Saran

Definisi dan Contoh Tafsiran dalam Bahasa Inggris

Definisi dan Contoh Tafsiran dalam Bahasa Inggris


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebuahkata seru, juga dikenal sebagai ejakulasi atau sebuahseruan, adalah kata, frasa, atau suara yang digunakan untuk menyampaikan emosi seperti kejutan, kegembiraan, kebahagiaan, atau kemarahan. Dengan kata lain, kata seru adalah ucapan pendek yang biasanya mengekspresikan emosi dan mampu berdiri sendiri.

Meskipun kata seru adalah salah satu bagian dari cara bicara tradisional, mereka secara tata bahasa tidak terkait dengan bagian kalimat lainnya. Kata seru sangat umum digunakan dalam bahasa Inggris lisan, tetapi mereka juga muncul dalam bahasa Inggris tertulis. Kata seru yang paling banyak digunakan dalam bahasa Inggris termasuk hei, oops, ouch, astaga, oh, ah, ooh, eh, ugh, aw, yo, wow, brr, sh, dan Hura. Dalam menulis, kata seru biasanya diikuti oleh tanda seru, tetapi juga bisa diikuti oleh koma jika itu adalah bagian dari kalimat. Mengetahui berbagai jenis kata seru, dan memahami bagaimana memberi tanda baca, akan membantu Anda menggunakannya dengan benar.

Kata-kata pertama

Interjeksi (sepertioh danWow) adalah salah satu kata pertama yang dipelajari manusia sejak kecil - biasanya pada usia 1,5 tahun. Akhirnya, anak-anak menangkap beberapa ratus ucapan singkat yang sering kali ini. Seperti yang diamati oleh filolog abad ke-18, Rowland Jones, "Tampaknya kata seru merupakan bagian penting dari bahasa kita." Namun demikian, kata seru biasanya dianggap sebagai pelanggar tata bahasa Inggris. Istilah itu sendiri, berasal dari bahasa Latin, berarti "sesuatu yang ada di antaranya."

Interjeksi biasanya berdiri terpisah dari kalimat normal, menantang mempertahankan independensi sintaksisnya. (Ya!) Mereka tidak ditandai infleksi untuk kategori tata bahasa seperti tense atau angka. (Tidak ada sirree!) Dan karena mereka lebih sering muncul dalam bahasa Inggris lisan daripada tulisan, sebagian besar sarjana memilih untuk mengabaikannya.

Dengan munculnya linguistik korpus dan analisis percakapan, interupsi baru-baru ini mulai menarik perhatian serius. Ahli bahasa dan tata bahasa bahkan memisahkan kata seru ke dalam kategori yang berbeda.

Primer dan sekunder

Sekarang merupakan kebiasaan untuk membagi kata seru menjadi dua kelas besar:

Kata seru primers adalah kata tunggal (sepertiah, brr, baru, hmm, ooh, danyowza) yang tidak diturunkan dari kelas kata lain, digunakan hanya sebagai kata seru, dan tidak masuk ke dalam konstruksi sintaksis. Menurut ahli bahasa Martina Drescher, dalam artikelnya "Fungsi Bahasa Ekspresif: Menuju Pendekatan Semantik Kognitif," yang diterbitkan dalam "Bahasa Emosi: Konseptualisasi, Ekspresi, dan Yayasan Teoritis," kata seru utama umumnya berfungsi untuk "melumasi" percakapan secara ritual.

Interjeksi sekunder (seperti diberkatilah Anda, Selamat, kesedihan yang bagus, Hei, Hai, Astaga, ya TuhanBaiklah, tikus, dan tembak) juga termasuk dalam kelas kata lain. Ungkapan-ungkapan ini sering berseru dan cenderung bercampur dengan sumpah, kata-kata sumpah, dan formula ucapan. Drescher menggambarkan kata seru sekunder sebagai "kegunaan turunan dari kata-kata lain atau lokasi, yang telah kehilangan makna konseptual asli mereka" -sebuah proses yang dikenal sebagaipemutihan semantik.

Ketika bahasa Inggris tertulis tumbuh lebih lancar, kedua kelas telah bermigrasi dari pidato menjadi cetak.

Tanda baca

Seperti disebutkan, kata seru lebih sering digunakan dalam pembicaraan, tetapi Anda mungkin juga menemukan diri Anda menggunakan bagian pidato ini secara tertulis. "Aturan Tata Bahasa Inggris Lengkap Farlex" memberikan contoh-contoh ini:

  • Ooh, itu gaun yang indah.
  • Brr, dingin sekali di sini!
  • Ya Tuhan! Kami menang!

Perhatikan bagaimana memberi tanda baca interjeksi primer dan sekunder secara tertulis tergantung sepenuhnya pada konteks penggunaannya. Pada contoh pertama di atas, istilah tersebutoohsecara teknis kata seru utama yang umumnya tidak masuk ke dalam konstruksi sintaksis. Sering berdiri sendiri, dan ketika itu terjadi, kata itu biasanya diikuti oleh tanda seru, seperti padaOhh! Memang, Anda bisa merekonstruksi kalimat sehingga kata seru utama berdiri sendiri, diikuti oleh kalimat penjelas, seperti pada:

  • Ohh! Itu gaun yang indah.

Di kalimat kedua, kata seru utamabrr diikuti oleh koma. Maka tanda seru tidak datang sampai akhir kalimat yang terhubung. Tetapi sekali lagi, kata seru utama bisa berdiri sendiri-dan diikuti oleh tanda seru-seperti pada:

  • Brr! Di sini dingin.

Contoh ketiga berisi kata seru sekunderya Tuhan yang berdiri terpisah dari kalimat kedua, dengan kata seru dan kalimat keduanya berakhir dengan tanda seru. Anda juga dapat menggunakan kata seru sekunder sebagai bagian integral dari kalimat:

  • Hei, mengapa kamu membiarkan anjing di sini?
  • Ya ampun, aku tahu aku seharusnya mematikan oven!
  • Astaga, Charlie Brown! Tendang saja sepak bola.

Tentu saja, pencipta kartun "Kacang" kemungkinan akan menggunakan kata seru sekunder lebih seperti kata seru primer. Memang, biografi ilustrator terkenal menggunakan ungkapan seperti itu:

  • Astaga! Kisah Charles M. Schulz

Karena kata seru sangat bergantung pada bagaimana mereka digunakan dalam pidato, tanda baca yang mereka ambil sangat bervariasi, sesuai dengan konteksnya, tetapi mereka biasanya diikuti oleh tanda seru ketika berdiri sendiri atau koma ketika memperkenalkan kalimat.

Bagian-Bagian Ceramah Serbaguna

Salah satu karakteristik interjeksi yang lebih menarik adalah multifungsi: Kata yang sama dapat mengungkapkan pujian atau cemoohan, kegembiraan atau kebosanan, kegembiraan atau keputusasaan. Berbeda dengan denotasi yang relatif langsung dari bagian-bagian lain dari pembicaraan, makna dari interjeksi sebagian besar ditentukan oleh intonasi, konteks, dan apa yang oleh ahli bahasa disebutfungsi pragmatis, seperti: "Ya ampun, Anda benar-benar harus ada di sana."

Seperti yang ditulis Kristian Smidt dalam "Karakterisasi Ideolektik di Rumah A Doll" yang diterbitkan di Skandinavia: Jurnal Internasional Studi Skandinavia:

"Anda dapat mengisinya dengan kata-kata seperti tas pembawa dengan dua puluh indera berbeda dan seratus nuansa makna yang berbeda, semuanya tergantung pada konteks, penekanan, dan aksen nada. Ia dapat mengekspresikan apa saja dari ketidakpedulian hingga pemahaman, ketidakpahaman, permintaan, bantahan, teguran , kemarahan, ketidaksabaran, kekecewaan, kejutan, kekaguman, jijik, dan kegembiraan dalam jumlah berapa pun. "

Dengan selingan memenuhi peran besar dalam bahasa Inggris, ahli tata bahasa dan ahli bahasa menyerukan perhatian lebih dan mempelajari bagian-bagian penting dari pidato. Seperti yang dituliskan Douglas Biber, Stig Johansson, Geoffrey Leech, Susan Conrad, dan Edward Finegan dalam "Longman Grammar of Spoken and Written English:"

"Jika kita ingin mendeskripsikan bahasa lisan secara memadai, kita perlu lebih memperhatikan interjeksi daripada yang secara tradisional dilakukan."

Dalam era komunikasi yang meningkat melalui pesan teks dan media sosial - yang sering dicampur dengan kata seru - para ahli mengatakan bahwa memberi lebih banyak perhatian pada bagian-bagian ucapan yang keras dan kuat ini akan membantu menciptakan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana manusia sebenarnya berkomunikasi. Dan pemikiran itu tentu saja pantas dan kerasYouwza!

Sumber

Biber, Douglas. "Tata Bahasa Longman Bahasa Inggris Lisan dan Tertulis." Stig Johansson, Geoffrey Leech, et al., Longman, 5 November 1999.

Farlex International, Inc. "Aturan Tata Bahasa Inggris Lengkap Farlex, 2016: Tata Bahasa." Bukupedia, 16 Juni 2016.

Johnson, Rheta Grimsley. "Astaga !: Kisah Charles M. Schulz." Hardcover, edisi Edisi Pertama, Buku Pharos, 1 September 1989.


Tonton videonya: Penggunaan Simple Present Tense dan Contohnya. TEATU with Mr DIAZ - Kampung Inggris LC (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos