Menarik

Anni Albers and Beyond: 5 Seniman Wanita dari Sekolah Bauhaus

Anni Albers and Beyond: 5 Seniman Wanita dari Sekolah Bauhaus


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Meskipun Bauhaus didirikan sebagai perusahaan egaliter yang dirancang untuk meruntuhkan hambatan hierarki, sekolah radikal tidak radikal dalam memasukkan perempuan. Peluang untuk wanita lebih berlimpah di masa-masa awal Bauhaus, tetapi karena sekolah cepat kewalahan oleh pelamar wanita, bengkel tenun segera menjadi gudang bagi sebagian besar siswa perempuan (meskipun ada beberapa pengecualian penting). Arsitektur, yang dianggap sebagai program tertinggi yang ditawarkan di Bauhaus, tidak mengakui perempuan.

Anni Albers

Mungkin penenun Bauhaus yang paling terkenal, Anni Albers, dilahirkan sebagai Annelise Fleischman pada tahun 1899 di Berlin, Jerman. Mempelajari seni sejak usia muda, gadis mandiri berusia 24 tahun itu memutuskan untuk bergabung dengan sekolah Bauhaus yang berusia empat tahun di Weimar pada tahun 1923. Ketika ditanya di mana dia ingin ditempatkan, dia bersikeras untuk bergabung dengan lokakarya pembuatan kaca, ketika dia melihat sekilas seorang profesor muda yang tampan di dalam, yang namanya Josef Albers, sebelas tahun lebih tua darinya.

Hitam, Putih, Abu-abu (1927). Atas perkenan Josef and Anni Albers Foundation

Meskipun dia ditolak untuk ditempatkan di bengkel kaca, dia tetap menemukan pasangan seumur hidup di Josef Albers. Mereka menikah pada tahun 1925 dan tetap bersama selama lebih dari 50 tahun, sampai kematian Josef pada tahun 1976.

Saat berada di Bauhaus, Albers membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai penulis dan sebagai penenun, yang akhirnya menjadi master bengkel tenun pada tahun 1929. Dia menerima diploma setelah menyelesaikan proyek terakhirnya, tekstil inovatif untuk auditorium, yang keduanya mencerminkan ringan dan suara yang diserap. Albers akan menggunakan keterampilan dalam mendesain tekstil utilitarian yang ia pelajari di Bauhaus sepanjang hidupnya, menyelesaikan komisi untuk semuanya, mulai dari asrama sekolah hingga tempat tinggal pribadi. Nya Sukses desain masih diproduksi oleh Knoll hari ini.

Albers akan terus mengajar menenun di sekolah post-modernis Black Mountain College, di mana ia akan pindah dengan suaminya pada tahun 1933 setelah Nazi memaksa sekolah untuk menutup.

Gunta Stölzl

Gunta Stölzl lahir Adelgunde Stölzl pada tahun 1897 di Munich, Jerman. Stölzl tiba di Bauhaus pada tahun 1919 setelah menjabat sebagai perawat Palang Merah dalam Perang Dunia I. Meskipun ia berasal dari keluarga penenun (termasuk kakeknya), ia tidak segera memulai pendidikannya di bengkel tenun, yang dibentuk setelah kedatangannya untuk mengakomodasi sejumlah besar perempuan yang mendaftar di sekolah.

Ketika sekolah pindah ke Dessau pada tahun 1927, Stölzl adalah wanita pertama yang memegang posisi mengajar dan akhirnya akan menjadi Master dari workshop tenun, di mana ia merangkul pendekatan interdisipliner dan berkolaborasi dengan sesama guru Bauhaus, arsitek dan desainer Marcel Breuer untuk membuat furnitur , dimana dia akan menambahkan tekstil warna-warni sebagai pelapis.

Kursi oleh Marcel Breuer dengan jok oleh Gunta Stölzl. Melalui Wikimedia Commons

Stölzl menikah dengan Arieh Sharon, seorang Yahudi Palestina, dan menerima kewarganegaraan Palestina, yang memungkinkan keluarganya untuk melarikan diri dari Jerman selama Perang Dunia Kedua.

Stölzl mengundurkan diri dari posisinya di Bauhaus pada tahun 1931, muak dengan pelecehan anti-semit yang dia terima karena warisan suaminya. Keluarga itu pindah ke Swiss di mana Stölzl menjalankan pabrik tenun sampai dia berusia tujuh puluhan. Dia meninggal pada tahun 1983.

Otti Berger

Otti Berger, lahir pada tahun 1898 di Kroasia, adalah perancang tekstil komersial yang sangat sukses, membangun bisnisnya sendiri di luar tembok Bauhaus.

Berger memasuki lokakarya pertenunan di Bauhaus di Dessau pada tahun 1926 dan menjadi terkenal karena kemampuannya untuk mengekspresikan teori tenun secara verbal, menerbitkan esai yang berpengaruh. Stoffe im Raum (Bahan dalam Ruang) pada tahun 1930. Berger bertugas sebentar sebagai co-Master bengkel tenun dengan Anni Albers sementara Gunta Stölzl sedang cuti hamil pada tahun 1929.

Pada tahun 1932, Berger mendirikan studionya sendiri, di mana ia menghasilkan desain yang dipatenkan, tetapi warisan Yahudi-nya menghalangi masuknya ke Dewan Kerajaan Jerman untuk Seni Visual, yang menghambat pertumbuhan bisnisnya. Ketika kekuatan Nazi meningkat, Berger mencoba melarikan diri dari negara itu, tetapi tidak berhasil dalam upayanya untuk mencari pekerjaan di Inggris.

Akhirnya menawarkan posisi pada tahun 1937 di Chicago Bauhaus (di mana Laszlo Moholy-Nagy dan profesor Bauhaus lainnya telah dekap setelah penutupan sekolah pada tahun 1933), ia sebentar memutar ke Yugoslavia untuk mengunjungi kerabat yang sakit. Sebelum dia bisa sampai ke Amerika Serikat, jalan keluar negara itu dilarang. Otti Berger meninggal di kamp konsentrasi Nazi di Polandia pada tahun 1944.

Isle Fehling

Isle Fehling adalah perancang busana dan kostum Jerman. Dia tiba di Bauhaus pada tahun 1920, di mana dia menghadiri kelas panggung dan seni pahat. Pada 1922, pada usia 26, ia telah mematenkan desain untuk tahap melingkar yang memungkinkan untuk produksi di babak.

Setelah meninggalkan Bauhaus, ia menjadi perancang panggung dan kostum yang sukses, dan dikenal karena desain arsitektur dan geometrisnya, yang ia hasilkan sebagai perancang kostum tunggal di Schauspieltheater di Berlin.

Meskipun dia bekerja di teater secara profesi, Fehling tidak pernah meninggalkan kecintaannya pada seni patung. Bekerja dalam karya abstrak dan figuratif, ia menghasilkan banyak potret potret anggota teater Jerman.

Seperti banyak seniman Bauhaus, karya Fehling diberi label "merosot" oleh partai Nazi pada tahun 1933. Studio-nya disita dan karyanya dibom pada tahun 1943, meninggalkan sedikit di belakang.

Ise Gropius

Meskipun bukan seorang seniman sendiri, Ise Gropius adalah tokoh penting dalam keberhasilan proyek Bauhaus. Istri kedua Walter Gropius, Ise bertindak sebagai wajah tidak resmi sekolah dari hubungan masyarakat dan pemasaran. Dia sering menulis tentang sekolah untuk publikasi di pers Jerman.

Ise Gropius di rumah. Getty Images

Pacaran Ise dan Walter Gropius cukup tidak konvensional, ketika mereka jatuh cinta pada pandangan pertama ketika Ise mendengar Walter berbicara tentang Bauhaus di sebuah ceramah pada tahun 1923. Sudah bertunangan, Ise meninggalkan tunangannya untuk Walter, yang telah menceraikan Alma Mahler tiga tahun sebelumnya.

Bauhaus adalah sekolah sekaligus cara hidup, dan Ise Gropius adalah bagian penting dari gaya hidup. Sebagai istri direktur, dia dimaksudkan untuk memberikan contoh “wanita Bauhaus,” menjalankan rumah yang fungsional dan dirancang dengan baik. Sebagian besar tanpa tanda jasa, dampak Ise Gropius pada keberhasilan Bauhaus tidak boleh diremehkan.

Sumber

  • Fox Weber, N. dan Tabatabai Asbaghi, P. (1999).Anni Albers.Venesia: Museum Guggenheim.
  • Muller U.Bauhaus Wanita. Paris: Flammarion; 2015
  • Smith, T. (21014).Teori Tenun Bauhaus: Dari Kerajinan Feminin ke Mode Desain. Minneapolis, MN: University of Minnesota Press.
  • Weltge-Wortmann S.Tekstil Bauhaus. London: Thames dan Hudson; 1998


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos