Menarik

Biografi Charlie Chaplin, Pelawak Film Legendaris

Biografi Charlie Chaplin, Pelawak Film Legendaris


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Charlie Chaplin (1889-1977) adalah seorang pembuat film Inggris yang menulis, bertindak, dan menyutradarai film-filmnya. Karakter "Little Tramp" -nya tetap menjadi ciptaan komedi ikonik. Dia bisa dibilang penampil paling populer dari era film bisu.

Fakta Cepat: Charlie Chaplin

  • Nama lengkap: Sir Charles Spencer Chaplin, Ksatria Kerajaan Inggris
  • Pendudukan: Aktor film, sutradara, penulis
  • Lahir: 16 April 1889 di Inggris
  • Meninggal: 25 Desember 1977, di Vaud, Swiss
  • Orangtua: Hannah dan Charles Chaplin, Sr.
  • Pasangan: Mildred Harris (m. 1918; ayat 1920), Lita Grey (m. 1924; ayat 1927), Paulette Goddard (m. 1936; ayat 1942), Oona O'Neill (m. 1943)
  • Anak-anak: Norman, Susan, Stephan, Geraldine, Michael, Josephine, Victoria, Eugene, Jane, Annette, Christopher
  • Film yang Dipilih: "The Gold Rush" (1925), "City Lights" (1931), "Modern Times" (1936), "The Great Dictator" (1940)

Kehidupan Awal dan Karier Panggung

Lahir dari keluarga penghibur ruang musik, Charlie Chaplin pertama kali muncul di panggung ketika dia berusia lima tahun. Itu adalah penampilan satu kali mengambil alih dari ibunya, Hannah, tetapi pada usia sembilan, ia telah menangkap bug hiburan.

Chaplin tumbuh dalam kemiskinan. Dia dikirim ke rumah kerja ketika dia berusia tujuh tahun. Ketika ibunya menghabiskan dua bulan di rumah sakit jiwa, Charlie yang berusia sembilan tahun dikirim bersama saudaranya, Sydney, untuk tinggal bersama ayahnya yang pecandu alkohol. Ketika Charlie berusia 16 tahun, ibunya berkomitmen pada sebuah institusi secara permanen.

Pada usia 14, Chaplin mulai tampil di atas panggung dalam drama di West End London. Dia dengan cepat menjadi pemain komedi yang terkenal. Pada tahun 1910, perusahaan komedi Fred Karno mengirim Chaplin untuk tur selama 21 bulan di sirkuit vaudeville Amerika. Perusahaan itu termasuk pemain terkenal lainnya, Stan Laurel.

Aktor komik Inggris Charlie Chaplin (tengah) dengan anggota lain dari rombongan komedi aula musik Casey Circus, Inggris, 1906. Michael Ochs Archive / Getty Images

Kesuksesan Film Pertama

Selama tur vaudeville kedua, New York Motion Picture Company mengundang Charlie Chaplin untuk menjadi bagian dari rombongan Keystone Studios mereka. Dia mulai bekerja dengan Keystone di bawah Mack Sennett pada Januari 2014. Penampilan pertamanya di film adalah dalam 1914 singkat "Making a Living."

Chaplin segera menciptakan karakter legendaris "Little Tramp" -nya. Karakter diperkenalkan kepada penonton pada Februari 1914 di "Kid Auto Races at Venice" dan "Mabel's Strange Predicament." Film-film itu begitu sukses dengan penonton sehingga Mack Sennett mengundang bintang barunya untuk mengarahkan filmnya sendiri. Film pendek pertama yang disutradarai oleh Charlie Chaplin adalah "Caught in the Rain," dirilis pada Mei 1914. Dia akan terus mengarahkan sebagian besar filmnya selama sisa karirnya.

November 1914's "Tillie's Punctured Romance," dibintangi oleh Marie Dressler, termasuk penampilan film fitur pertama Charlie Chaplin. Itu adalah keberhasilan box office yang menyebabkan Chaplin meminta kenaikan gaji. Mack Sennett berpikir itu terlalu mahal dan bintang mudanya pindah ke studio Essanay di Chicago.

Saat bekerja untuk Essanay, Chaplin merekrut Edna Purviance untuk menjadi lawan mainnya. Dia akan muncul di 35 filmnya. Pada saat kontrak satu tahun dengan Essanay berakhir, Charlie Chaplin adalah salah satu bintang film terbesar di dunia. Pada Desember 1915, ia menandatangani kontrak dengan Mutual Film Corporation senilai $ 670.000 per tahun (sekitar $ 15,4 juta hari ini).

The Rink (1916). Gambar George Rinhart / Getty

Bintang Diam

Terletak di Los Angeles, Mutual memperkenalkan Charlie Chaplin ke Hollywood. Ketenarannya terus tumbuh. Dia pindah ke First National untuk tahun 1918-1922. Di antara film-filmnya yang mengesankan pada masa itu adalah film Perang Dunia I "Shoulder Arms," ​​yang menempatkan Little Tramp di parit. "The Kid," dirilis pada tahun 1921, adalah film terpanjang Chaplin sampai saat 68 menit, dan itu termasuk bintang anak Jackie Coogan.

Pada tahun 1922, di akhir kontraknya dengan First National, Charlie Chaplin menjadi produser independen yang meletakkan dasar bagi para pembuat film masa depan untuk mengambil kendali artistik atas karya mereka. "The Gold Rush," dirilis pada tahun 1925 dan fitur independen keduanya, menjadi salah satu film paling sukses dalam karirnya. Itu termasuk adegan-adegan penting seperti Little Tramp, pencari emas, makan sepatu bot dan tarian dadakan gulungan makan malam yang ditusuk di atas garpu. Chaplin menganggapnya sebagai karya terbaiknya.

Charlie Chaplin merilis film berikutnya "The Circus" pada tahun 1928. Itu adalah keberhasilan lain dan membuatnya mendapatkan penghargaan khusus pada perayaan Academy Awards pertama. Namun, masalah pribadi termasuk kontroversi perceraian, membuat syuting "The Circus" sulit, dan Chaplin jarang berbicara tentang hal itu, menghilangkannya sepenuhnya dari otobiografinya.

The Circus (1928). Bettmann / Getty Images

Meskipun ada tambahan suara untuk film, Charlie Chaplin dengan tekun terus bekerja pada film berikutnya "City Lights" sebagai gambar bisu. Dirilis pada tahun 1931, itu adalah kesuksesan yang kritis dan komersial. Banyak sejarawan film menganggapnya sebagai pencapaian terbaik dan penggunaan pathos terbaik dalam karyanya. Satu konsesi untuk suara adalah pengenalan skor musik, yang dikomposisi sendiri oleh Chaplin.

Film Chaplin yang paling sunyi terakhir adalah "Modern Times" yang dirilis pada tahun 1936. Ini termasuk efek suara dan skor musik serta satu lagu yang dinyanyikan secara tidak langsung. Komentar politik yang mendasari tentang bahaya otomatisasi di tempat kerja memicu kecaman dari beberapa pemirsa. Sementara dipuji karena komedi fisiknya, film ini mengecewakan secara komersial.

Film Kontroversial dan Popularitas yang Rendah

Tahun 1940-an menjadi salah satu dekade paling kontroversial dalam karier Charlie Chaplin. Ini dimulai dengan sindirannya yang luas tentang naiknya kekuasaan Adolf Hitler dan Benito Mussolini di Eropa sebelum Perang Dunia II. "The Great Dictator" adalah film politik Chaplin yang paling terang-terangan. Dia percaya bahwa perlu menertawakan Hitler. Beberapa penonton tidak setuju, dan film ini adalah rilis yang kontroversial. Film ini memasukkan dialog lisan pertama dalam karya Chaplin. Sukses dengan kritik, "The Great Dictator" memperoleh lima nominasi Academy Award termasuk untuk Film Terbaik dan Aktor Terbaik.

The Great Dictator (1940). Bettmann / Getty Images

Kesulitan hukum mengisi sebagian besar paruh pertama tahun 1940-an. Perselingkuhan dengan calon aktris Joan Barry menghasilkan investigasi FBI dan persidangan berdasarkan dugaan pelanggaran terhadap Mann Act, sebuah undang-undang yang melarang pengangkutan wanita melintasi batas negara untuk tujuan seksual. Pengadilan membebaskan Chaplin dua minggu setelah persidangan dimulai. Gugatan ayah diikuti kurang dari setahun kemudian yang menentukan Chaplin adalah ayah dari anak Barry, Carol Ann. Tes darah yang menyimpulkan itu tidak benar tidak dapat diterima dalam persidangan.

Kontroversi pribadi semakin meningkat dengan pengumuman pada tahun 1945, di tengah-tengah persidangan paternitas, bahwa Charlie Chaplin menikahi istri keempatnya, Oona O'Neill yang berusia 18 tahun, putri penulis naskah terkenal Eugene O'Neill. Chaplin saat itu berusia 54 tahun, tetapi keduanya tampaknya telah menemukan jodoh mereka. Pasangan itu tetap menikah sampai Chaplin meninggal, dan mereka memiliki delapan anak bersama.

Charlie Chaplin akhirnya kembali ke layar film pada tahun 1947 dengan "Monsieur Verdoux," sebuah komedi hitam tentang seorang pegawai yang menganggur yang menikah dan membunuh para janda untuk mendukung keluarganya. Menderita tanggapan audiens terhadap masalah pribadinya, Chaplin menghadapi reaksi kritis dan komersial paling negatif dalam kariernya. Setelah rilis film, ia secara terbuka dipanggil Komunis karena pandangan politiknya, dan banyak orang Amerika mengajukan pertanyaan tentang keengganannya untuk melamar kewarganegaraan Amerika. Saat ini, beberapa pengamat menganggap "Monsieur Verdoux" salah satu film terbaik Charlie Chaplin.

Pengasingan Dari Amerika Serikat

Film Chaplin berikutnya, "Limelight," adalah karya otobiografi dan lebih serius daripada kebanyakan filmnya. Ini mengesampingkan politik tetapi mengatasi kehilangan popularitasnya di senja karirnya. Ini termasuk satu-satunya penampilan di layar dengan komedian film bisu legendaris Buster Keaton.

Charlie Chaplin memutuskan untuk mengadakan pemutaran perdana "Limelight" tahun 1952 di London, lokasi syuting untuk film tersebut. Ketika ia pergi, Jaksa Agung Amerika Serikat James P. McGranery mencabut izinnya untuk masuk kembali ke AS. Meskipun Jaksa Agung mengatakan kepada pers bahwa ia memiliki "kasus yang cukup bagus" terhadap Chaplin, file-file yang dirilis pada 1980-an menunjukkan tidak ada yang nyata. bukti untuk mendukung mengusirnya.

Limelight (1952). Bettmann / Getty Images

Meskipun sukses di Eropa, "Limelight" mendapat sambutan bermusuhan di AS termasuk boikot terorganisir. Chaplin tidak kembali ke AS selama 20 tahun.

Film Terakhir dan Kembali ke Amerika Serikat

Charlie Chaplin mendirikan kediaman permanen di Swiss pada tahun 1953. Film berikutnya, 1957 "A King in New York," membahas banyak pengalamannya dengan tuduhan menjadi seorang Komunis. Itu adalah sindiran politik yang terkadang pahit, dan Chaplin menolak untuk merilisnya di A.S. Final film Charlie Chaplin, "A Countess from Hong Kong," muncul pada tahun 1967, dan itu adalah komedi romantis. Itu co-membintangi dua bintang film terbesar di dunia, Marlon Brando dan Sophia Loren, dan Chaplin sendiri hanya muncul sebentar. Sayangnya, itu adalah kegagalan komersial dan menerima ulasan negatif.

Pada tahun 1972, Academy of Motion Picture Seni dan Sains mengundang Charlie Chaplin untuk kembali ke AS untuk menerima Oscar khusus untuk pencapaian seumur hidupnya. Awalnya enggan, ia memutuskan untuk kembali dan mendapatkan tepuk tangan berdiri 12 menit, yang terpanjang di upacara Academy Awards.

Komedian terkenal Charlie Chaplin, penerima Oscar kehormatan, selama pidato penerimaan pada upacara presentasi Academy Awards ke-44 tahunan di Los Angeles Music Center. Bettmann / Getty Images

Sementara dia terus bekerja, kesehatan Chaplin menurun. Ratu Elizabeth II memberinya gelar kebangsawanan pada tahun 1975. Dia meninggal pada Hari Natal, 25 Desember 1977, setelah mengalami stroke dalam tidurnya.

Warisan

Charlie Chaplin tetap menjadi salah satu pembuat film paling sukses sepanjang masa. Dia mengubah arah komedi dalam film dengan memperkenalkan unsur-unsur kesedihan dan kesedihan yang memperdalam dampak emosional karyanya. Empat filmnya, "The Gold Rush," "City Lights," "Modern Times," dan "The Great Dictator" sering dimasukkan dalam daftar film terbaik sepanjang masa.

Modern Times (1936). Hulton Archive / Getty Images

Sumber

  • Ackroyd, Peter. Charlie Chaplin: Kehidupan Singkat. Nan A. Talese, 2014.
  • Chaplin, Charles. Autobiografi saya. Penguin, 2003.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos