Baru

Apa yang seharusnya tidak dikatakan atau dilakukan oleh guru

Apa yang seharusnya tidak dikatakan atau dilakukan oleh guru


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Guru tidak sempurna. Kami membuat kesalahan dan terkadang kami melakukan penilaian buruk. Pada akhirnya, kita adalah manusia. Ada saat-saat di mana kita kewalahan. Ada saatnya kita kehilangan fokus. Ada saat-saat ketika kita tidak dapat mengingat mengapa kita memilih untuk tetap berkomitmen pada profesi ini. Hal-hal ini adalah sifat manusia. Kami akan sesat dari waktu ke waktu. Kami tidak selalu berada di puncak permainan kami.

Dengan mengatakan itu, ada beberapa hal yang guru tidak boleh katakan atau lakukan. Hal-hal ini merusak misi kita, mereka merusak otoritas kita, dan mereka menciptakan penghalang yang seharusnya tidak ada. Sebagai guru, kata-kata dan tindakan kita sangat kuat. Kami memiliki kekuatan untuk berubah, tetapi kami juga memiliki kekuatan untuk memisahkan. Kata-kata kita harus selalu dipilih dengan cermat. Tindakan kita harus profesional setiap saat. Guru memiliki tanggung jawab yang luar biasa yang tidak boleh dianggap remeh. Mengatakan atau melakukan sepuluh hal ini akan berdampak negatif pada kemampuan Anda untuk mengajar.

5 Hal yang Seharusnya Tidak Pernah Diucapkan Guru

"Aku tidak peduli apakah murid-muridku menyukaiku."

Sebagai seorang guru, Anda lebih peduli apakah siswa Anda menyukai Anda atau tidak. Mengajar lebih sering tentang hubungan daripada mengajar itu sendiri. Jika siswa Anda tidak menyukai atau mempercayai Anda, Anda tidak akan dapat memaksimalkan waktu yang Anda miliki bersama mereka. Mengajar adalah tentang memberi dan menerima. Gagal memahami akan menyebabkan kegagalan sebagai guru. Ketika siswa benar-benar menyukai seorang guru, pekerjaan guru secara keseluruhan menjadi lebih sederhana, dan mereka dapat mencapai lebih banyak. Membangun hubungan yang baik dengan siswa Anda pada akhirnya mengarah pada kesuksesan yang lebih besar.

"Kamu tidak akan pernah bisa melakukan itu."

Para guru harus selalu mendorong siswa, bukan mengecilkan hati mereka. Tidak ada guru yang dapat menghancurkan impian siswa mana pun. Sebagai pendidik, kita tidak boleh dalam bisnis memprediksi masa depan, tetapi membuka pintu ke masa depan. Ketika kami memberi tahu siswa kami bahwa mereka tidak dapat melakukan sesuatu, kami membatasi apa yang ingin mereka capai. Guru adalah pemberi pengaruh yang hebat. Kami ingin menunjukkan kepada siswa jalan untuk mencapai kesuksesan, daripada memberi tahu mereka bahwa mereka tidak akan pernah sampai di sana, bahkan ketika ada kemungkinan yang bertentangan dengan mereka.

"Kamu hanya malas."

Ketika siswa berulang kali diberitahu bahwa mereka malas, itu sudah mendarah daging di dalam mereka, dan segera menjadi bagian dari siapa mereka. Banyak siswa disalahartikan sebagai "malas" ketika sering kali ada alasan mendasar yang lebih dalam bahwa mereka tidak berusaha keras. Sebagai gantinya, guru harus mengenal siswa dan menentukan akar penyebab masalah. Setelah ini diidentifikasi, guru dapat membantu siswa dengan memberi mereka alat untuk mengatasi masalah tersebut.

"Itu pertanyaan bodoh!"

Guru harus selalu bersedia menjawab pertanyaan siswa tentang pelajaran atau konten yang mereka pelajari di kelas. Siswa harus selalu merasa nyaman dan terdorong untuk bertanya. Ketika seorang guru menolak untuk menjawab pertanyaan siswa, mereka mengecilkan seluruh kelas untuk menahan pertanyaan. Pertanyaan itu penting karena mereka dapat memperluas pembelajaran dan memberi para guru umpan balik langsung yang memungkinkan mereka menilai apakah siswa memahami materi atau tidak.

“Aku sudah membahasnya. Anda seharusnya mendengarkan. "

Tidak ada dua siswa yang sama. Mereka semua memproses berbagai hal secara berbeda. Tugas kita sebagai guru adalah memastikan bahwa setiap siswa memahami isinya. Beberapa siswa mungkin memerlukan lebih banyak penjelasan atau instruksi daripada yang lain. Konsep baru dapat menjadi sangat sulit bagi siswa untuk dipahami dan mungkin perlu dikaji ulang atau ditinjau kembali selama beberapa hari. Ada kemungkinan besar bahwa banyak siswa perlu penjelasan lebih lanjut walaupun hanya satu yang berbicara.

5 Hal yang Tidak Harus Dilakukan Guru

Guru seharusnya tidak pernah menempatkan diri mereka dalam situasi kompromi dengan seorang siswa.

Tampaknya kita melihat lebih banyak di berita tentang hubungan guru-murid yang tidak pantas daripada yang kita lakukan tentang semua berita lain yang terkait dengan pendidikan. Itu membuat frustrasi, mengejutkan, dan sedih. Kebanyakan guru tidak pernah berpikir ini bisa terjadi pada mereka, tetapi kesempatan menampilkan diri mereka lebih daripada yang dipikirkan kebanyakan orang. Selalu ada titik awal yang bisa dihentikan segera atau dicegah sepenuhnya. Ini sering dimulai dengan komentar atau pesan teks yang tidak pantas. Guru harus secara proaktif memastikan bahwa mereka tidak pernah membiarkan titik awal itu terjadi karena sulit untuk berhenti setelah garis tertentu dilintasi.

Guru tidak boleh berdiskusi tentang guru lain dengan orang tua, murid, atau guru lain.

Kami semua menjalankan ruang kelas kami secara berbeda dari guru-guru lain di gedung kami. Mengajar secara berbeda tidak selalu berarti melakukannya dengan lebih baik. Kami tidak selalu akan setuju dengan guru lain di gedung kami, tetapi kami harus selalu menghormati mereka. Kita seharusnya tidak pernah membahas bagaimana mereka menjalankan kelas mereka dengan orang tua atau siswa lain. Sebaliknya, kita harus mendorong mereka untuk mendekati guru itu atau kepala sekolah jika mereka memiliki masalah. Selain itu, kita tidak boleh membahas guru lain dengan anggota fakultas lainnya. Ini akan menciptakan perpecahan dan perselisihan dan membuatnya lebih sulit untuk bekerja, mengajar, dan belajar.

Guru seharusnya tidak pernah menurunkan siswa, meneriaki mereka, atau memanggil mereka di depan teman-temannya.

Kami berharap siswa kami menghargai kami, tetapi rasa hormat adalah jalan dua arah. Karena itu, kita harus menghormati siswa kita setiap saat. Bahkan ketika mereka menguji kesabaran kita, kita harus tetap tenang, dingin, dan terkumpul. Ketika seorang guru menurunkan siswa, meneriaki mereka, atau memanggil mereka di depan teman-temannya, mereka melemahkan otoritas mereka sendiri dengan setiap siswa lainnya di kelas. Jenis tindakan ini terjadi ketika seorang guru kehilangan kendali, dan para guru harus selalu menjaga kendali kelas mereka.

Guru hendaknya tidak pernah mengabaikan kesempatan untuk mendengarkan keprihatinan orang tua.

Para guru harus selalu menyambut setiap orang tua yang ingin mengadakan konferensi dengan mereka selama orang tua tidak marah. Orang tua berhak mendiskusikan masalah dengan guru anak mereka. Beberapa guru salah menafsirkan kekhawatiran orang tua sebagai serangan habis-habisan pada diri mereka sendiri. Sejujurnya, kebanyakan orang tua hanya mencari informasi sehingga mereka dapat mendengar kedua sisi cerita dan memperbaiki situasi. Guru sebaiknya dilayani untuk secara proaktif menjangkau orang tua segera setelah masalah mulai berkembang.

Guru seharusnya tidak pernah berpuas diri.

Kepuasan akan merusak karier guru. Kita harus selalu berusaha untuk meningkatkan dan menjadi guru yang lebih baik. Kita harus bereksperimen dengan strategi pengajaran kita dan mengubahnya sedikit setiap tahun. Ada beberapa faktor yang memerlukan beberapa perubahan setiap tahun termasuk tren baru, pertumbuhan pribadi, dan siswa itu sendiri. Guru harus menantang diri mereka sendiri dengan penelitian yang sedang berlangsung, pengembangan profesional, dan dengan melakukan percakapan teratur dengan pendidik lain.


Tonton videonya: Kronologi Siswa Tusuk Guru di Bantul akibat Cinta Ditolak (Desember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos