Menarik

Mengapa Vegan Tidak Mengenakan Sutra

Mengapa Vegan Tidak Mengenakan Sutra


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Walaupun cukup jelas bagi kebanyakan orang mengapa vegan tidak makan daging atau memakai bulu, mengapa mereka tidak memakai sutra tidak begitu jelas. Kain sutera terbuat dari serat yang dipintal oleh ulat sutra ketika mereka membentuk kepompong untuk tahap kepompong mereka sebelum menjadi ngengat. Untuk memanen sutra, banyak ulat sutra yang terbunuh. Sementara beberapa metode produksi sutra tidak mengharuskan makhluk mati, itu masih merupakan bentuk eksploitasi hewan. Karena vegan tidak menggunakan produk yang mereka yakini mengeksploitasi hewan, mereka tidak menggunakan sutra.

Bagaimana Sutera Dibuat?

Sutera yang diproduksi secara massal terbuat dari ulat sutera,Mori Bombyx, yang dibesarkan di peternakan. Ulat sutra ini - tahap ulat ngengat sutra - diberi makan daun mulberry sampai mereka siap untuk memintal kepompong dan memasuki tahap kepompong. Sutra disekresikan sebagai cairan dari dua kelenjar di kepala ulat. Sementara dalam tahap kepompong, kepompong ditempatkan dalam air mendidih, yang membunuh ulat sutra dan memulai proses mengurai kepompong untuk menghasilkan benang sutra.

Sekitar 15 ulat sutera terbunuh untuk membuat satu gram benang sutera, dan 10.000 ulat sutra dibunuh untuk membuat sari sutra. Jika dibiarkan berkembang dan hidup, ulat sutera akan berubah menjadi ngengat dan mengunyah jalan keluar dari kepompong untuk melarikan diri. Namun, untaian sutra yang dikunyah ini jauh lebih pendek dan kurang berharga dibandingkan seluruh kepompong.

Benang sutera juga dapat diproduksi dengan membunuh ulat sutera saat mereka berada pada tahap ulat, tepat sebelum mereka memutar kepompong, dan mengekstraksi dua kelenjar sutera. Kelenjar kemudian dapat diregangkan menjadi benang sutra yang dikenal sebagai ulat sutera, yang digunakan terutama untuk membuat umpan memancing.

Produksi Sutra Tanpa Kekerasan

Sutera juga dapat dibuat tanpa membunuh ulat. Sutra Eri atau "sutra perdamaian" terbuat dari kepompong Samia Ricini, sejenis ulat sutera yang memutar kepompong dengan lubang kecil pada akhirnya. Setelah bermetamorfosis menjadi ngengat, mereka merangkak keluar dari celah. Jenis sutra ini tidak bisa digulung dengan cara yang sama seperti Mori Bombyx sutra. Sebaliknya, itu digaruk dan dipintal seperti wol. Sayangnya, sutera Eri mewakili bagian yang sangat kecil dari pasar sutera.

Jenis sutra lain adalah sutra Ahimsa, yang terbuat dari kepompong Mori Bombyx ngengat setelah ngengat mengunyah kepompong mereka. Karena untaian yang rusak, lebih sedikit sutera yang dapat digunakan untuk produksi tekstil, sehingga sutra Ahimsa harganya lebih mahal dari sutra konvensional. "Ahimsa" adalah kata Hindu untuk "non-kekerasan." Sutra Ahimsa, meskipun populer di kalangan pengikut Jainisme, juga mewakili sebagian kecil dari pasar sutra.

Apakah Serangga Menderita?

Menjatuhkan ulat sutra ke dalam air mendidih membunuh mereka, berpotensi menyebabkan mereka menderita. Sementara sistem saraf serangga berbeda dari mamalia, serangga memang mengirimkan sinyal dari rangsangan yang menyebabkan respons. Para ahli tidak setuju tentang seberapa banyak serangga dapat menderita atau merasakan sakit. Namun, sebagian besar membiarkan pintu terbuka untuk pertanyaan dan percaya bahwa serangga mungkin merasakan sesuatu yang mirip dengan apa yang akan kita golongkan sebagai rasa sakit.

Bahkan jika Anda menerima premis bahwa serangga tidak merasakan sakit dengan cara yang sama seperti yang dialami manusia atau hewan lain, vegan percaya bahwa semua makhluk layak mendapatkan perlakuan manusiawi. Meskipun secara teknis mungkin tidak "melukai mereka," ketika ulat sutera dijatuhkan ke dalam air mendidih, ia mati-dan kematian yang bebas dari rasa sakit masih tetap mati.

Mengapa Vegan Tidak Mengenakan Sutra

Vegan berusaha menghindari melukai dan mengeksploitasi hewan, yang berarti mereka tidak menggunakan produk hewani, termasuk daging, susu, telur, bulu, kulit, wol atau sutra. Karena vegan mempertimbangkan semua serangga yang hidup, mereka percaya makhluk-makhluk ini memiliki hak binatang untuk hidup yang bebas dari penderitaan. Bahkan pemanenan sutra Eri atau sutra Ahimsa bermasalah karena melibatkan domestikasi, pemuliaan, dan eksploitasi hewan.

Dewasa Mori Bombyx Ulat sutra tidak bisa terbang karena tubuh mereka terlalu besar dibandingkan sayapnya, dan jantan dewasa tidak bisa makan karena mereka memiliki mulut yang kurang berkembang. Mirip dengan sapi yang telah dibiakkan untuk produksi daging atau susu maksimum, ulat sutra telah dibiakkan untuk memaksimalkan produksi sutra, tanpa memperhatikan kesejahteraan hewan.

Bagi para vegan, satu-satunya cara etis yang mungkin untuk menghasilkan sutera adalah mengumpulkan kepompong dari serangga liar setelah serangga dewasa muncul dari mereka dan tidak membutuhkannya lagi. Cara etis lain untuk mengenakan sutra adalah dengan hanya menggunakan sutra bekas, sutra freegan, atau pakaian lama yang dibeli sebelum orang menjadi vegan.


Tonton videonya: VLOG #65 AYAM CRISPY PENYET @ BATIK VEGAN TUTUP (September 2022).


Komentar:

  1. Andr?

    Terima kasih atas penjelasannya, lebih mudah, lebih baik ...

  2. Bradlee

    Ide Anda sangat bagus

  3. Gasida

    Maaf, tapi ini bukan yang saya butuhkan.

  4. Liviu

    Sesuatu yang tidak dikirim pesan pribadi saya, ada semacam kesalahan

  5. Nikor

    It is possible to fill a blank?

  6. Hercules

    What a necessary phrase ... The phenomenal idea, admirable

  7. JoJok

    Benar-benar dengan Anda itu setuju. Ide bagus, itu setuju dengan Anda.



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos