Ulasan

Astronomi 101: Menjelajahi Tata Surya Luar

Astronomi 101: Menjelajahi Tata Surya Luar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelajaran terakhir kami di bagian Astronomi 101 ini akan berkonsentrasi terutama pada tata surya luar, termasuk dua raksasa gas; Jupiter, Saturnus dan dua planet raksasa es Uranus, dan Neptunus. Ada juga Pluto, yang merupakan planet kerdil, serta dunia kecil jauh lainnya yang masih belum dijelajahi.

Jupiter, planet kelima dari Matahari, juga yang terbesar di tata surya kita. Jarak rata-rata adalah sekitar 588 juta kilometer, yaitu sekitar lima kali jarak dari Bumi ke Matahari. Jupiter Tidak memiliki permukaan, meskipun mungkin memiliki inti yang terdiri dari mineral pembentuk batuan seperti komet. Gravitasi di puncak awan di atmosfer Jupiter sekitar 2,5 kali gravitasi Bumi

Jupiter membutuhkan waktu sekitar 11,9 tahun Bumi untuk melakukan satu perjalanan mengelilingi Matahari, dan hari itu sekitar 10 jam. Ini adalah objek paling terang keempat di langit Bumi, setelah Matahari, Bulan, dan Venus. Itu bisa dilihat dengan mudah dengan mata telanjang. Teropong atau teleskop dapat menunjukkan detail, seperti Bintik Merah Besar atau empat bulan terbesarnya.

Planet terbesar kedua di tata surya kita adalahSaturnus. Itu terletak 1,2 miliar kilometer dari Bumi dan membutuhkan 29 tahun untuk mengorbit Matahari. Ini juga terutama dunia raksasa gas kental, dengan inti berbatu kecil. Saturnus mungkin terkenal karena cincinnya, yang terbuat dari ratusan ribu cincin partikel kecil.

Dilihat dari bumi, Saturnus tampak sebagai benda kekuningan dan dapat dengan mudah dilihat dengan mata telanjang. Dengan teleskop, cincin A dan B mudah terlihat, dan dalam kondisi yang sangat baik cincin D dan E dapat dilihat. Teleskop yang sangat kuat dapat membedakan lebih banyak cincin, serta sembilan satelit Saturnus.

Uranus adalah planet ketujuh yang paling jauh dari Matahari, dengan jarak rata-rata 2,5 miliar kilometer. Ini sering disebut sebagai raksasa gas, tetapi komposisi esnya membuatnya lebih dari "raksasa es". Uranus memiliki inti berbatu, sepenuhnya tertutup oleh lumpur berair dan dicampur dengan partikel berbatu. Ini memiliki atmosfer hidrogen, helium, dan metana dengan es bercampur. Meskipun ukurannya, gravitasi Uranus hanya sekitar 1,17 kali dari Bumi. Satu hari Uranus adalah sekitar 17,25 jam Bumi, sedangkan tahun itu 84 tahun Bumi

Uranus adalah planet pertama yang ditemukan menggunakan teleskop. Dalam kondisi ideal, ia hampir tidak dapat dilihat dengan mata tanpa bantuan, tetapi harus terlihat jelas dengan teropong atau teleskop. Uranus memiliki cincin, 11 yang diketahui. Ia juga memiliki 15 bulan yang ditemukan hingga saat ini. Sepuluh di antaranya ditemukan ketika Voyager 2 melewati planet ini pada tahun 1986.

Yang terakhir dari planet raksasa di tata surya kita adalah Neptunus, terbesar keempat, dan juga dianggap lebih dari raksasa es. Komposisinya mirip dengan Uranus, dengan inti berbatu dan lautan air yang sangat besar. Dengan massa 17 kali dari Bumi, volumenya adalah 72 kali volume Bumi. Atmosfernya terutama terdiri dari hidrogen, helium, dan jumlah kecil metana. Satu hari di Neptunus berlangsung sekitar 16 jam Bumi, sementara perjalanan panjangnya mengelilingi matahari menjadikan tahunnya hampir 165 tahun Bumi.

Neptunus kadang-kadang nyaris tidak terlihat dengan mata telanjang, dan sangat redup, bahkan dengan teropong tampak seperti bintang pucat. Dengan teleskop yang kuat, itu terlihat seperti cakram hijau. Ia memiliki empat cincin yang diketahui dan 8 bulan yang dikenal. Voyager 2 juga disahkan oleh Neptunus pada tahun 1989, hampir sepuluh tahun setelah diluncurkan. Sebagian besar dari apa yang kita ketahui dipelajari selama lulus ini.

Sabuk Kuiper dan Oort Cloud

Selanjutnya, kita sampai di Sabuk Kuiper (dilafalkan "KIGH-per Belt"). Ini adalah deep-freeze berbentuk cakram yang berisi puing es. Itu terletak di luar orbit Neptunus.

Kuiper Belt Objects (KBOs) mendiami wilayah dan kadang-kadang disebut objek Edgeworth Kuiper Belt, dan kadang-kadang juga disebut sebagai objek transneptunian (TNO).

Mungkin KBO yang paling terkenal adalah Pluto planet kerdil. Butuh 248 tahun untuk mengorbit Matahari dan terletak sekitar 5,9 miliar kilometer jauhnya. Pluto hanya bisa dilihat melalui teleskop besar. Bahkan Teleskop Luar Angkasa Hubble hanya bisa melihat fitur terbesar di Pluto. Ini satu-satunya planet yang belum dikunjungi oleh pesawat ruang angkasa.

ItuCakrawala Baru misi menyapu Pluto pada 15 Juli 2015 dan mengembalikan pandangan closeup pertama kali ke Pluto, dan sekarang sedang dalam perjalanan untuk menjelajahi MU 69, KBO lain.

Jauh di luar Kuiper Belt terletak Oört Cloud, kumpulan partikel es yang membentang sekitar 25 persen dari jalan menuju sistem bintang berikutnya. Awan Oört (dinamai karena penemunya, astronom Jan Oört) memasok sebagian besar komet di tata surya; mereka mengorbit di luar sana sampai sesuatu mengetuk mereka dengan terburu-buru menuju Matahari.

Akhir dari tata surya membawa kita ke akhir Astronomi 101. Kami harap Anda menikmati "rasa" astronomi ini dan mendorong Anda untuk menjelajah lebih banyak di Space.About.com!

Diperbarui dan diedit oleh Carolyn Collins Petersen.


Tonton videonya: Sistem Tata Surya (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos