Menarik

Aktor Hitam tentang Perlombaan dan Oscar

Aktor Hitam tentang Perlombaan dan Oscar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Academy Awards adalah salah satu malam terbesar tahun ini di Hollywood, tetapi ada sesuatu yang kurang: keanekaragaman. Para nominasi sering didominasi oleh aktor kulit putih dan sutradara dan ini tidak luput dari perhatian di komunitas minoritas.

Pada tahun 2016, banyak orang Afrika-Amerika memilih untuk memboikot upacara dan, karena itu, Akademi telah berjanji untuk membuat perubahan. Apa yang mendorong gerakan ini dan apa yang dikatakan aktor kulit hitam tentang hal itu? Lebih penting lagi, apakah ada modifikasi pada proses pemungutan suara sejak saat itu?

Boikot Oscar

Aktris Jada Pinkett Smith menyerukan pemboikotan Oscar 2016 pada 16 Januari karena masing-masing dari 20 nominasi dalam kategori akting pergi ke aktor kulit putih. Ini menandai tahun kedua berturut-turut bahwa tidak ada orang kulit berwarna yang menerima anggukan akting Oscar, dan tagar #OscarsSoWhite menjadi tren di Twitter.

Pendukung aktor seperti Idris Elba dan Michael B. Jordan merasa sangat diremehkan bahwa orang-orang ini tidak dihormati untuk penampilan mereka masing-masing di "Beasts of No Nation" dan "Creed,". Penggemar film juga berpendapat bahwa sutradara dari kedua film-laki-laki dari anggukan warna pantas. Mantan sutradara film, Cary Fukunaga, adalah setengah Jepang, sedangkan sutradara film terakhir, Ryan Coogler, adalah orang Afrika-Amerika.

Ketika dia menyerukan boikot Oscar, Pinkett Smith berkata, "Di Oscar ... orang kulit berwarna selalu disambut untuk memberikan penghargaan ... bahkan hiburan. Tetapi kita jarang dikenal karena pencapaian artistik kita. Haruskah orang-orang kulit berwarna tidak berpartisipasi sama sekali? ”

Dia bukan satu-satunya aktor Afrika-Amerika yang merasakan hal ini. Penghibur lain, termasuk suaminya, Will Smith, bergabung dengannya dalam boikot. Beberapa juga menunjukkan bahwa industri film pada umumnya membutuhkan perbaikan keanekaragaman. Inilah yang dikatakan orang kulit hitam Hollywood tentang masalah ras Oscar.

Oscar Bukanlah Masalahnya

Viola Davis tidak pernah menahan diri ketika mendiskusikan masalah sosial seperti ras, kelas, dan gender. Dia berbicara tentang kurangnya peluang bagi aktor warna ketika dia membuat sejarah pada 2015 dengan menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang memenangkan Emmy sebagai aktris terbaik dalam sebuah drama.

Ditanya tentang kurangnya keragaman di antara nominasi Oscar 2016, Davis mengatakan masalah ini melampaui Academy Awards.

"Masalahnya bukan dengan Oscar, masalahnya adalah dengan sistem pembuatan film Hollywood," kata Davis. “Berapa banyak film hitam yang diproduksi setiap tahun? Bagaimana mereka didistribusikan? Film-film yang sedang dibuat-apakah para produser besar berpikir di luar kotak dalam hal bagaimana memainkan peran? Bisakah Anda berperan sebagai wanita kulit hitam? Bisakah Anda berperan sebagai pria kulit hitam dalam peran itu? ... Anda dapat mengubah Akademi, tetapi jika tidak ada film hitam yang diproduksi, apa yang ada untuk memilih? "

Film Boikot yang Tidak Mewakili Anda

Sama seperti Davis, Whoopi Goldberg menyalahkan nominasi Oscar 2016 yang serba putih dalam berakting di industri film daripada di Akademi.

"Masalahnya bukan di Akademi," kata Goldberg di ABC "The View," yang dia selenggarakan bersama. "Bahkan jika kamu mengisi Akademi dengan anggota kulit hitam dan Latin dan Asia, jika tidak ada orang di layar untuk memilih, kamu tidak akan mendapatkan hasil yang kamu inginkan."

Goldberg, yang memenangkan Oscar pada tahun 1991, mengatakan bahwa agar para aktor kulit berwarna mendapatkan peran yang lebih menonjol dalam film, sutradara dan produser harus berpikiran beraneka ragam. Mereka harus mengenali bahwa film-film tanpa anggota pemeran warna tidak sesuai sasaran.

"Anda ingin memboikot sesuatu?" Tanyanya kepada pemirsa. “Jangan pergi menonton film yang tidak memiliki perwakilanmu. Itu boikot yang kamu inginkan. "

Bukan Tentang Aku

Will Smith mengakui bahwa fakta bahwa dia tidak mendapatkan nominasi untuk perannya dalam "Gegar otak" mungkin telah berkontribusi pada keputusan istrinya untuk memboikot Oscar. Tetapi aktor yang dicalonkan dua kali itu bersikeras bahwa ini jauh dari satu-satunya alasan Pinkett Smith memilih untuk memboikot.

"Seandainya saya dinominasikan dan tidak ada orang kulit berwarna lain, dia tetap akan membuat video itu," kata Smith kepada ABC News. “Kami masih akan berada di sini untuk mengobrol. Ini sangat dalam bukan tentang saya. Ini tentang anak-anak yang akan duduk dan mereka akan menonton pertunjukan ini dan mereka tidak akan melihat diri mereka terwakili. "

Smith mengatakan bahwa rasanya seperti Oscar menuju "arah yang salah," karena Akademi sangat putih dan laki-laki dan, dengan demikian, tidak mencerminkan negara.

“Kami membuat film, itu tidak serius, kecuali bahwa itu menanam benih untuk mimpi,” kata Smith. “Ada ketidakharmonisan yang sedang terjadi di negara kami dan di industri kami yang saya tidak ingin menjadi bagian dari itu.… Dengar, kami membutuhkan tempat duduk di ruangan; kami tidak memiliki kursi di kamar, dan itulah yang paling penting. "

Menarik juga untuk dicatat bahwa Smith telah menerima dua nominasi Oscar dalam karirnya. Satu untuk "Ali" (2001) dan yang lainnya untuk "The Pursuit of Happyness" (2006). Will Smith tidak pernah memenangkan Oscar.

Akademi Bukan Pertempuran Nyata

Pembuat film dan aktor Spike Lee mengumumkan di Instagram bahwa ia akan menerima Oscar, meskipun memenangkan Oscar kehormatan pada tahun 2015. “Bagaimana mungkin untuk tahun kedua berturut-turut semua 20 pesaing di bawah kategori aktor berkulit putih? Dan mari kita tidak masuk ke cabang lain. Empat puluh aktor kulit putih dan tidak ada flava sic sama sekali. Kita tidak bisa bertindak ?! WTF !! ”

Lee kemudian mengutip kata-kata Pendeta Martin Luther King Jr .: "Ada saatnya seseorang harus mengambil posisi yang tidak aman, tidak juga politis, atau populer, tetapi dia harus mengambilnya karena hati nurani mengatakan kepadanya bahwa itu benar."

Tetapi seperti Davis dan Goldberg, Lee mengatakan bahwa Oscar bukanlah sumber pertempuran sesungguhnya. Pertempuran itu adalah "di kantor eksekutif studio Hollywood dan jaringan TV dan kabel," katanya. "Di sinilah para penjaga gerbang memutuskan apa yang akan dibuat dan apa yang akan dibuang untuk 'turnaround' atau memo tumpukan. Teman-teman, kebenarannya adalah kita tidak ada di kamar itu dan sampai minoritas, nominasi Oscar akan tetap putih bakung. "

Perbandingan Sederhana

Chris Rock, pembawa acara Oscar 2016, memberikan tanggapan yang ringkas tetapi menceritakan tentang kontroversi keanekaragaman. Setelah nominasi dirilis, Rock turun ke Twitter untuk mengatakan, "The #Oscars. Penghargaan BET Putih. "

Efek Setelah

Menyusul serangan balik pada tahun 2016, Akademi melakukan perubahan dan nominasi Oscar 2017 termasuk orang-orang kulit berwarna. Mereka telah mengambil langkah-langkah untuk menambah keragaman pada Dewan Gubernur mereka dan bersumpah untuk memasukkan lebih banyak perempuan dan minoritas di antara anggota pemilihannya tahun 2020.

"Moonlight," dengan para pemain Afrika-Amerika membawa pulang kehormatan gambar terbaik pada 2017 dan aktor Mahershala Ali memenangkan aktor pendukung terbaik. Dia juga aktor Muslim pertama yang pernah memenangkan Oscar. Viola Davis mengambil aktris pendukung terbaik untuk perannya dalam "Pagar" dan Troy Maxson dinominasikan dalam peran utama untuk film yang sama.

Untuk Oscar 2018, berita terbesar adalah bahwa Jordan Peele menerima nominasi sutradara terbaik untuk "Keluar." Dia hanya orang Afrika-Amerika kelima dalam sejarah Akademi yang menerima kehormatan ini.

Secara keseluruhan, tampaknya Akademi mendengar suara-suara yang penuh gairah dan telah membuat langkah-langkah menuju kemajuan. Apakah kita akan melihat tren #OscarsSoWhite lain atau tidak, hanya waktu yang akan memberi tahu. Ada juga percakapan tentang memperluas keragaman di luar Afrika-Amerika dan berharap bahwa lebih banyak orang Latin, Muslim, dan aktor minoritas lainnya dapat terwakili dengan baik juga.

Seperti yang dicatat oleh bintang-bintang, Hollywood juga perlu berubah. Rilis "Black Panther" pada tahun 2018 dan pemerannya yang didominasi orang Afrika-Amerika, cukup ramai. Banyak orang mengatakan bahwa ini lebih dari sekedar film, ini adalah gerakan.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos