Baru

Biografi Robert Cavelier de la Salle, Penjelajah Prancis

Biografi Robert Cavelier de la Salle, Penjelajah Prancis


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Robert Cavelier de la Salle (22 November 1643-19 Maret 1687) adalah seorang penjelajah Perancis yang dikreditkan dengan mengklaim Louisiana dan Basin Sungai Mississippi untuk Prancis. Selain itu, ia menjelajahi banyak wilayah Midwest tentang apa yang akan menjadi Amerika Serikat serta bagian dari Kanada Timur dan Danau-Danau Besar. Pada pelayaran terakhirnya, upayanya untuk mendirikan koloni Perancis di muara Sungai Mississippi menemui bencana.

Fakta Singkat: Robert Cavelier de la Salle

  • Dikenal sebagai: Mengklaim Wilayah Louisiana untuk Prancis
  • Disebut Juga Sebagai: René-Robert Cavelier, sieur de La Salle
  • Terlahir: 22 November 1643 di Rouen, Prancis
  • Orangtua: Jean Cavelier, Catherine Geeset
  • Meninggal: 19 Maret 1687 di dekat Sungai Brazos di tempat yang sekarang disebut Texas

Masa muda

Robert Cavelier de la Salle pada 22 November 1643, di Rouen, Normandy, Prancis, menjadi keluarga pedagang kaya. Ayahnya adalah Jean Cavelier, dan ibunya adalah Catherine Geeset. Dia bersekolah di sekolah Yesuit sebagai anak dan remaja dan memutuskan untuk melepaskan warisannya dan mengambil sumpah Ordo Yesuit pada 1660 untuk memulai proses menjadi seorang imam Katolik Roma.

Namun, pada usia 22, La Salle mendapati dirinya tertarik pada petualangan. Dia mengikuti saudaranya, Jean, seorang imam Yesuit, ke Montreal, Kanada (saat itu disebut Prancis Baru), dan mengundurkan diri dari ordo Jesuit pada tahun 1967. Setelah kedatangannya sebagai penjajah, La Salle diberikan 400 hektar tanah di Pulau Montreal . Dia menamai negaranya Lachine, kabarnya karena itu berarti "Cina" dalam bahasa Prancis; La Salle menghabiskan sebagian besar hidupnya mencoba mencari rute melalui Dunia Baru ke Cina.

Eksplorasi Dimulai

La Salle mengeluarkan hibah tanah Lachine, mendirikan desa, dan mulai belajar bahasa penduduk asli yang tinggal di daerah itu. Dia dengan cepat menguasai bahasa Iroquois, yang memberitahunya tentang Sungai Ohio, yang menurut mereka mengalir ke Mississippi. La Salle percaya bahwa Mississippi mengalir ke Teluk California dan dari sana, dia pikir, dia akan dapat menemukan rute barat ke Cina. Setelah menerima izin dari gubernur Prancis Baru, La Salle menjual minatnya di Lachine dan mulai merencanakan ekspedisi.

Ekspedisi pertama La Salle dimulai pada 1669. Selama usaha ini, ia bertemu Louis Joliet dan Jacques Marquette, dua penjelajah kulit putih, di Hamilton, Ontario. Ekspedisi La Salle berlanjut dari sana dan akhirnya mencapai Sungai Ohio, yang ia ikuti hingga Louisville, Kentucky sebelum ia harus kembali ke Montreal setelah beberapa anak buahnya pergi. Dua tahun kemudian, Joliet dan Marquette berhasil ketika La Salle gagal ketika mereka menavigasi Sungai Mississippi bagian atas.

Sekembalinya ke Kanada, La Salle mengawasi pembangunan Fort Frontenac, di pantai timur Danau Ontario di Kingston, Ontario, yang saat ini dimaksudkan sebagai stasiun untuk perdagangan bulu yang tumbuh di daerah itu. Benteng, selesai pada 1673, dinamai Louis de Baude Frontenac, gubernur jenderal Perancis Baru. Pada 1674, La Salle kembali ke Prancis untuk mendapatkan dukungan kerajaan untuk klaim tanahnya di Fort Frontenac. Dia diberikan dukungan dan tunjangan perdagangan bulu, izin untuk membangun benteng tambahan di perbatasan, dan gelar bangsawan. Dengan keberhasilannya yang baru ditemukan, La Salle kembali ke Kanada dan membangun kembali Fort Frontenac dengan batu.

Ekspedisi kedua

Pada 7 Agustus 1679, La Salle dan penjelajah Italia Henri de Tonti berlayar Le Griffon, sebuah kapal yang ia bangun yang menjadi kapal layar ukuran penuh pertama yang melakukan perjalanan ke Great Lakes. Ekspedisi akan dimulai di Fort Conti di mulut Sungai Niagara dan Danau Ontario. Sebelum pelayaran, kru La Salle membawa persediaan dari Fort Frontenac, menghindari Air Terjun Niagara dengan menggunakan portage di sekitar air terjun yang didirikan oleh penduduk asli Amerika dan membawa pasokan mereka ke Fort Conti.

La Salle dan Tonti kemudian berlayar Le Griffon ke Danau Erie dan ke Danau Huron ke Michilimackinac, dekat Selat Mackinac sekarang di Michigan, sebelum mencapai situs Green Bay, Wisconsin hari ini. La Salle kemudian melanjutkan ke tepi Danau Michigan. Pada bulan Januari 1680, ia membangun Benteng Miami di mulut Sungai Miami, sekarang Sungai St. Joseph, di St. Joseph, Michigan saat ini.

La Salle dan krunya menghabiskan sebagian besar tahun 1680 di Fort Miami. Pada bulan Desember, mereka mengikuti sungai ke South Bend, Indiana, di mana ia bergabung dengan Sungai Kankakee, kemudian menyusuri sungai ini ke Sungai Illinois, membangun Benteng Crevecoeur di dekat tempat yang sekarang bernama Peoria, Illinois. La Salle meninggalkan Tonti yang bertanggung jawab atas benteng dan kembali ke Fort Frontenac untuk persediaan. Ketika dia pergi, Benteng Crevecoeur dihancurkan oleh tentara pemberontak.

Ekspedisi Louisiana

Setelah mengumpulkan kru baru termasuk 18 penduduk asli Amerika dan bersatu kembali dengan Tonti, La Salle memulai ekspedisi yang paling dikenalnya. Pada 1682, ia dan krunya berlayar menyusuri Sungai Mississippi. Dia menamai Basin Mississippi La Louisiane untuk menghormati Raja Louis XIV. Pada tanggal 9 April 1682, La Salle menempatkan piring berukir dan salib di mulut Sungai Mississippi, secara resmi mengklaim Wilayah Louisiana untuk Prancis.

Pada 1683 La Salle mendirikan Fort St. Louis di Starved Rock di Illinois dan meninggalkan Tonti sebagai penanggung jawab sementara ia kembali ke Prancis untuk memasok. Pada 1684, La Salle berlayar dari Eropa untuk mendirikan koloni Perancis di Teluk Meksiko di muara Sungai Mississippi.

Bencana

Ekspedisi dimulai dengan empat kapal dan 300 penjajah, tetapi dalam perjalanan nasib buruk yang luar biasa selama perjalanan, tiga kapal hilang oleh bajak laut dan bangkai kapal. Koloni dan kru yang tersisa mendarat di Matagorda Bay, di Texas sekarang. Karena kesalahan navigasi, La Salle telah melampaui tempat pendaratan yang direncanakannya, Apalachee Bay dekat tikungan barat laut Florida, hingga ratusan mil.

Kematian

Mereka mendirikan pemukiman di dekat tempat yang kemudian menjadi Victoria, Texas, dan La Salle mulai mencari di darat untuk Sungai Mississippi. Sementara itu, kapal yang tersisa terakhir, La Belle, kandas dan tenggelam di teluk. Pada upaya keempatnya untuk menemukan Mississippi, 36 krunya memberontak dan pada 19 Maret 1687, ia terbunuh. Setelah kematiannya, penyelesaian hanya berlangsung sampai 1688, ketika penduduk asli Amerika setempat membunuh orang dewasa yang tersisa dan mengambil anak-anak tawanan.

Warisan

Pada tahun 1995, kapal terakhir La Salle, La Belle, ditemukan di dasar Matagorda Bay di pantai Texas. Para arkeolog memulai proses puluhan tahun untuk menggali, memulihkan, dan melestarikan lambung kapal dan lebih dari 1,6 juta artefak yang terpelihara dengan baik, termasuk peti dan tong barang yang dimaksudkan untuk mendukung koloni baru dan memasok ekspedisi militer ke Meksiko: peralatan, memasak pot, barang dagangan, dan senjata. Mereka memberikan wawasan yang luar biasa tentang strategi dan persediaan yang digunakan untuk membangun koloni di Amerika Utara abad ke-17.

Lambung diawetkan dari La Belle dan banyak artefak yang ditemukan dipajang di Bullock Texas State History Museum di Austin.

Di antara kontribusi penting La Salle lainnya adalah penjelajahannya di wilayah Great Lakes dan Basin Mississippi. Klaimnya atas Louisiana untuk Prancis berkontribusi pada tata ruang fisik kota-kota yang berbeda di wilayah yang luas dan budaya penduduknya.

Sumber

  • "René-Robert Cavelier, sieur de La Salle: Penjelajah Prancis." Encyclopaedia Britannica.
  • "Rene-Robert Cavelier, sieur de La Salle." 64parishes.org.
  • "René-Robert Cavelier, Biografi Sieur de La Salle." Biography.com.
  • "La Belle: Kapal yang Mengubah Sejarah." ThehistoryofTexas.com.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos