Menarik

Klub Sosial Buena Vista: Musik Kuba Kembalikan Perhatian Dunia

Klub Sosial Buena Vista: Musik Kuba Kembalikan Perhatian Dunia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Buena Vista Social Club (BVSC) adalah proyek multi-segi yang berusaha untuk merevitalisasi genre tradisional Kuba, yang disebut putra, yang memiliki masa kejayaannya dari tahun 1920 hingga 1950-an. BVSC mencakup berbagai media, termasuk album rekaman oleh berbagai artis, film dokumenter terkenal oleh Wim Wenders, dan banyak tur internasional. BVSC diprakarsai pada tahun 1996 oleh gitaris Amerika Ry Cooder dan produser musik Inggris Nick Gold dan dicatat dalam film dokumenter Wim Wenders tahun 1999.

BVSC telah berdampak besar pada industri pariwisata Kuba, seperti banyak neo-tradisional putra kelompok telah dibentuk dalam dua dekade terakhir untuk memenuhi keinginan wisatawan untuk mendengarkan musik serupa. Jika sesuatu seperti ini terjadi hari ini di A.S., itu akan mirip dengan kelompok upeti Chuck Berry dan Elvis yang bermunculan di seluruh negeri.

Kunci Pengambilan Keputusan: Buena Vista Social Club

  • Buena Vista Social Club merevitalisasi genre tradisional Kuba yang disebut putra, yang populer antara 1920-an hingga 1950-an, memperkenalkannya kepada khalayak kontemporer.
  • BVSC termasuk rekaman album oleh berbagai artis seperti Compay Segundo dan Ibrahim Ferrer, sebuah film dokumenter oleh Wim Wenders, dan tur internasional.
  • BVSC telah menjadi daya tarik utama bagi industri pariwisata Kuba, dan baru putra kelompok telah dibentuk untuk melayani wisatawan.
  • Meskipun BVSC dicintai di kalangan khalayak internasional, Kuba - sementara mereka menghargai pariwisata yang dibawanya - terutama kurang tertarik atau antusias tentang hal itu.

Zaman Keemasan Musikal Kuba

Periode antara 1930 dan 1959 sering dibicarakan sebagai musikal "zaman keemasan" Kuba. Ini dimulai dengan "rumba menggila" yang dimulai di New York pada tahun 1930 ketika pemimpin band Kuba Don Azpiazu dan orkestranya menampilkan "El Manicero" (Penjual Kacang Tanah). Sejak saat itu, musik dansa populer Kuba-khususnya genre putra, mambo dan cha-cha-cha, yang masing-masing memiliki fitur berbeda-menjadi fenomena global, yang beredar ke Eropa, Asia, dan bahkan Afrika, di mana ia akhirnya mengilhami munculnya rumba Kongo, yang sekarang dikenal sebagai soukous.

Nama "Buena Vista Social Club" terinspirasi oleh danzón (genre Kuba yang populer di akhir abad 19 dan awal 20) yang disusun oleh Orestes López pada tahun 1940 yang memberi penghormatan kepada klub sosial di lingkungan Buena Vista, di pinggiran Havana. Masyarakat rekreasi ini sering dikunjungi oleh orang kulit hitam dan ras campuran Kuba selama periode pemisahan secara de-facto; orang Kuba yang tidak berkulit putih tidak diizinkan masuk ke dalam kabaret dan kasino kelas atas tempat orang Kuba dan orang asing berkulit putih bersosialisasi.

Penari eksotis di klub malam Tropicana di Havana, Kuba, sekitar tahun 1955. Arsip foto / Getty Images

Periode ini juga menandai puncak pariwisata Amerika ke Kuba, serta pemandangan kehidupan malam yang terkenal yang berpusat pada kasino dan klub malam seperti Tropicana, yang banyak di antaranya didanai dan dikelola oleh gangster Amerika seperti Meyer Lansky, Lucky Luciano, dan Santo Trafficante. Pemerintah Kuba terkenal korup selama periode ini, dengan para pemimpin - terutama diktator Fulgencio Batista - memperkaya diri mereka sendiri dengan memfasilitasi investasi mafia Amerika di pulau itu.

Rezim korupsi dan penindasan Batista memupuk oposisi yang meluas dan akhirnya mengarah pada kemenangan Revolusi Kuba, yang dipimpin oleh Fidel Castro, pada 1 Januari 1959. Kasino ditutup, perjudian dilarang, dan adegan klub malam Kuba secara efektif menghilang, seperti yang terlihat sebagai simbol dekadensi kapitalis dan imperialisme asing, kebalikan dari visi Fidel Castro untuk membangun masyarakat yang egaliter dan negara yang berdaulat. Klub-klub rekreasi yang sering dikunjungi oleh orang-orang kulit berwarna juga dilarang setelah Revolusi melarang pemisahan rasial, karena mereka diyakini akan melanggengkan pembagian rasial dalam masyarakat.

Musisi dan Album Klub Sosial Buena Vista

Proyek BVSC dimulai dengan pemimpin band dan tres (Gitar Kuba dengan tiga set string ganda) pemain Juan de Marcos González, yang telah memimpin grup Sierra Maestra. Sejak 1976, kelompok ini bertujuan untuk memberi penghormatan kepada dan melestarikan putra Tradisi di Kuba dengan menyatukan penyanyi dan instrumentalis dari tahun 1940-an dan 50-an dengan musisi muda.

Proyek ini menerima sedikit dukungan di Kuba, tetapi pada tahun 1996 produser musik dunia Inggris dan direktur label Sirkuit Dunia Nick Gold menangkap proyek itu dan memutuskan untuk merekam beberapa album. Emas berada di Havana dengan gitaris Amerika Ry Cooder untuk merekam kolaborasi antara gitaris Kuba dan Afrika seperti Ali Farka Touré dari Mali. Namun, musisi Afrika tidak dapat memperoleh visa, sehingga Gold dan Cooder membuat keputusan spontan untuk merekam album, Klub Sosial Buena Vista, dengan sebagian besar musisi yang berumur tujuh puluhan dikumpulkan oleh de Marcos González.

Klub Sosial Buena Vista Kuba, Compay Segundo dan Omara Portuondo (duduk LR), (berdiri LR) Guajiro Miraval, Orlando "Cachaito" Lopez, Barbarito Torrez, Juan de Marcos dan Ibrahim Ferrer, berpose untuk fotografer di sebuah hotel di Mexico City sebelum konferensi pers. Gambar Jorge Uzon / Getty

Ini termasuk tres pemain Compay Segundo, musisi tertua (89) pada saat rekaman, dan vokalis Ibrahim Ferrer, yang telah membuat hidup sepatu bersinar. Vokalis Omara Portuondo bukan hanya wanita satu-satunya di grup itu, tetapi juga satu-satunya musisi yang menikmati karier yang sukses terus-menerus sejak 1950-an.

Sangat penting untuk menunjukkan bahwa sebagai proyek revitalisasi, album BVSC awal tidak terdengar persis seperti musik yang dimainkan pada 1930-an dan 40-an. Gitar slide Ry Cooder Hawaii menambahkan suara tertentu ke album yang tidak ada di Kuba tradisional putra. Selain itu, sementara putra selalu menjadi dasar dari BVSC, proyek ini juga mewakili genre populer Kuba lainnya, khususnya bolero (balada) dan danzón. Bahkan, ada jumlah yang sama anak-anak dan boleros di album dan beberapa yang paling populer-i.e., "Dos Gardenias" -adalah bolero.

Album Dokumenter dan Tambahan

Album ini memenangkan Grammy pada tahun 1998, memperkuat keberhasilannya. Pada tahun yang sama, Emas kembali ke Havana untuk merekam yang pertama dari beberapa album solo, Klub Sosial Buena Vista Mempersembahkan Ibrahim Ferrer. Ini akan ditindaklanjuti dengan kira-kira selusin album solo yang menampilkan pianis Ruben González, Compay Segundo, Omara Portuondo, gitaris Eliades Ochoa, dan beberapa lainnya.

Pembuat film Jerman Wim Wenders, yang sebelumnya berkolaborasi dengan Ry Cooder, menemani Gold dan Cooder ke Havana, di mana ia memfilmkan rekaman album Ferrer, yang merupakan dasar dari film dokumenternya yang terkenal di tahun 1999 Klub Sosial Buena Vista. Pembuatan film lainnya berlangsung di Amsterdam dan New York, di mana grup ini memainkan konser di Carnegie Hall.

Penyanyi Kuba Omara Portuondo (Buena Vista Social Club) tampil di atas panggung di Concertgebouw pada 17 April 2001 di Amsterdam, Belanda. Gambar Frans Schellekens / Getty

Film dokumenter ini sukses besar, memenangkan banyak penghargaan dan dinominasikan untuk Academy Award. Ini juga menghasilkan ledakan besar dalam wisata budaya ke Kuba. Lusinan (dan kemungkinan ratusan) kelompok musik lokal bermunculan di seluruh pulau dalam dua dekade terakhir untuk memenuhi keinginan wisatawan untuk mendengar musik yang terdengar seperti BVSC. Ini masih merupakan jenis musik yang paling umum didengar di zona wisata di Kuba, meskipun didengarkan oleh segmen penduduk Kuba yang sangat kecil. Anggota yang selamat dari BVSC melakukan tur "Adios" atau perpisahan pada tahun 2016.

Dampak dan Penerimaan Seluruh Dunia di Kuba

Selain mendorong wisata budaya ke pulau itu dan tampil di seluruh dunia, BVSC telah meningkatkan konsumsi global musik Amerika Latin di luar Kuba. Ini juga berarti visibilitas internasional dan kesuksesan grup musik tradisional Kuba lainnya, seperti Afro-Cuban All Stars, masih mengadakan tur dan dipimpin oleh de Marcos González, dan Sierra Maestra. Rubén Martínez menulis, "Bisa dibilang, Buena Vista adalah pencapaian puncak, sejauh ini, dari era 'beat dunia' baik dalam istilah kritis maupun komersial ... ia menghindari jebakan yang sama: mengeksploitasi atau memfetisisasi seniman dan artefak 'Dunia Ketiga'. , representasi dangkal sejarah dan budaya. "

Meskipun demikian, perspektif Kuba tentang BVSC tidak begitu positif. Pertama, harus dicatat bahwa orang Kuba yang lahir setelah Revolusi pada umumnya tidak mendengarkan jenis musik ini; itu adalah musik yang dibuat untuk wisatawan. Mengenai film dokumenter itu, para musisi Kuba agak tertunda oleh narasi Wenders yang menghadirkan musik tradisional Kuba (dan Kuba sendiri, dengan arsitekturnya yang hancur) sebagai peninggalan masa lalu yang membeku pada masa setelah kemenangan Revolusi. Mereka menunjukkan bahwa meskipun dunia tidak menyadarinya sampai pembukaan Kuba untuk pariwisata pada 1990-an, musik Kuba tidak pernah berhenti berkembang dan berinovasi.

Kritik lain terkait dengan peran sentral Ry Cooder dalam film tersebut, meskipun faktanya ia kurang memiliki pengetahuan mendalam tentang musik Kuba dan bahkan tentang bahasa Spanyol. Akhirnya, kritikus mencatat kurangnya konteks politik dalam film dokumenter BVSC, khususnya peran embargo A.S. dalam mencegah aliran musik baik di dalam maupun di luar pulau sejak Revolusi. Beberapa bahkan menggambarkan fenomena BVSC sebagai "nostalgia imperialis" untuk Kuba pra-revolusioner. Dengan demikian, meskipun BVSC dicintai di kalangan audiens internasional, Kuba - meskipun mereka menghargai pariwisata yang dibawanya - terutama kurang tertarik atau antusias tentang hal itu.

Sumber

  • Moore, Robin. Musik dan Revolusi: Perubahan Budaya di Sosialis Kuba. Berkeley, CA: University of California Press, 2006.
  • Roy, Maya. Musik Kuba: Dari Son dan Rumba ke Buena Vista Social Club dan Timba Cubana. Princeton, NJ: Markus Weiner Publishers, 2002.
  • "Klub Sosial Buena Vista." PBS.org. //www.pbs.org/buenavista/film/index.html, diakses 26 Agustus 2019.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos