Menarik

Dunia Pascaperang Setelah Perang Dunia II

Dunia Pascaperang Setelah Perang Dunia II


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Konflik paling transformatif dalam sejarah, Perang Dunia II berdampak pada seluruh dunia dan mengatur panggung untuk Perang Dingin. Ketika perang berkecamuk, para pemimpin Sekutu bertemu beberapa kali untuk mengarahkan jalannya pertempuran dan mulai merencanakan dunia pascaperang. Dengan kekalahan Jerman dan Jepang, rencana mereka dijalankan.

Piagam Atlantik: Meletakkan Dasar

Perencanaan untuk dunia pasca-Perang Dunia II dimulai sebelum Amerika Serikat bahkan memasuki konflik. Pada 9 Agustus 1941, Presiden Franklin D. Roosevelt dan Perdana Menteri Winston Churchill pertama kali bertemu di atas kapal penjelajah USS Augusta.

Pertemuan berlangsung ketika kapal berlabuh di US Naval Station Argentia (Newfoundland), yang baru-baru ini diperoleh dari Inggris sebagai bagian dari Perjanjian Basis untuk Penghancur.

Pertemuan selama dua hari, para pemimpin menghasilkan Piagam Atlantik, yang menyerukan penentuan nasib sendiri rakyat, kebebasan laut, kerja sama ekonomi global, perlucutan senjata negara-negara agresor, pengurangan hambatan perdagangan, dan kebebasan dari keinginan dan ketakutan.

Selain itu, Amerika Serikat dan Inggris menyatakan bahwa mereka tidak mencari keuntungan teritorial dari konflik dan menyerukan kekalahan Jerman. Diumumkan pada 14 Agustus, segera diadopsi oleh negara-negara Sekutu lainnya serta Uni Soviet. Piagam itu disambut dengan kecurigaan oleh kekuatan Poros, yang menafsirkannya sebagai persekutuan pemula terhadap mereka.

Konferensi Arcadia: Europe First

Tak lama setelah AS memasuki perang, kedua pemimpin bertemu lagi di Washington DC. Nama kode Konferensi Arcadia, Roosevelt dan Churchill mengadakan pertemuan antara 22 Desember 1941, dan 14 Januari 1942.

Keputusan utama dari konferensi ini adalah kesepakatan tentang strategi "Eropa Pertama" untuk memenangkan perang. Karena kedekatan banyak negara Sekutu dengan Jerman, dirasakan bahwa Nazi menawarkan ancaman yang lebih besar.

Sementara sebagian besar sumber daya akan dikhususkan untuk Eropa, Sekutu berencana untuk berperang dengan Jepang. Keputusan ini bertemu dengan beberapa perlawanan di Amerika Serikat karena sentimen publik memilih membalas dendam pada Jepang atas serangan di Pearl Harbor.

Konferensi Arcadia juga menghasilkan Deklarasi oleh PBB. Diciptakan oleh Roosevelt, istilah "PBB" menjadi nama resmi untuk Sekutu. Awalnya ditandatangani oleh 26 negara, deklarasi itu menyerukan para penandatangan untuk menegakkan Piagam Atlantik, menggunakan semua sumber daya mereka melawan Axis, dan melarang negara-negara dari menandatangani perdamaian terpisah dengan Jerman atau Jepang.

Prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam deklarasi menjadi dasar bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa modern, yang diciptakan setelah perang.

Konferensi masa perang

Sementara Churchill dan Roosevelt bertemu lagi di Washington pada Juni 1942 untuk membahas strategi, konferensi Januari 1943 mereka di Casablanca yang akan memengaruhi penuntutan perang. Pertemuan dengan Charles de Gaulle dan Henri Giraud, Roosevelt dan Churchill mengakui kedua lelaki itu sebagai pemimpin bersama Prancis Merdeka.

Pada akhir konferensi, Deklarasi Casablanca diumumkan, yang menyerukan penyerahan kekuatan Axis tanpa syarat serta bantuan untuk Soviet dan invasi Italia.

Musim panas itu, Churchill kembali menyeberangi Atlantik untuk berunding dengan Roosevelt. Sidang di Quebec, keduanya menetapkan tanggal D-Day untuk Mei 1944 dan menyusun Perjanjian Quebec yang rahasia. Ini menyerukan pembagian penelitian atom dan menguraikan dasar nonproliferasi nuklir antara kedua negara mereka.

Pada November 1943, Roosevelt dan Churchill melakukan perjalanan ke Kairo untuk bertemu dengan pemimpin Cina Chiang Kai-Shek. Konferensi pertama yang terutama berfokus pada perang Pasifik, pertemuan itu menghasilkan Sekutu berjanji untuk mencari penyerahan tanpa syarat Jepang, kembalinya tanah Cina yang diduduki Jepang, dan kemerdekaan Korea.

Konferensi Teheran dan Tiga Besar

Pada 28 November 1943, kedua pemimpin barat melakukan perjalanan ke Teheran, Iran untuk bertemu dengan Joseph Stalin. Pertemuan pertama "Tiga Besar" (Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Soviet), Konferensi Teheran adalah salah satu dari hanya dua pertemuan masa perang antara ketiga pemimpin.

Percakapan awal melihat Roosevelt dan Churchill menerima dukungan Soviet untuk kebijakan perang mereka dengan imbalan mendukung Partisan komunis di Yugoslavia dan memungkinkan Stalin memanipulasi perbatasan Soviet-Polandia. Diskusi selanjutnya berpusat pada pembukaan front kedua di Eropa Barat.

Pertemuan itu menegaskan bahwa serangan ini akan datang melalui Perancis daripada melalui Mediterania seperti yang diinginkan Churchill. Stalin juga berjanji akan mendeklarasikan perang terhadap Jepang setelah kekalahan Jerman.

Sebelum konferensi berakhir, Tiga Besar menegaskan kembali permintaan mereka untuk menyerah tanpa syarat dan menyusun rencana awal untuk menduduki wilayah Axis setelah perang.

Bretton Woods dan Dumbarton Oaks

Sementara para pemimpin Tiga Besar mengarahkan perang, upaya-upaya lain bergerak maju untuk membangun kerangka kerja bagi dunia pascaperang. Pada Juli 1944, perwakilan dari 45 negara Sekutu berkumpul di Mount Washington Hotel di Bretton Woods, NH untuk merancang sistem moneter internasional pascaperang.

Secara resmi dijuluki Konferensi Moneter dan Keuangan PBB, pertemuan tersebut menghasilkan perjanjian yang membentuk Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan, Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan, dan Dana Moneter Internasional.

Selain itu, pertemuan tersebut menciptakan sistem manajemen nilai tukar Bretton Woods yang digunakan hingga tahun 1971. Bulan berikutnya, para delegasi bertemu di Dumbarton Oaks di Washington, DC untuk mulai merumuskan PBB.

Diskusi-diskusi utama termasuk penyusunan organisasi serta desain Dewan Keamanan. Perjanjian dari Dumbarton Oaks ditinjau April-Juni 1945, di Konferensi PBB tentang Organisasi Internasional. Pertemuan ini menghasilkan Piagam PBB yang melahirkan PBB modern.

Konferensi Yalta

Ketika perang mereda, Tiga Besar bertemu lagi di resor Laut Hitam Yalta dari 4-11 Februari 1945. Masing-masing tiba di konferensi dengan agenda mereka sendiri, dengan Roosevelt mencari bantuan Soviet melawan Jepang, Churchill menuntut pemilihan bebas di Eropa Timur, dan Stalin ingin menciptakan lingkungan pengaruh Soviet.

Yang juga akan dibahas adalah rencana pendudukan Jerman. Roosevelt dapat memperoleh janji Stalin untuk memasuki perang dengan Jepang dalam waktu 90 hari dari kekalahan Jerman dengan imbalan kemerdekaan Mongolia, Kepulauan Kurile, dan bagian dari Pulau Sakhalin.

Mengenai masalah Polandia, Stalin menuntut agar Uni Soviet menerima teritori dari tetangganya untuk menciptakan zona penyangga defensif. Ini dengan enggan disepakati, dengan Polandia mendapat kompensasi dengan memindahkan perbatasan baratnya ke Jerman dan menerima bagian dari Prusia Timur.

Selain itu, Stalin menjanjikan pemilihan bebas setelah perang; Namun, ini tidak terpenuhi. Ketika pertemuan berakhir, sebuah rencana final untuk pendudukan Jerman disepakati dan Roosevelt memperoleh kata-kata Stalin bahwa Uni Soviet akan berpartisipasi dalam PBB yang baru.

Konferensi Potsdam

Pertemuan terakhir Tiga Besar berlangsung di Potsdam, Jerman antara 17 Juli dan 2 Agustus 1945. Mewakili Amerika Serikat adalah presiden baru Harry S. Truman, yang berhasil ke kantor setelah kematian Roosevelt pada April.

Inggris awalnya diwakili oleh Churchill, namun, ia digantikan oleh Perdana Menteri baru Clement Attlee setelah kemenangan Partai Buruh dalam pemilihan umum 1945. Seperti sebelumnya, Stalin mewakili Uni Soviet.

Tujuan utama konferensi ini adalah untuk mulai merancang dunia pascaperang, menegosiasikan perjanjian, dan menangani masalah-masalah lain yang diangkat oleh kekalahan Jerman. Konferensi ini sebagian besar meratifikasi banyak keputusan yang disepakati di Yalta dan menyatakan bahwa tujuan pendudukan Jerman adalah demiliterisasi, denazifikasi, demokratisasi, dan dekartelisasi.

Sehubungan dengan Polandia, konferensi itu mengkonfirmasi perubahan teritorial dan memberikan pengakuan kepada pemerintah sementara yang didukung Soviet. Keputusan-keputusan ini diumumkan dalam Perjanjian Potsdam, yang menetapkan bahwa semua masalah lain akan ditangani dalam perjanjian perdamaian final (ini tidak ditandatangani sampai tahun 1990).

Pada tanggal 26 Juli, ketika konferensi sedang berlangsung, Truman, Churchill, dan Chiang Kai-Shek mengeluarkan Deklarasi Potsdam yang menguraikan persyaratan untuk penyerahan Jepang.

Pendudukan Axis Powers

Dengan berakhirnya perang, kekuatan Sekutu mulai menduduki Jepang dan Jerman. Di Timur Jauh, pasukan AS menguasai Jepang dan dibantu oleh pasukan Persemakmuran Inggris dalam rekonstruksi dan demiliterisasi negara.

Di Asia Tenggara, kekuatan kolonial kembali ke kepemilikan sebelumnya, sementara Korea dibagi di Paralel ke-38, dengan Soviet di utara dan AS di selatan. Yang memimpin pendudukan Jepang adalah Jenderal Douglas MacArthur. Administrator berbakat, MacArthur mengawasi transisi negara ke monarki konstitusional dan pembangunan kembali ekonomi Jepang.

Dengan pecahnya Perang Korea pada tahun 1950, perhatian MacArthur dialihkan ke konflik baru dan semakin banyak kekuasaan dikembalikan ke pemerintah Jepang. Pendudukan berakhir setelah penandatanganan Perjanjian Perdamaian San Francisco (Perjanjian Perdamaian dengan Jepang) pada 8 September 1951, yang secara resmi mengakhiri Perang Dunia II di Pasifik.

Di Eropa, Jerman dan Austria dibagi menjadi empat zona pendudukan di bawah kendali Amerika, Inggris, Prancis, dan Soviet. Juga, ibu kota di Berlin dibagi menurut garis yang sama.

Sementara rencana pendudukan asli meminta Jerman untuk diperintah sebagai satu unit melalui Dewan Kontrol Sekutu, ini segera gagal ketika ketegangan meningkat antara Soviet dan Sekutu Barat. Saat pendudukan berlangsung, zona AS, Inggris, dan Prancis bergabung menjadi satu wilayah yang diperintah secara seragam.

Perang Dingin

Pada 24 Juni 1948, Soviet memprakarsai aksi pertama Perang Dingin dengan menutup semua akses ke Berlin Barat yang diduduki Barat. Untuk memerangi "Blokade Berlin," Sekutu Barat memulai Berlin Airlift, yang mengangkut makanan dan bahan bakar yang sangat dibutuhkan ke kota yang terkepung itu.

Terbang selama hampir setahun, pesawat Sekutu membuat kota dipasok sampai Soviet mengalah pada Mei 1949. Pada bulan yang sama, sektor-sektor yang dikendalikan Barat dibentuk menjadi Republik Federal Jerman (Jerman Barat).

Ini dimentahkan oleh Soviet pada Oktober ketika mereka menyusun kembali sektor mereka menjadi Republik Demokratik Jerman (Jerman Timur). Ini bertepatan dengan meningkatnya kontrol mereka terhadap pemerintah di Eropa Timur. Marah oleh kurangnya tindakan Sekutu Barat untuk mencegah Soviet mengambil alih kendali, negara-negara ini menyebut pengabaian mereka sebagai "Pengkhianatan Barat."

Pembangunan kembali

Ketika politik Eropa pascaperang mulai terbentuk, berbagai upaya dilakukan untuk membangun kembali ekonomi benua yang hancur. Dalam upaya untuk mempercepat pertumbuhan kembali ekonomi dan memastikan kelangsungan hidup pemerintahan yang demokratis, Amerika Serikat mengalokasikan $ 13 miliar untuk pembangunan kembali Eropa Barat.

Dimulai pada tahun 1947, dan dikenal sebagai Program Pemulihan Eropa (Marshall Plan), program ini berjalan hingga tahun 1952. Di Jerman dan Jepang, upaya dilakukan untuk menemukan dan menuntut para penjahat perang. Di Jerman, terdakwa diadili di Nuremberg sementara di Jepang persidangan diadakan di Tokyo.

Ketika ketegangan meningkat dan Perang Dingin dimulai, masalah Jerman tetap belum terselesaikan. Meskipun dua negara telah diciptakan dari Jerman sebelum perang, Berlin secara teknis tetap diduduki dan tidak ada penyelesaian akhir yang telah diselesaikan. Selama 45 tahun berikutnya, Jerman berada di garis depan Perang Dingin.

Hanya dengan jatuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989, dan runtuhnya kontrol Soviet di Eropa Timur, masalah-masalah terakhir perang dapat diselesaikan. Pada tahun 1990, Perjanjian tentang Penyelesaian Akhir Dengan Menghormati Jerman ditandatangani, menyatukan kembali Jerman dan secara resmi mengakhiri Perang Dunia II di Eropa.


Tonton videonya: Akhir perang dunia 2 (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos