Saran

Biografi Malinche, Nyonya dan Juru Bahasa untuk Hernán Cortés

Biografi Malinche, Nyonya dan Juru Bahasa untuk Hernán Cortés


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Malinali (c. 1500-1550), juga dikenal sebagai Malintzín, "Doña Marina," dan, paling umum, "Malinche," adalah seorang wanita Meksiko asli yang diberikan kepada conquistador Hernan Cortes sebagai budak pada tahun 1519. Malinche segera membuktikan dirinya sangat berguna bagi Cortes, karena dia dapat membantunya menafsirkan Nahuatl, bahasa Kekaisaran Aztec yang perkasa.

Malinche adalah aset yang sangat berharga bagi Cortes, karena dia tidak hanya menerjemahkan tetapi juga membantunya memahami budaya dan politik setempat. Dia menjadi gundiknya dan melahirkan Cortes seorang putra. Banyak orang Meksiko modern melihat Malinche sebagai pengkhianat hebat yang mengkhianati budaya asalnya dengan penjajah Spanyol yang haus darah.

Fakta Cepat: Malinche

  • Dikenal sebagai: Budak, kekasih, dan penerjemah Meksiko ke Hernan Cortez
  • Disebut Juga Sebagai: Marina, Malintzin, Malinche, Marina Doña, Mallinali
  • Terlahir: c. 1500 di Painala, Meksiko saat ini
  • Orangtua: Cacique of Paynala, ibu tidak dikenal
  • Meninggal: c. 1550 di Spanyol
  • Pasangan: Juan de Jaramillo; juga terkenal karena hubungannya dengan Hernan Cortez, Conquistador yang terkenal
  • Anak-anak: Don Martín, Doña María

Masa muda

Nama asli Malinche adalah Malinali. Ia dilahirkan sekitar tahun 1500 di kota Painala, dekat dengan pemukiman yang lebih luas di Coatzacoalcos. Ayahnya adalah kepala suku setempat dan ibunya berasal dari keluarga yang berkuasa di desa terdekat Xaltipan. Akan tetapi, ayahnya meninggal, dan ketika Malinche masih kecil, ibunya menikah lagi dengan penguasa setempat dan melahirkan seorang putra untuknya.

Tampaknya berharap bocah lelaki itu mewarisi ketiga desa, ibu Malinche menjualnya sebagai budak secara rahasia, memberi tahu orang-orang di kota itu bahwa dia telah meninggal. Malinche dijual kepada para budak dari Xicallanco, yang pada gilirannya menjualnya kepada penguasa Potonchan. Meskipun dia adalah seorang budak, dia adalah seorang yang berperawakan tinggi dan tidak pernah kehilangan sikap agungnya. Dia juga memiliki bakat untuk bahasa.

Hadiah untuk Cortes

Pada bulan Maret 1519, Hernan Cortes dan ekspedisinya mendarat di dekat Potonchan di wilayah Tabasco. Penduduk asli setempat tidak ingin berurusan dengan Spanyol, jadi tak lama kemudian kedua pihak bertempur. Orang Spanyol, dengan baju besi dan senjata baja mereka, dengan mudah mengalahkan penduduk asli dan segera para pemimpin lokal meminta perdamaian, yang mana Cortes terlalu senang untuk menyetujuinya. Tuan Potonchan membawa makanan ke Spanyol dan memberi mereka 20 wanita untuk memasak untuk mereka, salah satunya adalah Malinche. Cortes menyerahkan para wanita dan gadis kepada kaptennya; Malinche diberikan kepada Alonso Hernandez Portocarrero.

Malinche dibaptis sebagai Marina Doña. Sekitar waktu ini bahwa beberapa mulai merujuk padanya dengan nama Malinche daripada Malinali. Nama ini aslinya Malintzine dan berasal dari Malinali + tzin (akhiran penghormatan) + e (kepemilikan). Oleh karena itu, Malintzine awalnya menyebut Cortes, karena ia adalah pemilik Malinali, tetapi entah bagaimana nama itu malah melekat padanya dan berevolusi menjadi Malinche.

Malinche the Interpreter

Cortes segera menyadari betapa berharganya dia, dan membawanya kembali. Beberapa minggu sebelumnya, Cortes telah menyelamatkan Gerónimo de Aguilar, seorang Spanyol yang telah ditangkap pada tahun 1511 dan telah hidup di antara orang-orang Maya sejak itu. Pada waktu itu, Aguilar telah belajar berbicara bahasa Maya. Malinche dapat berbicara Maya dan Nahuatl, yang dia pelajari sebagai seorang gadis. Setelah meninggalkan Potonchan, Cortes mendarat di dekat Veracruz sekarang, yang kemudian dikendalikan oleh pengikut dari Kekaisaran Aztec yang berbahasa Nahuatl.

Cortes segera menemukan bahwa ia dapat berkomunikasi melalui dua penerjemah ini: Malinche dapat menerjemahkan dari Nahuatl ke Maya, dan Aguilar dapat menerjemahkan dari Maya ke Spanyol. Akhirnya, Malinche belajar bahasa Spanyol, sehingga menghilangkan kebutuhan akan Aguilar.

Malinche dan Penaklukan

Berkali-kali, Malinche membuktikan nilainya bagi tuan barunya. Mexica (Aztec) yang memerintah Meksiko Tengah dari kota Tenochtitlan mereka yang luar biasa telah mengembangkan sistem pemerintahan yang rumit yang melibatkan kombinasi perang, kekaguman, ketakutan, agama dan aliansi strategis yang rumit. Suku Aztec adalah mitra paling kuat dari Aliansi Tiga Tenochtitlan, Texcoco, dan Tacuba, tiga negara kota yang berdekatan satu sama lain di pusat Lembah Meksiko.

Triple Alliance telah menaklukkan hampir setiap suku besar di Meksiko Tengah, memaksa peradaban lain untuk membayar upeti dalam bentuk barang, emas, jasa, prajurit, budak, dan / atau korban pengorbanan untuk dewa-dewa Aztec. Itu adalah sistem yang sangat kompleks dan orang-orang Spanyol mengerti sangat sedikit tentang itu; pandangan dunia Katolik mereka yang kaku mencegah sebagian besar dari mereka memahami seluk-beluk kehidupan Aztec.

Malinche tidak hanya menerjemahkan kata-kata yang didengarnya tetapi juga membantu orang Spanyol memahami konsep dan realitas yang perlu mereka pahami dalam perang penaklukan mereka.

Malinche dan Cholula

Setelah Spanyol mengalahkan dan menyejajarkan diri dengan Tlaxcalan yang suka berperang pada bulan September 1519, mereka bersiap untuk berbaris menuju Tenochtitlan. Jalan mereka menuntun mereka melewati Cholula, yang dikenal sebagai kota suci karena itu adalah pusat penyembahan dewa Quetzalcoatl. Sementara orang Spanyol ada di sana, Cortes mendapat kabar tentang kemungkinan rencana oleh Kaisar Aztec Montezuma untuk menyergap dan membunuh orang Spanyol begitu mereka meninggalkan kota.

Malinche membantu memberikan bukti lebih lanjut. Dia telah berteman dengan seorang wanita di kota, istri seorang perwira militer terkemuka. Suatu hari, wanita itu mendekati Malinche dan mengatakan padanya untuk tidak menemani orang-orang Spanyol ketika mereka pergi karena mereka akan dimusnahkan. Dia didesak untuk tinggal dan menikahi putra wanita itu. Malinche menipu wanita itu dengan berpikir bahwa dia setuju dan kemudian membawanya ke Cortes.

Setelah menanyai wanita itu, Cortes yakin akan plotnya. Dia mengumpulkan para pemimpin kota di salah satu halaman dan setelah menuduh mereka melakukan pengkhianatan (melalui Malinche sebagai penerjemah, tentu saja) dia memerintahkan pasukannya untuk menyerang. Ribuan bangsawan setempat tewas dalam Pembantaian Cholula, yang mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Meksiko tengah.

Malinche dan Kejatuhan Tenochtitlan

Setelah orang Spanyol memasuki kota dan menyandera Kaisar Montezuma, Malinche melanjutkan perannya sebagai penerjemah dan penasihat. Cortes dan Montezuma punya banyak hal untuk dibicarakan, dan ada perintah untuk diberikan kepada sekutu Tlaxcalan Spanyol. Ketika Cortes pergi untuk melawan Panfilo de Narvaez pada 1520 untuk mengendalikan ekspedisi, ia membawa Malinche bersamanya. Ketika mereka kembali ke Tenochtitlan setelah Pembantaian Kuil, dia membantunya menenangkan penduduk yang marah.

Ketika orang-orang Spanyol hampir dibantai pada Malam Kesedihan, Cortes memastikan untuk menugaskan beberapa orang terbaiknya untuk membela Malinche, yang selamat dari retret kacau dari kota. Dan ketika Cortes dengan penuh kemenangan merebut kembali kota dari Kaisar Cuauhtémoc yang gigih, Malinche ada di sisinya.

Setelah Kejatuhan Kekaisaran

Pada 1521, Cortes secara definitif menaklukkan Tenochtitlan dan dia membutuhkan Malinche lebih dari sebelumnya untuk membantunya memerintah kerajaan barunya. Dia terus dekat dengannya - begitu dekat, pada kenyataannya, bahwa dia melahirkan seorang anak, Martin, pada tahun 1523. Martin akhirnya dibuat sah dengan keputusan kepausan. Dia menemani Cortes dalam ekspedisinya yang berbahaya ke Honduras pada 1524.

Sekitar waktu ini, Cortes mendorongnya untuk menikahi Juan Jaramillo, salah satu kaptennya. Dia akhirnya akan melahirkan Jaramillo juga. Pada ekspedisi Honduras, mereka melewati tanah air Malinche, dan dia bertemu dengan (dan memaafkan) ibu dan saudara tirinya. Cortes memberinya beberapa bidang tanah utama di dan di sekitar Mexico City untuk menghadiahinya atas layanannya yang setia.

Kematian

Rincian kematiannya jarang, tetapi dia kemungkinan meninggal sekitar tahun 1550.

Warisan

Mengatakan bahwa orang Meksiko modern memiliki perasaan campur aduk tentang Malinche adalah pernyataan yang meremehkan. Banyak dari mereka membencinya dan menganggapnya pengkhianat karena perannya dalam membantu penjajah Spanyol memusnahkan budayanya sendiri. Yang lain melihat di Cortes dan Malinche sebuah alegori bagi Meksiko modern: keturunan dominasi Spanyol yang keras dan kolaborasi penduduk asli. Namun, yang lain memaafkan pengkhianatannya, menunjukkan bahwa sebagai budak yang diberikan secara bebas kepada penjajah, dia tentu saja tidak berutang kesetiaan pada budaya asalnya. Dan yang lain berkomentar bahwa berdasarkan standar pada masanya, Malinche menikmati otonomi dan kebebasan luar biasa yang tidak dimiliki oleh wanita pribumi maupun wanita Spanyol.

Sumber

  • Adams, Jerome R. New York: Ballantine Books, 1991.
  • Diaz del Castillo, Bernal. Trans., Ed. J.M. Cohen. 1576. London, Penguin Books, 1963. Cetak.
  • Retribusi, Sobat. New York: Bantam, 2008.
  • Thomas, Hugh. New York: Touchstone, 1993.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos