Baru

Biografi Malcolm X, Nasionalis Hitam dan Aktivis Hak Sipil

Biografi Malcolm X, Nasionalis Hitam dan Aktivis Hak Sipil


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Malcolm X (19 Mei 1925 - 21 Februari 1965) adalah tokoh terkemuka selama era Hak Sipil. Menawarkan pandangan alternatif terhadap gerakan Hak-Hak Sipil arus utama, Malcolm X mengadvokasi pembentukan komunitas kulit hitam yang terpisah (bukan integrasi) dan penggunaan kekerasan untuk pertahanan diri (bukan tanpa kekerasan). Keyakinannya yang kuat dan tanpa kompromi terhadap kejahatan orang kulit putih membuat komunitas kulit putih ketakutan.

Setelah Malcolm X meninggalkan organisasi Muslim Nation of Islam yang berkulit hitam, tempat ia menjadi juru bicara sekaligus pemimpin, pandangannya terhadap orang kulit putih melunak, tetapi pesan intinya tentang kebanggaan kulit hitam bertahan. Setelah Malcolm X dibunuh pada tahun 1965, otobiografinya terus menyebar pikiran dan hasratnya.

Fakta Cepat: Malcolm X

  • Dikenal sebagai: Tokoh utama dalam gerakan Hak-Hak Sipil Afrika-Amerika
  • Disebut Juga Sebagai: el-Hajj Malik el-Shabazz, Malcolm Little
  • Terlahir: 19 Mei 1925 di Omaha, Nebraska
  • Orangtua: Pdt. Earl Little, Louise Little
  • Meninggal: 21 Februari 1965 di New York, New York
  • pendidikan: Melalui kelas delapan
  • Karya yang Diterbitkan: Autobiografi Malcolm X
  • Penghargaan dan kehormatan: Berbagai penanda dan plak bersejarah; jalan dan sekolah dinamai untuk menghormatinya; cap diproduksi dengan rupa-Nya
  • Pasangan: Betty Sanders
  • Anak-anak: Attallah, Qubilah, Ilyasah, Gamilah, Malikah, Malaakn
  • Kutipan terkenal: "Orang kulit putih takut akan kebenaran ... Saya satu-satunya pria kulit hitam yang pernah mereka kenal dekat dengan yang mereka kenal berbicara kebenaran kepada mereka. Rasa bersalah mereka yang mengecewakan mereka, bukan aku. "

Kehidupan Awal Malcolm X

Malcolm X lahir sebagai Malcolm Little di Omaha, Nebraska dari Earl dan Louise Little (neé Norton). Earl adalah seorang pendeta Baptis dan juga bekerja untuk Asosiasi Perbaikan Negro Universal (UNIA) karya Marcus Garvey, sebuah gerakan pan-Afrika pada 1920-an.

Louise, yang dibesarkan di Grenada, adalah istri kedua Earl. Malcolm adalah anak keempat dari enam anak yang dibagikan Louise dan Earl. (Earl juga memiliki tiga anak dari pernikahan pertamanya.)

Sebagai seorang anak, Malcolm akan sering menghadiri pertemuan UNIA dengan ayahnya, yang pernah menjadi presiden cabang Omaha pada suatu saat, menyerap argumen Garvey bahwa komunitas Afrika-Amerika memiliki alat dan sumber daya untuk berkembang tanpa ketergantungan pada orang kulit putih.

Earl Little menantang standar sosial saat itu. Ketika dia mulai menarik perhatian Ku Klux Klan, dia memindahkan keluarganya ke lingkungan kulit putih di Lansing, Michigan. Tetangga memprotes.

Pada 8 November 1929, sekelompok supremasi kulit putih yang dikenal sebagai Legiun Hitam membakar rumah keluarga Littles dengan Malcolm dan keluarganya di dalamnya. Untungnya, Littles berhasil melarikan diri tetapi kemudian menyaksikan rumah mereka terbakar ke tanah sementara petugas pemadam kebakaran tidak melakukan apa pun untuk memadamkan api.

Terlepas dari keseriusan ancaman terhadap dirinya, Earl tidak membiarkan intimidasi membungkam keyakinannya - dan ini hampir pasti menghabiskan nyawanya.

Ayah Malcolm X Dibunuh

Sementara rincian kematiannya tetap tidak pasti, yang diketahui adalah bahwa Earl dibunuh pada tanggal 28 September 1931 (Malcolm baru berusia 6 tahun). Earl telah dipukuli dengan kejam dan kemudian dibiarkan di jalur troli, di mana dia ditabrak troli. Meskipun mereka yang bertanggung jawab tidak pernah ditemukan, keluarga Littles selalu percaya bahwa Legiun Hitam bertanggung jawab.

Menyadari bahwa ia kemungkinan akan menemui jalan buntu, Earl telah membeli asuransi jiwa; namun, perusahaan asuransi jiwa memutuskan kematiannya sebagai bunuh diri dan menolak untuk membayar. Peristiwa ini menjerumuskan keluarga Malcolm ke dalam kemiskinan. Louise mencoba bekerja, tetapi ini terjadi selama Depresi Hebat dan tidak ada banyak pekerjaan untuk janda seorang aktivis kulit hitam. Kesejahteraan tersedia, tetapi Louise tidak ingin bersedekah.

Hal-hal sulit di rumah kecil. Ada enam anak dan sangat sedikit uang atau makanan. Ketegangan mengurus semua orang sendirian mulai berdampak pada Louise dan pada 1937, dia menunjukkan tanda-tanda menjadi sakit mental. Pada Januari 1939, Louise berkomitmen ke Rumah Sakit Jiwa Negara di Kalamazoo, Michigan.

Malcolm dan saudara-saudaranya dibagi. Malcolm adalah salah satu yang pertama pergi, bahkan sebelum ibunya dilembagakan. Pada Oktober 1938, Malcolm yang berusia 13 tahun dikirim ke rumah asuh, yang segera diikuti oleh rumah tahanan.

Meskipun kehidupan rumah tangganya tidak stabil, Malcolm sukses di sekolah. Tidak seperti anak-anak lain di rumah tahanan yang dikirim ke sekolah reformasi, Malcolm diizinkan menghadiri Sekolah Menengah Pertama Mason, satu-satunya SMP reguler di kota.

Saat di SMP, Malcolm mendapatkan nilai tertinggi bahkan terhadap teman-teman sekelas kulit putihnya. Namun, ketika seorang guru kulit putih memberi tahu Malcolm bahwa ia tidak bisa menjadi pengacara tetapi harus mempertimbangkan untuk menjadi seorang tukang kayu, Malcolm sangat terganggu oleh komentar itu sehingga ia mulai menarik diri dari orang-orang di sekitarnya.

Ketika Malcolm bertemu saudara tirinya Ella untuk pertama kalinya, ia siap untuk perubahan.

Narkoba dan Kejahatan

Ella adalah seorang wanita muda yang percaya diri dan sukses yang tinggal di Boston pada saat itu. Ketika Malcolm meminta untuk tinggal bersamanya, dia setuju.

Pada tahun 1941, setelah baru saja menyelesaikan kelas delapan, Malcolm pindah dari Lansing ke Boston. Saat menjelajahi kota, ia berteman dengan seorang penipu bernama "Shorty" Jarvis, yang kebetulan juga berasal dari Lansing. "Shorty" memberi Malcolm pekerjaan menyemir sepatu di Roseland Ballroom, tempat band-band top saat itu bermain.

Malcolm segera mengetahui bahwa pelanggannya juga berharap dia bisa memasok mereka dengan ganja. Tidak lama kemudian Malcolm menjual obat-obatan serta sepatu yang bersinar. Dia juga secara pribadi mulai merokok, minum minuman keras, berjudi, dan menggunakan narkoba.

Mengenakan pakaian zoot dan "menipu" (meluruskan) rambutnya, Malcolm menyukai kehidupan yang cepat. Dia kemudian pindah ke Harlem di New York dan mulai terlibat dalam kejahatan kecil dan menjual narkoba. Segera, Malcolm sendiri mengembangkan kebiasaan narkoba (kokain) dan perilaku kriminalnya meningkat.

Setelah beberapa kali berselisih dengan hukum, Malcolm ditangkap pada Februari 1946 karena pencurian dan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Dia dikirim ke Penjara Negara Bagian Charlestown di Boston.

Waktu Penjara dan Bangsa Islam

Pada akhir 1948, Malcolm dipindahkan ke Koloni Penjara Norfolk, Massachusetts. Di sanalah saudara Malcolm, Reginald, memperkenalkannya kepada Nation of Islam (NOI).

Awalnya didirikan pada tahun 1930 oleh Wallace D. Fard, Nation of Islam adalah organisasi Muslim kulit hitam yang percaya bahwa orang kulit hitam secara inheren lebih unggul daripada orang kulit putih dan meramalkan kehancuran ras kulit putih. Setelah Fard menghilang secara misterius pada tahun 1934, Elijah Muhammad mengambil alih organisasi, menyebut dirinya "Utusan Allah."

Malcolm percaya pada apa yang dikatakan saudaranya Reginald kepadanya. Melalui kunjungan pribadi dan banyak surat dari saudara Malcolm, Malcolm mulai belajar lebih banyak tentang NOI. Menggunakan perpustakaan Norfolk Colony yang luas, Malcolm menemukan kembali pendidikan dan mulai membaca secara luas. Dengan pengetahuannya yang semakin meningkat, Malcolm mulai menulis kepada Elijah Muhammad setiap hari.

Pada 1949, Malcolm telah pindah ke NOI, yang membutuhkan kemurnian dari kebiasaan obat Malcolm yang menghilangkan tubuh. Pada tahun 1952, Malcolm muncul dari penjara seorang pengikut setia NOI dan seorang penulis yang mahir, dua faktor penting dalam mengubah hidupnya.

Menjadi seorang Aktivis

Setelah keluar dari penjara, Malcolm pindah ke Detroit dan mulai merekrut untuk NOI. Elijah Muhammad, pemimpin NOI, menjadi mentor dan pahlawan Malcolm, mengisi kekosongan yang telah ditinggalkan Earl.

Pada tahun 1953, Malcolm mengadopsi tradisi NOI untuk mengganti nama belakang seseorang (yang diduga dipaksakan pada leluhur oleh pemilik budak kulit putih mereka) dengan huruf X, referensi ke warisan yang tidak diketahui yang menyulitkan identitas Afrika-Amerika.

Karismatik dan penuh gairah, Malcolm X bangkit dengan cepat di NOI, menjadi menteri Temple Seven di Harlem pada Juni 1954. Malcolm X secara simultan menjadi jurnalis ulung; dia menulis untuk beberapa publikasi sebelum dia mendirikan surat kabar NOI, Muhammad Speaks.

Ketika bekerja sebagai menteri Kuil Tujuh, Malcolm X memperhatikan bahwa seorang perawat muda bernama Betty Sanders telah mulai menghadiri kuliahnya. Tanpa pernah pergi pada kencan individu, Malcolm dan Betty menikah pada 14 Januari 1958. Pasangan itu kemudian memiliki enam anak perempuan; dua yang terakhir adalah saudara kembar yang lahir setelah pembunuhan Malcolm X.

America Encounters Malcolm X

Malcolm X segera menjadi sosok yang terlihat di NOI, tetapi keajaiban televisi yang membawanya perhatian nasional. Ketika CBS menayangkan film dokumenter "Nation of Islam: The Hate That Hate Produced," pada bulan Juli 1959, pidato dinamis Malcolm X dan daya tarik yang jelas mencapai audiensi nasional.

Klaim radikal Malcolm X tentang superioritas kulit hitam dan penolakan untuk menerima strategi tanpa kekerasan membuatnya diwawancarai di seluruh spektrum sosial. Malcolm X telah menjadi tokoh nasional dan wajah de facto dari NOI.

Sementara Malcolm X menjadi terkenal, ia tidak selalu disukai. Pandangannya mengganggu sebagian besar Amerika. Banyak di komunitas kulit putih takut bahwa doktrin Malcolm X akan menghasut kekerasan massa terhadap orang kulit putih. Banyak orang dalam komunitas kulit hitam khawatir bahwa militansi Malcolm X akan menghancurkan efektivitas Gerakan Hak-Hak Sipil arus utama yang tanpa kekerasan dan tanpa kekerasan.

Ketenaran Malcolm X yang baru ditemukan juga menarik perhatian FBI, yang segera mulai mengetuk teleponnya atas kekhawatiran bahwa beberapa jenis revolusi berbasis ras sedang berkembang. Pertemuan Malcolm X dengan pemimpin Komunis Kuba Fidel Castro tidak banyak membantu meredakan ketakutan ini.

Kesulitan dalam NOI

Pada tahun 1961, kenaikan Malcolm X dalam organisasi serta status selebritas barunya telah menjadi masalah di dalam NOI. Sederhananya, menteri lain dan anggota NOI menjadi cemburu.

Banyak yang mulai menyindir bahwa Malcolm X mendapat keuntungan finansial dari posisinya dan bahwa ia bermaksud mengambil alih NOI dari Muhammad. Kecemburuan dan kecemburuan ini mengganggu Malcolm X, tetapi dia mencoba menyingkirkannya dari benaknya.

Pada tahun 1962, desas-desus tentang ketidakbenaran oleh Muhammad mulai mencapai Malcolm X. Bagi Malcolm X, Muhammad bukan hanya seorang pemimpin spiritual tetapi juga sebuah contoh moral untuk diikuti semua orang. Ini adalah contoh moral yang telah membantu Malcolm X lolos dari kecanduan narkoba dan membuatnya berpantang selama 12 tahun (dari saat hukuman penjara hingga pernikahannya).

Jadi, ketika menjadi jelas bahwa Muhammad telah terlibat dalam perilaku amoral, termasuk menjadi ayah dari empat anak haram, Malcolm X hancur oleh penipuan mentornya.

Segalanya Menjadi Lebih Buruk

Setelah Presiden John F. Kennedy dibunuh pada 22 November 1963, Malcolm X, yang tidak pernah menghindar dari konflik, secara terbuka menafsirkan peristiwa itu sebagai "ayam-ayam yang pulang untuk bertengger."

Malcolm X mengklaim bahwa yang ia maksudkan adalah perasaan kebencian di Amerika begitu besar sehingga mereka tumpah karena konflik antara hitam dan putih dan akhirnya menyebabkan pembunuhan presiden. Namun, komentarnya ditafsirkan sebagai dukungan untuk kematian Kennedy tercinta, seorang Demokrat dari Massachusetts.

Muhammad, yang secara khusus memerintahkan semua menterinya untuk tetap diam terkait pembunuhan Kennedy, sangat tidak senang dengan publisitas negatif. Sebagai hukuman, Muhammad memerintahkan Malcolm X untuk "dibungkam" selama 90 hari. Malcolm X menerima hukuman ini, tetapi ia segera menemukan bahwa Muhammad bermaksud mendorongnya keluar dari NOI.

Pada bulan Maret 1964, tekanan internal dan eksternal menjadi terlalu banyak dan Malcolm X mengumumkan bahwa ia meninggalkan Nation of Islam, sebuah organisasi yang telah ia bekerja sangat keras untuk tumbuh.

Kembali ke Islam

Setelah meninggalkan NOI pada tahun 1964, Malcolm memutuskan untuk mendirikan organisasi agamanya sendiri, Muslim Mosque, Inc. (MMI), yang melayani mantan anggota NOI.

Malcolm X beralih ke Islam tradisional untuk menginformasikan jalannya. Pada bulan April 1964, ia memulai ziarah ke Mekah di Arab Saudi. Sementara di Timur Tengah, Malcolm X kagum dengan keragaman kulit yang diwakili di sana. Bahkan sebelum kembali ke rumah, ia mulai memikirkan kembali posisi memecah belah sebelumnya dan memutuskan untuk memprioritaskan kepercayaan pada warna kulit. Malcolm X melambangkan pergeseran ini dengan mengubah namanya sekali lagi, menjadi El-Haji Malik El-Shabazz.

Malcolm X kemudian melakukan tur ke Afrika, di mana pengaruh awal Marcus Garvey muncul kembali. Pada Mei 1964, Malcolm X memulai gerakan pan-Afrika-nya sendiri dengan Organization of Afro-American Unity (OAAU), sebuah organisasi sekuler yang mengadvokasi hak asasi manusia untuk semua keturunan Afrika. Sebagai kepala OAAU, Malcolm X bertemu dengan para pemimpin dunia untuk meneruskan misi ini, menghasilkan pengikut yang jauh lebih beragam daripada NOI. Padahal dulu dia telah menghindari semua masyarakat kulit putih, dia sekarang mendorong orang kulit putih yang tertarik untuk mengajar tentang penindasan.

Menjalankan MMI dan OAAU membuat Malcolm kelelahan, tetapi keduanya berbicara tentang hasrat yang mendefinisikan keyakinan dan advokasi dirinya.

Kematian

Filosofi Malcolm X telah berubah secara dramatis, membuatnya lebih sejalan dengan gerakan Hak-Hak Sipil arus utama. Namun, dia masih memiliki musuh. Banyak orang di NOI merasa dia mengkhianati gerakan itu ketika dia secara terbuka mendiskusikan perzinaan Muhammad.

Pada tanggal 14 Februari 1965, rumah Malcolm X New York dibom. Dia percaya bahwa NOI bertanggung jawab. Masih menantang, Malcolm X tidak membiarkan serangan ini mengganggu jadwalnya. Dia melakukan perjalanan ke Selma, Alabama dan kembali ke New York untuk pertunangan berbicara di Ballroom Audubon di Harlem pada 21 Februari 1965.

Ini adalah pidato terakhir Malcolm X. Begitu Malcolm naik ke podium, keributan di tengah kerumunan menarik perhatian. Sementara semua orang fokus pada keributan, Talmadge Hayer dan dua anggota NOI lainnya berdiri dan menembak Malcolm X. Lima belas peluru mengenai target mereka, membunuh Malcolm X. Dia sudah mati sebelum mencapai rumah sakit.

Kekacauan yang meletus di tempat kejadian tumpah ke jalan-jalan Harlem ketika kekerasan massa dan pemboman sebuah masjid Muslim Hitam terjadi. Para kritikus Malcolm, termasuk Elijah Muhammad, menyatakan bahwa ia mati karena kekerasan yang ia pertahankan di awal kariernya.

Talmadge Hayer ditangkap di tempat kejadian dan dua pria lainnya ditahan tak lama setelah itu. Ketiganya akan dihukum karena pembunuhan; Namun, banyak yang percaya bahwa dua pria lainnya tidak bersalah. Masih banyak pertanyaan tentang pembunuhan itu; khususnya, siapa yang benar-benar melakukan penembakan dan siapa yang memerintahkan pembunuhan itu?

Warisan

Pada bulan sebelum kematiannya, Malcolm X mendiktekan biografinya kepada penulis Afrika-Amerika yang terkenal, Alex Haley. Autobiografi Malcolm X diterbitkan pada tahun 1965, hanya beberapa bulan setelah pembunuhan Malcolm X.

Melalui otobiografinya, suara kuat Malcolm X terus menginspirasi komunitas kulit hitam untuk mengadvokasi hak-hak mereka. The Black Panthers, misalnya, menggunakan ajaran Malcolm X untuk mendirikan organisasi mereka sendiri pada tahun 1966.

Hari ini, Malcolm X tetap menjadi salah satu tokoh yang lebih kontroversial di era Hak Sipil. Dia pada umumnya dihormati karena permintaannya yang besar akan perubahan dalam salah satu masa sejarah yang paling sulit (dan mematikan) bagi para pemimpin kulit hitam.

Sumber

Autobiografi Malcolm X. Dengan bantuan Alex Haley. New York: Grove Press, 1965.

Mamiya, Lawrence. "XMalcom." Encyclopædia Britannica, 1 Februari 2019.

Remnick, David. "Kehidupan Amerika ini: Pembuatan dan pembuatan kembali Malcolm X." New Yorker, The New Yorker, 19 Juni 2017.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos