Menarik

Biografi Renzo Piano, Arsitek Italia

Biografi Renzo Piano, Arsitek Italia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Renzo Piano (lahir 14 September 1937) adalah Pritzker Prize Laureate, seorang arsitek yang dikenal karena berbagai proyek ikoniknya yang memadukan arsitektur dan teknik. Dari stadion olahraga di Italia asalnya hingga pusat budaya di Pasifik selatan, arsitektur Piano memamerkan desain futuristik, kepekaan terhadap lingkungan, dan perhatian pada pengalaman pengguna.

Fakta Cepat: Renzo Piano

  • Dikenal sebagai: Pritzker-Prize Laureate, arsitek kontemporer terdepan dan produktif
  • Terlahir: 14 September 1937 di Genoa, Italia
  • Orangtua: Carlo Piano
  • pendidikan: Universitas Politeknik Milan
  • Proyek Besar: Centre Georges Pompidou, Paris, restorasi Lingotto Factory di Turin, Italia, Bandara Internasional Kansai, Osaka, Museum Yayasan Beyeler, Basel, Pusat Budaya Jean Marie Tjibaou, Nouméa, Kaledonia Baru, rekonstruksi Potsdamer Platz, Berlin , "The Shard," London, Akademi Ilmu Pengetahuan California, San Francisco, Museum Whitney, New York
  • Penghargaan dan kehormatan: Legion of Honor, medali emas dari Royal Institute of British Architects di London, Penghargaan Arsitektur Pritzker
  • Pasangan: Magda Arduino, Emilia (Milly) Rossato
  • Anak-anak: Carlo, Matteo, Lia
  • Kutipan terkenal: "Arsitektur adalah seni. Saya tidak berpikir Anda harus mengatakan itu terlalu banyak, tetapi itu adalah seni. Maksud saya, arsitektur banyak, banyak hal. Arsitektur adalah ilmu, adalah teknologi, geografi, tipografi, antropologi, adalah sosiologi, adalah seni, adalah sejarah. Anda tahu semua ini datang bersama-sama. Arsitektur adalah semacam bouillabaisse, sebuah bouillabaisse yang luar biasa. kompleksitas hal. "

Tahun-tahun awal

Renzo Piano dilahirkan dalam keluarga kontraktor bangunan, termasuk kakek, ayah, paman, dan saudara lelakinya. Piano menghormati tradisi ini ketika pada 1981 ia menamai perusahaan arsitekturnya Renzo Piano Building Workshop (RPBW), seolah-olah selamanya menjadi bisnis keluarga kecil. Kata Piano:

"Saya dilahirkan dalam keluarga pembangun, dan ini memberi saya hubungan khusus dengan seni 'melakukan'. Saya selalu senang pergi membangun situs dengan ayah saya dan melihat segala sesuatu tumbuh dari ketiadaan, diciptakan oleh tangan manusia. "

Piano belajar di Universitas Politeknik Milan dari tahun 1959 hingga 1964 sebelum kembali bekerja di bisnis ayahnya pada tahun 1964, bekerja di bawah bimbingan Francis Albini.

Karir dan Pengaruh Dini

Mencari nafkah dengan mengajar dan membangun dengan bisnis keluarganya, dari tahun 1965 hingga 1970 Piano bepergian ke Amerika Serikat untuk bekerja di kantor Louis I. Kahn di Philadelphia. Dia kemudian pergi ke London untuk bekerja dengan insinyur Polandia Zygmunt Stanisław Makowski, yang dikenal karena penelitian dan penelitian struktur ruangnya.

Awalnya, Piano mencari bimbingan dari mereka yang memadukan arsitektur dan teknik. Mentornya termasuk desainer kelahiran Prancis Jean Prouvé dan insinyur struktural Irlandia yang cerdas Peter Rice.

Pada tahun 1969, Piano menerima komisi besar pertamanya untuk merancang Paviliun Industri Italia di Expo '70 di Osaka, Jepang. Paviliunnya mendapat perhatian internasional, termasuk dari arsitek muda Richard Rogers. Kedua arsitek membentuk kemitraan yang bermanfaat yang berlangsung dari tahun 1971 hingga 1978. Bersama-sama mereka memasuki dan memenangkan kompetisi internasional untuk Centre Georges Pompidou di Paris.

Centre Pompidou

Piano dan Rogers menghabiskan sebagian tahun 1970-an merancang dan membangun Centre Georges Pompidou, yang juga dikenal sebagai Beaubourg. Itu tetap salah satu pusat budaya utama dan atraksi di Paris. Selesai pada tahun 1977, itu adalah arsitektur peluncur karier untuk keduanya.

Pusat inovatif yang radikal sering digambarkan sebagai "berteknologi tinggi." Piano keberatan dengan deskripsi ini, menawarkan sendiri:

"Beaubourg dimaksudkan untuk menjadi mesin urban yang menyenangkan, makhluk yang mungkin berasal dari buku Jules Verne, atau kapal yang tidak terlihat di dok kering ... Beaubourg adalah provokasi ganda: tantangan terhadap akademisme, tetapi juga parodi teknologi gambaran waktu kita. Untuk melihatnya sebagai teknologi tinggi adalah kesalahpahaman. "

Kemasyhuran Internasional

Setelah kesuksesan mereka dengan Center, kedua arsitek pergi dengan caranya sendiri. Pada tahun 1977, Piano bermitra dengan Peter Rice untuk membentuk Piano & Rice Associates. Dan pada 1981, ia mendirikan Renzo Piano Building Workshop. Piano telah menjadi arsitek museum yang paling dicari di dunia. Dia terkenal karena kemampuannya untuk menyelaraskan bangunan baik dengan lingkungan eksternal mereka dan seni yang dipamerkan di dalamnya.

Piano juga dirayakan untuk contoh-contoh tengara dari desain hijau hemat energi. Dengan atap yang hidup dan hutan hujan tropis berlantai empat, Akademi Ilmu Pengetahuan California di San Francisco mengklaim sebagai "museum paling hijau di dunia," berkat desain Piano. Akademi menulis, "Semuanya dimulai dengan gagasan arsitek Renzo Piano untuk 'mengangkat sebidang taman dan meletakkan bangunan di bawahnya.'" Untuk Piano, arsitektur menjadi bagian dari lanskap.

Gaya arsitektur

Karya Renzo Piano disebut "teknologi tinggi" dan berani "postmodernisme." Renovasi dan perluasan Morgan Perpustakaan dan Museum 2006 menunjukkan bahwa ia memiliki lebih dari satu gaya. Interiornya terbuka, ringan, modern, alami, lama, dan baru pada saat bersamaan.

"Tidak seperti kebanyakan bintang arsitektur lainnya," tulis kritikus arsitektur Paul Goldberger, "Piano tidak memiliki gaya khas. Sebaliknya, karyanya ditandai oleh seorang jenius untuk keseimbangan dan konteks." Renzo Piano Building Workshop bekerja dengan pemahaman bahwa arsitektur pada akhirnya uno spazio per la gente, "Ruang untuk orang."

Dengan memperhatikan detail dan memaksimalkan penggunaan cahaya alami, banyak proyek Piano mencontohkan bagaimana struktur besar dapat mempertahankan delicateness. Contohnya termasuk stadion olahraga 1990 San Nicola di Bari, Italia, yang dirancang untuk tampak terbuka seperti kelopak bunga. Demikian juga, di distrik Lingotto di Turin, Italia, pabrik manufaktur mobil era 1920-an sekarang memiliki ruang pertemuan gelembung transparan di atap - area yang dipenuhi cahaya yang dibangun untuk karyawan di konversi bangunan Piano tahun 1994. Fasad eksterior tetap bersejarah; interiornya semua baru.

Variasi

Eksterior bangunan piano jarang sama, gaya khas yang menyerukan nama arsitek. Gedung Parlemen Baru sisi batu 2015 di Valletta, Malta sangat berbeda dari fasad terakota 2010 yang berwarna-warni di Central St. Giles Court di London - dan keduanya berbeda dari Menara Jembatan London 2012, yang karena eksterior kacanya sekarang dikenal sebagai "The Shard."

Tapi Renzo Piano berbicara tentang tema yang menyatukan karyanya:

"Ada satu tema yang sangat penting bagi saya: cahaya ... dalam arsitektur saya, saya mencoba menggunakan elemen immaterial seperti transparansi, cahaya, getaran cahaya. Saya percaya mereka adalah bagian dari komposisi seperti halnya bentuk dan volume. "

Menemukan Koneksi Spasial

Renzo Piano Building Workshop telah mengembangkan reputasi untuk menciptakan kembali arsitektur tegakan dan menciptakan sesuatu yang baru. Di Italia utara, Piano telah melakukan ini di Pelabuhan Tua di Genoa (Porto Antico di Genova) dan distrik brownfield Le Albere di Trento.

Di A.S., ia telah membuat koneksi modern yang mengubah bangunan yang berbeda menjadi satu kesatuan yang lebih terpadu. Perpustakaan Pierpont Morgan di New York City pergi dari blok kota bangunan terpisah menjadi pusat penelitian dan pertemuan sosial di bawah satu atap. Di Pantai Barat, tim Piano diminta untuk "menyatukan gedung-gedung yang tersebar di Museum Seni Kabupaten Los Angeles (LACMA) menjadi kampus yang kohesif." Solusi mereka adalah, sebagian, untuk mengubur tempat parkir bawah tanah, sehingga menciptakan ruang untuk "trotoar pejalan kaki tertutup" untuk menghubungkan arsitektur sekarang dan masa depan.

Memilih "daftar 10 teratas" proyek Renzo Piano untuk disoroti hampir mustahil. Karya Renzo Piano, seperti karya arsitek hebat lainnya, memiliki keanggunan yang berbeda dan bertanggung jawab secara sosial.

Warisan

Pada tahun 1998, Renzo Piano dianugerahi apa yang oleh beberapa orang disebut sebagai penghargaan arsitektur tertinggi - The Pritzker Architecture Prize. Dia tetap menjadi salah satu arsitek paling dihormati, produktif, dan inovatif pada masanya.

Banyak orang menghubungkan Piano dengan desain parau Centre de Georges Pompidou. Diakui, tidak mudah baginya untuk kehilangan hubungan itu. Karena Center, Piano sering diberi label "teknologi tinggi," tetapi dia bersikeras bahwa ini tidak menggambarkannya: "Ini menyiratkan bahwa Anda tidak berpikir secara puitis," katanya, yang jauh dari dirinya. -pembuahan.

Piano menganggap dirinya sebagai seorang humanis dan teknolog, yang keduanya cocok dengan modernisme. Para ahli arsitektur mencatat, juga, bahwa karya Piano berakar pada tradisi klasik tanah air Italia-nya. Para juri untuk Piano Penghargaan Hadiah Arsitektur Pritzker dengan mendefinisikan kembali arsitektur modern dan postmodern.

Sumber

  • "Biografi Renzo Piano"VIPEssays.com.
  • "Visi Arsitek."Akademi Ilmu Pengetahuan California.
  • Goldberger, Paul, dan Paul Goldberger. "Molto Piano."New Yorker, The New Yorker, 20 Juni 2017.
  • "Green Building & Operations."Akademi Ilmu Pengetahuan California.
  • Piano, Renzo. "Pidato Penerimaan Penerimaan Laureate 1998." Upacara Penghargaan Arsitektur Pritzker di Gedung Putih. The Hyatt Foundation, 17 Juni 1998.
  • "Renzo Piano 1998 Laureate Biography."
  • “Filosofi RPBW.” Renzo Piano Building Workshop (RPBW).


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos