Menarik

Definisi Plasma dalam Kimia dan Fisika

Definisi Plasma dalam Kimia dan Fisika


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Definisi Plasma

Plasma adalah keadaan materi di mana fase gas diberi energi sampai elektron atom tidak lagi terkait dengan inti atom tertentu. Plasma terdiri dari ion bermuatan positif dan elektron tidak terikat. Plasma dapat diproduksi dengan memanaskan gas sampai terionisasi atau dengan memberikan medan elektromagnetik yang kuat.

Istilah plasma berasal dari kata Yunani yang berarti bahan jeli atau dapat dicetak. Kata itu diperkenalkan pada 1920-an oleh ahli kimia Irving Langmuir.

Plasma dianggap sebagai salah satu dari empat kondisi mendasar materi, bersama dengan padatan, cairan, dan gas. Sementara tiga keadaan materi lainnya biasanya ditemui dalam kehidupan sehari-hari, plasma relatif jarang.

Contohnya Plasma

Mainan bola plasma adalah contoh khas plasma dan bagaimana perilakunya. Plasma juga ditemukan pada lampu neon, layar plasma, obor las busur, dan kumparan Tesla. Contoh alami dari plasma termasuk petir aurora, ionosfer, api St Elmo, dan percikan listrik. Meskipun tidak sering terlihat di Bumi, plasma adalah bentuk materi yang paling melimpah di alam semesta (tidak termasuk materi gelap). Bintang-bintang, interior Matahari, angin matahari, dan korona matahari terdiri dari plasma terionisasi sepenuhnya. Media antarbintang dan media intergalaksi juga mengandung plasma.

Sifat-sifat Plasma

Dalam arti tertentu, plasma seperti gas yang mengasumsikan bentuk dan volume wadahnya. Namun, plasma tidak sebebas gas karena partikelnya bermuatan listrik. Biaya berlawanan saling menarik satu sama lain, sering menyebabkan plasma mempertahankan bentuk atau aliran umum. Partikel bermuatan juga berarti plasma dapat dibentuk atau terkandung oleh medan listrik dan magnet. Plasma umumnya pada tekanan yang jauh lebih rendah daripada gas.

Jenis-jenis Plasma

Plasma adalah hasil ionisasi atom. Karena dimungkinkan untuk semua atau sebagian atom terionisasi, terdapat berbagai tingkat ionisasi. Tingkat ionisasi terutama dikendalikan oleh suhu, di mana peningkatan suhu akan meningkatkan derajat ionisasi. Materi di mana hanya 1% dari partikel terionisasi dapat menunjukkan karakteristik plasma, namun tidak menjadi plasma.

Plasma dapat dikategorikan sebagai "panas" atau "terionisasi sempurna" jika hampir semua partikel terionisasi, atau "dingin" atau "terionisasi tidak sempurna" jika sebagian kecil molekul terionisasi. Perhatikan suhu plasma dingin mungkin masih sangat panas (ribuan derajat Celcius)!

Cara lain untuk mengkategorikan plasma adalah panas atau non-panas. Dalam plasma termal, elektron dan partikel yang lebih berat berada dalam kesetimbangan termal atau pada suhu yang sama. Dalam plasma nonthermal, elektron berada pada suhu yang jauh lebih tinggi daripada ion dan partikel netral (yang mungkin pada suhu kamar).

Penemuan Plasma

Deskripsi ilmiah pertama plasma dibuat oleh Sir William Crookes pada tahun 1879, mengacu pada apa yang disebutnya "materi bercahaya" dalam tabung sinar katoda Crookes. Fisikawan Inggris Sir J.J. Percobaan Thomson dengan tabung sinar katoda membawanya untuk mengusulkan model atom di mana atom terdiri dari positif (proton) dan partikel subatom bermuatan negatif. Pada tahun 1928, Langmuir memberi nama pada bentuk materi.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos