullivan. Keller melanjutkan untuk menjalani kehidupan publik yang terkenal, menginspirasi orang-orang cacat dan penggalangan dana, memberikan pidato, dan menulis sebagai seorang aktivis kemanusiaan.

Fakta Cepat: Helen Keller

  • Dikenal sebagai: Tunanetra-rungu sejak bayi, Helen Keller dikenal karena kemunculannya dari pengasingan, dengan bantuan gurunya Annie Sullivan, dan untuk karier pelayanan publik dan aktivisme kemanusiaan.
  • Terlahir: 27 Juni 1880 di Tuscumbia, Alabama
  • Orangtua: Kapten Arthur Keller dan Kate Adams Keller
  • Meninggal: 1 Juni 1968 di Easton Connecticut
  • pendidikan: Les privat di rumah bersama Annie Sullivan, Institut Perkins untuk Tunanetra, Sekolah Wright-Humason untuk Tuna Rungu, belajar dengan Sarah Fuller di Horace Mann School for the Deaf, Sekolah Cambridge untuk Wanita Muda, Radcliffe College of Harvard University
  • Karya yang Diterbitkan: Kisah Hidupku, Dunia tempat tinggalku, Dari Kegelapan, Agamaku, Terang dalam Kegelapanku, Midstream: Kehidupan Selanjutnya
  • Penghargaan dan kehormatan: Theodore Roosevelt Service Service Medal pada tahun 1936, Presidential Medal of Freedom pada tahun 1964, pemilihan Hall of Fame Wanita pada tahun 1965, Penghargaan Akademi kehormatan pada tahun 1955 (sebagai inspirasi untuk film dokumenter tentang hidupnya), gelar kehormatan yang tak terhitung jumlahnya
  • Penting Mengutip: "Hal-hal terbaik dan terindah di dunia tidak dapat dilihat, atau disentuh ... tetapi dirasakan di dalam hati."

Anak usia dini

Helen Keller lahir pada 27 Juni 1880, di Tuscumbia, Alabama dari Kapten Arthur Keller dan Kate Adams Keller. Kapten Keller adalah petani kapas dan editor surat kabar dan pernah bertugas di Tentara Konfederasi selama Perang Saudara. Kate Keller, 20 tahun lebih muda, telah lahir di Selatan, tetapi memiliki akar di Massachusetts dan terkait dengan pendiri John Adams.

Helen adalah anak yang sehat sampai dia sakit parah pada 19 bulan. Diserang penyakit yang oleh dokternya disebut "demam otak," Helen tidak diharapkan untuk bertahan hidup. Krisis berakhir setelah beberapa hari, sangat melegakan Kellers. Namun, mereka segera mengetahui bahwa Helen tidak muncul dari penyakit tanpa cedera. Dia buta dan tuli. Sejarawan percaya bahwa Helen menderita demam merah atau meningitis.

Tahun Masa Liar Liar

Frustrasi oleh ketidakmampuannya untuk mengekspresikan dirinya, Helen Keller sering membuat ulah yang termasuk memecahkan piring dan bahkan menampar dan menggigit anggota keluarga. Ketika Helen, pada usia 6, membalik tempat bayi menggendong adik perempuannya, orang tua Helen tahu sesuatu harus dilakukan. Teman-teman yang bermaksud baik menyarankan agar dia dilembagakan, tetapi ibu Helen menolak gagasan itu.

Segera setelah kejadian dengan buaian, Kate Keller membaca sebuah buku karya Charles Dickens tentang pendidikan Laura Bridgman. Laura adalah seorang gadis buta tuli yang telah diajarkan untuk berkomunikasi oleh direktur Institut Perkins untuk Tunanetra di Boston. Untuk pertama kalinya, keluarga Kellers merasa berharap bahwa Helen juga dapat ditolong.

Panduan Alexander Graham Bell

Selama kunjungan ke dokter mata Baltimore pada tahun 1886, keluarga Kellers menerima vonis yang sama dengan yang mereka dengar sebelumnya. Tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengembalikan penglihatan Helen. Dokter, bagaimanapun, memberi tahu Kellers bahwa Helen mungkin mendapat manfaat dari kunjungan dengan penemu terkenal Alexander Graham Bell di Washington, D.C.

Ibu dan istri Bell tuli dan dia telah mengabdikan dirinya untuk meningkatkan kehidupan bagi para tunarungu, menciptakan beberapa alat bantu untuk mereka. Bell dan Helen Keller bergaul dengan baik dan kemudian akan mengembangkan persahabatan seumur hidup.

Bell menyarankan agar Kellers menulis surat kepada direktur Institut Perkins untuk Tunanetra, tempat Laura Bridgman, yang sekarang sudah dewasa, masih tinggal. Direktur menulis Kellers kembali, dengan nama seorang guru untuk Helen: Annie Sullivan.

Annie Sullivan Tiba

Guru baru Helen Keller juga telah melewati masa-masa sulit. Annie Sullivan kehilangan ibunya karena TBC ketika dia berusia 8 tahun. Karena tidak mampu merawat anak-anaknya, ayahnya mengirim Annie dan adik lelakinya Jimmie untuk tinggal di rumah miskin pada tahun 1876. Mereka tinggal bersama penjahat, pelacur, dan orang yang sakit jiwa.

Jimmie muda meninggal karena penyakit pinggul yang lemah hanya tiga bulan setelah kedatangan mereka, meninggalkan Annie yang dilanda kesedihan. Menambah kesengsaraannya, Annie perlahan-lahan kehilangan penglihatannya karena trachoma, penyakit mata. Meskipun tidak sepenuhnya buta, Annie memiliki penglihatan yang sangat buruk dan akan terganggu dengan masalah mata selama sisa hidupnya.

Ketika dia berusia 14 tahun, Annie memohon pejabat yang berkunjung untuk mengirimnya ke sekolah. Dia beruntung, karena mereka setuju untuk membawanya keluar dari rumah miskin dan mengirimnya ke Institut Perkins. Annie harus mengejar banyak hal. Dia belajar membaca dan menulis, kemudian belajar huruf braille dan alfabet manual (sistem tanda tangan yang digunakan oleh orang tuli).

Setelah lulus pertama di kelasnya, Annie diberi pekerjaan yang akan menentukan jalan hidupnya: guru untuk Helen Keller. Tanpa pelatihan formal untuk mengajar anak tunanetra-rungu, Annie Sullivan yang berusia 20 tahun tiba di rumah Keller pada 3 Maret 1887. Itu adalah hari yang kemudian oleh Helen Keller disebut sebagai "ulang tahun jiwaku."

Pertempuran Wills

Guru dan murid sangat berkemauan keras dan sering bentrok. Salah satu pertempuran pertama berkisar pada perilaku Helen di meja makan, di mana dia berkeliaran dengan bebas dan mengambil makanan dari piring orang lain.

Mengusir keluarga dari kamar, Annie mengunci diri dengan Helen. Berjam-jam perjuangan terjadi, di mana Annie bersikeras Helen makan dengan sendok dan duduk di kursinya.

Untuk menjauhkan Helen dari orang tuanya, yang menuruti setiap permintaannya, Annie mengusulkan agar dia dan Helen pindah sementara dari rumah. Mereka menghabiskan sekitar dua minggu di "lampiran," sebuah rumah kecil di properti Keller. Annie tahu bahwa jika dia bisa mengajar Helen mengendalikan diri, Helen akan lebih mudah menerima pembelajaran.

Helen berkelahi dengan Annie di segala bidang, mulai dari berpakaian dan makan hingga tidur di malam hari. Akhirnya, Helen pasrah dengan situasi itu, menjadi lebih tenang dan lebih kooperatif.

Sekarang pengajaran bisa dimulai. Annie terus-menerus mengeja kata-kata ke tangan Helen, menggunakan alfabet manual untuk memberi nama barang-barang yang dia berikan kepada Helen. Helen tampak tertarik tetapi belum menyadari bahwa apa yang mereka lakukan lebih dari sekadar permainan.

Terobosan Helen Keller

Pada pagi hari tanggal 5 April 1887, Annie Sullivan dan Helen Keller berada di luar di pompa air, mengisi cangkir dengan air. Annie memompa air ke tangan Helen sambil berulang kali mengeja "w-a-t-e-r" ke tangannya. Tiba-tiba Helen menjatuhkan cangkir itu. Seperti yang dijelaskan Annie nanti, "cahaya baru muncul di wajahnya." Dia mengerti.

Sepanjang perjalanan kembali ke rumah, Helen menyentuh benda-benda dan Annie mengeja nama mereka ke tangannya. Sebelum hari itu berakhir, Helen telah belajar 30 kata baru. Itu hanyalah awal dari proses yang sangat panjang, tetapi pintu telah dibuka untuk Helen.

Annie juga mengajarinya cara menulis dan cara membaca braille. Pada akhir musim panas itu, Helen telah belajar lebih dari 600 kata.

Annie Sullivan mengirim laporan berkala tentang kemajuan Helen Keller kepada direktur Institut Perkins. Pada kunjungan ke Institut Perkins pada tahun 1888, Helen bertemu anak-anak tunanetra lainnya untuk pertama kalinya. Dia kembali ke Perkins tahun berikutnya dan tinggal selama beberapa bulan belajar.

Tahun-tahun SMA

Helen Keller bermimpi menghadiri kuliah dan bertekad untuk masuk ke Radcliffe, sebuah universitas wanita di Cambridge, Massachusetts. Namun, dia pertama-tama harus menyelesaikan SMA.

Helen bersekolah di sekolah menengah untuk para tunarungu di New York City, kemudian dipindahkan ke sebuah sekolah di Cambridge. Dia membayar uang sekolah dan biaya hidupnya oleh dermawan kaya.

Mengikuti pekerjaan sekolah menantang Helen dan Annie. Salinan buku-buku dalam huruf braille jarang tersedia, mengharuskan Annie membaca buku-buku itu, lalu mengeja ke tangan Helen. Helen kemudian akan mengetik catatan menggunakan mesin tik braille-nya. Itu adalah proses yang melelahkan.

Helen mengundurkan diri dari sekolah setelah dua tahun, menyelesaikan studinya dengan guru privat. Dia masuk ke Radcliffe pada tahun 1900, membuatnya menjadi orang buta tuli pertama yang kuliah.

Hidup sebagai seorang Coed

Kuliah agak mengecewakan bagi Helen Keller. Dia tidak dapat menjalin pertemanan karena keterbatasannya dan kenyataan bahwa dia tinggal di luar kampus, yang semakin membuatnya terisolasi. Rutinitas yang ketat berlanjut, di mana Annie bekerja setidaknya sebanyak Helen. Akibatnya, Annie menderita kelelahan mata yang parah.

Helen mendapati kursus sangat sulit dan berusaha keras untuk mengikuti beban kerjanya. Meskipun dia membenci matematika, Helen menikmati kelas bahasa Inggris dan menerima pujian untuk tulisannya. Tak lama, dia akan banyak menulis.

Editor dari Jurnal Rumah Wanita menawarkan kepada Helen $ 3.000, sejumlah besar pada saat itu, untuk menulis serangkaian artikel tentang hidupnya.

Karena kewalahan dengan tugas menulis artikel, Helen mengaku butuh bantuan. Teman-teman memperkenalkannya kepada John Macy, seorang editor dan guru bahasa Inggris di Harvard. Macy dengan cepat mempelajari alfabet manual dan mulai bekerja dengan Helen untuk mengedit karyanya.

Yakin bahwa artikel Helen dapat dengan sukses diubah menjadi buku, Macy menegosiasikan kesepakatan dengan penerbit dan "The Story of My Life" diterbitkan pada 1903 ketika Helen baru berusia 22 tahun. Helen lulus dari Radcliffe dengan pujian pada Juni 1904.

Annie Sullivan Menikah dengan John Macy

John Macy tetap berteman dengan Helen dan Annie setelah penerbitan buku itu. Dia menemukan dirinya jatuh cinta pada Annie Sullivan, meskipun dia 11 tahun lebih tua darinya. Annie juga punya perasaan padanya, tetapi tidak akan menerima lamarannya sampai dia meyakinkannya bahwa Helen akan selalu mendapat tempat di rumah mereka. Mereka menikah pada Mei 1905 dan ketiganya pindah ke rumah pertanian di Massachusetts.

Rumah pertanian yang menyenangkan itu mengingatkan kita pada rumah tempat Helen dibesarkan. Macy mengatur sistem tali di halaman agar Helen bisa berjalan-jalan sendirian dengan aman. Segera, Helen sedang mengerjakan memoar keduanya, "The World I Live In," dengan John Macy sebagai editornya.

Bagaimanapun, meskipun Helen dan Macy usianya sudah dekat dan menghabiskan banyak waktu bersama, mereka tidak pernah lebih dari teman.

Anggota aktif dari Partai Sosialis, John Macy mendorong Helen untuk membaca buku-buku tentang teori sosialis dan komunis. Helen bergabung dengan Partai Sosialis pada tahun 1909 dan dia juga mendukung gerakan hak pilih perempuan.

Buku ketiga Helen, serangkaian esai yang membela pandangan politiknya, buruk. Khawatir tentang dana mereka yang semakin menipis, Helen dan Annie memutuskan untuk melakukan tur ceramah.

Helen dan Annie Go on the Road

Helen telah mengambil pelajaran berbicara selama bertahun-tahun dan telah membuat beberapa kemajuan, tetapi hanya mereka yang paling dekat dengannya yang dapat memahami pidatonya. Annie perlu menafsirkan pidato Helen untuk para hadirin.

Kekhawatiran lain adalah penampilan Helen. Dia sangat menarik dan selalu berpakaian bagus, tapi matanya jelas tidak normal. Tanpa diketahui publik, Helen dengan mata diangkat dan digantikan dengan mata palsu sebelum memulai tur pada tahun 1913.

Sebelum ini, Annie memastikan bahwa foto-foto itu selalu diambil dari profil kanan Helen karena mata kirinya menonjol dan jelas buta, sedangkan Helen tampak hampir normal di sisi kanan.

Penampilan tur terdiri dari rutin yang ditulis dengan baik. Annie berbicara tentang bertahun-tahun dengan Helen dan kemudian Helen berbicara, hanya untuk meminta Annie menafsirkan apa yang dikatakannya. Pada akhirnya, mereka mengambil pertanyaan dari penonton. Tur itu berhasil, tetapi melelahkan bagi Annie. Setelah istirahat, mereka kembali tur dua kali lagi.

Pernikahan Annie juga mengalami ketegangan. Dia dan John Macy berpisah secara permanen pada tahun 1914. Helen dan Annie menyewa asisten baru, Polly Thomson, pada tahun 1915, dalam upaya untuk membebaskan Annie dari beberapa tugasnya.

Helen Menemukan Cinta

Pada tahun 1916, para wanita menyewa Peter Fagan sebagai sekretaris untuk menemani mereka dalam tur mereka saat Polly berada di luar kota. Setelah tur, Annie sakit parah dan didiagnosis menderita TBC.

Sementara Polly membawa Annie ke rumah peristirahatan di Lake Placid, rencana dibuat untuk Helen untuk bergabung dengan ibu dan saudara perempuannya Mildred di Alabama. Untuk waktu yang singkat, Helen dan Peter sendirian di rumah pertanian, di mana Peter mengakui cintanya pada Helen dan memintanya untuk menikah dengannya.

Pasangan itu berusaha merahasiakan rencana mereka, tetapi ketika mereka pergi ke Boston untuk mendapatkan surat nikah, pers memperoleh salinan surat izin dan menerbitkan sebuah cerita tentang pertunangan Helen.

Kate Keller sangat marah dan membawa Helen kembali ke Alabama dengannya. Meskipun Helen berusia 36 tahun pada waktu itu, keluarganya sangat protektif terhadapnya dan tidak menyetujui hubungan romantis apa pun.

Beberapa kali, Peter berusaha untuk bersatu kembali dengan Helen, tetapi keluarganya tidak akan membiarkannya di dekatnya. Pada suatu saat, suami Mildred mengancam Peter dengan pistol jika dia tidak mendapatkan hartanya.

Helen dan Peter tidak pernah bersama lagi. Di kemudian hari, Helen menggambarkan hubungan itu sebagai "pulau kecil kegembiraan yang dikelilingi oleh perairan gelap."

Dunia Showbiz

Annie pulih dari penyakitnya, yang telah salah didiagnosis sebagai tuberkulosis, dan kembali ke rumah. Dengan kesulitan keuangan mereka yang meningkat, Helen, Annie, dan Polly menjual rumah mereka dan pindah ke Forest Hills, New York pada tahun 1917.

Helen menerima tawaran untuk membintangi sebuah film tentang hidupnya, yang dengan segera ia terima. Film tahun 1920, "Deliverance," adalah melodramatis dan bukan kepalang di box office.

Sangat membutuhkan penghasilan tetap, Helen dan Annie, masing-masing sekarang berusia 40 dan 54, selanjutnya beralih ke vaudeville. Mereka membatalkan tindakan mereka dari tur ceramah, tetapi kali ini mereka melakukannya dengan kostum mewah dan riasan panggung penuh, bersama berbagai penari dan komedian.

Helen menikmati teater, tetapi Annie merasa itu vulgar. Namun, uangnya sangat bagus dan mereka tinggal di vaudeville hingga 1924.

Yayasan Amerika untuk Tunanetra

Pada tahun yang sama, Helen menjadi terlibat dengan sebuah organisasi yang akan mempekerjakannya selama sisa hidupnya. American Foundation for the Blind (AFB) yang baru dibentuk mencari seorang juru bicara dan Helen tampaknya kandidat yang sempurna.

Helen Keller menarik banyak orang setiap kali dia berbicara di depan umum dan menjadi sangat sukses dalam mengumpulkan uang untuk organisasi. Helen juga meyakinkan Kongres untuk menyetujui lebih banyak dana untuk buku-buku yang dicetak dalam huruf braille.

Mengambil cuti dari tugasnya di AFB pada tahun 1927, Helen mulai mengerjakan memoar lain, "Midstream," yang ia selesaikan dengan bantuan seorang editor.

Kehilangan 'Guru' dan Polly

Kesehatan Annie Sullivan memburuk selama beberapa tahun. Dia menjadi benar-benar buta dan tidak bisa lagi bepergian, meninggalkan kedua wanita sepenuhnya bergantung pada Polly. Annie Sullivan meninggal pada Oktober 1936 pada usia 70 tahun. Helen sangat sedih telah kehilangan wanita yang hanya dikenalnya sebagai "Guru," dan yang telah memberikan begitu banyak padanya.

Setelah pemakaman, Helen dan Polly melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk mengunjungi keluarga Polly. Kembali ke rumah tanpa Annie sulit bagi Helen. Hidup menjadi lebih mudah ketika Helen mengetahui bahwa dia akan dirawat secara finansial seumur hidup oleh AFB, yang membangun rumah baru baginya di Connecticut.

Helen melanjutkan perjalanannya ke seluruh dunia melalui tahun 1940-an dan 1950-an ditemani oleh Polly, tetapi para wanita, sekarang berusia 70-an, mulai lelah bepergian.

Pada tahun 1957, Polly menderita stroke parah. Dia selamat, tetapi mengalami kerusakan otak dan tidak bisa lagi berfungsi sebagai asisten Helen. Dua pengasuh disewa untuk datang dan tinggal bersama Helen dan Polly. Pada 1960, setelah menghabiskan 46 tahun hidupnya bersama Helen, Polly Thomson meninggal.

Tahun Kemudian

Helen Keller menjalani kehidupan yang lebih tenang, menikmati kunjungan dari teman-teman dan martini hariannya sebelum makan malam. Pada tahun 1960, ia tertarik untuk mempelajari sebuah drama baru di Broadway yang menceritakan kisah dramatis tentang masa-masa awalnya bersama Annie Sullivan. "The Miracle Worker" adalah sukses besar dan dibuat menjadi film yang sama populernya pada tahun 1962.

Kematian

Kuat dan sehat sepanjang hidupnya, Helen menjadi lemah di usia 80-an. Dia menderita stroke pada tahun 1961 dan menderita diabetes.

Pada 1 Juni 1968, Helen Keller meninggal di rumahnya pada usia 87 tahun setelah serangan jantung. Ibadah pemakamannya, yang diadakan di Katedral Nasional di Washington, D.C., dihadiri oleh 1.200 pelayat.

Warisan

Helen Keller adalah pelopor dalam kehidupan pribadinya dan publik. Menjadi seorang penulis dan dosen di Annie sementara tuna rungu dan tuli adalah prestasi yang luar biasa. Helen Keller adalah individu tuna rungu pertama yang meraih gelar sarjana.

Dia adalah advokat untuk komunitas orang-orang penyandang cacat dalam banyak hal, meningkatkan kesadaran melalui sirkuit kuliah dan buku-bukunya dan mengumpulkan dana untuk American Foundation for the Blind. Pekerjaan politiknya termasuk membantu mendirikan American Civil Liberties Union dan advokasi untuk peningkatan pendanaan untuk buku-buku braille dan untuk hak pilih perempuan.

Dia bertemu dengan setiap presiden AS dari Grover Cleveland ke Lyndon Johnson. Ketika dia masih hidup, pada tahun 1964, Helen menerima penghargaan tertinggi yang diberikan kepada warga negara AS, Presidential Medal of Freedom, dari Presiden Lyndon Johnson.

Helen Keller tetap menjadi sumber inspirasi bagi semua orang atas keberaniannya yang luar biasa dalam mengatasi hambatan menjadi tuli dan buta dan untuk kehidupan selanjutnya dari pelayanan tanpa pamrih kemanusiaan.

Sumber:

  • Herrmann, Dorothy. Helen Keller: A Life. University of Chicago Press, 1998.
  • Keller, Helen. Midstream: My Later Life. Nabu Press, 2011.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos