Menarik

Mengapa Memilih Sekolah Single-Sex

Mengapa Memilih Sekolah Single-Sex


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tidak ada lingkungan pendidikan yang tepat untuk setiap siswa. Dari berbagai gaya belajar hingga minat yang berbeda, pendidikan telah menjadi pengalaman yang sangat beragam dan disesuaikan bagi siswa. Untuk beberapa anak, lingkungan belajar terbaik adalah yang menghilangkan siswa dari lawan jenis dari persamaan. Penelitian telah menunjukkan bahwa pendidikan satu jenis kelamin menawarkan manfaat bagi anak perempuan dan laki-laki. Walaupun telah lama diketahui bahwa anak perempuan memiliki prestasi akademis yang lebih baik di lingkungan semua anak perempuan, penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa anak laki-laki mungkin lebih baik daripada anak perempuan di ruang kelas satu jenis kelamin.

Penelitian ini cukup banyak dan secara konsisten menunjukkan keunggulan sekolah seks tunggal. Sebagai contoh, sebuah penelitian di Stetson University di Florida menunjukkan bahwa di antara siswa kelas empat di sekolah dasar negeri di negara bagian, 37% anak laki-laki mencapai tingkat kemahiran di kelas bersama, sementara 86% anak laki-laki di ruang kelas satu jenis kelamin melakukan ( anak laki-laki dalam penelitian ini dicocokkan sehingga mereka secara statistik setara). Sementara 59% anak perempuan mencapai tingkat mahir di ruang kelas bersama, 75% melakukannya ketika mereka hanya bersama anak perempuan. Jenis penelitian ini telah dilakukan dan dibuktikan di antara para siswa dari berbagai latar belakang ekonomi, etnis, dan ras di banyak negara industri yang berbeda di seluruh dunia.

Bagian dari keajaiban sekolah satu jenis kelamin adalah bahwa metode pengajaran dapat disesuaikan dengan siswa. Para guru yang terlatih baik di sekolah satu jenis kelamin anak laki-laki dan perempuan dapat memanfaatkan cara-cara khusus tempat anak perempuan dan laki-laki belajar. Sebagai contoh, anak laki-laki sering membutuhkan tingkat kegiatan yang lebih tinggi, sementara anak perempuan mungkin membutuhkan lebih banyak jaminan bahwa mereka memiliki sesuatu untuk ditawarkan pada diskusi kelas. Di kelas bersama yang biasa, sulit bagi satu guru untuk menggunakan strategi khusus ini untuk semua siswa. Berikut adalah beberapa keuntungan lain dari sekolah dengan satu jenis kelamin:

Girls Mendapatkan Keyakinan Yang Lebih Besar

Studi CRC Health menunjukkan bahwa seperempat dari anggota perempuan Kongres dan sepertiga dari anggota dewan perempuan perusahaan Fortune 100 menghadiri sekolah anak perempuan. Statistik yang mengejutkan ini mungkin sebagian karena anak perempuan di sekolah dengan satu jenis kelamin belajar untuk merasa percaya diri tentang ide-ide mereka, dan mereka lebih mudah terjun ke diskusi kelas ketika mereka tidak sadar diri. Di sekolah khusus anak perempuan, para siswa tidak khawatir tentang apa yang akan dipikirkan anak laki-laki tentang mereka, dan mereka menumpahkan gagasan tradisional bahwa anak perempuan harus sopan atau pendiam.

Laki-laki dan Perempuan Merasa Nyaman dalam Mata Pelajaran Non-tradisional

Anak laki-laki di sekolah anak laki-laki merasa nyaman di bidang yang mereka pelajari untuk hindari di sekolah bersama, seperti sastra, tulisan, dan bahasa asing. Banyak sekolah anak laki-laki menekankan mata pelajaran ini, dan para guru di sekolah-sekolah ini dapat merencanakan kurikulum sehingga tema-tema dalam buku yang dibaca anak-anak diarahkan pada keprihatinan dan minat mereka, berbeda dengan buku-buku “yang berpusat pada gadis” yang biasa di banyak sekolah co-ed. Misalnya, anak laki-laki dapat membaca cerita tentang anak laki-laki yang sudah cukup umur, seperti Homer's Pengembaraan, dan analisis siswa tentang karya-karya ini dapat dipusatkan pada keprihatinan anak laki-laki.

Anak perempuan di sekolah anak perempuan, di sisi lain, cenderung merasa lebih nyaman di daerah yang secara tradisional mereka hindari, seperti matematika dan sains. Di semua sekolah perempuan, mereka dapat memiliki panutan perempuan yang menikmati mata pelajaran ini, dan mereka didorong untuk tertarik pada bidang-bidang ini tanpa persaingan dari anak laki-laki.

Siswa Lepaskan Stereotip Gender

Di sekolah anak laki-laki, anak laki-laki mengisi setiap peran - apakah itu peran tradisional seperti kapten tim bola basket atau apakah itu peran yang tidak tradisional seperti editor buku tahunan. Tidak ada stereotip tentang jenis peran yang harus diisi anak laki-laki. Demikian pula, di sekolah khusus perempuan, perempuan adalah kepala dari setiap cabang olahraga dan organisasi dan dapat dengan nyaman mengambil peran yang tidak tradisional seperti kepala badan siswa atau kepala klub fisika. Dengan cara ini, siswa di sekolah-sekolah ini melepaskan stereotip tradisional dan tidak cenderung memikirkan peran dalam hal gender.

Ruang Kelas Satu Jenis Kelamin Sering Disiplin Lebih Baik

Sementara kadang-kadang semua kelas anak perempuan dan laki-laki memiliki kualitas santai tertentu yang ditanggung oleh kebebasan untuk mengekspresikan diri, ruang kelas satu jenis kelamin telah terbukti secara keseluruhan memiliki lebih sedikit masalah disiplin, terutama untuk anak laki-laki. Siswa tidak lagi sibuk mengesankan atau bersaing dengan lawan jenis tetapi bisa sampai ke bisnis pembelajaran yang sebenarnya.

Banyak orang tua yang menghadiri sekolah bersama mungkin merasa tidak nyaman pada awalnya menjelajahi pilihan sekolah satu jenis kelamin untuk anak-anak mereka, tetapi tidak ada keraguan bahwa banyak siswa belajar lebih baik di sekolah-sekolah jenis ini.


Tonton videonya: Ask The Expert : Pendidikan Seks Untuk Anak (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos