Kehidupan

Apa Transitivitas dalam Tata Bahasa?

Apa Transitivitas dalam Tata Bahasa?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam arti luas, transitivitas adalah metode klasifikasi kata kerja dan klausa dengan mengacu pada hubungan kata kerja dengan elemen struktural lainnya. Sederhananya, konstruksi transitif adalah salah satu di mana kata kerjanya diikuti oleh objek langsung; konstruksi intransitif adalah konstruksi yang kata kerjanya tidak dapat mengambil objek langsung.

Dalam beberapa tahun terakhir, konsep transitivitas telah mendapat perhatian khusus dari para peneliti di bidang linguistik sistemik. Dalam "Catatan tentang Transitivitas dan Tema dalam Bahasa Inggris," M.A.K. Halliday menggambarkan transitivitas sebagai "set pilihan yang berkaitan dengan konten kognitif, representasi linguistik dari pengalaman ekstralinguistik, apakah fenomena dunia eksternal atau perasaan, pikiran, dan persepsi."

Sebuah Pengamatan

Åshild Næss menjelaskan dalam bukunya "Prototypical Transitivity" bahwa "Gagasan tradisional tentang 'kata kerja transitif' mengacu pada dikotomi sederhana: Kata kerja transitif adalah kata kerja yang membutuhkan dua argumen NP untuk membentuk klausa tata bahasa, sedangkan klausa intransitif hanya diperlukan satu. Namun, ada banyak bahasa di mana perbedaan dasar ini tidak cukup mencakup berbagai kemungkinan. "

Kata Kerja Yang Keduanya Transitif dan Intransitif

Dalam "Grammar for Teachers," Andrea DeCapua menjelaskan bahwa "Beberapa kata kerja bersifat transitif dan intransitif, tergantung pada bagaimana mereka digunakan ... Menanggapi pertanyaan, 'Apa yang kamu lakukan?' kita dapat mengatakan 'Kami sedang makan.' Pada kasus ini, makan sedang digunakan secara intransitif. Bahkan jika kita menambahkan frasa setelah kata kerja, seperti di ruang makan, masih intransitif. Frasa di ruang makan adalah pelengkap, bukan objek.

"Namun, jika seseorang bertanya kepada kami, 'Apa yang kamu makan?' kami merespons dengan menggunakan makan dalam arti transitifnya, 'Kami sedang makan spageti'atau' Kami sedang makan brownies lengket besar. ' Di kalimat pertama, spageti adalah objek. Di kalimat kedua, brownies lengket besar adalah tujuannya. "

Konstruksi Ditransitif dan Pseudo-Intransitif

"Hubungan yang lebih kompleks antara kata kerja dan unsur-unsur yang bergantung padanya biasanya diklasifikasikan secara terpisah. Misalnya, kata kerja yang mengambil dua objek kadang-kadang disebut ditransitif, seperti dalam dia memberi saya pensil. Ada juga beberapa penggunaan kata kerja yang marginal untuk satu atau yang lain dari kategori ini, seperti dalam pseudo-intransitif konstruksi (mis., telurnya laris manis, di mana agen diasumsikan - seseorang menjual telur - tidak seperti konstruksi intransitif normal, yang tidak memiliki agen mengubah: kita pergi, tapi tidak *seseorang mengirimi kita,"Catatan David Crystal dalam" Kamus Linguistik dan Fonetik.

Tingkat Transitivitas dalam Bahasa Inggris

"Pertimbangkan kalimat-kalimat berikut, yang semuanya transitif dalam bentuk: Susie membeli mobil; Susie berbicara bahasa Prancis; Susie mengerti masalah kita; Susie memiliki berat 100 pound. Ini menggambarkan tingkat transitivitas prototipe yang terus menurun: Susie semakin sedikit agen, dan objek semakin sedikit terpengaruh oleh tindakan-memang, dua terakhir tidak benar-benar melibatkan tindakan sama sekali. Singkatnya, dunia menyediakan berbagai kemungkinan hubungan antar entitas, tetapi bahasa Inggris, seperti banyak bahasa lainnya, hanya menyediakan dua konstruksi gramatikal, dan setiap kemungkinan harus diperas menjadi satu atau yang lain dari dua konstruksi, "menurut RL Trask, penulis buku, "Bahasa dan Linguistik: Konsep-Konsep Utama."

Transitivitas Tinggi dan Rendah

"Pendekatan berbeda untuk transitivitas ... adalah 'hipotesis transitivitas.' Ini memandang transitivitas dalam wacana sebagai masalah gradasi, tergantung pada berbagai faktor tendangan, misalnya, memenuhi semua kriteria untuk transitivitas tinggi dalam klausa dengan objek yang diungkapkan seperti Ted menendang bola. Ini mengacu pada tindakan (B) di mana dua peserta (A) terlibat, Agen dan Objek; itu telik (memiliki titik akhir) (C) dan tepat waktu (D). Dengan subjek manusia itu adalah kehendak (E) dan agen, sedangkan objek akan sepenuhnya terpengaruh (I) dan diindividuasikan (J). Klausa ini juga afirmatif (F) dan deklaratif, realis, bukan hipotetis (irrealis) (G). Sebaliknya, dengan kata kerja seperti Lihat seperti dalam Ted melihat kecelakaan itu, sebagian besar kriteria menunjukkan transitivitas rendah, sedangkan kata kerjanya ingin seperti dalam Saya berharap kamu ada di sini termasuk bahkan irrealis (G) dalam pelengkapnya sebagai fitur transitivitas rendah. Susan pergi ditafsirkan sebagai contoh berkurangnya transitivitas. Meskipun hanya memiliki satu peserta, nilainya lebih tinggi dari beberapa klausa dua peserta, karena memenuhi B, C, D, E, F, G, dan H, "jelas Angela Downing dan Philip Locke dalam" Tata Bahasa Inggris: Tata Bahasa Inggris: Kursus Universitas .

Sumber

Crystal, David. Kamus Linguistik dan Fonetik. 5th ed., Blackwell, 1997.

DeCapua, Andrea. Tata Bahasa untuk Guru. Springer, 2008.

Downing, Angela dan Philip Locke. Tata Bahasa Inggris: Kursus Universitas. 2nd ed., Routledge, 2006.

Halliday, M.A.K. "Catatan tentang Transitivitas dan Tema dalam Bahasa Inggris: Bagian 2." Jurnal Linguistik, vol.3, tidak. 2, 1967, hlm. 199-244.

Næss, Åshild. Transitivitas Prototipikal. John Benjamins, 2007.

Trask, R.L. Bahasa dan Linguistik: Konsep Utama. 2nd ed. Diedit oleh Peter Stockwell, Routledge, 2007.


Tonton videonya: (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos