Baru

Definisi dan Contoh Obligasi Polar (Ikatan Covalent Polar)

Definisi dan Contoh Obligasi Polar (Ikatan Covalent Polar)


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ikatan kimia dapat diklasifikasikan sebagai polar atau nonpolar. Perbedaannya adalah bagaimana elektron dalam ikatan diatur.

Definisi Obligasi Polar

Ikatan polar adalah ikatan kovalen antara dua atom di mana elektron yang membentuk ikatan terdistribusi secara tidak merata. Ini menyebabkan molekul memiliki momen dipol listrik sedikit di mana satu ujung sedikit positif dan yang lainnya sedikit negatif. Muatan dipol listrik kurang dari muatan unit penuh, sehingga dianggap muatan parsial dan dilambangkan dengan delta plus (δ +) dan delta minus (δ-). Karena muatan positif dan negatif dipisahkan dalam ikatan, molekul dengan ikatan kovalen polar berinteraksi dengan dipol dalam molekul lain. Ini menghasilkan gaya antarmolekul dipol-dipol antar molekul.
Ikatan polar adalah garis pemisah antara ikatan kovalen murni dan ikatan ionik murni. Ikatan kovalen murni (ikatan kovalen nonpolar) berbagi pasangan elektron yang sama di antara atom-atom. Secara teknis, ikatan nonpolar hanya terjadi ketika atom identik satu sama lain (mis., H2 gas), tetapi ahli kimia menganggap ikatan antara atom dengan perbedaan keelektronegatifan kurang dari 0,4 sebagai ikatan kovalen nonpolar. Karbon dioksida (CO2) dan metana (CH4) adalah molekul nonpolar.

Dalam ikatan ion, elektron dalam ikatan pada dasarnya disumbangkan ke satu atom oleh atom lainnya (mis., NaCl). Ikatan ion terbentuk di antara atom-atom ketika perbedaan elektronegativitas di antara mereka lebih besar dari 1,7. Ikatan ionik secara teknis adalah ikatan yang sepenuhnya polar, sehingga terminologinya bisa membingungkan.

Ingat saja ikatan polar mengacu pada jenis ikatan kovalen di mana elektron tidak dibagi secara merata dan nilai-nilai keelektronegatifan sedikit berbeda. Ikatan kovalen polar terbentuk antara atom dengan perbedaan keelektronegatifan antara 0,4 dan 1,7.

Contoh Molekul dengan Ikatan Covalent Polar

Air (H2O) adalah molekul berikatan polar. Nilai elektronegativitas oksigen adalah 3,44, sedangkan elektronegativitas hidrogen adalah 2,20. Ketidaksetaraan dalam distribusi elektron bertanggung jawab atas bentuk molekul yang bengkok. "Sisi" oksigen dari molekul memiliki muatan negatif bersih, sedangkan dua atom hidrogen (di "sisi" lain) memiliki muatan positif bersih.

Hidrogen fluorida (HF) adalah contoh lain dari molekul yang memiliki ikatan kovalen polar. Fluor adalah atom yang lebih elektronegatif, sehingga elektron dalam ikatan lebih erat terkait dengan atom fluor daripada dengan atom hidrogen. Suatu dipol terbentuk dengan sisi fluor memiliki muatan negatif bersih dan sisi hidrogen memiliki muatan positif bersih. Hidrogen fluorida adalah molekul linier karena hanya ada dua atom, jadi tidak ada geometri lain yang mungkin.

Molekul amonia (NH3) memiliki ikatan kovalen polar antara atom nitrogen dan hidrogen. Dipol sedemikian rupa sehingga atom nitrogen bermuatan lebih negatif, dengan ketiga atom hidrogen semuanya berada di satu sisi atom nitrogen dengan muatan positif.

Elemen mana yang membentuk ikatan kutub?

Ikatan kovalen polar terbentuk antara dua atom bukan logam yang memiliki elektronegativitas yang cukup berbeda satu sama lain. Karena nilai keelektronegatifan sedikit berbeda, pasangan elektron ikatan tidak terbagi rata di antara atom-atom. Misalnya, ikatan kovalen polar biasanya terbentuk antara hidrogen dan nonlogam lainnya.

Nilai elektronegativitas antara logam dan bukan logam besar, sehingga mereka membentuk ikatan ion satu sama lain.


Tonton videonya: Pi bonds and sp2 hybridized orbitals. Structure and bonding. Organic chemistry. Khan Academy (Desember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos