Menarik

Prospero: Analisis Karakter dari Shakespeare's 'Tempest' Protagonist

Prospero: Analisis Karakter dari Shakespeare's 'Tempest' Protagonist


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Drama terakhir Shakespeare, "The Tempest," melibatkan banyak karakter, tetapi protagonisnya adalah Prospero. Adipati Milan yang sah, Prospero dirampas oleh saudaranya, Antonio, dan dibuang di atas kapal. Dua belas tahun kemudian, ia menjadikan dirinya penguasa pulau sepi yang didudukinya dan telah mengembangkan rencana untuk pulang ke rumah dan memperbaikinya — inilah penyebab badai pembuka.

Prospero adalah salah satu karakter Shakespeare yang lebih rumit. Dia menunjukkan dirinya sekaligus baik, kejam, pendendam dan pemaaf.

Kekuatan Prospero

Secara keseluruhan, Prospero adalah karakter yang meramalkan-ia memberikan hukuman, memperlakukan hamba-hamba-Nya dengan penghinaan, dan moralitas serta keadilannya dipertanyakan. Baik Ariel dan Caliban ingin bebas dari tuannya, yang menunjukkan ia tidak senang bekerja.

Di luar kekuatan Prospero atas pelayannya, ia memiliki kekuatan atas semua karakter lain karena kemampuan magisnya. Ini paling jelas dicontohkan pada awal permainan, di mana ia menggunakan kekuatannya (dan bantuan dari Ariel) untuk menyulap badai itu sendiri. Sihirnya, pengetahuannya, dan buku-buku kesayangannya memberinya kemampuan untuk mengarahkan tindakan orang lain.

Pengampunan Prospero

Prospero dianiaya oleh banyak karakter dalam drama itu, dan ini mencerminkan tindakannya. Keinginannya untuk memerintah pulau mencerminkan keinginan saudaranya Antonio untuk memerintah Milan, dan mereka melakukannya dengan cara yang sama-bisa dibilang tidak etis.

Yang mengatakan, pada akhir drama, Prospero dengan ramah memaafkan karakter dari rumah. Dia bahkan membebaskan dirinya dari tirani atas Ariel dengan membebaskannya.

Kesan Terakhir Prospero

Dalam dua babak terakhir, kita merangkul Prospero sebagai karakter yang lebih disukai dan simpatik. Cintanya kepada Miranda, kemampuan untuk memaafkan musuh-musuhnya, dan akhir yang benar-benar bahagia yang ia ciptakan semuanya bersatu untuk mengurangi tindakan yang tidak diinginkan yang ia lakukan di sepanjang jalan. Meskipun Prospero kadang-kadang bisa bertindak seperti otokrat, dia pada akhirnya memungkinkan audiens untuk berbagi pemahamannya tentang dunia.

Dalam pidato terakhir Prospero, ia menyamakan dirinya dengan penulis naskah dengan meminta hadirin bertepuk tangan, mengubah adegan akhir pertunjukan menjadi perayaan seni, kreativitas, dan kemanusiaan yang menyentuh.

Peran Prospero dalam 'The Tempest'

Meskipun Prospero kekurangan sebagai seorang pria, dia sangat penting untuk narasi "The Tempest." Prospero hampir sendirian mendorong plot permainan ke depan dengan mantra, skema, dan manipulasi yang semuanya bekerja bersama-sama sebagai bagian dari rencana besarnya untuk mencapai akhir drama.

Karena ini dan tema "penulis naskah" dari epilog, banyak kritikus dan pembaca sama-sama menafsirkan Prospero sebagai pengganti Shakespeare sendiri.



Komentar:

  1. Fogartaigh

    Selamat, pikiran Anda brilian

  2. Lasse

    Ya, itu juga ...



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos