Menarik

Hubungan Parasocial: Definisi, Contoh, dan Studi Kunci

Hubungan Parasocial: Definisi, Contoh, dan Studi Kunci


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang akan dilakukan oleh karakter film, selebriti, atau tokoh TV, bahkan ketika Anda tidak menontonnya di layar? Pernahkah Anda merasa dekat dengan karakter atau selebriti meskipun Anda belum pernah bertemu mereka di kehidupan nyata? Jika Anda memiliki salah satu dari pengalaman umum ini, Anda pernah mengalami a hubungan parasosial: hubungan abadi dengan tokoh media.

Ketentuan Utama

  • Hubungan parasocial: Ikatan satu sisi yang berkelanjutan dengan tokoh media
  • Interaksi parasosial: Interaksi yang dibayangkan dengan tokoh media selama situasi menonton terpisah

Donald Horton dan Richard Wohl pertama kali memperkenalkan konsep hubungan parasosial, bersama dengan ide terkait interaksi parasosial, pada 1950-an. Meskipun hubungan ini sepihak, secara psikologis mirip dengan hubungan sosial kehidupan nyata.

Asal

Dalam artikel mereka tahun 1956, "Komunikasi Massa dan Interaksi Para-Sosial: Pengamatan Keintiman dari kejauhan," Horton dan Wohl menggambarkan hubungan parasosial dan interaksi parasosial untuk pertama kalinya. Mereka menggunakan istilah-istilah tersebut secara bergantian, tetapi sebagian besar memfokuskan eksplorasi mereka pada ilusi percakapan memberi dan menerima pengalaman konsumen media dengan tokoh media sambil menonton acara TV atau mendengarkan program radio.

Ini menyebabkan beberapa kebingungan konseptual. Meskipun banyak penelitian telah dilakukan pada fenomena parasosial, terutama sejak tahun 1970-an dan 1980-an, skala yang paling banyak digunakan dalam penelitian itu, Skala Interaksi Parasocial, menggabungkan pertanyaan tentang interaksi parasit dan hubungan parasosial. Namun, saat ini, para sarjana umumnya sepakat kedua konsep tersebut saling terkait tetapi berbeda.

Mendefinisikan Interaksi dan Hubungan Parasosial

Ketika seorang konsumen media merasa seperti mereka berinteraksi dengan tokoh media — selebritas, karakter fiksi, pembawa acara radio, atau bahkan boneka — selama skenario menonton atau mendengarkan secara terpisah, mereka mengalami interaksi parasosial. Misalnya, jika seorang penonton merasa mereka nongkrong di kantor Dunder-Mifflin sambil menonton komedi TV Kantor, mereka terlibat dalam interaksi parasosial.

Di sisi lain, jika pengguna media membayangkan ikatan jangka panjang dengan figur media yang melampaui situasi menonton atau mendengarkan, itu dianggap sebagai hubungan parasosial. Ikatan dapat berupa positif atau negatif. Misalnya, jika seseorang memuja tuan rumah dari program pagi setempat mereka dan sering memikirkan dan membahas tuan rumah seolah-olah ia adalah salah satu dari teman-teman mereka, maka individu tersebut memiliki hubungan parasosial dengan tuan rumah.

Para ahli telah mengamati bahwa interaksi parasit dapat mengarah pada hubungan parasit, dan hubungan parasit dapat memperkuat interaksi parasit. Proses ini menyerupai cara menghabiskan waktu dengan seseorang dalam kehidupan nyata dapat menghasilkan persahabatan yang kemudian menjadi lebih dalam dan lebih berkomitmen ketika individu menghabiskan waktu tambahan bersama.

Hubungan Parasocial vs. Interpersonal

Meskipun gagasan tentang hubungan parasosial pada awalnya tampak tidak biasa, penting untuk diingat bahwa bagi sebagian besar konsumen media, ini adalah reaksi yang sangat normal dan sehat secara psikologis untuk bertemu dengan individu di layar.

Manusia ditransfer untuk membuat koneksi sosial. Media tidak ada melalui mayoritas evolusi manusia, dan ketika konsumen dihadapkan dengan seseorang atau individu seperti seseorang melalui media video atau audio, otak mereka merespons seolah-olah mereka terlibat dalam situasi sosial kehidupan nyata. Tanggapan ini tidak berarti bahwa individu percaya bahwa interaksi itu nyata. Meskipun konsumen media pengetahuan bahwa interaksi adalah ilusi, namun, persepsi mereka akan menyebabkan mereka bereaksi terhadap situasi seolah-olah itu nyata.

Bahkan, penelitian telah menunjukkan bahwa pengembangan, pemeliharaan, dan pembubaran hubungan parasosial dalam banyak hal mirip dengan hubungan interpersonal kehidupan nyata. Sebagai contoh, satu penelitian menemukan bahwa ketika pemirsa televisi menganggap seorang pelaku televisi favorit memiliki kepribadian yang menarik dan kompeten dalam kemampuan mereka, suatu hubungan parasosial akan berkembang. Anehnya, ketertarikan fisik ditemukan kurang penting untuk pengembangan hubungan parasosial, membuat para peneliti menyimpulkan bahwa pemirsa televisi lebih suka mengembangkan hubungan dengan tokoh-tokoh televisi yang mereka anggap menarik secara sosial dan yang menarik karena kemampuan mereka.

Investigasi lain menilai komitmen psikologis seorang tokoh media dalam menjaga hubungan parasosial. Dua studi yang berbeda menunjukkan bahwa untuk kedua karakter televisi fiksi, seperti Homer Simpson, dan persona televisi non-fiksi, seperti Oprah Winfrey, orang lebih berkomitmen pada hubungan parasosial mereka ketika (1) mereka merasa puas menonton sosok itu, (2) merasa berkomitmen untuk terus menonton sosok itu, dan (3) merasa bahwa mereka tidak memiliki alternatif yang baik untuk tokoh media. Para peneliti menggunakan skala yang awalnya dikembangkan untuk menilai hubungan antarpribadi untuk mengukur komitmen terhadap hubungan parasosial, menunjukkan bahwa teori dan ukuran hubungan antarpribadi dapat berhasil diterapkan pada hubungan parasosial.

Akhirnya, penelitian telah menunjukkan bahwa konsumen media dapat mengalami putusnya parasosial ketika hubungan parasosial berakhir. Hal ini dapat terjadi karena sejumlah alasan, seperti serial televisi atau film yang berakhir, karakter yang meninggalkan pertunjukan, atau konsumen media yang memutuskan untuk tidak lagi menonton atau mendengarkan acara di mana karakter atau kepribadian muncul. Sebagai contoh, sebuah penelitian tahun 2006 meneliti bagaimana penonton bereaksi ketika sitkom TV populer Teman mengakhiri siarannya. Para peneliti menemukan bahwa semakin kuat hubungan parasosial pemirsa dengan karakter, semakin besar kesulitan pemirsa ketika acara berakhir. Pola kerugiannya Teman Penggemar yang dipamerkan mirip dengan yang ditampilkan oleh mereka yang telah kehilangan hubungan kehidupan nyata, meskipun secara keseluruhan emosinya kurang intens.

Tentu saja, sementara penelitian ini menunjukkan kesamaan antara hubungan parasosial dan interpersonal, ada juga perbedaan penting. Hubungan parasosial selalu dimediasi dan sepihak, tanpa peluang untuk saling memberi dan menerima. Orang-orang dapat terlibat dalam banyak hubungan parasosial yang mereka inginkan dan dan dapat memutuskan hubungan mereka kapan saja mereka pilih tanpa konsekuensi. Selain itu, hubungan parasosial dapat dibagi dengan anggota keluarga dan teman tanpa kecemburuan. Bahkan, membahas hubungan parasosial bersama sebenarnya dapat memperkuat ikatan dalam hubungan sosial kehidupan nyata.

Ikatan Parasocial di Era Digital

Sementara banyak pekerjaan yang melibatkan fenomena parasit telah berpusat pada ikatan parasosial dengan radio, film, dan terutama karakter televisi dan kepribadian, teknologi digital telah memperkenalkan media baru di mana hubungan parasosial dapat dikembangkan, dipelihara, dan bahkan diperkuat.

Sebagai contoh, seorang peneliti memeriksa cara penggemar boy band New Kids on the Block mempertahankan hubungan parasosial mereka dengan anggota band dengan memposting ke situs web band. Analisis dilakukan setelah pengumuman reuni band setelah istirahat 14 tahun. Di situs web, penggemar menyatakan pengabdian mereka yang berkelanjutan pada band, kasih sayang mereka terhadap anggota, dan keinginan mereka untuk melihat band lagi. Mereka juga berbagi cerita tentang bagaimana band ini membantu mereka dalam kehidupan mereka sendiri. Dengan demikian, komunikasi yang dimediasi komputer membantu penggemar dalam pemeliharaan hubungan parasosial mereka. Sebelum fajar internet, orang dapat menulis surat penggemar untuk mencapai pengalaman yang sama, tetapi peneliti mengamati bahwa komunikasi online tampaknya membuat penggemar merasa lebih dekat dengan tokoh-tokoh media, dan bahwa ini bisa membuat pengungkapan perasaan pribadi dan anekdot lebih mungkin terjadi.

Maka masuk akal bahwa jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter akan memberikan kontribusi yang lebih besar lagi untuk pemeliharaan hubungan parasosial. Selebriti tampaknya menulis dan berbagi pesan mereka sendiri dengan penggemar di situs ini, dan penggemar dapat menanggapi pesan mereka, menciptakan potensi bagi penggemar untuk mengembangkan perasaan keintiman yang bahkan lebih besar dengan tokoh-tokoh media. Sejauh ini, penelitian minimal telah dilakukan tentang bagaimana perkembangan teknologi ini berdampak pada hubungan parasosial, tetapi topiknya sudah matang untuk penelitian di masa depan.

Sumber

  • Cabang, Sara E., Kari M. Wilson, dan Christopher R. Agnew. "Berkomitmen untuk Oprah, Homer, dan House: Menggunakan Model Investasi untuk Memahami Hubungan Parasocial." Psikologi Budaya Media Populer, vol. 2, tidak. 2, 2013, hlm. 96-109, //dx.doi.org/10.1037/a0030938
  • Dibble, Jayson L., Tilo Hartmann, dan Sarah F. Rosaen. "Interaksi Parasocial dan Hubungan Parasocial: Klarifikasi Konseptual dan Penilaian Tindakan Penting." Penelitian Komunikasi Manusia, vol. 42, tidak. 1, 2016, hlm. 21-44, //doi.org/10.1111/hcre.12063
  • Eyal, Keren, dan Jonathan Cohen. "Saat Bagus Teman Say Goodbye: A Parasocial Breakup Study. ” Jurnal Media Penyiaran & Elektronik, vol. 50, tidak. 3, 2006, hlm. 502-523, //doi.org/10.1207/s15506878jobem5003_9
  • Giles, David, C. "Interaksi Parasocial: Tinjauan Literatur dan Model untuk Penelitian Masa Depan." Psikologi Media, vol. 4, tidak. 3., 2002, hlm. 279-305, //doi.org/10.1207/S1532785XMEP0403_04
  • Horton, Donald, dan R. Richard Wohl. "Komunikasi Massa dan Interaksi Parasocial: Pengamatan Keintiman dari Kejauhan." Psikiatri, vol. 19, tidak. 3, 1956, hlm. 215-229, //doi.org/10.1080/00332747.1956.11023049
  • Hu, Mu. "Pengaruh skandal pada hubungan parasit, interaksi parasit, dan perpisahan parsocial." Psikologi Budaya Media Populer, vol. 5, tidak. 3, 2016, hlm. 217-231, //dx.doi.org/10.1037/ppm0000068
  • Rubin, Alan M., Elizabeth M. Perse, dan Robert A. Powell. "Kesendirian, interaksi parasosial, dan menonton berita televisi lokal." Penelitian Komunikasi Manusia, vol. 12, tidak. 2, 1985, hlm. 155-180, //doi.org/10.1111/j.1468-2958.1985.tb00071.x
  • Rubin, Rebecca B., dan Michael P. McHugh. "Pengembangan Hubungan Interaksi Parasocial." Journal of Broadcasting & Electronic Media, vol. 31, tidak. 3, 1987, hlm. 279-292, //doi.org/10.1080/08838158709386664
  • Sanderson, James. "'Kamu Sangat Dicintai:' Menjelajahi Pemeliharaan Relasional Dalam Konteks Hubungan Parasosial." Jurnal Media Psikologi, vol. 21, tidak. 4, 2009, hlm. 171-182, //doi.org/10.1027/1864-1105.21.4.171


Tonton videonya: Djarot Ternyata Pernah Bongkar Perilaku Istri Ahok Veronica Tan (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos