Menarik

Tembok Besar Cina

Tembok Besar Cina


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tembok Besar Tiongkok bukanlah dinding yang berkelanjutan tetapi merupakan kumpulan dinding pendek yang sering mengikuti puncak bukit di tepi selatan dataran Mongolia. Tembok Besar Cina, yang dikenal sebagai "Tembok panjang 10.000 Li" di Cina, memanjang sekitar 8.850 kilometer (5.500 mil).

Membangun Tembok Besar Tiongkok

Satu set dinding pertama, yang dirancang untuk menjaga nomad Mongol keluar dari Cina, dibangun dari tanah dan batu di bingkai kayu selama Dinasti Qin (221 hingga 206 SM).

Beberapa penambahan dan modifikasi dilakukan pada dinding sederhana ini selama milenium berikutnya, tetapi konstruksi utama dinding "modern" dimulai pada Dinasti Ming (1388 hingga 1644 M).

Benteng Ming didirikan di daerah baru dari tembok Qin. Tingginya mencapai 25 kaki (7,6 meter), lebar 15 hingga 30 kaki (4,6 hingga 9,1 meter) di pangkalan, dan lebar dari 9 hingga 12 kaki (2,7 hingga 3,7 meter) di bagian atas (cukup lebar untuk pasukan berbaris atau gerbong). Secara berkala, stasiun penjaga dan menara pengawas didirikan.

Karena Tembok Besar itu terputus-putus, penjajah Mongol tidak kesulitan menembus dinding dengan mengelilinginya, sehingga dinding terbukti tidak berhasil dan akhirnya ditinggalkan. Selain itu, kebijakan peledakan selama Dinasti Qing berikutnya yang berusaha menenangkan para pemimpin Mongol melalui konversi agama juga membantu membatasi kebutuhan Tembok Besar.

Melalui kontak Barat dengan Cina dari abad ke-17 hingga ke-20, legenda Tembok Besar Tiongkok tumbuh bersama dengan pariwisata ke tembok itu. Pemulihan dan pembangunan kembali terjadi pada abad ke-20 dan pada tahun 1987 Tembok Besar Tiongkok dijadikan sebagai Situs Warisan Dunia. Hari ini, sebagian Tembok Besar Cina, sekitar 50 mil (80 km) dari Beijing, menerima ribuan wisatawan setiap hari.

Bisakah Anda Melihatnya Dari Luar Angkasa atau Bulan?

Untuk beberapa alasan, beberapa legenda perkotaan cenderung memulai dan tidak pernah menghilang. Banyak yang akrab dengan klaim bahwa Tembok Besar Tiongkok adalah satu-satunya objek buatan manusia yang terlihat dari luar angkasa atau dari bulan dengan mata telanjang. Ini tidak benar.

Mitos untuk dapat melihat Tembok Besar dari luar angkasa berasal dari buku Richard Halliburton tahun 1938 (jauh sebelum manusia melihat Bumi dari luar angkasa) Kitab Keajaiban Kedua mengatakan bahwa Tembok Besar Tiongkok adalah satu-satunya objek buatan manusia yang terlihat dari bulan.

Dari orbit rendah Bumi, banyak objek buatan terlihat, seperti jalan raya, kapal di laut, jalur kereta api, kota, ladang tanaman, dan bahkan beberapa bangunan individu. Sementara pada orbit rendah, Tembok Besar Cina tentu dapat dilihat dari luar angkasa, tidak unik dalam hal itu.

Namun, ketika meninggalkan orbit Bumi dan memperoleh ketinggian lebih dari beberapa ribu mil, tidak ada benda buatan manusia yang terlihat sama sekali. NASA mengatakan, "Tembok Besar hampir tidak bisa dilihat dari pesawat ulang-alik, jadi tidak mungkin untuk melihatnya dari Bulan dengan mata telanjang." Dengan demikian, akan sulit untuk melihat Tembok Besar Cina atau benda lain dari bulan. Lebih jauh lagi, dari bulan, bahkan benua hampir tidak terlihat.

Mengenai asal mula cerita, pakar Straight Dope, Cecil Adams mengatakan, "Tidak ada yang tahu persis di mana cerita itu dimulai, meskipun beberapa orang berpikir itu adalah spekulasi oleh beberapa tokoh besar selama pidato setelah makan malam di hari-hari awal program luar angkasa."

Astronot NASA Alan Bean dikutip dalam buku Tom Burnam Informasi Lebih Banyak

"Satu-satunya hal yang dapat Anda lihat dari bulan adalah bola indah, sebagian besar putih (awan), beberapa biru (lautan), bidang kuning (gurun), dan sesekali beberapa vegetasi hijau. Tidak ada objek buatan manusia yang terlihat pada skala ini. Faktanya, ketika pertama kali meninggalkan orbit bumi dan hanya beberapa ribu mil jauhnya, tidak ada objek buatan manusia yang terlihat pada titik itu juga. "


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos