Info

Apakah Proyek Rasial itu?

Apakah Proyek Rasial itu?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Proyek rasial adalah representasi ras dalam bahasa, pemikiran, citra, wacana populer, dan interaksi yang memberikan makna pada ras, dan menempatkannya dalam struktur sosial yang lebih tinggi. Konsep ini dikembangkan oleh sosiolog Amerika Michael Omi dan Howard Winant sebagai bagian dari teori formasi rasial mereka, yang menggambarkan proses kontekstual membuat makna yang melingkupi ras. Teori formasi rasial mereka menyatakan bahwa, sebagai bagian dari proses formasi rasial yang sedang berlangsung, proyek-proyek rasial bersaing untuk menjadi yang dominan, makna utama dari ras dan kategori rasial dalam masyarakat.

Definisi yang Diperpanjang

Omi dan Winant mendefinisikan proyek rasial:

Proyek rasial secara simultan merupakan interpretasi, representasi, atau penjelasan tentang dinamika rasial, dan upaya untuk mengatur kembali dan mendistribusikan kembali sumber daya sepanjang garis ras tertentu. Proyek rasial menghubungkan apa rascara dalam praktik diskursif tertentu dan cara di mana struktur sosial dan pengalaman sehari-hari adalah rasialterorganisir, berdasarkan pada makna itu.

Dalam dunia sekarang ini, proyek-proyek rasial yang gratis, bersaing, dan kontradiktif bertempur untuk menentukan apa ras itu, dan peran apa yang dimainkannya dalam masyarakat. Mereka melakukan ini di banyak tingkatan, termasuk akal sehat sehari-hari, interaksi antara orang-orang, dan di tingkat masyarakat dan kelembagaan.

Proyek rasial memiliki banyak bentuk, dan pernyataan mereka tentang ras dan kategori rasial sangat bervariasi. Mereka dapat diekspresikan dalam apa pun, termasuk undang-undang, kampanye politik, dan posisi tentang isu-isu, kebijakan kepolisian, stereotip, representasi media, musik, seni, dan kostum Halloween.

Proyek Ras Neokonservatif dan Liberal

Secara politis, proyek-proyek ras neokonservatif menyangkal pentingnya ras, yang menghasilkan politik dan kebijakan ras buta warna yang tidak menjelaskan bagaimana ras dan rasisme masih membentuk masyarakat. Sarjana hukum Amerika dan pengacara hak-hak sipil Michelle Alexander telah menunjukkan bahwa “perang melawan narkoba” yang tampaknya netral ras telah dilancarkan dengan cara rasis. Dia berpendapat bahwa bias rasial dalam pemolisian, proses hukum, dan hukuman telah menyebabkan representasi pria kulit hitam dan Latin yang sangat besar di populasi penjara AS. Proyek rasial kulit yang konon berwarna ini merepresentasikan ras sebagai hal yang tidak penting dalam masyarakat dan menunjukkan bahwa mereka yang berada di penjara hanyalah penjahat yang pantas berada di sana. Dengan demikian hal itu menumbuhkan gagasan "akal sehat" bahwa pria kulit hitam dan Latin lebih rentan terhadap kriminalitas daripada pria kulit putih. Proyek rasial neokonservatif semacam ini masuk akal dan membenarkan sistem penegakan hukum dan peradilan rasis, yang dapat dikatakan, ini menghubungkan ras dengan hasil struktural sosial, seperti tingkat penahanan.

Sebaliknya, proyek-proyek rasial liberal mengakui pentingnya ras dan menumbuhkan kebijakan negara yang berorientasi aktivis. Kebijakan tindakan afirmatif beroperasi sebagai proyek ras liberal, dalam hal ini. Misalnya, ketika kebijakan penerimaan suatu perguruan tinggi atau universitas mengakui bahwa ras itu penting dalam masyarakat, dan bahwa rasisme ada pada tingkat individu, interaksi, dan kelembagaan, kebijakan itu mengakui bahwa pelamar warna cenderung telah mengalami banyak bentuk rasisme di seluruh waktu mereka sebagai siswa. Karena itu, orang kulit berwarna mungkin telah dilacak dari penghargaan atau kelas penempatan lanjutan. Mereka mungkin telah didisiplinkan atau diberi sanksi secara tidak proporsional, dibandingkan dengan rekan-rekan kulit putih mereka, dengan cara yang memengaruhi catatan akademik mereka.

Tindakan Afirmatif

Dengan memperhitungkan ras, rasisme, dan implikasinya, kebijakan tindakan afirmatif menyatakan ras sebagai bermakna dan menegaskan bahwa rasisme membentuk hasil struktural sosial seperti tren dalam pencapaian pendidikan. Oleh karena itu, ras harus diperhitungkan dalam evaluasi aplikasi perguruan tinggi. Proyek ras neokonservatif akan menyangkal pentingnya ras dalam konteks pendidikan, dan dengan melakukan itu, akan menyarankan bahwa siswa kulit berwarna tidak bekerja sekeras rekan-rekan kulit putih mereka, atau bahwa mereka mungkin tidak secerdas itu, dan dengan demikian ras seharusnya tidak menjadi pertimbangan dalam proses penerimaan perguruan tinggi.

Proses pembentukan ras terus berlangsung, karena proyek-proyek ras yang saling bertentangan ini bersaing untuk menjadi perspektif dominan tentang ras dalam masyarakat. Mereka bersaing untuk membentuk kebijakan, dampak struktur sosial, dan perantara akses ke hak dan sumber daya.

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut

  • Alexander, Michelle. Jim Crow Baru: Penahanan Massal di Zaman Buta Warna. Pers Baru, 2010.
  • Omi, Michael, dan Howard Winant. Formasi Rasial di Amerika Serikat: Dari 1960-an hingga 1980-an. Routledge, 1986.


Tonton videonya: Cuitan Donald Trump Bernada Rasis Tuai Kecaman (September 2022).


Komentar:

  1. Huntingtun

    Jika Anda benar-benar menulis ini untuk pemula, maka Anda harus membahasnya lebih detail ...

  2. Nikorr

    Terima kasih untuk artikelnya! Semoga penulis tidak keberatan jika saya menggunakan ini untuk makalah saya.

  3. Abdul-Nasir

    Saya pikir kamu salah. Saya yakin. Mari kita bahas ini. Email saya di PM, kami akan berbicara.

  4. Akinsanya

    Saya dengan tulus berterima kasih atas bantuan Anda.

  5. Croydon

    Kata-kata apa ... Hebat, frasa yang luar biasa

  6. Gam

    We are sorry that they interfere… But they are very close to the theme. They can help with the answer.



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos