Menarik

13 Bentuk Antena Serangga

13 Bentuk Antena Serangga


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Antena adalah organ sensorik yang dapat bergerak di kepala sebagian besar arthropoda. Semua serangga memiliki sepasang antena, tetapi laba-laba tidak memilikinya. Antena serangga tersegmentasi, dan biasanya terletak di atas atau di antara mata.

Bagaimana Mereka Digunakan?

Antena melayani fungsi sensorik yang berbeda untuk serangga yang berbeda.

Secara umum, antena dapat digunakan untuk mendeteksi bau dan rasa, kecepatan dan arah angin, panas dan kelembaban, dan bahkan sentuhan. Beberapa serangga memiliki organ pendengaran pada antena mereka, jadi mereka terlibat dalam pendengaran.

Pada beberapa serangga, antena bahkan dapat melayani fungsi non-sensorik, seperti menggenggam mangsa, stabilitas penerbangan, atau ritual pacaran.

Bentuk

Karena antena memiliki fungsi berbeda, bentuknya sangat bervariasi. Secara keseluruhan, ada sekitar 13 bentuk antena yang berbeda, dan bentuk antena serangga mungkin merupakan kunci penting untuk identifikasi.

Aristate

Antena aristat berbentuk seperti kantong, dengan bulu lateral. Antena aritate paling banyak ditemukan di Diptera (lalat sejati.)

Berbentuk kepala

Antena capit memiliki tongkat atau kenop yang menonjol di ujungnya. Istilah capitate berasal dari bahasa Latin kaput, artinya kepala. Kupu-kupu (Lepidoptera) sering memiliki bentuk antena.

Klavasi

Istilah clavate berasal dari bahasa Latinclava, klub artinya. Antena clavate berakhir di pentil atau kenop bertahap (tidak seperti antena kapitulasi, yang berakhir dengan kenop mendadak dan jelas.) Bentuk antena ini paling sering ditemukan pada kumbang, seperti pada kumbang bangkai.

Filiform

Istilah filiform berasal dari bahasa Latin filum, artinya utas. Antena filiform bentuknya ramping dan mirip benang. Karena segmen memiliki lebar yang seragam, tidak ada antena lancip untuk antena filiform.

Contoh serangga dengan antena filiform meliputi:

  • crawler batu (pesan Grylloblattodea)
  • gladiator (pesan Mantophasmatodea)
  • Serangga malaikat (order Zoraptera)
  • kecoak (pesan Blattodea)

Flabellate

Flabellate berasal dari bahasa Latin flabellum, artinya penggemar. Dalam antena flabellate, segmen terminal memanjang ke samping, dengan lobus paralel panjang yang saling menempel. Fitur ini terlihat seperti kipas kertas lipat. Antena Flabellate (atau flabelliform) ditemukan pada beberapa kelompok serangga di dalam Coleoptera, Hymenoptera, dan Lepidoptera.

Geniculate

Antena geniculate tertekuk atau berengsel tajam, hampir seperti sendi lutut atau siku. Istilah geniculate berasal dari bahasa Latin lutut, artinya lutut. Antena geniculate ditemukan terutama pada semut atau lebah.

Lamellate

Istilah lamellate berasal dari bahasa Latin lapisan tipis, artinya pelat atau skala tipis. Dalam antena lamellate, segmen di ujungnya rata dan bersarang, sehingga terlihat seperti kipas lipat. Untuk melihat contoh antena lamellate, lihatlah kumbang scarab.

Monofiliform

Monofiliform berasal dari bahasa Latin monile, artinya kalung. Antena moniliform terlihat seperti untaian manik-manik. Segmen biasanya bulat, dan ukurannya seragam. Rayap (ordo Isoptera) adalah contoh yang baik dari serangga dengan antena moniliform.

Pektinasi

Segmen antena pectinate lebih panjang di satu sisi, memberikan masing-masing antena bentuk seperti sisir. Antena Bipectinate terlihat seperti sisir dua sisi. Istilah pectinate berasal dari bahasa Latin pektin, artinya sisir. Antena pectinate ditemukan di beberapa kumbang dan gergaji.

Berbulu

Segmen antena plumose memiliki cabang-cabang halus, memberikan penampilan yang berbulu. Istilah plumose berasal dari bahasa Latin pluma, artinya bulu. Serangga dengan antena plumose termasuk beberapa lalat yang sebenarnya, seperti nyamuk, dan ngengat.

Bergigi

Segmen antena bergerigi berlekuk atau miring pada satu sisi, membuat antena terlihat seperti mata gergaji. Istilah serrate berasal dari bahasa Latin Serra, yang berarti melihat. Antena servis ditemukan di beberapa kumbang.

Setaceous

Istilah setaceous berasal dari bahasa Latin seta, yang berarti bulu. Antena setaceous berbentuk seperti bulu dan meruncing dari pangkal ke ujung. Contoh serangga dengan antena setaceous termasuk lalat capung (ordo Ephemeroptera) dan capung dan damselflies (ordo Odonata).

Stylate

Stylate berasal dari bahasa Latinstylus, artinya instrumen runcing. Pada antena stylate, segmen terakhir berakhir pada titik yang panjang dan ramping, disebut gaya. Gaya mungkin mirip rambut tetapi akan memanjang dari ujung dan tidak pernah dari samping. Antena stylate paling banyak ditemukan di lalat sejati tertentu dari suborder Brachycera (seperti lalat perampok, lalat snipe, dan lalat lebah.)

Sumber:

  • Triplehorn, Charles A. dan Johnson, Norman F. Borror dan Pengantar DeLong untuk Studi Serangga. Edisi ke-7. Cengage Learning, 2004, Boston.

 


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos