Menarik

Pengembangan Pariwisata di Tiongkok

Pengembangan Pariwisata di Tiongkok


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pariwisata adalah industri yang sedang berkembang di Cina. Menurut Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO), 57,6 juta pengunjung asing memasuki negara itu pada 2011, menghasilkan lebih dari $ 40 miliar dolar dalam pendapatan. Cina sekarang adalah negara ketiga yang paling banyak dikunjungi di dunia, hanya di belakang Perancis dan Amerika Serikat. Namun, tidak seperti banyak negara maju lainnya, pariwisata masih dianggap sebagai fenomena yang relatif baru di Cina. Sebagai negara industri, pariwisata akan menjadi salah satu sektor ekonomi utama dan paling cepat berkembang. Berdasarkan perkiraan UNWTO saat ini, Cina diperkirakan akan menjadi negara yang paling banyak dikunjungi di dunia pada tahun 2020.

Sejarah Pengembangan Pariwisata di Tiongkok

Tak lama setelah kematian Ketua, reformis ekonomi Tiongkok yang paling terkenal, Deng Xiaoping, membuka Kerajaan Tengah bagi orang luar. Berlawanan dengan ideologi Maois, Deng melihat potensi moneter dalam pariwisata dan mulai mempromosikannya secara intensif. China dengan cepat mengembangkan industri perjalanannya sendiri. Fasilitas perhotelan dan transportasi utama dibangun atau direnovasi. Pekerjaan baru seperti tenaga pelayanan dan panduan profesional telah dibuat, dan Asosiasi Pariwisata Nasional didirikan. Pengunjung asing dengan cepat berbondong-bondong ke tujuan yang pernah dilarang ini.

Pada tahun 1978, diperkirakan 1,8 juta turis memasuki negara itu, dengan mayoritas berasal dari negara tetangga, Hong Kong Inggris, Macau Macau, dan Taiwan. Pada tahun 2000, Cina menyambut lebih dari 10 juta pengunjung baru di luar negeri, tidak termasuk tiga lokasi yang disebutkan di atas. Wisatawan dari Jepang, Korea Selatan, Rusia, dan Amerika Serikat merupakan bagian terbesar dari populasi yang masuk itu.

Selama tahun 1990-an, pemerintah pusat Tiongkok juga mengeluarkan beberapa kebijakan untuk mendorong orang Tionghoa bepergian ke dalam negeri, sebagai cara merangsang konsumsi. Pada tahun 1999, lebih dari 700 juta perjalanan dilakukan oleh wisatawan domestik. Wisata keluar oleh warga Tiongkok baru-baru ini menjadi populer juga. Ini disebabkan kenaikan kelas menengah Tiongkok. Tekanan yang diberikan oleh kelas baru warga negara ini dengan pendapatan sekali pakai telah menyebabkan pemerintah sangat mengurangi pembatasan perjalanan internasional. Pada akhir 1999, empat belas negara, terutama di Asia Tenggara dan Timur, dijadikan tujuan luar negeri yang ditunjuk untuk penduduk Cina. Hari ini, lebih dari seratus negara telah masuk ke daftar tujuan yang disetujui Cina, termasuk Amerika Serikat dan banyak negara Eropa.

Sejak reformasi, industri pariwisata China telah mencatatkan pertumbuhan yang konsisten dari tahun ke tahun. Satu-satunya periode di mana negara mengalami penurunan jumlah masuk adalah bulan-bulan setelah Pembantaian Lapangan Tiananmen 1989. Tindakan keras militer brutal dari para demonstran pro-demokrasi yang damai melukis citra buruk Republik Rakyat kepada masyarakat internasional. Banyak pelancong akhirnya menghindari Tiongkok berdasarkan ketakutan dan moral pribadi.

Pengembangan Pariwisata di Cina Modern

Ketika Cina bergabung dengan WTO pada tahun 2001, pembatasan perjalanan di negara itu semakin longgar. WTO mengurangi formalitas dan hambatan bagi pelancong lintas batas, dan persaingan global membantu mengurangi biaya. Perubahan-perubahan ini juga meningkatkan posisi China sebagai negara untuk investasi keuangan dan bisnis internasional. Lingkungan bisnis yang berkembang pesat telah membantu industri pariwisata berkembang. Banyak pengusaha dan pengusaha sering mengunjungi situs populer saat dalam perjalanan bisnis mereka.

Beberapa ekonom juga percaya bahwa Olimpiade meningkatkan peningkatan jumlah pariwisata karena paparan di seluruh dunia. Olimpiade Beijing tidak hanya menempatkan "Sarang Burung" dan "Kubus Air" di tengah panggung tetapi beberapa keajaiban Beijing yang paling luar biasa juga ditampilkan. Terlebih lagi, upacara pembukaan dan penutupan dipamerkan ke dunia yang kaya akan budaya dan sejarah Tiongkok. Tak lama setelah pertandingan berakhir, Beijing mengadakan Konferensi Pengembangan Industri Pariwisata untuk mempresentasikan rencana baru untuk meningkatkan keuntungan dengan memanfaatkan momentum permainan. Pada konferensi itu, sebuah rencana multi-tahun dibuat untuk meningkatkan jumlah wisatawan yang masuk sebanyak tujuh persen. Untuk mewujudkan tujuan ini, pemerintah berencana mengambil serangkaian langkah-langkah, termasuk meningkatkan promosi pariwisata, mengembangkan lebih banyak fasilitas rekreasi, dan mengurangi polusi udara. Sebanyak 83 proyek pariwisata rekreasi dipresentasikan kepada calon investor. Proyek-proyek dan tujuan-tujuan ini, bersama dengan modernisasi yang berkelanjutan dari negara itu tidak diragukan lagi akan menjadikan industri pariwisata berada pada jalur pertumbuhan yang berkelanjutan ke masa mendatang.

Pariwisata di Cina telah menerima ekspansi besar sejak masa di bawah Ketua Mao. Sudah tidak biasa melihat negara di sampul Lonely Planet atau Frommers. Memoar perjalanan tentang Kerajaan Tengah ada di rak-rak toko buku di mana-mana, dan pelancong dari seluruh penjuru sekarang dapat berbagi foto pribadi petualangan Asia mereka dengan dunia. Tidak mengherankan bahwa industri pariwisata akan berkembang dengan baik di Cina. Negara ini dipenuhi dengan keajaiban tanpa akhir. Dari Tembok Besar ke Pasukan Terracotta, dan dari lembah gunung yang luas hingga kota-kota metropolis neon, ada sesuatu di sini untuk semua orang. Empat puluh tahun yang lalu, tidak ada yang bisa meramalkan berapa banyak kekayaan yang mampu dihasilkan oleh negara ini. Ketua Mao tentu saja tidak melihatnya. Dan dia jelas tidak meramalkan ironi yang mendahului kematiannya. Sangat lucu bagaimana orang yang membenci pariwisata suatu hari nanti akan menjadi daya tarik wisata, sebagai badan yang terpelihara dipamerkan untuk keuntungan kapitalistik.

Referensi

Wen, Julie. Pariwisata dan Pembangunan Tiongkok: Kebijakan, Pertumbuhan Ekonomi Regional, dan Ekowisata. River Edge, NJ: World Scientific Publishing Co. 2001.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos