Menarik

Februarius - Bulan Februari di Kalender Romawi

Februarius - Bulan Februari di Kalender Romawi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ketika pendiri Roma menetapkan kalender
Dia memutuskan akan ada sepuluh bulan di setiap tahun.
Anda tahu lebih banyak tentang pedang daripada bintang, Romulus, tentu saja,
Karena menaklukkan tetangga adalah perhatian utama Anda.
Namun ada logika yang mungkin merasukinya,
Caesar, dan itu mungkin membenarkan kesalahannya.
Dia berpendapat bahwa waktu yang dibutuhkan untuk rahim seorang ibu
Untuk menghasilkan anak, sudah cukup untuk usianya.

Ovid Babad Buku 1, A. S. Kline terjemahan

Kalender Romawi awal hanya memiliki 10 bulan, dengan Desember (Latin decem= 10) bulan terakhir tahun ini dan Maret yang pertama. Bulan yang kita sebut Juli, bulan kelima, diberi nomor Quintilis (Latin kuin-= 5) sampai namanya diganti Julius atau Iulius untuk Julius Caesar. Dalam "The Pre-Caesarian Calendar: Facts and Reasonable Guesses," Jurnal Klasik, Vol. 40, No. 2 (November 1944), hlm. 65-76, sarjana klasik abad ke-20 H. J. Rose menjelaskan kalender 10 bulan:

"Orang-orang Romawi yang paling awal yang kita kenal memiliki pengetahuan melakukan seperti yang dilakukan banyak orang lain. Mereka menghitung bulan selama bagian yang menarik tahun ini, ketika pekerjaan pertanian dan pertempuran sedang berlangsung, dan kemudian menunggu sampai waktu musim dingin yang membosankan berakhir dan musim semi dimulai (seperti pada bulan Maret di garis lintang Eropa) untuk mulai menghitung lagi. "

Februarius (Februari) bukan bagian dari kalender asli (pra-Julian, Romulean), tetapi ditambahkan (dengan jumlah hari yang bervariasi), sebagai bulan sebelum awal tahun. Terkadang ada tambahan bulan kabisat. Lihat Interkalasi.

Lihat juga: Asal Usul Kalender Pra-Julian, oleh Joseph Dwight; Jurnal Klasik, Vol. 41, No. 6 (Maret 1946), hlm. 273-275.

Februarius adalah bulan untuk penyucian, seperti yang disarankan oleh festival Lupercalia. Awalnya, Februarius mungkin sudah 23 hari. Pada waktunya, kalender itu distandarisasi sehingga semua 12 bulan memiliki 29 atau 31 hari, kecuali untuk Februarius yang memiliki 28. Kemudian, Julius Caesar menstandarisasi ulang kalender agar sesuai dengan musim. Lihat Reformasi Kalender Julian.

Sumber URL = web.archive.org/web/20071011150909///www.12x30.net/earlyrom.html Halaman Kalender Romawi Bill Hollon.

Plutarch di Kalender

Ini adalah bagian dari kehidupan Plutarch tentang Numa Pompilius pada kalender Romawi. Bagian tentang bulan Romawi Februarius (Februari) disorot.

Dia berusaha, juga, pembentukan kalender, tidak dengan ketepatan absolut, namun tidak tanpa pengetahuan ilmiah. Selama masa pemerintahan Romulus, mereka membiarkan bulan-bulan mereka berjalan tanpa ada ketentuan tertentu atau setara; beberapa di antaranya berisi dua puluh hari, yang lain tiga puluh lima, yang lain lebih; mereka tidak memiliki pengetahuan tentang ketidaksetaraan dalam gerakan matahari dan bulan; mereka hanya berpegang pada satu aturan bahwa sepanjang tahun terdiri dari tiga ratus enam puluh hari. Numa, menghitung selisih antara bulan dan tahun matahari pada sebelas hari, untuk itu bulan menyelesaikan kursus ulang tahunnya dalam tiga ratus lima puluh empat hari, dan matahari dalam tiga ratus enam puluh lima, untuk memperbaiki keganjilan ini berlipat dua. sebelas hari, dan setiap tahun ditambahkan satu bulan kabisat, untuk mengikuti Februari, terdiri dari dua puluh dua hari, dan disebut oleh orang-orang Romawi sebagai bulan Mercedinus. Amandemen ini, bagaimanapun, itu sendiri, dalam perjalanan waktu, datang membutuhkan amandemen lain. Dia juga mengubah urutan bulan; untuk bulan Maret, yang dianggap sebagai yang pertama, ia menempati posisi ketiga; dan Januari, yang kesebelas, dia membuat yang pertama; dan Februari, yang kedua belas dan terakhir, yang kedua. Banyak yang akan memilikinya, bahwa Numa, juga, yang menambahkan dua bulan Januari dan Februari; karena pada mulanya mereka memiliki satu tahun sepuluh bulan; karena ada orang barbar yang hanya menghitung tiga; kaum Arcadia, di Yunani, hanya memiliki empat; orang-orang Acarnan, enam. Tahun Mesir pada mulanya, kata mereka, adalah satu bulan; setelah itu, empat; dan, meskipun mereka hidup di negara terbaru dari semua negara, mereka memiliki kredit sebagai bangsa yang lebih kuno daripada yang lainnya; dan menurut, dalam silsilah mereka, jumlah tahun yang luar biasa, menghitung bulan, yaitu, sebagai tahun. Bahwa orang-orang Romawi, pada mulanya, memahami seluruh tahun dalam sepuluh, dan bukan dua belas bulan, dengan jelas muncul dengan nama yang terakhir, Desember, yang berarti bulan kesepuluh; dan bahwa bulan Maret adalah yang pertama juga terbukti, untuk bulan kelima setelah itu disebut Quintilis, dan Sextilis keenam, dan seterusnya; sedangkan, jika Januari dan Februari, dalam akun ini, mendahului Maret, Quintilis akan menjadi yang kelima dalam nama dan ketujuh dalam perhitungan. Wajar juga, bahwa Maret, yang didedikasikan untuk Mars, harus menjadi yang pertama di Romulus, dan April, dinamai dari Venus, atau Afrodit, bulan kedua; di dalamnya mereka berkorban ke Venus, dan para wanita mandi di kalender, atau hari pertama, dengan karangan bunga murad di kepala mereka. Tetapi yang lain, karena keberadaannya p dan bukan ph, tidak akan mengizinkan diturunkannya kata ini dari Aphrodite, tetapi mengatakan itu disebut April dari aperio, bahasa Latin untuk dibuka, karena bulan ini adalah musim semi yang tinggi, dan membuka serta mengungkapkan kuncup dan bunga. Selanjutnya disebut Mei, dari Maia, ibu dari Merkurius, kepada siapa itu suci; kemudian Juni mengikuti, dipanggil dari Juno; namun beberapa dari mereka berasal dari dua zaman, tua dan muda, jurusan adalah nama mereka untuk yang lebih tua, dan junior untuk pria yang lebih muda. Untuk bulan-bulan lainnya mereka memberikan denominasi sesuai dengan pesanan mereka; jadi yang kelima disebut Quintilis, Sextilis yang keenam, dan sisanya, September, Oktober, November, dan Desember. Setelah itu Quintilis menerima nama Julius, dari Caesar yang mengalahkan Pompey; seperti juga Sextilis bahwa Augustus, dari Kaisar kedua, yang memiliki gelar itu. Domitianus, juga, dalam peniruan, memberi dua bulan berikutnya namanya sendiri, Germanicus dan Domitianus; tetapi, setelah dia dibunuh, mereka menemukan kembali denominasi kuno mereka pada bulan September dan Oktober. Dua yang terakhir adalah satu-satunya yang mempertahankan nama mereka tanpa perubahan. Dari bulan-bulan yang ditambahkan atau diubah urutannya oleh Numa, Februari berasal dari februa; dan sebanyak bulan Pemurnian; di dalamnya mereka mempersembahkan korban kepada orang mati, dan merayakan Lupercalia, yang, dalam banyak hal, menyerupai pemurnian. Januari dipanggil dari Janus, dan didahulukan oleh Numa sebelum Maret, yang dipersembahkan untuk dewa Mars; karena, seperti yang saya bayangkan, dia ingin mengambil setiap kesempatan untuk mengisyaratkan bahwa seni dan studi perdamaian harus lebih disukai daripada perang.

Bacaan yang Disarankan

  1. Mengapa Rome Fell?
  2. Norse Story of Creation
  3. Naqsh-i-Rustam: Makam Darius the Great


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos