Baru

Pertempuran Talas

Pertempuran Talas


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Beberapa orang saat ini bahkan pernah mendengar tentang Pertempuran Sungai Talas. Namun pertempuran kecil yang tidak diketahui antara pasukan Tang Kerajaan Cina dan Arab Abbasiyah ini memiliki konsekuensi penting, tidak hanya untuk Cina dan Asia Tengah, tetapi untuk seluruh dunia.

Asia abad kedelapan adalah mosaik yang selalu berubah dari berbagai kekuatan kesukuan dan regional, memperjuangkan hak-hak perdagangan, kekuatan politik dan / atau hegemoni agama. Era itu ditandai dengan serangkaian pertempuran, aliansi, persilangan ganda, dan pengkhianatan yang memusingkan.

Pada saat itu, tidak ada yang bisa tahu bahwa satu pertempuran tertentu, yang terjadi di tepi Sungai Talas di Kyrgyzstan saat ini, akan menghentikan kemajuan Arab dan Cina di Asia Tengah dan memperbaiki batas antara Buddha / Konghucu Asia dan Muslim Asia.

Tak satu pun dari para petarung yang dapat meramalkan bahwa pertempuran ini akan berperan penting dalam mentransmisikan penemuan kunci dari Cina ke dunia barat: seni membuat kertas, teknologi yang akan mengubah sejarah dunia selamanya.

Latar belakang Pertempuran

Untuk beberapa waktu, Kekaisaran Tang yang kuat (618-906) dan para pendahulunya telah memperluas pengaruh Cina di Asia Tengah.

China menggunakan "soft power" untuk sebagian besar, mengandalkan serangkaian perjanjian perdagangan dan protektorat nominal daripada penaklukan militer untuk mengendalikan Asia Tengah. Musuh paling bermasalah yang dihadapi oleh Tang dari 640 ke depan adalah Kekaisaran Tibet yang kuat, yang didirikan oleh Songtsan Gampo.

Kontrol atas apa yang sekarang Xinjiang, Cina Barat, dan provinsi-provinsi tetangga bolak-balik antara Cina dan Tibet sepanjang abad ketujuh dan kedelapan. Cina juga menghadapi tantangan dari orang-orang Uighur Turki di barat laut, orang-orang Indo-Eropa, dan suku-suku Lao / Thailand di perbatasan selatan Cina.

Bangkitnya Orang Arab

Sementara Tang diduduki oleh semua musuh ini, sebuah negara adikuasa baru bangkit di Timur Tengah.

Nabi Muhammad wafat pada tahun 632, dan umat Islam di bawah Dinasti Umayyah (661-750) segera membawa daerah yang luas di bawah kekuasaan mereka. Dari Spanyol dan Portugal di barat, melintasi Afrika Utara dan Timur Tengah, dan ke kota-kota oasis Merv, Tashkent, dan Samarkand di timur, penaklukan Arab menyebar dengan kecepatan luar biasa.

Kepentingan Cina di Asia Tengah kembali setidaknya ke 97 SM, ketika jenderal Dinasti Han Ban Chao memimpin pasukan 70.000 sejauh Merv (di tempat yang sekarang Turkmenistan), dalam mengejar suku bandit yang memangsa kafilah-kafilah Jalan Sutra awal.

Cina juga telah lama menjalin hubungan dagang dengan Kekaisaran Sassaniyah di Persia, serta para pendahulu mereka, Parthia. Persia dan Cina telah berkolaborasi untuk memadamkan kekuatan Turki yang sedang bangkit, memainkan pemimpin suku yang berbeda satu sama lain.

Selain itu, Cina memiliki sejarah panjang kontak dengan Kekaisaran Sogdiana, yang berpusat di Uzbekistan modern.

Konflik Cina / Arab awal

Tidak dapat dihindari, ekspansi secepat kilat oleh orang-orang Arab akan berbenturan dengan kepentingan Cina yang mapan di Asia Tengah.

Pada 651, Bani Umayyah merebut ibukota Sassania di Merv dan mengeksekusi raja, Yazdegerd III. Dari pangkalan ini, mereka akan pergi untuk menaklukkan Bukhara, Lembah Ferghana, dan sejauh timur ke Kashgar (di perbatasan Cina / Kyrgyzstan hari ini).

Berita tentang nasib Yazdegard dibawa ke ibu kota Cina Chang'an (Xian) oleh putranya Firuz, yang melarikan diri ke Cina setelah jatuhnya Merv. Firuz kemudian menjadi seorang jenderal dari salah satu pasukan Tiongkok, dan kemudian gubernur suatu daerah yang berpusat di Zaranj, Afghanistan.

Pada 715, bentrokan bersenjata pertama antara kedua kekuatan terjadi di Lembah Ferghana Afghanistan.

Orang-orang Arab dan Tibet menggulingkan Raja Ikhshid dan mengangkat seorang pria bernama Alutar sebagai gantinya. Ikhshid meminta Cina untuk campur tangan atas namanya, dan Tang mengirim 10.000 tentara untuk menggulingkan Alutar dan mengembalikan Ikhshid.

Dua tahun kemudian, pasukan Arab / Tibet mengepung dua kota di wilayah Aksu yang sekarang bernama Xinjiang, Cina barat. Tiongkok mengirim pasukan tentara bayaran Qarluq, yang mengalahkan orang-orang Arab dan Tibet dan mengangkat pengepungan.

Pada 750, kekhalifahan Umayyah jatuh, digulingkan oleh Dinasti Abbasiyah yang lebih agresif.

Abbasiyah

Dari ibukota pertama mereka di Harran, Turki, Khilafah Abbasiyah berangkat untuk mengkonsolidasikan kekuasaan atas Kekaisaran Arab yang luas yang dibangun oleh Bani Umayyah. Salah satu bidang yang menjadi perhatian adalah perbatasan bagian timur - Lembah Ferghana dan sekitarnya.

Pasukan Arab di Asia Tengah timur dengan sekutu Tibet dan Uighur mereka dipimpin oleh ahli taktik yang brilian, Jenderal Ziyad ibn Salih. Tentara barat Tiongkok dipimpin oleh Gubernur Jenderal Kao Hsien-chih (Go Seong-ji), seorang komandan etnis-Korea. Bukan hal yang aneh pada waktu itu bagi perwira asing atau minoritas untuk memimpin pasukan Tiongkok karena militer dianggap sebagai jalur karier yang tidak diinginkan bagi bangsawan etnis Cina.

Cukup tepat, bentrokan menentukan di Sungai Talas dipicu oleh perselisihan lain di Ferghana.

Pada 750, raja Ferghana memiliki sengketa perbatasan dengan penguasa Chach tetangga. Dia memohon kepada orang Cina, yang mengirim Jenderal Kao untuk membantu pasukan Ferghana.

Kao mengepung Chach, menawarkan jalan keluar yang aman ke raja Chachan dari ibukotanya, kemudian mengingkari dan memenggalnya. Dalam bayangan cermin yang sejajar dengan apa yang terjadi selama penaklukan Arab atas Merv pada tahun 651, putra raja Chachan melarikan diri dan melaporkan insiden tersebut kepada gubernur Arab Abbasiyah Abu Muslim di Khorasan.

Abu Muslim mengumpulkan pasukannya di Merv dan berbaris untuk bergabung dengan pasukan Ziyad ibn Salih lebih jauh ke timur. Orang-orang Arab bertekad untuk memberi pelajaran pada Jenderal Kao ... dan secara kebetulan, untuk menegaskan kekuasaan Abbasiyah di wilayah itu.

Pertempuran Sungai Talas

Pada bulan Juli 751, pasukan dari dua kerajaan besar ini bertemu di Talas, dekat perbatasan Kyrgyzstan / Kazakh modern.

Catatan Cina menyatakan bahwa pasukan Tang kuat 30.000, sementara akun Arab menyebutkan jumlah orang Cina 100.000. Jumlah total prajurit Arab, Tibet dan Uighur tidak tercatat, tetapi jumlah mereka adalah yang lebih besar dari dua pasukan.

Selama lima hari, pasukan perkasa bentrok.

Ketika orang-orang Turki Qarluq datang ke pihak Arab beberapa hari ke pertempuran, azab tentara Tang disegel. Sumber-sumber Cina menyiratkan bahwa kaum Qarluq telah bertempur untuk mereka, tetapi secara diam-diam beralih pihak di tengah pertempuran.

Catatan Arab, di sisi lain, menunjukkan bahwa Qarluqs sudah bersekutu dengan Abbasiyah sebelum konflik. Akun Arab tampaknya lebih mungkin karena Qarluqs tiba-tiba melakukan serangan mendadak pada formasi Tang dari belakang.

Beberapa tulisan Cina modern tentang pertempuran masih menunjukkan rasa marah pada pengkhianatan yang dirasakan oleh salah satu masyarakat minoritas Kekaisaran Tang ini. Apa pun masalahnya, serangan Qarluq mengisyaratkan awal dari berakhirnya pasukan Kao Hsien-chih.

Dari puluhan ribu Tang yang dikirim ke medan perang, hanya sebagian kecil yang selamat. Kao Hsien-chih sendiri adalah satu dari sedikit yang lolos dari pembantaian; dia akan hidup hanya lima tahun lagi, sebelum diadili dan dieksekusi karena korupsi. Selain puluhan ribu orang Cina terbunuh, sejumlah orang ditangkap dan dibawa kembali ke Samarkand (di Uzbekistan modern) sebagai tahanan perang.

Abbasiyah bisa menekan keuntungan mereka, berbaris ke Cina yang tepat. Namun, jalur pasokan mereka sudah membentang ke titik puncaknya, dan mengirimkan pasukan sebesar itu ke pegunungan Hindu Kush timur dan ke padang pasir di Cina barat berada di luar kemampuan mereka.

Meskipun mengalami kekalahan telak dari pasukan Tang Kao, Pertempuran Talas merupakan serangan taktis. Kemajuan bangsa Arab ke arah timur terhenti, dan Kekaisaran Tang yang bermasalah mengalihkan perhatiannya dari Asia Tengah ke pemberontakan di perbatasan utara dan selatannya.

Konsekuensi dari Pertempuran Talas

Pada saat Pertempuran Talas, signifikansinya tidak jelas. Catatan Cina menyebutkan pertempuran itu sebagai bagian dari awal akhir Dinasti Tang.

Pada tahun yang sama, suku Khitan di Manchuria (Cina utara) mengalahkan pasukan kekaisaran di wilayah itu, dan orang-orang Thailand / Laos di tempat yang sekarang menjadi provinsi Yunnan di selatan memberontak juga. Pemberontakan An Shi 755-763, yang lebih merupakan perang saudara daripada pemberontakan sederhana, semakin melemahkan kekaisaran.

Pada 763, orang-orang Tibet dapat merebut ibukota Cina di Chang'an (sekarang Xian).

Dengan begitu banyak kekacauan di rumah, Cina tidak memiliki kemauan maupun kekuatan untuk melakukan banyak pengaruh melewati Cekungan Tarim setelah 751.

Bagi orang Arab juga, pertempuran ini menandai titik balik yang tidak disadari. Para pemenang seharusnya menulis sejarah, tetapi dalam kasus ini, (meskipun totalitas kemenangan mereka), mereka tidak banyak bicara selama beberapa waktu setelah acara.

Barry Hoberman menunjukkan bahwa sejarawan Muslim abad kesembilan al-Tabari (839 hingga 923) bahkan tidak pernah menyebutkan Pertempuran Sungai Talas.

Tidak sampai setengah milenium setelah pertempuran bahwa sejarawan Arab mencatat Talas, dalam tulisan-tulisan Ibn al-Athir (1160 hingga 1233) dan al-Dhahabi (1274 hingga 1348).

Namun demikian, Pertempuran Talas memiliki konsekuensi penting. Kekaisaran Cina yang melemah tidak lagi dalam posisi untuk ikut campur di Asia Tengah, sehingga pengaruh orang-orang Arab Abbasiyah tumbuh.

Beberapa cendekiawan berdalih bahwa terlalu banyak penekanan ditempatkan pada peran Talas dalam "Islamifikasi" Asia Tengah.

Memang benar bahwa suku-suku Turki dan Persia di Asia Tengah tidak semua segera memeluk Islam pada bulan Agustus 751. Suatu prestasi komunikasi massa di padang pasir, gunung, dan stepa akan sama sekali mustahil sebelum komunikasi massa modern, bahkan jika orang-orang Asia Tengah secara seragam menerima Islam.

Meskipun demikian, tidak adanya penyeimbang terhadap kehadiran Arab memungkinkan pengaruh Abbassid untuk menyebar secara bertahap ke seluruh wilayah.

Dalam 250 tahun ke depan, sebagian besar suku yang sebelumnya beragama Budha, Hindu, Zoroaster, dan Nestorian di Asia Tengah telah menjadi Muslim.

Yang paling penting dari semuanya, di antara tawanan perang yang ditangkap oleh Abbasiyah setelah Pertempuran Sungai Talas, adalah sejumlah pengrajin Cina yang terampil, termasuk Tou Houan. Melalui mereka, pertama dunia Arab dan kemudian seluruh Eropa belajar seni membuat kertas. (Pada waktu itu, orang-orang Arab menguasai Spanyol dan Portugal, serta Afrika Utara, Timur Tengah, dan petak besar di Asia Tengah.)

Segera, pabrik-pabrik pembuat kertas bermunculan di Samarkand, Baghdad, Damaskus, Kairo, Delhi ... dan pada tahun 1120 pabrik kertas Eropa pertama didirikan di Xativa, Spanyol (sekarang disebut Valencia). Dari kota-kota yang didominasi Arab ini, teknologi menyebar ke Italia, Jerman, dan di seluruh Eropa.

Munculnya teknologi kertas, bersama dengan pencetakan potongan kayu dan kemudian pencetakan jenis bergerak, memicu kemajuan dalam sains, teologi, dan sejarah Abad Pertengahan Tinggi Eropa, yang berakhir hanya dengan kedatangan Black Death pada tahun 1340-an.

Sumber

  • "Pertempuran Talas," Barry Hoberman. Saudi Aramco World, hlm. 26-31 (September / Oktober 1982).
  • "Ekspedisi Cina melintasi Pamirs dan Hindukush, 747 M.," Aurel Stein. The Geographic Journal, 59: 2, hlm. 112-131 (Februari 1922).
  • Gernet, Jacque, J. R. Foster (trans.), Charles Hartman (trans.). "A History of Civilization Chinese," (1996).
  • Oresman, Matthew. "Melampaui Pertempuran Talas: Kemunculan China di Asia Tengah." Ch. 19 dari "Di jalur Tamerlane: jalur Asia Tengah ke Abad ke-21," Daniel L. Burghart dan Theresa Sabonis-Helf, eds. (2004).
  • Titchett, Dennis C. (ed.). "Sejarah Cambridge Cina: Volume 3, Sui dan T'ang China, 589-906 M, Bagian Satu," (1979).


Tonton videonya: Pengaruh Pertempuran Sungai Talas dan Hilangnya Pengaruh Cina di Asia tengah (September 2022).


Komentar:

  1. Adwin

    Where do you get the info for posts if it's not a secret?

  2. Tomi

    Yes, in my opinion, they already write about this on every fence :)

  3. Mikar

    Bravo, Anda baru saja mengunjungi ide lain

  4. Bret

    Tentu saja. Saya berlangganan semua hal di atas. Mari kita bahas masalah ini.

  5. Dhoire

    Saya menyesal, bahwa saya tidak dapat membantu. Saya harap, Anda akan menemukan keputusan yang tepat. Jangan putus asa.

  6. Caster

    I apologise, I can help nothing, but it is assured, that to you will help to find the correct decision. Jangan putus asa.



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos