Menarik

Sejarah Perkembangan Ekonomi Singapura

Sejarah Perkembangan Ekonomi Singapura


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 1960-an, negara-kota Singapura adalah negara yang belum berkembang dengan PDB per kapita kurang dari US $ 320. Saat ini, ini adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. GDP per kapita-nya telah meningkat hingga $ 60.000 AS yang luar biasa, menjadikannya salah satu ekonomi terkuat di dunia. Untuk negara kecil dengan sedikit sumber daya alam, kenaikan ekonomi Singapura tidak kalah luar biasa. Dengan merangkul globalisasi, kapitalisme pasar bebas, pendidikan, dan kebijakan pragmatis, negara ini telah mampu mengatasi kerugian geografisnya dan menjadi pemimpin dalam perdagangan global.

Kemerdekaan

Selama lebih dari 100 tahun, Singapura berada di bawah kendali Inggris. Tetapi ketika Inggris gagal melindungi koloni dari Jepang selama Perang Dunia II, itu memicu sentimen anti-kolonial dan nasionalis yang kuat yang kemudian mengarah pada kemerdekaan Singapura.

Pada 31 Agustus 1963, Singapura memisahkan diri dari mahkota Inggris dan bergabung dengan Malaysia untuk membentuk Federasi Malaysia. Dua tahun yang dihabiskan Singapura sebagai bagian dari Malaysia dipenuhi dengan perselisihan sosial, ketika kedua pihak berjuang untuk berasimilasi satu sama lain secara etnis. Kerusuhan jalanan dan kekerasan menjadi sangat umum. Orang Cina di Singapura lebih banyak daripada orang Melayu tiga lawan satu. Para politisi Melayu di Kuala Lumpur khawatir warisan mereka dan ideologi politik sedang diancam oleh pertumbuhan populasi Tionghoa di seluruh pulau dan semenanjung itu. Karena itu, sebagai cara untuk memastikan mayoritas Melayu di Malaysia layak dan untuk membatasi pengaruh komunisme, parlemen Malaysia memilih untuk mengusir Singapura dari Malaysia. Singapura memperoleh kemerdekaan formal pada 9 Agustus 1965, dengan Yusof bin Ishak menjabat sebagai presiden pertamanya dan Lee Kuan Yew yang sangat berpengaruh sebagai perdana menteri.

Setelah kemerdekaan, Singapura terus mengalami masalah. Banyak dari tiga juta orang di negara kota itu menganggur. Lebih dari dua pertiga penduduknya tinggal di permukiman kumuh dan liar di pinggiran kota. Wilayah itu terjepit di antara dua negara besar dan tidak bersahabat di Malaysia dan Indonesia. Singapura kekurangan sumber daya alam, sanitasi, infrastruktur yang memadai, dan pasokan air yang memadai. Untuk merangsang pembangunan, Lee mencari bantuan internasional, tetapi permohonannya tidak dijawab, meninggalkan Singapura untuk berjuang sendiri.

Globalisasi

Selama masa kolonial, ekonomi Singapura dipusatkan pada perdagangan barang. Tetapi kegiatan ekonomi ini menawarkan sedikit prospek untuk perluasan pekerjaan pada periode pasca-kolonial. Penarikan Inggris semakin memperburuk situasi pengangguran.

Solusi yang paling layak untuk kesengsaraan ekonomi dan pengangguran Singapura adalah memulai program industrialisasi yang komprehensif, dengan fokus pada industri padat karya. Sayangnya, Singapura tidak memiliki tradisi industri. Mayoritas penduduknya yang bekerja di bidang perdagangan dan jasa. Karena itu, mereka tidak memiliki keahlian atau keterampilan yang mudah beradaptasi. Selain itu, tanpa daerah pedalaman dan tetangga yang akan berdagang dengannya, Singapura terpaksa mencari peluang di luar perbatasannya untuk menjadi ujung tombak pengembangan industrinya.

Tertekan untuk mencari pekerjaan bagi rakyatnya, para pemimpin Singapura mulai bereksperimen dengan globalisasi. Dipengaruhi oleh kemampuan Israel untuk melompati tetangga-tetangganya di Arab (yang memboikot Israel) dan berdagang dengan Eropa dan Amerika, Lee dan rekan-rekannya tahu mereka harus terhubung dengan dunia maju dan meyakinkan perusahaan multinasional untuk memproduksi di Singapura.

Untuk menarik investor, Singapura harus menciptakan lingkungan yang aman, bebas korupsi, dan perpajakan yang rendah. Untuk membuat ini layak, warga negara harus menangguhkan sebagian besar kebebasan mereka di tempat pemerintahan yang lebih otokratis. Siapa pun yang ketahuan melakukan perdagangan narkotika atau korupsi intensif akan dijatuhi hukuman mati. Partai Aksi Rakyat (PAP) Lee menekan semua serikat buruh independen dan mengkonsolidasikan apa yang tersisa menjadi satu kelompok payung yang disebut Kongres Serikat Buruh Nasional (NTUC), yang dikendalikan langsung oleh partai. Orang-orang yang mengancam persatuan nasional, politik, atau perusahaan dengan cepat dipenjara tanpa banyak proses. Undang-undang negara yang kejam, tetapi ramah bisnis menjadi sangat menarik bagi investor internasional. Berbeda dengan tetangganya, di mana iklim politik dan ekonomi tidak dapat diprediksi, Singapura sangat stabil. Selain itu, dengan lokasi yang menguntungkan dan sistem pelabuhan yang mapan, Singapura adalah tempat yang ideal untuk memproduksi barang.

Pada tahun 1972, hanya tujuh tahun setelah kemerdekaan, seperempat dari perusahaan manufaktur Singapura adalah perusahaan asing atau perusahaan patungan, dan Amerika Serikat dan Jepang adalah investor utama. Sebagai hasil dari iklim yang stabil di Singapura, kondisi investasi yang menguntungkan dan ekspansi cepat ekonomi dunia dari tahun 1965 hingga 1972, Produk Domestik Bruto (PDB) negara itu mengalami pertumbuhan dua digit tahunan.

Ketika uang investasi asing mengalir masuk, Singapura mulai fokus pada pengembangan sumber daya manusianya di samping infrastrukturnya. Negara ini mendirikan banyak sekolah teknis dan membayar perusahaan internasional untuk melatih pekerja tidak terampil mereka dalam teknologi informasi, petrokimia, dan elektronik. Bagi mereka yang tidak bisa mendapatkan pekerjaan industri, pemerintah mendaftarkan mereka dalam layanan padat karya yang tidak dapat diperdagangkan, seperti pariwisata dan transportasi. Strategi memiliki perusahaan multinasional mendidik tenaga kerja mereka membayar dividen besar untuk negara. Pada 1970-an, Singapura terutama mengekspor tekstil, garmen, dan elektronik dasar. Pada 1990-an, mereka terlibat dalam fabrikasi wafer, logistik, penelitian biotek, farmasi, desain sirkuit terpadu, dan teknik aerospace.

Ekonomi Modern

Hari ini, Singapura adalah masyarakat modern, industri dan perdagangan pengusaha terus memainkan peran sentral dalam ekonominya. Port of Singapore sekarang menjadi pelabuhan transshipment tersibuk di dunia, melampaui Hong Kong dan Rotterdam. Dalam hal total tonase kargo yang ditangani, itu telah menjadi tersibuk kedua di dunia, hanya di belakang Pelabuhan Shanghai.

Industri pariwisata Singapura juga berkembang pesat, menarik lebih dari 10 juta pengunjung setiap tahunnya. Negara-kota sekarang memiliki kebun binatang, safari malam, dan cagar alam. Negara ini baru saja membuka dua resor kasino terintegrasi paling mahal di dunia di Marina Bay Sands dan Resorts World Sentosa. Industri pariwisata medis dan wisata kuliner negara ini juga menjadi sangat sukses, berkat warisan budaya Singapura dan teknologi medis canggih.

Perbankan telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan banyak aset yang sebelumnya dimiliki di Swiss telah dipindahkan ke Singapura karena pajak baru yang dikenakan oleh Swiss. Industri biotek sedang berkembang, dengan pembuat obat-obatan seperti GlaxoSmithKline, Pfizer, dan Merck & Co. semua mendirikan pabrik di sini, dan penyulingan minyak terus memainkan peran besar dalam perekonomian.

Meskipun ukurannya kecil, Singapura sekarang adalah mitra dagang terbesar ke-15 di Amerika Serikat. Negara ini telah membentuk perjanjian perdagangan yang kuat dengan beberapa negara di Amerika Selatan, Eropa, dan Asia juga. Saat ini terdapat lebih dari 3.000 perusahaan multinasional yang beroperasi di negara ini, terhitung lebih dari dua pertiga dari output manufaktur dan penjualan ekspor langsung.

Dengan luas total tanah hanya 433 mil persegi dan tenaga kerja kecil 3 juta orang, Singapura mampu menghasilkan PDB yang melebihi $ 300 miliar dolar per tahun, lebih tinggi dari tiga perempat dunia. Harapan hidup adalah 83,75 tahun, tertinggi ketiga di dunia. Singapura dianggap sebagai salah satu tempat terbaik untuk hidup di Bumi jika Anda tidak keberatan dengan aturan ketat.

Model pengorbanan kebebasan Singapura untuk bisnis sangat kontroversial dan sangat diperdebatkan. Terlepas dari filosofi, efektivitasnya tidak dapat disangkal.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos