Menarik

Nebraska Press Association v. Stuart, Kasus Mahkamah Agung

Nebraska Press Association v. Stuart, Kasus Mahkamah Agung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam Nebraska Press Association v. Stuart (1976), Mahkamah Agung A.S. membahas konflik antara dua hak konstitusional: kebebasan pers dan hak atas pengadilan yang adil. Pengadilan menolak perintah pembungkaman, menemukan bahwa liputan media pra-persidangan, dengan sendirinya, tidak menjamin pengadilan yang tidak adil.

Fakta Cepat: Asosiasi Pers Nebraska v. Stuart

  • Kasus Berdebat: 19 April 1976
  • Keputusan yang dikeluarkan: 30 Juni 1976
  • Pemohon: Asosiasi Pers Nebraska et. Al.
  • Responden: Hugh Stuart, Hakim, Pengadilan Distrik Lincoln County, Nebraska et al.
  • Pertanyaan Kunci: Bisakah seorang hakim mengeluarkan perintah pembungkaman sebelum proses hukum untuk memastikan pengadilan yang adil?
  • Keputusan dengan suara bulat: Burger Hakim, Brennan, Stuart, Putih, Marshall, Blackmun, Powell, Rehnquist, Stevens
  • Berkuasa: Membatasi liputan media tentang persidangan sebelum pemilihan juri tidak konstitusional berdasarkan Amandemen Pertama. Responden tidak dapat menunjukkan bahwa membatasi publisitas akan melindungi ketidakberpihakan juri.

Fakta dari Kasus

Polisi menemukan mayat enam orang sehubungan dengan kekerasan seksual di sebuah kota kecil Nebraska pada tahun 1975. Tersangka pelaku, Erwin Charles Simants, ditangkap oleh polisi tak lama setelah itu. Kejahatan mengguncang kota, dan keparahannya berarti bahwa media berbondong-bondong ke gedung pengadilan.

Pengacara terdakwa dan jaksa penuntut meminta hakim untuk mengurangi tingkat intensitas media sebelum pemilihan juri, karena kekhawatiran bahwa liputan dapat membiaskan anggota juri. Mereka secara khusus menyatakan keprihatinan tentang penyiaran informasi yang berkaitan dengan pengakuan Simants, kesaksian medis potensial, dan pernyataan yang ditulis oleh Simants dalam catatan malam pembunuhan itu. Hakim setuju bahwa informasi tersebut dapat membiasakan anggota dewan juri di masa depan dan mengeluarkan perintah pembungkaman. Beberapa hari kemudian, anggota media termasuk penerbit, reporter, dan asosiasi pers meminta pengadilan untuk menghapus perintah lelucon.

Kasus ini akhirnya sampai ke Mahkamah Agung Nebraska, yang berpihak pada hakim awal yang mengeluarkan perintah. Di bawah New York Times v. A.S., Mahkamah Agung Nebraska berpendapat bahwa perintah pembungkaman dapat digunakan dalam kasus tertentu di mana hak seseorang untuk pengadilan yang adil melalui juri yang tidak memihak berisiko. Ini, ditemukan, adalah salah satu contoh. Perintah pembungkaman berakhir pada saat kasus mencapai Mahkamah Agung, tetapi para hakim, mengakui bahwa ini bukan terakhir kalinya bahwa hak untuk membebaskan pers dan hak atas persidangan yang adil akan bertentangan, diberikan certiorari.

Argumen

Seorang pengacara atas nama Hakim Stuart berpendapat bahwa perlindungan Amandemen Pertama tidak mutlak. Hakim dengan tepat menyeimbangkan perlindungan Amandemen Pertama dan Keenam ketika memberikan perintah pembungkaman, karena terbatas dalam ruang lingkup dan lamanya untuk melindungi hak terdakwa atas persidangan yang adil. Dalam situasi luar biasa seperti ini, pengadilan harus dapat membatasi publisitas sebelum pemilihan juri.

Asosiasi Pers Nebraska berpendapat bahwa perintah pembungkaman, suatu bentuk pengekangan sebelumnya, tidak konstitusional di bawah Amandemen Pertama. Tidak ada jaminan bahwa membatasi liputan media akan memastikan persidangan yang adil dan tidak memihak. Ada cara lain yang lebih efektif untuk memastikan bahwa juri yang imparsial akan terdampar dalam kasus Simants, kata pengacara.

Masalah Konstitusional

Bisakah pengadilan mengeluarkan perintah pembungkaman, menekan kebebasan pers, untuk melindungi hak terdakwa atas pengadilan yang adil? Bisakah Mahkamah Agung memutuskan keabsahan perintah pembungkaman, meskipun sudah kadaluwarsa?

Pendapat Mayoritas

Ketua Hakim Warren E. Burger menyampaikan keputusan dengan suara bulat, mencari yang mendukung Asosiasi Pers Nebraska.

Hakim Burger pertama menyatakan bahwa berakhirnya perintah pembungkaman tidak mencegah Mahkamah Agung untuk menangani kasus ini. Mahkamah Agung memiliki yurisdiksi atas "kasus aktual dan kontroversi." Perselisihan antara pers dan hak-hak tertuduh adalah "mampu diulang." Pengadilan Simants tidak akan menjadi kasus pengadilan terakhir yang menarik perhatian media, tulis Justice Burger.

Justice Burger mencatat bahwa masalah dalam Nebraska Press Association v. Stuart "setua Republik," tetapi kecepatan komunikasi dan "merebaknya media berita modern" telah mengintensifkan masalah ini. Bahkan the Founding Fathers, Justice Burger menulis, sadar akan konflik antara pers dan persidangan yang adil.

Mengandalkan kasus-kasus sebelumnya di hadapan Pengadilan, Hakim Burger memutuskan bahwa publisitas pra-persidangan, betapapun ekstrimnya, tidak dapat dihindarkan menghasilkan persidangan yang tidak adil. Justice Burger menulis bahwa "pengekangan terhadap pidato dan publikasi sebelumnya adalah pelanggaran paling serius dan paling tidak dapat ditoleransi pada hak Amandemen Pertama."

Ada langkah-langkah lain, singkat dari lelucon, yang bisa dilakukan Hakim Stuart untuk memastikan hak Simants atas pengadilan yang adil, tulis Justice Burger. Beberapa langkah-langkah itu termasuk memindahkan persidangan, menunda persidangan, mengasingkan anggota juri, atau menginstruksikan para juri untuk hanya mempertimbangkan fakta-fakta yang disajikan di ruang sidang.

Jika seorang hakim ingin menggunakan pengekangan sebelumnya, mereka harus dapat menunjukkan tiga hal: tingkat liputan media, kurangnya cara lain untuk memastikan persidangan yang adil, dan bahwa perintah pembungkaman akan efektif, Pengadilan menemukan.

Justice Burger menambahkan bahwa dengan menahan pers, perintah lelucon itu memungkinkan desas-desus dan gosip berkembang di komunitas kecil itu. Rumor itu, tulisnya, bisa lebih merusak persidangan Simants daripada pers sendiri.

Dampak

Dalam Nebraska Press Association v. Stuart, Mahkamah Agung menjunjung tinggi pentingnya kebebasan pers. Meskipun bukan larangan total atas pengekangan sebelumnya, Pengadilan menetapkan batasan yang tinggi, sangat membatasi situasi di mana perintah pembungkaman dapat dikeluarkan. Ini memastikan bahwa para wartawan dan editor menghadapi lebih sedikit pembatasan pra-persidangan untuk menerbitkan materi yang berkaitan dengan pengadilan.

Sumber

  • Nebraska Press Assn. v. Stuart, 427 A. 539 (1976).
  • Larson, Milton R, dan John P Murphy. "Asosiasi Pers Nebraska v. Stuart - Pandangan Jaksa Penuntut Umum tentang Persidangan Terhadap Pers."Tinjauan Hukum DePaul, vol. 26, tidak. 3, 1977, hlm. 417-446., //Via.library.depaul.edu/cgi/viewcontent.cgi?referer=//www.google.com/&httpsredir=1&article=2592&context=law-review.
  • Hudson, David L. "Mahkamah Agung Mengatakan Tidak pada Pengekangan Sebelumnya terhadap Pers 25 Tahun Lalu."Institut Forum Kebebasan, 28 Agustus 2001, //www.freedomforuminstitute.org/2001/08/28/supreme-court-said-no-to-prior-restraints-on-press-25-years-ago/.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos