Menarik

Apa itu Multikulturalisme? Definisi, Teori, dan Contoh

Apa itu Multikulturalisme? Definisi, Teori, dan Contoh


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam sosiologi, multikulturalisme menggambarkan cara masyarakat tertentu menangani keanekaragaman budaya. Berdasarkan asumsi yang mendasari bahwa anggota budaya yang seringkali sangat berbeda dapat hidup berdampingan secara damai, multikulturalisme mengekspresikan pandangan bahwa masyarakat diperkaya dengan melestarikan, menghormati, dan bahkan mendorong keanekaragaman budaya. Dalam bidang filsafat politik, multikulturalisme mengacu pada cara-cara masyarakat memilih untuk merumuskan dan menerapkan kebijakan resmi yang berhubungan dengan perlakuan yang adil terhadap budaya yang berbeda.

Pengambilan Kunci: Multikulturalisme

  • Multikulturalisme adalah cara masyarakat berurusan dengan keanekaragaman budaya, baik di tingkat nasional maupun di tingkat masyarakat.
  • Secara sosiologis, multikulturalisme mengasumsikan bahwa masyarakat secara keseluruhan mendapat manfaat dari peningkatan keragaman melalui koeksistensi harmonis dari berbagai budaya.
  • Multikulturalisme biasanya berkembang sesuai dengan salah satu dari dua teori: teori "melting pot" atau teori "mangkuk salad".

Multikulturalisme dapat terjadi dalam skala nasional atau dalam komunitas suatu negara. Ini dapat terjadi baik secara alami melalui imigrasi, atau secara artifisial ketika yurisdiksi budaya yang berbeda digabungkan melalui keputusan legislatif, seperti dalam kasus Perancis dan Inggris Kanada.

Para pendukung multikulturalisme percaya bahwa orang harus mempertahankan setidaknya beberapa fitur budaya tradisional mereka. Penentang mengatakan bahwa multikulturalisme mengancam tatanan sosial dengan mengurangi identitas dan pengaruh budaya dominan. Meskipun mengakui bahwa ini adalah masalah sosiopolitik, artikel ini akan fokus pada aspek sosiologis multikulturalisme.

Teori Multikulturalisme

Dua teori utama atau model multikulturalisme sebagai cara di mana budaya yang berbeda diintegrasikan ke dalam masyarakat tunggal paling baik didefinisikan oleh metafora yang biasa digunakan untuk menggambarkan mereka - "panci peleburan" dan teori "mangkuk salad".

Teori Melting Pot

Teori melting pot multikulturalisme mengasumsikan bahwa berbagai kelompok imigran akan cenderung "melebur bersama," meninggalkan budaya masing-masing dan akhirnya menjadi sepenuhnya berasimilasi ke dalam masyarakat yang dominan. Biasanya digunakan untuk menggambarkan asimilasi imigran ke Amerika Serikat, teori melting pot sering diilustrasikan oleh metafora pot peleburan pengecoran di mana unsur-unsur besi dan karbon dilebur bersama untuk membuat logam-baja yang lebih kuat. Pada 1782, imigran Prancis-Amerika J. Hector St. John de Crevecoeur menulis bahwa di Amerika, "individu-individu dari semua bangsa dilebur ke dalam ras manusia baru, yang pekerjaan dan keturunannya suatu hari akan menyebabkan perubahan besar di dunia."

Model melting pot telah dikritik karena mengurangi keragaman, menyebabkan orang kehilangan tradisi mereka, dan karena harus ditegakkan melalui kebijakan pemerintah. Sebagai contoh, Undang-Undang Reorganisasi India AS tahun 1934 memaksa asimilasi hampir 350.000 orang India ke dalam masyarakat Amerika tanpa memperhatikan keragaman warisan dan gaya hidup penduduk asli Amerika.

Teori Salad Bowl

Teori multikulturalisme yang lebih liberal dari pada melting pot, teori mangkuk salad menggambarkan masyarakat yang heterogen di mana orang hidup berdampingan tetapi mempertahankan setidaknya beberapa karakteristik unik budaya tradisional mereka. Seperti bahan-bahan salad, budaya yang berbeda disatukan, tetapi alih-alih menyatu menjadi budaya homogen tunggal, pertahankan rasa mereka yang berbeda. Di Amerika Serikat, New York City, dengan banyak komunitas etnisnya yang unik seperti "Little India," "Little Odessa," dan "Chinatown" dianggap sebagai contoh masyarakat mangkuk salad.

Teori mangkuk salad menegaskan bahwa tidak perlu bagi orang untuk menyerahkan warisan budaya mereka agar dianggap sebagai anggota masyarakat dominan. Misalnya, orang Afrika-Amerika tidak perlu berhenti mengamati Kwanzaa daripada Natal untuk dianggap "orang Amerika."

Di sisi negatif, perbedaan budaya yang didorong oleh model mangkuk salad dapat memecah belah masyarakat yang mengakibatkan prasangka dan diskriminasi. Selain itu, para kritikus merujuk pada penelitian 2007 yang dilakukan oleh ilmuwan politik Amerika Robert Putnam yang menunjukkan bahwa orang yang tinggal di komunitas salad multikultural cenderung memilih atau menjadi sukarelawan untuk proyek peningkatan masyarakat.

Karakteristik Masyarakat Multikultural

Masyarakat multikultural ditandai oleh orang-orang dari berbagai ras, etnis, dan kebangsaan yang hidup bersama dalam komunitas yang sama. Dalam komunitas multikultural, orang mempertahankan, mewariskan, merayakan, dan berbagi cara hidup budaya, bahasa, seni, tradisi, dan perilaku mereka yang unik.

Karakteristik multikulturalisme sering menyebar ke sekolah-sekolah umum masyarakat, di mana kurikulum dibuat untuk memperkenalkan kepada kaum muda tentang kualitas dan manfaat keanekaragaman budaya. Meskipun kadang-kadang dikritik sebagai bentuk "kebenaran politik," sistem pendidikan dalam masyarakat multikultural menekankan sejarah dan tradisi minoritas di ruang kelas dan buku teks. Sebuah studi tahun 2018 yang dilakukan oleh Pew Research Center menemukan bahwa generasi orang "pasca-milenium" yang berusia 6 hingga 21 tahun adalah generasi yang paling beragam dalam masyarakat Amerika.

Jauh dari fenomena eksklusif Amerika, contoh multikulturalisme ditemukan di seluruh dunia. Di Argentina, misalnya, artikel surat kabar, dan program radio dan televisi biasanya disajikan dalam bahasa Inggris, Jerman, Italia, Prancis, atau Portugis, serta bahasa Spanyol asli negara itu. Memang, konstitusi Argentina mempromosikan imigrasi dengan mengakui hak individu untuk mempertahankan banyak kewarganegaraan dari negara lain.

Sebagai elemen kunci masyarakat negara itu, Kanada mengadopsi multikulturalisme sebagai kebijakan resmi selama masa jabatan perdana Pierre Trudeau pada 1970-an dan 1980-an. Selain itu, konstitusi Kanada, bersama dengan undang-undang seperti Undang-Undang Multikulturalisme Kanada dan Undang-Undang Penyiaran tahun 1991, mengakui pentingnya keanekaragaman multikultural. Menurut Perpustakaan dan Arsip Kanada, lebih dari 200.000 orang - mewakili setidaknya 26 kelompok etnokultural yang berbeda - berimigrasi ke Kanada setiap tahun.

Mengapa Keragaman Penting?

Multikulturalisme adalah kunci untuk mencapai tingkat keanekaragaman budaya yang tinggi. Keragaman terjadi ketika orang-orang dari berbagai ras, kebangsaan, agama, etnis, dan filosofi berkumpul untuk membentuk sebuah komunitas. Masyarakat yang benar-benar beragam adalah masyarakat yang mengakui dan menghargai perbedaan budaya dalam masyarakatnya.

Para pendukung keanekaragaman budaya berpendapat bahwa itu membuat umat manusia lebih kuat dan, pada kenyataannya, penting untuk kelangsungan hidup jangka panjangnya. Pada tahun 2001, Konferensi Umum UNESCO mengambil posisi ini ketika menegaskan dalam Deklarasi Universal tentang Keanekaragaman Budaya bahwa "... keanekaragaman budaya sama pentingnya dengan umat manusia seperti halnya keanekaragaman hayati adalah untuk alam."

Saat ini, seluruh negara, tempat kerja, dan sekolah semakin terdiri dari berbagai kelompok budaya, ras, dan etnis. Dengan mengenali dan belajar tentang berbagai kelompok ini, masyarakat membangun kepercayaan, rasa hormat, dan pengertian di semua budaya.

Masyarakat dan organisasi di semua lingkungan mendapat manfaat dari berbagai latar belakang, keterampilan, pengalaman, dan cara berpikir baru yang datang dengan keragaman budaya.

Sumber dan Referensi Lebih Lanjut

  • St. John de Crevecoeur, J. Hector (1782). Surat dari Petani Amerika: Apa itu Amerika? Proyek Avalon. Universitas Yale.
  • De La Torre, Miguel A. Masalah dengan Melting Pot. EthicsDaily.com (2009).
  • Hauptman, Laurence M. Going Off the Reservation: A Memoir. University of California Press.
  • Jonas, Michael. Kelemahan dari keragaman. The Boston Globe (5 Agustus 2007).
  • Fry, Richard dan Parker Kim. Benchmarks Show 'Post-Millenials "di Jalur untuk Menjadi Yang Paling Beragam, Generasi Paling Berpendidikan Namun. Pusat Penelitian Pew (November 2018).


Tonton videonya: Masyarakat Multikultural Sosiologi - SBMPTN, UN, SMA: Definisi Masyarakat Multikultural (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos