Baru

Apa itu Polimer?

Apa itu Polimer?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Polimer adalah molekul besar yang terbuat dari rantai atau cincin subunit berulang yang dihubungkan, yang disebut monomer. Polimer biasanya memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi. Karena molekul terdiri dari banyak monomer, polimer cenderung memiliki massa molekul tinggi.

Kata polimer berasal dari awalan bahasa Yunani poli-, yang berarti "banyak", dan akhiran -mer, yang berarti "bagian." Kata ini diciptakan oleh ahli kimia Swedia Jons Jacob Berzelius (1779-1848) pada tahun 1833, meskipun dengan makna yang sedikit berbeda dari definisi modern. Pemahaman modern tentang polimer sebagai makromolekul diusulkan oleh ahli kimia organik Jerman Hermann Staudinger (1881-1965) pada tahun 1920.

Contoh Polimer

Polimer dapat dibagi menjadi dua kategori. Polimer alami (juga disebut biopolimer) termasuk sutra, karet, selulosa, wol, amber, keratin, kolagen, pati, DNA, dan lak. Biopolimer melayani fungsi-fungsi kunci dalam organisme, bertindak sebagai protein struktural, protein fungsional, asam nukleat, polisakarida struktural, dan molekul penyimpan energi.

Polimer sintetik dibuat oleh reaksi kimia, seringkali di laboratorium. Contoh polimer sintetik meliputi PVC (polivinil klorida), polistirena, karet sintetis, silikon, polietilen, neoprene, dan nilon. Polimer sintetik digunakan untuk membuat plastik, perekat, cat, komponen mekanis, dan banyak objek umum.

Polimer sintetik dapat dikelompokkan menjadi dua kategori. Plastik termoset terbuat dari zat cair atau zat padat lunak yang dapat diubah secara permanen menjadi polimer yang tidak dapat larut dengan menyembuhkan menggunakan panas atau radiasi. Plastik termoset cenderung kaku dan memiliki berat molekul tinggi. Plastik tetap tidak berbentuk ketika mengalami deformasi dan biasanya terurai sebelum meleleh. Contoh-contoh plastik termoset termasuk epoksi, poliester, resin akrilik, poliuretan, dan ester vinil. Bakelite, Kevlar, dan karet vulkanisir juga merupakan plastik termoset.

Polimer termoplastik atau plastik thermosoftening adalah jenis lain dari polimer sintetik. Sementara plastik termoset kaku, polimer termoplastik padat ketika dingin, tetapi lentur dan dapat dicetak di atas suhu tertentu. Sementara plastik termoset membentuk ikatan kimia yang ireversibel ketika disembuhkan, ikatan dalam termoplastik melemah dengan suhu. Tidak seperti termoset, yang terurai daripada meleleh, termoplastik meleleh menjadi cairan saat dipanaskan. Contoh-contoh termoplastik termasuk akrilik, nilon, Teflon, polypropylene, polycarbonate, ABS, dan polyethylene.

Sejarah Singkat Pengembangan Polimer

Polimer alami telah digunakan sejak zaman kuno, tetapi kemampuan manusia untuk secara sengaja mensintesis polimer adalah perkembangan yang cukup baru. Plastik buatan manusia yang pertama adalah nitroselulosa. Proses untuk membuatnya dirancang pada tahun 1862 oleh ahli kimia Inggris Alexander Parkes (1812-1890). Dia memperlakukan selulosa polimer alami dengan asam nitrat dan pelarut. Ketika nitroselulosa diperlakukan dengan kapur barus, ia menghasilkan seluloid, polimer yang banyak digunakan dalam industri film dan sebagai pengganti gading yang dapat dicetak. Ketika nitroselulosa dilarutkan dalam eter dan alkohol, ia menjadi collodion. Polimer ini digunakan sebagai pembalut bedah, dimulai dengan Perang Sipil A.S. dan sesudahnya.

Vulkanisasi karet adalah pencapaian besar lainnya dalam kimia polimer. Ahli kimia Jerman Friedrich Ludersdorf (1801-1886) dan penemu Amerika Nathaniel Hayward (1808-1865) secara independen menemukan menambahkan belerang ke karet alam membantu menjaga agar tidak lengket. Proses vulkanisir karet dengan menambahkan belerang dan menerapkan panas dijelaskan oleh insinyur Inggris Thomas Hancock (1786-1865) pada tahun 1843 (paten Inggris) dan ahli kimia Amerika Charles Goodyear (1800-1860) pada tahun 1844.

Sementara para ilmuwan dan insinyur dapat membuat polimer, baru pada tahun 1922 sebuah penjelasan diajukan tentang bagaimana mereka terbentuk. Hermann Staudinger menyarankan ikatan kovalen menyatukan rantai panjang atom. Selain menjelaskan cara kerja polimer, Staudinger juga mengusulkan nama makromolekul untuk menggambarkan polimer.


Tonton videonya: POLIMER - Bentuk, Jenis, & Sintesis - Kimia Kelas XII (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos