Saran

Kaisar Pedro II dari Brasil

Kaisar Pedro II dari Brasil


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kaisar Pedro II dari Brasil:

Pedro II, dari House of Bragança, adalah Kaisar Brasil dari tahun 1841 hingga 1889. Dia adalah penguasa yang baik yang melakukan banyak hal untuk Brasil dan menyatukan bangsa selama masa kacau. Dia adalah orang yang bahkan pemarah, cerdas yang pada umumnya dihormati oleh bangsanya.

Kekaisaran Brasil:

Pada 1807 keluarga kerajaan Portugis, House of Bragança, melarikan diri dari Eropa tepat di depan pasukan Napoleon. Penguasa, Ratu Maria, sakit jiwa, dan keputusan dibuat oleh Putra Mahkota João. João membawa serta istrinya Carlota dari Spanyol dan anak-anaknya, termasuk seorang putra yang akhirnya menjadi Pedro I dari Brasil. Pedro menikahi Leopoldina dari Austria pada tahun 1817. Setelah João kembali untuk mengklaim takhta Portugal setelah kekalahan Napoleon, Pedro I mendeklarasikan Brasil merdeka pada tahun 1822. Pedro dan Leopoldina memiliki empat anak yang selamat sampai dewasa: yang termuda, lahir pada 2 Desember 1825 , juga bernama Pedro dan akan menjadi Pedro II dari Brasil ketika dinobatkan.

Pemuda Pedro II:

Pedro kehilangan kedua orang tuanya pada usia dini. Ibunya meninggal pada tahun 1829 ketika Pedro baru berusia tiga tahun. Ayahnya Pedro si penatua kembali ke Portugal pada tahun 1831 ketika Pedro yang baru berusia lima tahun: Pedro si penatua akan meninggal karena tuberkulosis pada tahun 1834. Pedro muda akan memiliki sekolah terbaik dan tutor yang tersedia, termasuk José Bonifácio de Andrada, salah satu intelektual Brasil terkemuka generasinya. Terlepas dari Bonifácio, pengaruh terbesar pada Pedro muda adalah pengasuhnya yang tercinta, Mariana de Verna, yang ia sebut sayang “Dadama” dan yang merupakan ibu pengganti bagi anak muda itu, dan Rafael, seorang veteran perang afro-Brasil yang telah menjadi teman dekat ayah Pedro. Tidak seperti ayahnya, yang kegembiraannya menghalangi dedikasi pada studinya, Pedro muda adalah murid yang luar biasa.

Kabupaten dan Penobatan Pedro II:

Pedro yang lebih tua menurunkan tahta Brasil demi putranya pada tahun 1831: Pedro yang lebih muda baru berusia lima tahun. Brasil diperintah oleh dewan kabupaten sampai Pedro dewasa. Sementara Pedro muda melanjutkan studinya, negara itu terancam berantakan. Kaum liberal di seluruh negara lebih menyukai bentuk pemerintahan yang lebih demokratis dan membenci fakta bahwa Brasil diperintah oleh seorang Kaisar. Pemberontakan pecah di seluruh negeri, termasuk wabah besar di Rio Grande do Sul pada tahun 1835 dan sekali lagi pada tahun 1842, Maranhão pada tahun 1839 dan São Paulo dan Minas Gerais pada tahun 1842. Dewan kabupaten nyaris tidak dapat menahan Brasil bersama cukup lama untuk dapat mencapai untuk menyerahkannya kepada Pedro. Keadaan menjadi sangat buruk sehingga Pedro dinyatakan berusia tiga setengah tahun sebelumnya: ia dilantik sebagai Kaisar pada 23 Juli 1840, pada usia empat belas tahun, dan secara resmi dinobatkan sekitar setahun kemudian pada 18 Juli 1841.

Pernikahan dengan Teresa Cristina dari Kerajaan kedua Sisilia:

Sejarah berulang untuk Pedro: bertahun-tahun sebelumnya, ayahnya menerima pernikahan dengan Maria Leopoldina dari Austria berdasarkan potret yang menyanjung hanya untuk kecewa ketika dia tiba di Brasil: hal yang sama terjadi pada Pedro yang lebih muda, yang setuju untuk menikah dengan Teresa Cristina Kerajaan Dua Sisilia setelah melihat lukisannya. Ketika dia tiba, Pedro muda tampak kecewa. Tidak seperti ayahnya, Pedro yang lebih muda selalu memperlakukan Teresa Cristina dengan sangat baik dan tidak pernah selingkuh. Dia datang untuk mencintainya: ketika dia meninggal setelah empat puluh enam tahun menikah, dia patah hati. Mereka memiliki empat anak, di mana dua anak perempuan hidup sampai dewasa.

Pedro II, Kaisar Brasil:

Pedro diuji awal dan sering sebagai Kaisar dan secara konsisten membuktikan dirinya mampu mengatasi masalah bangsanya. Dia menunjukkan tangan yang kuat dengan pemberontakan yang berkelanjutan di berbagai bagian negara. Diktator Argentina Juan Manuel de Rosas sering mendorong pertikaian di Brasil selatan, berharap untuk menghapus satu atau dua provinsi untuk ditambahkan ke Argentina: Pedro menanggapi dengan bergabung dengan koalisi negara-negara Argentina yang memberontak dan Uruguay pada 1852 yang secara militer menggulingkan Rosas. Brasil melihat banyak perbaikan selama masa pemerintahannya, seperti kereta api, sistem air, jalan beraspal dan peningkatan fasilitas pelabuhan. Hubungan erat yang berkelanjutan dengan Inggris memberi Brasil mitra dagang penting.

Pedro dan Politik Brasil:

Kekuasaannya sebagai penguasa terus dikendalikan oleh Senat aristokrat dan Dewan Perwakilan terpilih: badan-badan legislatif ini mengendalikan negara, tetapi Pedro tidak jelas. poder moderador atau "kekuatan moderasi:" dengan kata lain, ia dapat memengaruhi undang-undang yang telah diusulkan, tetapi tidak dapat melakukan banyak hal sendiri. Dia menggunakan kekuatannya dengan bijaksana, dan faksi-faksi di legislatif begitu suka bertengkar di antara mereka sendiri sehingga Pedro mampu secara efektif menggunakan kekuatan yang jauh lebih besar daripada yang seharusnya. Pedro selalu mengutamakan Brasil, dan keputusannya selalu dibuat atas apa yang menurutnya terbaik untuk negara: bahkan lawan yang paling berdedikasi terhadap kerajaan dan Kekaisaran pun menghormatinya secara pribadi.

Perang Aliansi Tiga:

Jam-jam tergelapnya Pedro terjadi pada saat Perang Aliansi Tiga (1864-1870) yang membawa bencana. Brasil, Argentina, dan Paraguay telah saling berhadapan - secara militer dan diplomatik - selama puluhan tahun, sementara para politisi dan partai-partai di Uruguay mempermainkan tetangga mereka yang lebih besar. Pada tahun 1864, perang semakin memanas: Paraguay dan Argentina berperang dan agitator Uruguay menginvasi Brasil selatan. Brasil segera tersedot ke dalam konflik, yang akhirnya mengadu Argentina, Uruguay dan Brasil (aliansi rangkap tiga) melawan Paraguay. Pedro membuat kesalahan terbesar sebagai kepala negara pada tahun 1867 ketika Paraguay menuntut perdamaian dan dia menolak: perang akan berlangsung selama tiga tahun lagi. Paraguay akhirnya dikalahkan, tetapi sangat merugikan Brasil dan sekutunya. Adapun Paraguay, negara itu benar-benar hancur dan butuh beberapa dekade untuk pulih.

Perbudakan:

Pedro II tidak setuju dengan perbudakan dan bekerja keras untuk menghapusnya. Itu adalah masalah besar: pada tahun 1845, Brasil adalah rumah bagi sekitar 7-8 juta orang: lima juta dari mereka adalah budak. Perbudakan adalah masalah penting selama masa pemerintahannya: Pedro dan sekutu dekat Brasil, Inggris, menentangnya (Inggris bahkan mengejar kapal-kapal budak ke pelabuhan Brasil) dan kelas pemilik tanah yang kaya mendukungnya. Selama Perang Sipil Amerika, legislatif Brasil dengan cepat mengakui Negara-negara Konfederasi Amerika, dan setelah perang, sekelompok pemilik budak selatan bahkan pindah ke Brasil. Pedro, terhalang dalam upayanya untuk melarang perbudakan, bahkan mengatur dana untuk membeli kebebasan bagi budak dan pernah membeli kebebasan seorang budak di jalan. Namun, ia berhasil mengurangi itu: pada tahun 1871 hukum disahkan yang membuat anak-anak yang lahir menjadi budak bebas. Perbudakan akhirnya dihapuskan pada tahun 1888: Pedro, di Milan pada saat itu, sangat gembira.

Akhir Masa Pemerintahan dan Warisan Pedro:

Pada tahun 1880-an, gerakan untuk menjadikan Brasil menjadi negara demokrasi memperoleh momentum. Semua orang, termasuk musuh-musuhnya, menghormati Pedro II sendiri: mereka membenci Kekaisaran, dan menginginkan perubahan. Setelah penghapusan perbudakan, bangsa ini menjadi semakin terpolarisasi. Militer terlibat, dan pada November 1889, mereka turun tangan dan menyingkirkan Pedro dari kekuasaan. Dia mengalami penghinaan karena dikurung di istananya untuk sementara waktu sebelum didorong untuk pergi ke pengasingan: dia pergi pada tanggal 24 November. Dia pergi ke Portugal, di mana dia tinggal di sebuah apartemen dan dikunjungi oleh aliran teman-teman dan well-well harapan sampai kematiannya pada tanggal 5 Desember 1891: dia baru berusia 66 tahun tetapi sudah lama menjabat (58 tahun) membuatnya berusia lebih dari usianya.

Pedro II adalah salah satu penguasa terbaik Brasil. Dedikasi, kehormatan, kejujuran, dan moralitasnya membuat bangsanya yang tumbuh stabil bahkan selama lebih dari 50 tahun sementara negara-negara Amerika Selatan lainnya menjadi berantakan dan saling berperang. Mungkin Pedro adalah penguasa yang baik karena dia tidak memiliki selera untuk itu: dia sering mengatakan bahwa dia lebih suka menjadi guru daripada seorang kaisar. Dia menjaga Brasil di jalan menuju modernitas, tetapi dengan hati nurani. Dia banyak berkorban untuk tanah airnya, termasuk impian dan kebahagiaan pribadinya.

Ketika dia digulingkan, dia hanya mengatakan bahwa jika orang-orang Brasil tidak menginginkannya sebagai Kaisar, dia akan pergi, dan itulah yang dia lakukan - seseorang menduga dia berlayar dengan sedikit lega. Ketika republik baru yang dibentuk pada tahun 1889 mengalami rasa sakit yang tumbuh, orang-orang Brasil segera mendapati mereka sangat merindukan Pedro. Ketika dia meninggal di Eropa, Brasil tutup mulut dengan berduka selama seminggu, meskipun tidak ada hari libur resmi.

Pedro dikenang oleh orang-orang Brasil hari ini, yang memberinya julukan "Yang Agung." Jenazahnya, dan milik Teresa Cristina, dikembalikan ke Brasil pada tahun 1921 dengan meriah. Orang-orang Brasil, yang kebanyakan masih mengingatnya, berbondong-bondong menyambut jenazahnya di rumah. Dia memegang posisi terhormat sebagai salah satu orang Brasil paling terkenal dalam sejarah.

Sumber:

Adams, Jerome R. Pahlawan Amerika Latin: Liberator dan Patriot dari 1500 hingga Sekarang. New York: Ballantine Books, 1991.

Harvey, Robert. Liberator: Perjuangan Amerika Latin untuk Kemerdekaan Woodstock: The Overlook Press, 2000.

Herring, Hubert. Sejarah Amerika Latin Dari Awal Hingga Sekarang.. New York: Alfred A. Knopf, 1962

Levine, Robert M. Sejarah Brasil. New York: Palgrave Macmillan, 2003.


Tonton videonya: Bangun Subway, Pekerja Temukan Benda Purbakala Kerajaan Brazil (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos